Al-Mu’jam-ash-Shaghir – Yang Bernama Ahmad (10/208): Kriteria “Yang Paling” Mulia

Al-Mu‘jam-ush-Shaghīr
(Judul Asli: Al-Muhalla)
Oleh: Abul-Qasim Sulaiman bin Ahmad ath-Thabrani

Penerjemah: Anshari Taslim
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Al-Mu'jam-ush-Shaghir Bab Alif - Yang Bernama Ahmad

رقم الحديث: 01
(حديث مرفوع) حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَبْدِ الْقَاهِرِ بْنِ الْعَنْبَرِيِّ اللَّخْمِيُّ الدِّمَشْقِيُّ، نَزِيْلُ دِمَشْقَ سَنَةَ تِسْعٍ وَ سَبْعِيْنَ وَ مِائَتَيْنِ، حَدَّثَنَا مُنَبِّهُ بْنُ عُثْمَانَ، حَدَّثَنَا صَدَقَةُ بْنُ عَبْدِ اللهِ، حَدَّثَنَا الْوَضِيْنُ بْنُ عَطَاءٍ، عَنْ مَحْفُوْظِ بْنِ عَلْقَمَةَ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمنِ بْنِ عَائِذٍ الْأَزْدِيِّ، عَنِ ابْنِ عُمَرَ، أَنّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ، قَالَ:” أَشْرَفُ الْإِيْمَانِ أَنْ يَأْمَنَكَ النَّاسُ، وَ أَشْرَفُ الْإِسْلَامِ أَنْ يَسْلَمَ النَّاسُ مِنْ لِسَانِكَ وَ يَدِكَ، وَ أَشْرَفُ الْهِجْرَةِ أَنْ تَهْجُرَ السَّيِّئَاتِ، وَ أَشْرَفُ الْجِهَادِ أَنْ تَقْتُلَ وَ تَعْقِرَ فَرَسَكَ”، لَمْ يَرْوِهِ عَنِ الْوَضِيْنِ، إِلَّا صَدَقَةُ، تَفَرَّدَ بِهِ مُنَبِّهُ بْنُ عُثْمَانَ.

  1. Aḥmad bin ‘Abd-ul-Qādir bin al-‘Anbarī al-Lakhmī ad-Dimasyqī (621), imigran ke Damaskus menceritakan kepada kami, pada tahun 279 H., Munabbih bin ‘Utsmān menceritakan kepada kami, Shadaqah bin ‘Abdillāh menceritakan kepada kami, al-Wadhīn bin ‘Athā’ menceritakan kepada kami, dari Maḥfūzh bin ‘Alqamah, dari ‘Abd-ur-Raḥmān bin ‘Ā’idz al-Azdī, dari Ibnu ‘Umar, bahwa Rasūlullāh s.a.w. bersabda: Iman yang paling mulia adalah ketika orang-orang mempercayaimu, islam yang paling mulia adalah ketika orang lain selamat dari lidah dan tanganmu, hijrah yang paling mulia adalah ketika kamu menahan diri dari perbuatan buruk dan jihad yang paling mulia adalah ketika kamu terbunuh dan kudamu terpenggal.

Tidak ada yang meriwayatkannya dari al-Wadhīn selain Shadaqah, hanya Munabbih bin ‘Utsmān yang meriwayatkannya.

Isnād: Isnād ini dha‘īf lantaran dha‘īf-nya Shadaqah. Hadits ini sendiri juga diriwayatkan oleh Abū Nu‘aim dan ad-Dailamī, juga diriwayatkan oleh Ibnu Najjār dalam Tārīkh-nya dengan tambahan (632). Al-Haitsamī mengatakan: “Hanya Munabbih yang meriwayatkannya.” (643).

Catatan:

  1. (62). Adz-Dzahabī dan Ibnu Ḥajar menamakannya Aḥmad bin ‘Abd-ul-Qāhir dan mereka katakan: “Biasa meriwayatkan dari Munabbih bin ‘Utsmān, yang meriwayatkan darinya adalah ath-Thabrānī, tidak diketahui siapa dia. Dalam al-Mughnī dia (adz-Dzahabī – penerj.) berkata: “Hampir tidak dikenal.”Lihat Lisān-ul-Mīzān 1/215, al-Mīzān 1/117.
  2. (63). Faidh-ul-Qadīr 1/524.
  3. (64). Majma‘-uz-Zawā’id 1/60.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.