Mustadrak 13 – Faedah Mempercepatkan Perlaksaan Hudud (Hukuman) (1/2)

Al-MUSTADRAK
(Judul Asli: Al-Mustadraku ‘alash-Shahihain)
Oleh: Imam al-Hakim

Penerjemah: Ali Murtadho
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Mustadrak Kitab 1 Bab 7 - Faedah Mempercepatkan Perlaksaan Hudud (Hukuman)
  1. 1.Anda Sedang Membaca: Mustadrak 13 – Faedah Mempercepatkan Perlaksaan Hudud (Hukuman) (1/2)
  2. 2.Mustadrak 14 – Faedah Mempercepatkan Perlaksaan Hudud (Hukuman) (2/2)

7 – فَائِدَةُ تَعْجِيْلِ عُقُوْبَةِ الْحُدُوْدِ

1-7. Faedah Mempercepatkan Perlaksaan Hudud (Hukuman).

13 – حَدَّثَنَا أَبُو الْعَبَّاسِ مُحَمَّدُ بْنُ يَعْقُوْبَ، حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ إِسْحَاقَ الصَّغَانِيُّ، [ص: 153] حَدَّثَنَا حَجَّاجُ بْنُ مُحَمَّدٍ، حَدَّثَنَا يُوْنُسُ بْنُ أَبِيْ إِسْحَاقَ، عَنْ أَبِيْهِ، عَنْ أَبِيْ جُحَيْفَةَ، عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِيْ طَالِبٍ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ – صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ سَلَّمَ – : “مَنْ أَصَابَ حَدًّا فَعَجَّلَ اللهُ لَهُ عُقُوْبَتَهُ فِي الدُّنْيَا فَاللهُ أَعْدَلُ مِنْ أَنْ يُثَنِّيْ عَلَى عَبْدِهِ الْعُقُوْبَةَ فِي الْآخِرَةِ، وَ مَنْ أَصَابَ حَدًّا فَسَتَرَهُ اللهُ عَلَيْهِ وَ عَفَا عَنْهُ فَاللهُ أَكْرَمُ مِنْ أَنْ يَعُوْدَ فِيْ شَيْءٍ قَدْ عَفَا عَنْهُ”.

هذَا حَدِيْثٌ صَحِيْحُ الْإِسْنَادِ وَ لَمْ يُخْرِجَاهُ، وَ قَدِ احْتَجَّا جَمِيْعًا بِأَبِيْ جُحَيْفَةَ، عَنْ عَلِيٍّ، وَ اتَّفَقَا عَلَى أَبِيْ إِسْحَاقَ، وَ احْتَجَّا جَمِيْعًا بِالْحَجَّاجِ بْنِ مُحَمَّدٍ، وَ احْتَجَّ مُسْلِمٌ بِيُوْنُسَ بْنِ أَبِيْ إِسْحَاقَ.

13/13. Abul-‘Abbās Muḥammad bin Ya‘qūb menceritakan kepada kami, Muḥammad bin Isḥāq ash-Shaghānī menceritakan kepada kami, Ḥajjāj bin Muḥammad menceritakan kepada kami, Yūnus bin Abī Isḥāq menceritakan kepada kami dari ayahnya, dari Abū Juḥaifah, dari ‘Alī bin Abī Thālib, dia berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Barang siapa melakukan pelanggaran yang menyebabkannya harus dihukum, lalu Allah segera menghukumnya di dunia, maka Allah lebih adil daripada mengulangi suatu hukuman terhadap hamba-Nya di akhirat. Barang siapa melakukan suatu pelanggaran yang menyebabkannya harus dihukum, lalu Allah menutupinya dan memaafkannya, maka Allah lebih terhormat daripada mengulangi sesuatu yang telah dimaafkan-Nya.” (691).

Sanad hadits ini shaḥīḥ, namun al-Bukhārī dan Muslim tidak meriwayatkannya. Keduanya sama-sama berhujjah dengan Abū Juḥaifah dari ‘Alī dan telah sepakat terhadap Abū Isḥāq. Keduanya juga sama-sama berhujjah dengan al-Ḥajjāj bin Muḥammad. Sementara Muslim berhujjah dengan Yūnus bin Abī Isḥāq.

Catatan:

  1. (69). Adz-Dzahabī berkata dalam at-Talkhīsh: “Sanad-nya shaḥīḥ.”

    Al-Munawī berkata dalam al-Faidh: “Adz-Dzahabi berkata dalam al-Muhadzdzab: “Sanad-nya jayyid (bagus).”

    Sementara Ibnu Ḥajar berkata dalam al-Fatḥ: “Sanad-nya ḥasan (baik).”

    H.R. at-Tirmidzī (Sunan-ut-Tirmidzī, no. 2626); Ibnu Mājah (Sunanu Ibni Mājah, no. 2604); al-Ḥakīm (2/445, pembahasan: Tafsir dan 4/262, pembahasan: Tobat); dan Ibnu Abid-Dunyā (Ḥusn-uzh-Zhanni Billāh, no:52).

    At-Tirmidzī berkata: “Hadits ini ḥasan gharīb.”

    Al-Ḥakīm berkata: “Hadits ini shaḥīḥ sesuai syarat al-Bukhārī dan Muslim, tapi keduanya tidak meriwayatkannya, dan hanya Isḥāq bin Ibrāhīm yang meriwayatkannya ketika menafsirkan firman Allah s.w.t.: “Dan apa musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebagian besar (dari kesalahan-kesalahanmu).

    Adz-Dzahabī juga menyetujuinya pada pembahasan ini dalam at-Talkhīsh.

    Al-Ḥakīm juga meriwayatkannya untuk ketiga kalinya, tapi dia mendiamkannya (tidak mengomentarinya). Kemudian adz-Dzahabī mengikutinya dengan tidak mengomentarinya dalam at-Talkhīsh.

Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *