Al-Mu’jam-ash-Shaghir – Yang Bernama Ahmad (8/208): Hadits Tsauban Tentang Istiqamah, Shalat & Menjaga Wudhu

Al-Mu‘jam-ush-Shaghīr
(Judul Asli: Al-Muhalla)
Oleh: Abul-Qasim Sulaiman bin Ahmad ath-Thabrani

Penerjemah: Anshari Taslim
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Al-Mu'jam-ush-Shaghir Bab Alif - Yang Bernama Ahmad

رقم الحديث: 8
(حديث مرفوع( حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنِ زَكَرِيَّا الْإِيَادِيُّ الْأَعْرَجُ، بِجَبَلَةَ سَنَةَ تِسْعٍ وَ سَبْعِيْنَ وَ مِائَتَيْنِ، حَدَّثَنَا يَزِيْدُ بْنُ قَيْسٍ، حَدَّثَنَا الْمُعَافَى بْنُ عِمْرَانَ الطُّهَوِيُّ الْحِمْصِيُّ، عَنْ إِسْمَاعِيْلَ بْنِ عَيَّاشٍ، عَنْ عَبْدِ الْعَزِيْزِ بْنِ عُبَيْدِ اللهِ، عَنِ الْحَكَمِ بْنِ عُتَيْبَةَ، عَنْ سَالِمِ بْنِ أَبِي الْجَعْدِ، عَنْ ثَوْبَانَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: ” اسْتَقِيْمُوْا وَ لَنْ تُحْصُوْا، وَ اعْلَمُوْا أَنَّ خَيْرَ أَعْمَالِكُمُ الصَّلَاةُ، وَ لَا يُحَافِظُ عَلَى الْوُضُوْءِ إِلَّا مُؤْمِنٌ“. لَمْ يَرْوِهِ عَنِ الْحَكَمِ، إِلَّا عَبْدُ الْعَزِيْزِ، وَ لَا عَنْ عَبْدِ الْعَزِيْزِ، إِلَّا إِسْمَاعِيْلُ بْنُ عَيَّاشٍ، تَفَرَّدَ بِهِ الْمُعَافَى بْنُ عِمْرَانَ الطُّهَوِيُّ، وَ لَيْسَ بِالْمَوْصِلِيِّ، وَ الْمَشْهُوْرُ مِنْ حَدِيْثِ مَنْصُوْرٍ، وَ الْأَعْمَشِ، وَ يَزِيْدَ بْنِ أَبِيْ زِيَادٍ، عَنْ سَالِمِ بْنِ أَبِي الْجَعْدِ.

  1. Aḥmad bin Ziyād (561) bin Zakariyyā al-Iyādī al-A‘raj menceritakan kepada kami di Jabalah, pada tahun dua ratus tujuh puluh sembilan (279 H), Yazīd bin Qais menceritakan kepada kami, Al-Mu‘āfī bin ‘Imrān ath-Thuharī al-Ḥimshī menceritakan kepada kami, dari Ismā‘īl bin ‘Ayyāsy, dari ‘Abd-ul-‘Azīz bin ‘Ubaidillāh, dari al-Ḥakam bin ‘Utaibah, dari Sālim bin Abul-Ja‘d, dari Tsaubān r.a. yang berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: “Beristiqamahlah dan kalian tidak akan mampu. (572) Ketahuilah bahwa amalan terbaik kalian adalah shalat, serta tidak ada yang senantiasa menjaga wudhu’ kecuali orang mu’min.

Tidak ada yang meriwayatkannya dari al-Ḥakam kecuali ‘Abd-ul-‘Azīz, serta tidak ada yang meriwayatkannya dari ‘Abd-ul-‘Azīz kecuali Ismā‘īl bin ‘Ayyāsy, hanya al-Mu‘āfī bin ‘Imrān ath-Thuhawī yang meriwayatkannya, dan dia bukan al-Maushilī. Yang terkenal hanya berupa hadits Manshūr, al-A‘masy dan Yazīd bin Ziyād dari Sālim bin Abil-Ja‘d.

Isnād: Hadits ini diriwayatkan oleh Ibnu Mājah dan Mālik secara balagh (tanpa sanad). (583).

Catatan:

  1. (56). Dalam versi tercetak tertulis: “Aḥmad bin Zakariyyā”, pembetulan ini diperoleh dari versi manuskrip.
  2. (57). Maksudnya tidak akan mampu terus-menerus dalam keadaan yang sama, yang namanya makhluk pasti pernah alpa dan bosan melakukan hal serupa.
  3. (58). Ibnu Mājah (277), dalam az-Zawā’id dikatakan: “Para rawinya adalah tsiqah dan tsabat hanya saja ada keterputusan di dalamnya antara Sālim dan Tsaubān. Tapi ad-Dārimī mengeluarkannya juga. Ibnu Ḥibbān dalam shaḥīḥ-nya dari jalan Tsaubān secara bersambung.

    Al-Muwaththa’ 1/73, Syaikh ‘Abd-ul-Qādir al-Arnauth berkata dalam Jāmi‘ al-Ushūl (9/7049): “Ini adalah shaḥīḥ berdasarkan kesemua jalannya. Nanti akan disebutkan lagi hadits dari jalur Manshūr pada no.1011.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.