Mustadrak 26 Kezhaliman Adalah Kegelapan Pada Hari Kiamat, Jauhilah Kata-kata Kotor, Sengaja Berkata Kotor dan Sifat Kikir (1/3)

Al-MUSTADRAK
(Judul Asli: Al-Mustadraku ‘alash-Shahihain)
Oleh: Imam al-Hakim

Penerjemah: Ali Murtadho
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Mustadrak Kitab 1 Bab 15

15 – الظُّلْمُ ظُلُمَاتٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَ إِيَّاكُمْ وَ الْفُحْشَ وَ التَّفَحُّشَ وَ الشُّحَّ

1-15. Kezhaliman adalah Kegelapan pada Hari Kiamat, dan Jauhilah kata-kata kotor, sengaja berkata kotor dan sifat kikir.

26 – حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ حَمْشَاذَ الْعَدْلُ، ثَنَا إِسْمَاعِيْلُ بْنُ إِسْحَاقَ الْقَاضِيْ، ثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ حَرْبٍ، ثَنَا شُعْبَةُ

وَ أَخْبَرَنِيْ أَبُوْ عُمَرَ، وَ مُحَمَّدُ بْنُ جَعْفَرٍ الْعَدْلُ، ثَنَا يَحْيَى بْنُ مُحَمَّدٍ، ثَنَا عُبَيْدُ اللهِ بْنُ مُعَاذٍ، ثَنَا أَبِيْ، ثَنَا شُعْبَةُ، عَنْ عَمْرِو بْنِ مُرَّةَ قَالَ: حَدَّثَنِيْ عَبْدُ اللهِ بْنُ الْحَارِثِ، وَ أَثْنَى عَلَيْهِ خَيْرًا، عَنْ أَبِيْ كَثِيْرٍ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو وَ قَالَ: خَطَبَنَا رَسُوْلُ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ – فَقَالَ: “إِيَّاكُمْ وَ الظُّلْمَ، فَإِنَّ الظُّلْمَ ظُلُمَاتٌ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَ إِيَّاكُمْ وَ الْفُحْشَ وَ التَّفَحُّشَ، وَ إِيَّاكُمْ وَ الشُّحَّ فَإِنَّمَا هَلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ بِالشُّحِّ، أَمَرَهُمْ بِالْقَطِيْعَةِ فَقَطَعُوْا، وَ الْبُخْلِ فَبَخِلُوْا، وَ بِالْفُجُوْرِ فَفَجَرُوْا”. فَقَامَ رَجُلٌ فَقَالَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، أَيُّ الْإِسْلَامِ أَفْضَلُ؟ قَالَ: “أَنْ يَسْلَمَ الْمُسْلِمُوْنَ مِنْ لِسَانِكَ وَ يَدِكَ”. فَقَالَ ذلِكَ الرَّجُلُ أَوْ غَيْرُهُ: يَا رَسُوْلَ اللهِ أَيُّ الْهِجْرَةِ أَفْضَلُ؟ قَالَ: “أَنْ تَهْجُرَ مَا كَرِهَ رَبُّكَ” قَالَ: “وَ الْهِجْرَةُ هِجْرَتَانِ: هِجْرَةُ الْحَاضِرِ، وَ هِجْرَةُ الْبَادِيْ، فَهِجْرَةُ الْبَادِيْ: أَنْ يُجِيْبَ إِذَا دُعِيَ، وَ يُطِيْعَ إِذَا أُمِرَ، وَ هِجْرَةُ الْحَاضِرِ أَعْظَمُهُمَا بَلِيَّةً وَ أَفْضَلُهُمَا أَجْرًا”.

قَدْ خَرَّجَا جَمِيْعًا حَدِيْثَ الشَّعْبِيِّ، عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو مُخْتَصَرًا وَ لَمْ يُخَرِّجَا هذَا الْحَدِيْثَ، وَ قَدِ اتَّفَقَا عَلَى عَمْرِو بْنِ مُرَّةَ، وَ عَبْدِ اللهِ بْنِ الْحَارِثِ النَّجْرَانِيِّ، فَأَمَّا أَبُوْ كَثِيْرٍ زُهَيْرُ بْنُ الْأَقْمَرِ الزُّبَيْدِيُّ فَإِنَّهُ سَمِعَ عَلِيًّا وَ عَبْدَ اللهِ فَمَنْ بَعْدَهُمَا مِنَ الصَّحَابَةِ.

