Al-Mu’jam-ash-Shaghir 4 – Yang Bernama Ahmad (4/208)

Cover Buku al-Mu'jam ash-Shaghir ath-Thabrani

Al-Mu‘jam-ush-Shaghīr
(Judul Asli: Al-Muhalla)
Oleh: Abul-Qasim Sulaiman bin Ahmad ath-Thabrani

Penerjemah: Anshari Taslim
Penerbit: PUSTAKA AZZAM

Rangkaian Pos: Al-Mu'jam-ush-Shaghir Bab Alif - Yang Bernama Ahmad

رقم الحديث: 4
(حديث مرفوع) حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ إِبْرَاهِيْمَ أَبُوْ عَبْدِ الْمَلِكِ الْقُرَشِيُّ الْبُسْرِيُّ الدِّمَشْقِيُّ، بِدِمَشْقَ سَنَةَ تِسْعٍ وَ سَبْعِيْنَ وَ مِائَتَيْنِ، حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمنِ الدِّمَشْقِيُّ، حَدَّثَنَا الصَّلْتُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمنِ الزُّبَيْدِيُّ، عَنْ سُفْيَانَ الثَّوْرِيِّ، عَنِ ابْنِ عَوْنٍ، عَنِ الْحَسَنِ، عَنْ عِمْرَانَ بْنِ حُصَيْنٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، أَنَّ عِيَاضَ بْنَ حِمَارٍ الْمُجَاشِعِيَّ، ثُمَّ النَّهْشَلِيَّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، أَهْدَى لِرَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ فَرَسًا قَبْلَ أَنْ يُسْلِمَ، فَقَالَ: “إِنِّيْ أَكْرَهُ زَبْدَ الْمُشْرِكِيْنَ”، لَمْ يَرْوِهِ عَنْ سُفْيَانَ، إِلَّا الصَّلْتُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمنِ، تَفَرَّدَ بِهِ سُلَيْمَانُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمنِ
.

  1. Aḥmad bin Ibrāhīm Abū ‘Abd-il-Mālik al-Qurasyī al-Busrī ad-Dimasyqī menceritakan kepada kami di Damaskus, pada tahun 299 H, Sulaimān bin ‘Abd-ir-Raḥmān ad-Dimasyqī menceritakan kepada kami, ash-Shaltu bin ‘Abd-ur-Raḥmān az-Zubaidī menceritakan kepada kami, dari Sufyān ats-Tsaurī, dari Ibnu ‘Aun, dari al-Ḥasan, dari ‘Imrān bin Ḥushain r.a. bahwasanya ‘Iyādh bin Ḥimār al-Mujāsyi‘ī kemudian an-Nahsyalī r.a. menghadiahkan seekor kuda kepada Rasūlullāh s.a.w. sebelum dia masuk Islam, maka beliau bersabda: Aku tidak suka menerima hadiah dari orang musyrik.

Tidak ada yang meriwayatkannya dari Sufyān kecuali ash-Shaltu bin ‘Abd-ur-Raḥmān, dan hanya Sulaimān bin ‘Abd-ur-Raḥmān yang meriwayatkannya.

Isnād: Diriwayatkan oleh ath-Thabrānī dalam al-Awsath. Al-Haitsamī mengatakan: “Dalam sanad-nya ada ash-Shaltu bin ‘Abd-ur-Raḥmān az-Zubaidī yang dha‘īf.” (431). Hadits ini juga diriwayatkan oleh Abū Dāūd dan at-Tirmidzī dari hadits ‘Iyādh bin Ḥimār. At-Tirmidzī mengatakan: “Hadits ini ḥasan shaḥīḥ.” Diriwayatkan pula oleh Aḥmad dalam al-Musnad dan dianggap shaḥīḥ oleh Ibnu Khuzaimah. (442).

Catatan:

  1. (43). Majma‘-uz-Zawā’id (4/151).
  2. (44). Jāmi‘-ul-Ushūl 11/9226 disertai catatan kakinya, Mukhtasharu Abī Dāūd (2934).
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *