Hati Senang

1-1-5 Kisah Nabi Adam a.s. – Kisah-kisah Para Nabi – Imam Ibnu Katsir

قَصَصُ الْأَنْبِيَاءِ
Judul Asli:
QASHASH-UL-ANBIYĀ’

Penulis:
Imam Ibnu Katsir.

Judul Terjemahan:
KISAH-KISAH PARA NABI

Penerjemah: Muhammad Zaini, Lc.
Penerbit: Insan Kamil Solo.

Rangkaian Pos: 1 Kisah Nabi Adam a.s. - Kisah-kisah Para Nabi - Imam Ibnu Katsir
  1. 1.1-1-1 Kisah Nabi Adam a.s. – Kisah-kisah Para Nabi – Imam Ibnu Katsir
  2. 2.1-1-2 Kisah Nabi Adam a.s. – Kisah-kisah Para Nabi – Imam Ibnu Katsir
  3. 3.1-1-3 Kisah Nabi Adam a.s. – Kisah-kisah Para Nabi – Imam Ibnu Katsir
  4. 4.1-1-4 Kisah Nabi Adam a.s. – Kisah-kisah Para Nabi – Imam Ibnu Katsir
  5. 5.Anda Sedang Membaca: 1-1-5 Kisah Nabi Adam a.s. – Kisah-kisah Para Nabi – Imam Ibnu Katsir
  6. 6.1-1-6 Kisah Nabi Adam a.s. – Kisah-kisah Para Nabi – Imam Ibnu Katsir
  7. 7.1-1-7 Kisah Nabi Adam a.s. – Kisah-kisah Para Nabi – Imam Ibnu Katsir
  8. 8.1-2 Perdebatan Adam a.s. dan Musa a.s. – Kisah-kisah Para Nabi – Imam Ibnu Katsir

Catatan:

  1. 21). Diriwayatkan oleh ath-Thabarī di dalam Tafsīrnya, (1/230).
  2. 22). Diriwayatkan oleh ath-Thabarī di dalam Tafsīrnya, (1/229), Ibnu Abī Ḥātim di dalam Tafsīrnya (372), al-Baihaqī di dalam al-Asmā’u wash-Shifāt (820), dan Ibnu ‘Asākir di dalam Tārīkh Dimasyq (8/402),
  3. 23). Diriwayatkan oleh ath-Thabarī di dalam Tafsīrnya, (1/230), dan di dalam Tārīkhnya (1/69).
  4. 24). HR. al-Bukhari (3331), Muslim (1468).
  5. 25). Pendapat-pendapat ini dapat dilihat di: Thabaqātu Ibni Sa‘ad (1/34), Tafsīr-uth-Thabarī (1/232), Tafsīru Ibni Abī Ḥātim (376-378), dan ad-Durr-ul-Mantsūr (1/52, 53).
  6. 26). Diriwayatkan oleh ath-Thabarī di dalam Tafsīrnya )1/231), dan Ibnu Abī Ḥātim di dalam Tafsīrnya (378).
  7. 27). Diriwayatkan oleh Ibnu Abī Ḥātim di dalam Tafsīrnya (381) dari jalur ats-Tsaurī, Imām as-Suyūthī menisbatkannya di dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (1/53) kepada Abū Syaikh.
  8. 28). Tafsīru Ibni Abī Ḥātim (379),
  9. 29). Diriwayatkan oleh Ibnu Abī Ḥātim di dalam Tafsīrnya (379) dari jalur Ibnu Juraiḥ, Imām as-Suyūthī menisbatkannya di dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (1/53) kepada Abū Syaikh.
  10. 30). Diriwayatkan oleh Ibnu Abī Ḥātim di dalam Tafsīrnya (381, 8284), Imām as-Suyūthī menisbatkannya di dalam ad-Durr-ul-Mantsūr (1/53) kepada Abū Syaikh.
  11. 31). HR. Muslim (195).
  12. 32). Di dalam lafal Muslim diriwayatkan dengan kata ḥattā.
  13. 33). Al-Mā‘arif, (15).
  14. 34). Tafsīr-ur-Rāzī (3/3).
  15. 35). Tafsīr-ul-Qurthubī (I/302).
  16. 36). Al-Milalu wan-Niḥal (4/82, 83).
  17. 37). Al-Muḥarral-ul-Wajīz (I/236).
  18. 38). HR. Aḥmad (5/136).
Langganan buletin Hati Senang

Masukkan email Anda untuk mengetahui tentang artikel terbaru di hatisenang.com

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Lewat ke baris perkakas