وَ هذَا الْحَدِيْثُ بِعَيْنِهِ عِنْدَ الْأَعْمَشِ، عَنْ عَمْرِو بْنِ مُرَّةَ:

26/26. ‘Alī bin Hamsyād al-‘Adl menceritakan kepada kami, Ismā‘īl bin Isḥāq al-Qādhī menceritakan kepada kami, Sulaimān bin Ḥarb menceritakan kepada kami, Syu‘bah menceritakan kepada kami,

Abū ‘Amr dan Muḥammad bin Ja‘far al-‘Adl mengabarkan kepadaku, Yaḥyā bin Muḥammad menceritakan kepada kami, ‘Ubaidillāh bin Mu‘ādz menceritakan kepada kami, ayahku menceritakan kepada kami, Syu‘bah menceritakan kepada kami dari ‘Amr bin Murrah, dia berkata: ‘Abdullāh bin al-Ḥārits menceritakan kepadaku – dan dia memujinya dengan kebaikan – dari Abū Katsīr, dari ‘Abdullāh bin ‘Amr, dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. pernah berkhuthbah di hadapan kami dengan bersabda: “Jauhilah perbuatan zhalim, karena dia (akan menjadi) kegelapan pada Hari Kiamat. Jauhilah kata-kata kotor dan sengaja berkata kotor. Jauhilah sifat kikir, karena kehancuran orang-orang sebelum kalian disebabkan sifat kikir, dia menyuruh memutus tali persaudaraan maka mereka memutus tali persaudaraan, dia menyuruh mereka bakhil maka mereka bersifat bakhil, dan dia menyuruh mereka berbuat durhaka maka mereka berbuat durhaka.

Tiba-tiba seorang laki-laki berdiri lantas bertanya: “Wahai Rasūlullāh, Islam apakah yang paling utama?” Nabi s.a.w. menjawab: “Yaitu kaum muslim bisa selamat dari (gangguan) lidah dan tanganmu.” Orang itu atau yang lainnya lalu bertanya: “Wahai Rasūlullāh, hijrah apakah yang paling utama?” Nabi s.a.w. menjawab: “Kamu meninggalkan hal-hal yang dibenci Tuhanmu.

Nabi s.a.w. lanjut bersabda: “Hijrah itu ada dua, yaitu hijrahnya orang kota dan hijrahnya orang desa. Hijrahnya orang desa (Badui) adalah memenuhi ketika dipanggil dan mematuhi saat diperintah. Sedangkan hijrahnya orang kota lebih berat cobaannya dan lebih utama pahalanya.” (861).

Al-Bukhārī dan Muslim sama-sama meriwayatkan hadits asy-Sya‘bī dari ‘Abdullāh bin ‘Amr secara ringkas, tapi keduanya tidak meriwayatkan hadits ini. Keduanya telah sepakat (dalam meriwayatkan hadits) ‘Amr bin Murrah dan ‘Abdullāh bin al-Ḥārits an-Najrānī. Adapun Abū Katsīr Zuhair bin al-Aqmar az-Zubaidī, telah mendengar (dari) ‘Alī dan ‘Abdullāh serta para sahabat sesudah keduanya.

Hadits ini dengan bentuknya (redaksinya) juga diriwayatkan oleh al-A‘masy dari ‘Amr bin Murrah.

Catatan:

  1. (86). Adz-Dzahabī berkata dalam at-Talkhīsh: “Al-Bukhārī dan Muslim sepakat atas (riwayat) ‘Amr dari ‘Abdullāh bin al-Ḥārits an-Najrānī. Sedangkan Abū Katsīr Zuhair bin al-Aqmar az-Zubaidī pernah mendengar dari ‘Alī dan ‘Abdullāh. Al-A‘masy juga meriwayatkannya dari ‘Amr.”

    H.R. al-Ḥakīm (1/415, pembahasan: Zakat, dari Ibnu ‘Amr); Aḥmad (al-Musnad, 2/106, 191, 195, 431, 3/323); ad-Dārimī (Musnad-ud-Dārimī, 2/240); al-Bukhārī (al-Adab-ul-Mufrad, no. 488, dari Jābir secara ringkas); dan Ibnu Ḥibbān (Shaḥīḥu Ibni Ḥibbān, no. 5145, pembahasan: Berbuat baik, dan no. 1566, dari Abū Hurairah, serta no. 1580 dari Ibnu ‘Amr).

    Al-Ḥakīm menilai hadits ini shaḥīḥ dan diakui oleh adz-Dzahabī dalam at-Talkhīsh.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.