2-30 Orang yang Mampu adalah yang Telah Sampai Kepada Allah – Ulasan Syaikh Ahmad Zarruq

AL-ḤIKAM
IBN ‘ATHĀ’ILLĀH
(Diterjemahkan dari: Ḥikamu Ibni ‘Athā’illāh: Syarḥ-ul-‘Ārif bi Allāh Syaikh Zarrūq)

Ulasan al-‘Arif Billah
Syekh Ahmad Zarruq

Penerjemah: Fauzi Bahreisy dan Dedi Riyadi
Penerbit: Qalam (PT Serambi Semesta Distribusi).

30. (لِيُنْفِقْ ذُوْ سَعَةٍ مِنْ سَعَتِهِ): الْوَاصِلُوْنَ إِلَيْهِ وَ مَنْ قُدِرَ عَلَيْهِ رِزْقُهُ السَّائِرُوْنَ إِلَيْهِ

Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya.(ath-Thalāq [65]: 7). Orang yang mampu adalah yang telah sampai kepada Allah. Dan Orang yang disempitkan rezekinya adalah orang yang berjalan kepada-Nya.”

Kalangan ‘ārif yang telah mencapai ma‘rifat adalah yang mendapat keluasan rezeki berupa ilmu dan ma‘rifat. Maka, mereka menafkahkan apa yang telah mereka dapatkan itu ketika berdalil dengan pengetahuan mereka. Itu adalah hukum waktu yang berlaku atas mereka. Sementara, para sālik disempitkan rezekinya sehingga mereka hanya menafkahkan sesuai dengan yang ditetapkan atas mereka. Karena itulah mereka mencari-cari dalil untuk sampai kepada-Nya. Ini adalah hukum yang berlaku atas mereka. Sebab, Allah tidak membebani satu jiwa pun kecuali sesuai dengan apa yang didatangkan kepadanya. Dan Allah mengutamakan kemudahan bagi semua (Allah akan menjadikan setelah kesulitan kemudahan). (491). Ayat ini berlaku bagi semua, baik ahli wushūl maupun para sālik yang berjalan kepada-Nya. Ayat ini juga tidak menghilangkan hukum asal yang telah berlaku, seperti dalam urusan nafkah istri, dan tidak menolaknya, tetapi justru menguatkannya, (502) karena masuk dalam bab nafkah yang bersifat lebih umum daripada harta. Kemudian Ibnu ‘Athā’illāh r.a. menyebutkan tawajjuh kelompok wushūl dan sālik: (lihat Ḥikam # 31)

Catatan:

  1. 49). QS. ath-Thalaq [65]: 3.
  2. 50). Sesungguhnya tafsir sufistik merupakan isyarat yang tidak menafikan tafsir ayat al-Qur’ān yang mulia dari sisi bahasa maupun asbāb-un-nuzūl dan kadang-kadang tafsir sufistik ini menguatkan tafsir biasa. Karenanya, tidak ada ruang untuk mencela atau membatalkan tafsir sufistik karena ia hanyalah salah satu upaya untuk menjelaskan ayat suci al-Qur’ān, tanpa berusaha mengubah atau menjauhkannya dari makna syara‘.
Dapatkan Notifikasi Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru.

Klik untuk mendapatkan notifikasi push tentang artikel terbaru.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas