Al-Mu’jam-ash-Shaghir – Yang Bernama Ahmad (21/208): Tentang Iqamat

Al-Mu‘jam-ush-Shaghīr
(Judul Asli: Al-Muhalla)
Oleh: Abul-Qasim Sulaiman bin Ahmad ath-Thabrani

Penerjemah: Anshari Taslim
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Al-Mu'jam-ush-Shaghir Bab Alif - Yang Bernama Ahmad

رقم الحديث: 12
(حديث مرفوع) حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عُمَيْرِ بْنِ جُوْصَا الدِّمَشْقِيُّ، حَدَّثَنَا أَبُوْ تَقِيٍّ هِشَامُ بْنُ عَبْدِ الْمَلِكِ، حَدَّثَنَا بَقِيَّةُ، عَنْ وَرْقَاءَ بْنِ عَمْرِ، وَ ابْنِ ثَوْبَانَ، عَنْ عَمْرِو بْنِ دِيْنَارٍ، عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ، عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ:” إِذَا أُقِيْمَتِ الصَّلَاةُ، فَلَا صَلَاةَ إِلَّا الْمَكْتُوْبَةُ”، لَمْ يَرْوِهِ عَنِ ابْنِ ثَوْبَانَ، إِلَّا بَقِيَّةُ، وَ لَا عَنْ بَقِيَّةَ، إِلَّا أَبُوْ تَقِيٍّ، تَفَرَّدَ بِهِ ابْنُ جُوْصَا، وَ كَانَ مِنْ ثِقَاتِ الْمُسْلِمِيْنَ وَ جُلَّتِهِمْ.

  1. Aḥmad bin ‘Umar bin Jūshā ad-Dimasyqī (891) menceritakan kepada kami, Abū Taqī Hisyām bin ‘Abd-ul-Mālik menceritakan kepada kami, Baqiyyah menceritakan kepada kami, dari Warqā’ bin ‘Umar dan Ibnu Tsaubān, dari ‘Amr bin Dīnār, dari ‘Athā’ bin Yasār, dari Abū Hurairah r.a. yang berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: Apabila shalat telah diiqamatkan maka tidak ada shalat lain lagi kecuali shalat fardhu’ (yang diiqamatkan itu – penerj.).”

Tidak ada yang meriwayatkan hadits ini dari Ibnu Tsaubān kecuali Baqiyyah dan tidak ada yang meriwayatkannya dari Baqiyyah kecuali at-Taqī serta hanya Ibnu Jūshā yang meriwayatkannya dan dia termasuk orang muslim yang tsiqah bahkan terkemuka.

Isnād: Dalam sanad-nya ada Baqiyyah bin al-Walīd dan dia adalah seorang mudallis. Hadits ini sendiri juga diriwayatkan oleh Muslim dan imam yang empat. (902).

Catatan:

  1. (89). Dia adalah Ibnu Jūshiyyā atau Jūshā’ Abul-Ḥasan seorang imam yang hafizh dan berwawasan. Dia mendengar dari Mūsā bin ‘Āmir al-Muzanī, Muḥammad bin Hāsyim al-Ba‘lī, Katsīr bin ‘Ubaid dan angkatan mereka di Mesir dan Syam. Yang meriwayatkan darinya adalah Ḥamzah al-Kinānī, Abū ‘Alī an-Naisābūrī, Abū Aḥmad al-Ḥakīm. Ibnu Katsīr mengatakan: Dia adakah seorang muḥaddits ḥāfizh dan perawi yang hidup. Adz-Dzahabī mengatakan: “Shadūq, dia punya beberapa riwayat yang menyendiri, sedang ad-Dāraquthnī mengatakan: “Dia tidak kuat.” Dia mengumpulkan dan menulis hadits serta juga berbicara tentang penyakit hadits dan para perawi, wafat tahun 320 H.
  2. (90). Faidh-ul-Qadīr (1/293) dan akan disebutkan kembali pada no. 529. Lihat pula Mukhtasharu Shaḥīḥi Muslim, no. 263, Tuḥfat-ul-Aḥwadzī (2/481), an-Nasā’ī (2/116-117), Mukhtasharu Abī Dāūd (1222), Ibnu Mājah (1151).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.