Al-Mu’jam-ash-Shaghir – Yang Bernama Ahmad (30/208): Ketika Ja’far Bin Abi Thalib Pulang Dari Hijrahnya

Al-Mu‘jam-ush-Shaghīr
(Judul Asli: Al-Muhalla)
Oleh: Abul-Qasim Sulaiman bin Ahmad ath-Thabrani

Penerjemah: Anshari Taslim
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Al-Mu'jam-ush-Shaghir Bab Alif - Yang Bernama Ahmad

رقم الحديث: 03
(حديث مرفوع) حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ خَالِدِ بْنِ مُسَرِّحٍ الْحَرَّانِيُّ، بِحَرَّانَ، حَدَّثَنَا عَمِّي الْوَلِيْدُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ بْنِ مُسَرِّحٍ، حَدَّثَنَا مَخْلَدُ بْنُ يَزِيْدَ، عَنْ مِسْعَرِ بْنِ كِدَامٍ، عَنْ عَوْنِ بْنِ أَبِيْ جُحَيْفَةَ، عَنْ أَبِيْهِ، قَالَ: قَدِمَ جَعْفَرُ بْنُ أَبِيْ طَالِبٍ، عَلَى رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ مِنْ أَرْضِ الْحَبَشَةِ، “فَقَبَّلَ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ مَا بَيْنَ عَيْنَيْهِ، وَ قَالَ: مَا أَدْرِيْ أَنَا بِقُدُوْمِ جَعْفَرٍ أُسَرُّ، أَمْ بِفَتْحِ خَيْبَرَ”، لَمْ يَرْوِهِ عَنْ مِسْعَرٍ، إِلَّا مَخْلَدُ بْنُ يَزِيْدَ، تَفَرَّدَ بِهِ الْوَلِيْدُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ.

Aḥmad bin Khālid bin Musarraḥ al-Ḥarrānī (1151) menceritakan kepada kami di Ḥarrān, pamanku al-Walīd bin ‘Abd-ul-Mālik bin Musarraḥ menceritakan kepada kami, Makhlad bin Yazīd menceritakan kepada kami, dari Mis‘ar bin Kidām, dari ‘Aun bin Abī Juḥaifah, dari ayahnya, dia berkata, Ja‘far bin Abī Thālib datang kepada Rasūlullāh s.a.w. dari negeri Ḥabasyah lalu dia mencium Rasūlullāh s.a.w. di antara kedua mata beliau. Beliau sempat bersabda: “Aku tidak tahu mana yang lebih membuatku gembira, apakah kedatangan Ja‘far ataukah ketika menaklukkan Khaibar.

Tidak ada yang meriwayatkan hadits ini dari Mis‘ar kecuali Makhlad bin Yazīd dan hanya al-Walīd bin ‘Abd-ul-Mālik yang meriwayatkannya.

Isnād: Al-Haitsamī mengatakan: “Ath-Thabrānī meriwayatkannya dalam ketiga mu‘jam-nya. Dalam sanad al-Kabīr ada nama Anas bin Salm yang aku tidak tahu sedangkan perawi lainnya adalah tsiqah. Juga diriwayatkan oleh ath-Thabrānī secara mursal dari asy-Sya‘bī sedangkan perawinya adalah para perawi kitab shaḥīḥ. (1162).

Catatan:

  1. (115). Dia meriwayatkan dari pamannya al-Walīd bin ‘Abd-ul-Mālik bin Musarrah, yang meriwayatkan darinya adalah Abū Aḥmad bin ‘Adī, ath-Thabrānī mendengar hadits darinya di Ḥarrān. Lihat Lisān-ul-Mīzān 1/156.
  2. (116). Majma‘-uz-Zawā’id (9/271-271), al-Kabīr (22/100).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.