Al-Mu’jam-ash-Shaghir – Yang Bernama Ahmad (7/208) : “Si Kuning” dan “Si Putih”

Al-Mu‘jam-ush-Shaghīr
(Judul Asli: Al-Muhalla)
Oleh: Abul-Qasim Sulaiman bin Ahmad ath-Thabrani

Penerjemah: Anshari Taslim
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Al-Mu'jam-ush-Shaghir Bab Alif - Yang Bernama Ahmad

رقم الحديث:7
(حديث مرفوع) حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ الْحَارِثِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمنِ بْنِ عِرْقٍ الْحِمْصِيُّ الْيَحْصِبِيُّ، بِحِمْصَ سَنَةَ ثَمَانٍ وَ سَبْعِيْنَ وَ مِائَتَيْنِ، حَدَّثَنَا أَبِيْ، حَدَّثَنَا بَقِيَّةُ بْنُ الْوَلِيْدِ، عَنْ أَبِيْ بَكْرِ بْنِ أَبِيْ مَرْيَمَ، عَنْ حَبِيْبِ بْنِ عُبَيْدٍ، عَنِ الْمِقْدَامِ بْنِ مَعْدِيْ كَرِبَ الزُّبَيْدِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، عَن ِالنَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ، قَالَ:” يَأْتِيْ عَلَى النَّاسِ زَمَانٌ مَنْ لَمْ يَكُنْ مَعَهُ أَصْفَرُ، وَ أَبْيَضُ لَمْ يَتْهَنْ بِالْعَيْشِ”، لَمْ يَرْوِهِ عَنْ أَبِيْ بَكْرِ بْنِ أَبِيْ مَرْيَمَ، إِلَّا بَقِيَّةُ تَفَرَّدَ بِهِ ابْنُ عِرْقٍ، وَ لَا يُرْوَى عَنِ الْمِقْدَامِ، إِلَّا بِهذَا الْإِسْنَادِ.

  1. Aḥmad bin Muḥammad bin al-Ḥārits bin Muḥammad bin ‘Abd-ur-Raḥmān bin ‘Irq al-Ḥimsh al-Yaḥshibī (531) menceritakan kepada kami di Ḥimsh, pada tahun 298 H., ayahku menceritakan kepada kami, Baqiyyah bin al-Walīd menceritakan kepada kami, dari Abū Bakar bin Abī Maryam, dari Ḥabīb bin ‘Ubaid, dari al-Miqdām bin Ma‘dī Karib az-Zubaidī r.a., dari Nabi s.a.w. yang bersabda: “Akan datang kepada manusia suatu sama di mana kalau dia tidak tidur bersama si kuning dan si putih (542) maka dia tidak akan bisa nyaman.

Tidak ada yang meriwayatkannya dari Abū Bakar bin Abī Maryam selain Baqiyyah dan hanya Ibnu ‘Iqr yang meriwayatkannya, serta tidak ada Isnād lain sampai ke Miqdām selain ini.

Isnād: Isnād-nya dha‘īf, diriwayatkan oleh ath-Thabrānī dalam al-Kabīr dan al-Awsath, muaranya adalah ‘Alī bin Abī Bakar bin Abī Maryam padahal dia mengalami kerancuan hafalan. Juga diriwayatkan oleh Aḥmad disertai sebuah kisah. (553).

Catatan:

  1. (53). Syaikh ath-Thabrānī di sini disebutkan dalam al-Lubāb, dinisbatkan kepada kakeknya. Dia biasa meriwayatkan dari ayahnya. Yang meriwayatkan darinya adalah ath-Thabrānī.” (al-Lubāb 2/335).
  2. (54). Yang putih maksudnya perak sedangkan yang kuning adalah emas.
  3. (55). Majma‘-uz-Zawā’id 4/65, al-Kabīr 20/278.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.