Al-Mu’jam-ash-Shaghir – Yang Bernama Ahmad (12/208): Shalat Malam Itu Dua (Raka’at)-Dua (Raka’at)

Al-Mu‘jam-ush-Shaghīr
(Judul Asli: Al-Muhalla)
Oleh: Abul-Qasim Sulaiman bin Ahmad ath-Thabrani

Penerjemah: Anshari Taslim
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Al-Mu'jam-ush-Shaghir Bab Alif - Yang Bernama Ahmad

رقم الحديث: 21
(حديث مرفوع) حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ سَعِيْد الْقَاضِي الْحِمْصِيُّ، حَدَّثَنَا الْفَضْلُ بْنُ زِيَادٍ الْبَسْتِيُّ، حَدَّثَنَا عَبَّادُ بْنُ عَبَّادٍ الْمُهَلَّبِيُّ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرِو بْنِ عَلْقَمَةَ، عَنْ نَافِعٍ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ: “صَلَاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى، فَإِذَا خَشِيْتَ الصُّبْحَ فَأَوْتِرْ بِوَاحِدَةٍ”، لَمْ يَرْوِهِ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَمْرٍو، عَنْ نَافِعٍ، إِلَّا عَبَّادُ بْنُ عَبَّادٍ، تَفَرَّدَ بِهِ الْفَضْلُ بْنُ زِيَادٍ، وَ قَدْ رَوَاهُ جَمَاعَةٌ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عُمَرَ، عَن أَبِيْ سَلَمَةَ، وَ هُمَا صَحِيْحَانِ.

  1. Aḥmad bin ‘Alī bin Sa‘īd (671) al-Qādhī al-Himshī menceritakan kepada kami, al-Fadhl bin Ziyād ath-Thastī menceritakan kepada kami, ‘Abbād bin ‘Abbād al-Muhallabī menceritakan kepada kami, dari Muḥammad bin ‘Amr bin ‘Alqamah, dari Nāfi‘, dari Ibnu ‘Umar r.a. yang berkata: Rasūlullāh s.a.w. bersabda: Shalat malam itu dua-dua, kalau kamu khawatir masuk waktu Shubuh maka berwitirlah dengan satu rakaat.

Tidak ada yang meriwayatkan dari Muḥammad bin ‘Amr dari Nāfi‘ kecuali ‘Abbād bin ‘Abbād dan hanya al-Fadhl bin Ziyād sendirian yang meriwayatkannya. Sedangkan banyak orang meriwayatkannya dari Muḥammad bin ‘Amr dari Abū Salamah, tapi kedua-duanya shaḥīḥ.

Isnād: Hadits ini juga diriwayatkan oleh al-Jamā‘ah dengan redaksi yang mirip. (682).

Catatan:

  1. (67). Dalam cetakan tertulis “Sa‘d” dan itu salah. Guru ath-Thabrani di sini adalah seorang hafizh hakim di daerah Himsh dan dia menetap di sana. Sebelumnya dia menjabat hakim di Damaskus. Dia biasa meriwayatkan dari Ibn-ul-Ja‘d dan angkatannya. Yang meriwayatkan darinya adalah ath-Thabrānī, an-Nasā’ī dan lain-lain. Dia tsiqah, ḥāfizh, salah seorang wadah ilmu. Dia mempunyai beberapa karya tulis yang sangat bermanfaat dan beberapa Musnad. Antara lain, Kitāb-ul-‘Ilm, Kitāb-ul-Jumu‘ah, Musnad Abī Bakar, ‘Utsmān, ‘Ā’isyah. Dia hidup sekitar 90 tahun dan wafat tahun 292 H.
  2. (68). Jāmi‘ al-Ushūl (6/4204), Mukhtasharu Muslim, no. 383, Mukhtasharu Abī Dāūd (1282), Fatḥ-ul-Bārī (2/477), an-Nasā’ī 3/333, Tuḥfat-ul-Aḥwadzī 2/555, Ibnu Mājah, 1320.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.