Yang Wajib, Mustahil & Ja’iz Pada Para Rasul – Terjemah Kifayat-ul-‘Awam

KIFĀYAT-UL-‘AWĀM
Pembahasan Ajaran Tauhid Ahl-us-Sunnah

Karya: Syaikh Muḥammad al-Fudhalī
 
Penerjemah: H. Mujiburrahman
Diterbitkan Oleh: MUTIARA ILMU Surabaya

59. ‘AQĪDAH KE-42: SHIDQ

 

(وَ الثَّانِيَةُ وَ الْأَرْبَعُوْنَ) الصِّدْقُ لِلرُّسُلِ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ فِيْ جَمِيْعِ أَقْوَالِهِمْ.

(Yang ke-42) adalah Shidq bagi sekalian para rasūl – semoga atas mereka shalawat dan salām – pada semua perkataan-perkataan mereka.”

 

59. ‘AQĪDAH KE-43: AMĀNAH

 

(وَ الثَّالِثَةُ وَ الْأَرْبَعُوْنَ) الْأَمَانَةُ أَيْ عِصْمَتُهُمْ فِي الْوُقُوْعِ فِيْ مُحَرَّمٍ أَوْ فِيْ مَكْرُوْهٍ.

(Yang ke-43) adalah amānah ya‘ni terjaganya mereka itu dari tergelincir dalam perbuatan yang haram atau makruh.”

 

59. ‘AQĪDAH KE-44: TABLĪGH

 

(وَ الرَّابِعَةُ وَ الْأَرْبَعُوْنَ) تَبْلِيْغُ مَا أُمِرُوْا بِتَبْلِيْغِهِ لِلْخَلْقِ.

(Yang ke-44) adalah tablīgh atau menyampaikan apa-apa yang mereka diperintahkan untuk menyampaikannya kepada para makhlūq.”

 

59. ‘AQĪDAH KE-45: FATHĀNAH

 

وَ الْخَامِسَةُ وَ الْأَرْبَعُوْنَ) الْفَطَانَةُ

(Yang ke-45) adalah Fathānah (ya‘ni cerdik).

فَهذِهِ الْأَرْبَعُةُ تَجِبُ لَهُمْ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ بِمَعْنَى أَنَّهُ لَا يُتَصَوَّرُ فِي الْعَقْلِ عَدَمُهَا وَ يَتَوَقَّفُ الْإِيْمَانُ عَلَى مَعْرِفَةِ ذلِكَ عَلَى الْخِلَافِ بَيْنَ السَّنُوْسِيِّ وَ غَيْرِهِ.

Maka yang empat ini, wajib atas mereka ‘alaihim-ush-shalātu was-salām dengan ma‘na bahwa tidak didapatkan pada akal akan ketiadaannya. Dan iman itu tergantung atas mengetahui yang demikian berdasarkan khilāf antara Sanūsī dan yang lainnya.

 

60. MUSTAḤĪL PADA PARA RASŪL: KADZIB, KHIYĀNAT, KITMĀN DAN BALĀDAH.

 

وَ يَسْتَحِيْلُ عَلَيْهِمْ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ أَضْدَادُ هذِهِ الْأَرْبَعَةِ وَ هِيَ الْكَذِبُ وَ الْخِيَانَةُ بِفِعْلِ مُحَرَّمٍ أَوْ مَكْرُوْهٍ وَ الْكِتْمَانُ لِشَيْءٍ مِمَّا أُمِرُوْا بِتَبْلِيْغِهِ وَ الْبَلَادَةُ.

Dan mustaḥīl atas mereka ‘alaihim-ush-shalātu was-salām lawan-lawan dari yang empat ini, ya‘ni kadzib (dusta), khiyānah (tidak menjaga diri) dengan mengerjakan yang haram atau makruh dan kitmān (menyembunyikan) sesuatu dari apa-apa yang mereka diperintahkan untuk menyampaikannya serta balādah ya‘ni dungu.”

فَهذِهِ الْأَرْبَعَةُ تَسْتَحِيْلُ عَلَيْهِمْ عَلَيْهِمُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ بِمَعْنَى أَنَّهُ لَا يُتَصَوَّرُ فِي الْعَقْلِ وُجُوْدُهَا وَ يَتَوَقَّفُ الْإِيْمَانُ عَلَى مَعْرِفَتِهَا عَلَى مَا تَقَدَّمَ فَهذِهِ تِسْعٌ وَ أَرْبَعُوْنَ عَقِيْدَةً.

Maka yang empat ini, mustaḥīl atas mereka ‘alaihim-ush-shalātu was-salām dengan ma‘na bahwa tidak didapatkan pada akal akan wujūdnya. Dan iman tergantung atas mengetahuinya berdasarkan apa-apa yang telah terdahulu. Maka inilah 49 ‘aqīdah.”

 

61. ‘AQĪDAH KE-50. JĀ’IZ-NYA SIFAT-SIFAT KEMANUSIAAN PADA PARA RASŪL.

 

وَ تَمَامُ الْخَمْسِيْنَ جَوَازُ وُقُوْعِ الْأَعْرَاضِ الْبَشَرِيَّةِ بِهِمُ الَّتِيْ لَا تُؤَدِّيْ إِلَى نَقْصِ فِيْ مَرَاتِبِهِمُ الْعَلِيَّةِ.

Dan kesempurnaan yang 50 itu adalah ke-jā’iz-an terjadinya sifat-sifat kemanusiaan dengan mereka itu yang tidak menghantarkan pada kekurangan pada pangkat atau martabat mereka yang tinggi.”

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.