Mustadrak 32 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (4/8)

Al-MUSTADRAK
(Judul Asli: Al-Mustadraku ‘alash-Shahihain)
Oleh: Imam al-Hakim

Penerjemah: Ali Murtadho
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Mustadrak Kitab 1 Bab 16 - Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, & yang Suka Berkata Kotor
  1. 1.Mustadrak 29 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (1/8)
  2. 2.Mustadrak 30 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (2/8)
  3. 3.Mustadrak 31 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (3/8)
  4. 4.Anda Sedang Membaca: Mustadrak 32 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (4/8)
  5. 5.Mustadrak 33 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (5/8)
  6. 6.Mustadrak 34 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (6/8)
  7. 7.Mustadrak 35 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (7/8)
  8. 8.Mustadrak 36 Bukanlah Seorang Mu’min yang Suka Banyak Mencela, Mengutuk, Berbuat Keji, dan yang Suka Berkata Kotor (8/8)

]ص: 162 ] 32 – حَدَّثَنَا أَبُوْ مُحَمَّدٍ دَعْلَجُ بْنُ أَحْمَدَ السِّجْزِيُّ بِبَغْدَادَ، ثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ يَزِيْدَ الصَّايِغُ، ثَنَا سَعِيْدُ بْنُ مَنْصُوْرٍ، ثَنَا يَعْقُوْبُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمنِ، وَ عَبْدُ الْعَزِيْزِ بْنُ مُحَمَّدٍ، عَنْ عَمْرٍو، مَوْلَى الْمُطَّلِبِ، عَنِ الْمُطَّلِبِ، عَنْ أَبِيْ مُوْسَى الْأَشْعَرِيِّ، أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ – قَالَ: “مَنْ عَمِلَ سَيِّئَةً فَكَرِهَهَا حِيْنَ يَعْمَلُ، وَ عَمِلَ حَسَنَةً فَسُرَّ بِهَا فَهُوَ مُؤْمِنٌ”.

قَدِ احْتَجَّا بِرُوَاةِ هذَا الْحَدِيْثِ عَنْ آخِرِهِمْ وَ هُوَ صَحِيْحٌ عَلَى شَرْطِهِمَا وَ لَمْ يُخْرِجَاهُ إِنَّمَا خَرَّجَا فِيْ خُطْبَةِ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ” وَ مَنْ سَرَّتْهُ حَسَنَتُهُ وَ سَاءَتْهُ سَيِّئَتُهُ فَهُوَ مُؤْمِنٌ”.

( وَ لَهُ ) شَاهِدٌ بِهذَا اللَّفْظِ:

32/32. Abū Muḥammad Da‘laj bin Aḥmad as-Sajzī menceritakan kepada kami di Baghdād, Muḥammad bin ‘Alī bin Yazīd ash-Shāyigh menceritakan kepada kami, Sa‘īd bin Manshūr menceritakan kepada kami, Ya‘qūb bin ‘Abd-ur-Raḥmān dan ‘Abd-ul-‘Azīz bin Muḥammad menceritakan kepada kami dari ‘Amr (maula al-Muthallib), dari Abū Mūsā al-Asy‘arī, bahwa Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Barang siapa melakukan suatu kejahatan dan dia membencinya ketika melakukannya, serta melakukan kebaikan dan dia menyukainya (ketika melakukannya), maka dia seorang mu’min.” (921).

Al-Bukhārī dan Muslim sama-sama berhujjah dengan para periwayat hadits ini dari yang paling terakhir. Hadits ini shaḥīḥ sesuai syarat al-Bukhārī dan Muslim, dan keduanya tidak meriwayatkannya. Keduanya hanya meriwayatkan khuthbah ‘Umar bin Khaththāb r.a.: (مَنْ سَرَّهُ حَسَنَتُهُ، وَ سَاءَتْهُ سَيِّئَاتُهُ فَهُوَ مُؤْمِنٌ) “Barang siapa merasa gembira dengan kebaikannya dan merasa sedih dengan perbuatan buruknya, maka dia adalah orang beriman.”

Hadits tersebut juga mempunyai syāhid dengan redaksi ini, yaitu:

Catatan:

  1. (92). Adz-Dzahabī berkata dalam at-Talkhīsh: “Hadits ini sesuai syarat al-Bukhārī dan Muslim.”

    H.R. al-Ḥakīm (no. 177).

    Al-Ḥakīm menilai hadits ini shaḥīḥ dan disetujui oleh adz-Dzahabī dalam at-Talkhīsh.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *