1-2-3 Amar (Perintah) | Sejarah & Pengantar Ushul Fiqh

SEJARAH DAN PENGANTAR USHUL FIQH
PENYUSUN: Drs. Ramayulis dkk.

Diterbitkan: Penerbit KALAM MULIA

Rangkaian Pos: 002 Pengertian Umum | Sejarah & Pengantar Ushul Fiqh

BAB IV

YANG BERHUBUNGAN DENGAN USHUL FIQH

Pasal 1

Amar (Perintah).

Amar, artinya perintah dan perbuatan. Menurut istilah yaitu tuntutan memperbuat dari atasan ke bawahan, dalam hal ini terdapat beberapa undang-undang:

1. Menunjukkan wajib:

الْأَصْلُ فِي الْأَمْرِ لِلْوُجُوْبِ.

Yang asal pada perintah untuk wajib.

Ini menunjukkan wajib menurut akal dan nakal (naql). Adapun yang menurut akal sebagaimana yang diketahui oleh para ahli bahasa, orang yang tidak mematuhi perintah dinamakan oran yang ingkar, sedangkan menurut nakal, seperti firman Allah:

فَلْيَحْذَرِ الَّذِيْنَ يُخَالِفُوْنَ عَنْ أَمْرِهِ أَنْ تُصِيْبَهُمْ فِتْنَةٌ أَوْ تُصِيْبَهُمْ عَذَابٌ أَلِيْمٌ.

Hendaklah takut orang-orang yang menentang perintah Tuhan, akan fitnah yang bakal menimpa mereka atau akan ditimpa siksaan yang pedih. (Surat an-Nūr: 63).

أَقِيْمُوا الصَّلَاةَ وَ آتُوا الزَّكَاةَ.

Kerjakanlah sembahyang dan bayarkan zakat.

2. Menunjukkan sunnat.

الْأَصْلُ فِي الْأَمْرِ لِلنَّدْبِ.

Yang asal perintah untuk sunnat.

Sabda Rasulullah s.a.w.:

لَوْ لَا أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِيْ لَأَمَرْتُهُمْ بِالسِّوَاكِ عِنْدَ كُلِّ صَلَاةٍ.

Jikalau tidak memberatkan terhadap ummatku sungguh aku perintahkan kepada mereka menggosok gigi setiap kali mau melakukan sembahyang. (H.R. Bukhari).

Amar di sini menunjukkan kepada sunnat, karena ada musyakat (kesulitan). Dapat disimpulkan, sesuatu perintah yang tidak ada karenanya memfaedahkan bagi yang wajib.

Pemakaian Shighat Amar.

Bentuk Amar itu selain dari bentuk arti yang asal dapat juga dipergunakan untuk bentuk yang lain seperti:

  1. Untuk doa.

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَ فِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً

  1. Untuk menghardik.

اِعْمَلُوْا مَا شِئْتُمْ. (حم السجدة: 46)

  1. Untuk penghormatan.

اُدْخُلُوْهَا بِسَلَامٍ آمِنِيْنَ. (الحجر: 46)

  1. Untuk melemahkan.

فَأْتُوْا بِسُوْرَةٍ مِنْ مِثْلِهِ. (البقرة: 23)

  1. Untuk keadilan.

فَاقْضِ مَا أَنْتَ قَاضٍ. (طه: 72)

  1. Untuk kemarahan.

مُوْتُوْا بِغَيْظِكُمْ. (آل عمران: 112)

3. Amar untuk tidak berulang-ulang.

الْأَصْلُ فِي الْأَمْرِ لَا يَقْتَضِي التِّكْرَارَ

Asal pada perintah tidak menghendaki untuk berulang-ulang.

Amar tidak menghendaki kepada berulang-ulang, hanya menghendaki hasil atau mengerjakannya satu kali. Seperti firman Allah:

وَ أَتِمُّوا الْحَجَّ وَ الْعُمْرَةَ للهِ. (البقرة: 196)

Sempurnakanlahh olehmu hajji dan umrah karena Allah. (Surat al-Baqarah: 196).

4. Amar tidak untuk bersegera.

الْأَصْلُ فِي الْأَمْرِ لَا يَقْتَضِي الْفَوْرَ

Asal pada Amar tidak menghendaki untuk bersegera.

Amar di sini tidak menghendaki kepada perbuatan yang segera dilaksanakan, tetapi boleh dikerjakan menurut situasi dan kondisi, seperti perintah kepala jawatan kepada bawahannya untuk melaksanakan/mengerjakan suatu perbuatan dengan perkataan: “Kerjakanlah”. Maka kalimat yang seperti ini, selama tidak ditambah qarinahnya dengan kalimat “sekarang”, artinya kerjakanlah ini sekarang, kalimat seperti ini menunjukkan kepada segera.

Firman Allah s.w.t.:

فَصِيَامُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ. (البقرة: 196)

Puasalah kamu tiga hari. (Surat al-Baqarah: 196).

5. Amar dengan wasilah-wasilahnya.

الْأَمْرُ بِالشَّيْءِ أَمْرٌ بِوَسَائِلِهِ.

Disuruh dengan sesuatu, disuruh dengan jalan-jalannya.

Bila seseorang disuruh mengerjakan shalat berarti dia disuruh pula dengan segala syarat-syaratnya/jalan-jalannya dan cara-caranya, atau disuruh menyempurnakan syarat-syarat sah sembahyang, seperti bersuci dan mengangkat hadats.

6. Amar yang menunjukkan kepada larangan.

الْأَمْرُ بِالشَّيْءِ نَهْيٌ عَنْ ضِدِّهِ

Disuruh dengan sesuatu larangan dari lawannya.

Jika seseorang disuruh mengerjakan suatu perbuatan mesti dia meninggalkan segala lawannya, seperti disuruh beriman, berarti dia tidak boleh kafir, ini merupakan satu lawan satu. Jika terdapat lawannya banyak, mesti dia meninggalkan semuanya. Seperti disuruh berdiri, berarti dilarang duduk, tidur, jongkok dan lain-lain.

7. Amar menurut masanya.

إِذَا فُعِلَ الْمَأْمُوْرُ بِهِ عَلَى وَجْهِهِ يَخْرُجُ الْمَأْمُوْرُ عَنْ عُمْدَةِ الْأَمْرِ.

Apabila dikerjakan yang diperintahkan itu menurut caranya, terlepas dia dari masa perintah itu.

Seseorang yang telah melaksanakan suatu perintah dengan sempurna pada masanya, maka terlepaslah dia dari tuntutan masa itu. Seorang dalam keadaan musafir yang tidak menemukan air hendaklah dia mengerjakkan sembahyang dengan melakukan tayammum, ganti dari berwudhu’.

Firman Allah s.w.t.:

فَلَمْ تَجِدُوْا مَاءً فَتَيَمَّمُوْا صَعِيْدًا طَيِّبًا. (النساء: 43)

Jika kamu tidak memperoleh air maka bertanyammumlah dengan tanah yang bersih. (Surat an-Nisā’: 43).

Jika telah selesai sembahyang kemudian memperoleh air, maka orang itu tidak wajib mengulang sembahyangnya.

8. Qadha’ dengan perintah yang baru.

الْقَضَاءُ بِأَمْرٍ جَدِيْدٍ

Qadha’ dengan perintah yang baru.

Sebagaimana pada perintah yang terdahulu pada waktu tertentu pula, seperti memerintahkan suatu perbuatan dalam waktunya sendiri, jika waktunya itu telah berlalu (lewat), maka masih ada waktu lainnya untuk mengerjakannya. Yang masih terkena suruhan itu harus mengerjakannya di waktu mana sama. Umpamanya seorang wanita dalam keadaan haidh bulan Ramadhan, ia boleh meninggalkan puasanya selama dia haidh, tetapi wajib mengqadha’ (membayar) pada bulan berikutnya.

عَنْ عَائِشَةَ (ر) قَالَتْ: كُنَّا نُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّوْمِ وَ لَا نُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّلَاةِ (رواه البخاري).

Dari ‘A’isyah r.a. katanya, kami disuruh mengqadha’kan puasa dan tidak disuruh mengqadha’kan sembahyang. (H.R. Bukhārī).

Dalam hadits ini hanya diperintahkan kepada wanita baru berbentuk mengqadha’kan puasa, tidak atau belum disuruh mengqadha’kan sembahyang. Contoh lain: Seorang diperintahkan untuk melakukan suatu pekerjaan dalam waktu yang tertentu, tidak termasuk mengerjakan dalam waktu lain selama tidak ada perintah yang baru untuk mengerjakannya.

9. Martabat Amar.

الْأَمْرُ الْمُتَعَلَّقُ عَلَى الْاِسْمِ يَقْتَضِي الْاِقْتِدَارَ عَلَى أَوَّلِهِ.

Yang belum berhubungan dengan nama (ism) adalah menghendaki akan tersimpannya pada permulaan.

Sependak-pendak masa Amar, apabila dihubungkan dengan hukum menurut pengertian keseluruhannya dalam bentuk yang berlainan tentang tinggi dan rendah, dipendekkan hukum itu menurut sekurang-kurang martabatnya untuk melaksanakan itu. Seperti diperintah tuma’ninah dalam sembahyang, maka mencukupi selama masa yang dibutuhkan saja.

Sabda Rasulullah s.a.w.:

ثُمَّ ارْكَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ رَاكِعًا (رواه البخاري)

Kemudian ruku‘lah kamu sehingga tuma’ninah dalam ruku‘ (H.R. Bukhārī).

Dalam hadits ini tidak dijelaskan berapa lama masanya ruku‘, tetapi dinyatakan dengan tuma’ninah saja. Yang dimaksud dengan tuma’ninah ialah berhenti sebentar. Contoh lain, diperintahkan memerdekakan seorang budak, tidak memandang kepada harganya, tetapi memandang kepada martabatnya.

Firman Allah s.w.t.:

مَنْ قَتَلَ مُؤْمِنًا خَطَئًا فَتَحْرِيْرُ رَقَبَةٍ مُؤْمِنَةٍ.

Siapa-siapa yang membunuh orang mu’min karena salah maka merdekakanlah seorang budak yang mu’min. (Surat an-Nisā’: 92).

10. Amar sesudah larangan.

الْأَمْرُ بَعْدَ النَّهْيِ يُفِيْدُ الْإِبَاحَةَ.

Amar sesudah memfaedahkan akan boleh.

Perbuatan yang lebih mudah dimengerti ialah perbuatan yang dibolehkan, seperti Nabi melarang pada mulanya menziarahinya dengan memakaikan kalimat Amar. Kalimat Amar ini tidak menunjukkan bagi wajib, tetapi diperbolehkan. Sabda Nabi:

كُنْتُ نَهَيْتُكُمْ عَنْ زِيَارَةِ الْقُبُوْرِ فَزُوْرُوْهَا (رواه مسلم)

Dulu saja larang kamu menziarahi kuburan, maka sekarang ziarahilah. (H.R. Muslim).

Catatan:

Di samping bentuk-bentuk Amar yang tersebut di atas, sering juga kalimat-kalimat berita yang mengandung pengertian Amar, seperti firman Allah s.w.t.:

وَ الْوَالِدَاتُ يُرْضِعْنَ أَوْلَادَهُنَّ حَوْلَيْنِ كَامِلَيْنِ لِمَنْ أَرَادَ أَنْ يُتِمَّ الرَّضَاعَةَ. (البقرة: 233)

Ibu-ibu yang menyusukan anaknya genap dua tahun, bagi orang-orang yang menghendaki menyempurnakan susuan. (Surat al-Baqarah: 233).

Ayat ini berbentuk khabar (berita), tetapi memberikan pengertian pada Amar. Menyusukan anaknya genap dua tahun. Hendaklah digenapkan susuan itu dua tahun, sebab di dalam agama dilarang memberi mudharat kepada makhluk yang dijadikan Allah.

Sabda Rasulullah s.a.w.:

عَنْ أَبِيْ سَعِيْدِ بْنِ مَالِكِ الْخُدْرِيِّ قَالَ (ص): لَا ضَرَرَ وَ لَا ضِرَارَ.

Dari Abu Sa ‘id bahwa Rasulullah s.a.w. bersabda: “Tidak boleh memayahkan/menyusahkan diri sendiri dan tidak boleh menyusahkan orang lain.” (H.R. Ibnu Mājah).

2 Komentar

  1. Hari Susanto berkata:

    Alhamdulillah, hatur nuhun sahabat. Bermanfaat pisan

    1. Majlis Dzikir Hati Senang Administrator berkata:

      Alhamdulillah wa syukru lillah, sama-sama saudara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *