Wasiat Nabi Adam a.s. Kepada Nabi Syits a.s. – Nur-ul-Mushthafa

نُوْرُ الْمُصْطَفى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

CAHAYA AGUNG BAGINDA NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.
جَمَعَهَا وَ رَتَّبَهَا الْفَقِيْرُ إِلَى اللهِ وَاسِعِ الأَلْطَافِ
الْحَبِيْبُ مُرْتَضَى بْنُ عَبْدِ اللهِ الْكَافُ

Dirangkum Oleh:
Al-Habib Murtadho Bin Abdullah Al-Kaf
Jakarta, 12 Rabi‘ul Awal 1429 H.
20 Maret 2008 M.

Rangkaian Pos: Cahaya Agung Muhammad s.a.w. - Nur-ul-Mushthafa

WASIAT NABI ADAM A.S. KEPADA NABI SYĪTS A.S.

Setelah Nabi Syīts a.s. dewasa dan Nabi Adam a.s. merasa telah dekat ajalnya untuk menghadap kepada Allah s.w.t., maka Beliau Nabi Adam a.s. memanggil putranya (Nabiyullāh Syīts a.s.) dan memberikan wasiat/amanat kepadanya:

يَا بُنَيَّ إِنَّ اللهَ أَخَذَ عَلَيْكَ عَهْدًا وَ مِيْثَاقًا مِنْ أَجْلِ هذَا النُّوْرِ الْمُسْتَوْدَعِ فِيْ ظَهْرِكَ وَ وَجْهِكَ أَنْ لاَ تَضَعَهُ إِلاَّ فِيْ أَطْهَرِ نِسَاءِ الْعَالَمِيْنَ

Yang artinya kurang lebih:

“Wahai Anakku (Syīts), Sesungguhnya Allah s.w.t. telah mengambil perjanjian kepadamu untuk senantiasa menjaga Nūr agung Nabi Muhammad s.a.w., janganlah engkau letakkan kecuali pada wanita yang paling suci nan mulia nasabnya.”

Dan Nabi Adam a.s. juga telah mewasiatkan kepada Nabi Syīts a.s. (putranya) agar senantiasa membesarkan kemuliaan dan keagungan Baginda Nabi Muhammad s.a.w. di jiwanya, serta senantiasa menyebut-nyebutnya dengan berzikir kalimat lā ilāha illallāhu, muhammad-ur-rasūlullāh s.a.w. Sebagaimana yang telah disebutkan oleh Imām jalāl-ud-dīni ‘abd-ur-rahmāni as-suyūthī dalam kitābnya al-hāwī lil-fatāwī Juz 2 hal. 174:

قَالَ الإِمَامُ جَلاَلُ الدِّيْنِ عَبْدُ الرَّحْمنِ السُّيُوْطِيُّ فِي الْحَاوِيْ لِلْفَتَاوِيْ الْجُزْءُ الثَّانِيْ ص 174
وَ قَدْ أَخْرَجَ ابْنُ عَسَاكِرِ عَنْ كَعْبِ الأَخْبَارِ أَنَّ آدَمَ أَوْصَى اِبْنَهُ شِيْثًا فَقَالَ كُلَّمَا ذَكَرْتَ اللهَ فَاذْكُرْ إِلى جَنْبِهِ اِسْمَ مُحَمَّدٍ فَإِنِّيْ رَأَيْتُ اسْمَهُ مَكْتُوْبًا عَلى سَاقِ الْعَرْشِ وَ أَنَا بَيْنَ الرُّوْحِ وَ التِّيْنِ ثُمَّ إِنِّيْ طَرَفْتُ فَلَمْ أَرى فِي السَّمَاءِ مَوْضِعًا إِلاَّ رَأَيْتُ اسْمَ مُحَمَّدٍ مَكْتُوْبًا عَلَيْهِ وَ لَمْ أَرى فِي الْجَنَّةِ قَصْرًا وَ لاَ غُرْفَةً إِلاَّ اسْمُ مُحَمَّدٍ مَكْتُوْبًا عَلَيْهِ وَ لَقَدْ رَأَيْتُ اسْمَ مُحَمَّدٍ مَكْتُوْبًا عَلى نُحُوْرِ الْحُوْرِ الْعِيْنِ وَ عَلى وَرَقِ قَصَبِ آجَامِ الْجَنَّةِ وَ عَلى وَرَقِ شَجَرَةِ طُوْبى وَ عَلى وَرَقِ سِدْرَةِ الْمُنْتَهى وَ عَلى أَطْرَافِ الْحُجَبِ وَ بَيْنَ أَعْيُنِ الْمَلاَئِكَةِ فَأَكْثِرْ ذِكْرَهُ فَإِنَّ الْمَلاَئِكَةَ تَذْكُرُهُ فِيْ كُلِّ سَاعَاتِهَا.

Yang artinya kurang lebih:

“Bahwa sesungguhnya Nabi Adam a.s. berwasiat kepada putranya (Nabi Syīts a.s.): (Hai Syīts), setiap kamu berzikir (menyebut) Asmā’ Allah s.w.t. hendaklah kamu sertakan pula berzikir (menyebut) nama Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Karena sesungguhnya aku (Nabi Adam a.s.), telah melihat namanya selalu berdampingan dengan Asmā’ Allah s.w.t. (lā ilāha illallāhu, muhammad-ur-rasūlullāh s.a.w.) tertulis meliputi ‘Arasy, tertulis di seluruh tempat-tempat di langit, tertulis di gedung-gedung surga, di kamar-kamar surga, di leher para bidadari surga, di seluruh dedaunan pohon-pohon surga, di seluruh dedaunan pohon Thūbā, di seluruh dedaunan pohon Sidrat-ul-Muntahā, di seluruh sudut benteng dan di setiap dahi (antara kedua mata) para malaikat. Maka perbanyakilah selalu berzikir (menyebut-nyebut) namanya, karena seluruh malaikat di alam malakūt senantiasa berzikir (menyebut-nyebut) namanya.”

AMANAT ALLAH S.W.T. KEPADA SEMUA NABI & RASŪL

Dan sesungguhnya Allah s.w.t. telah mewasiatkan pula kepada para nabi dan rasūl terutama para nabi yang diberikan kitāb agar benar-benar beriman dan selalu membesarkan kemuliaan Baginda Nabi s.a.w. di sisi Allah s.w.t. dengan senantiasa berzikir mengucapkan kalimat lā ilāha illallāhu, muhammad-ur-rasūlullāh s.a.w. Dan diwajibkan pula untuk mewasiatkan kepada umatnya masing-masing agar sungguh-sungguh beriman, tunduk, patuh dan senantiasa membesarkan kemuliaan Junjungan kita Baginda Nabi Besar Muhammad Rasūlullāh s.a.w. dan menjadi pembela setianya apabila suatu saat bertemu dengan Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Sebagaimana yang telah Allah s.w.t. firmankan dalam Sūrat Āli ‘Imrān ayat 81:

وَ إِذْ أَخَذَ اللهُ مِيْثَاقَ النَّبِيِّيْنَ لَمَا آتَيْتُكُمْ مِّنْ كِتَابٍ وَ حِكْمَةٍ ثُمَّ جَاءَكُمْ رَسُوْلٌ مُّصَدِّقٌ لِّمَا مَعَكُمْ لَتُؤْمِنُنَّ بِهِ وَ لَتَنْصُرُنَّهُ قَالَ أَأَقْرَرْتُمْ وَ أَخَذْتُمْ عَلى ذلِكُمْ إِصْرِيْ قَالُوْا أَقْرَرْنَا قَالَ فَاشْهَدُوْا وَ أَنَا مَعَكُمْ مِّنَ الشَّاهِدِيْنَ

Yang artinya kurang lebih:

“Dan (ingatlah), ketika Allah s.w.t. mengambil perjanjian dari para nabi: Sungguh apa saja yang Aku berikan kepada kalian semua berupa kitāb dan hikmah, kemudian datang kepada kalian semua seorang Rasūl yang membenarkan apa yang ada pada kalian semua, niscaya kalian semua akan sungguh-sungguh beriman kepadanya dan senantiasa mengagungkannya.” Allah s.w.t. berfirman: Apakah kalian semua mengakui dan menerima perjanjian-Ku terhadap yang demikian itu?. Mereka serentak menjawab: Kami mengakui. Allah s.w.t. berfirman: Kalau begitu saksikanlah (hai para nabi) dan Aku menjadi saksi (pula) bersama kalian semua.” (Āli ‘Imrān ayat 81).

Dan disebutkan pula dalam Firman Suci Allah s.w.t., Sūrat ash-Shaff ayat 6:

وَ إِذْ قَالَ عِيْسَى ابْنُ مَرْيَمَ يَا بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ إِنِّيْ رَسُوْلُ اللهِ إِلَيْكُمْ مُّصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيَّ مِنَ التَّوْرَاةِ وَ مُبَشِّرًا بِرَسُوْلٍ يَأْتِيْ مِنْ بَعْدِي اسْمُهُ أَحْمَدُ

Yang artinya kurang lebih:

“Dan (ingatlah) ketika ‘Īsā putra Maryam berkata: Hai Banī Isrā’īl, sesungguhnya aku adalah utusan Allah s.w.t. kepada kalian semua, membenarkan kitāb (yang turun) sebelum ku, yaitu Taurat dan memberi kabar gembira dengan (datangnya) seorang Rasūl yang akan datang sesudah ku yang namanya Ahmad (Muhammad).” (Sūrat ash-Shaff ayat 6).

Dan sesungguhnya demi belas kasih sayang Allah s.w.t. kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. yang sangat luar biasa, sampai-sampai umatnya dimuliakan oleh Allah s.w.t. dan diberi keutamaan-keutamaan yang tidak pernah diberikan oleh Allah s.w.t. kepada umat siapa pun pada masa terdahulu, sebagaimana yang telah disebutkan dalam Kitāb Suci al-Qur’ān dan Kitāb-kitāb Para Nabi terdahulu.

Di antara Firman-firman Allah s.w.t. tentang keutamaan-keutamaan umat Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dalam kitāb suci al-Qur’ān adalah:

Firman Allah s.w.t. dalam Sūrat Āli ‘Imrān ayat 110:

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُوْنَ بِالْمَعْرُوْفِ وَ تَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ

Yang artinya kurang lebih:

“(Sesungguhnya) kamu semua (umat Nabi Muhammad s.a.w.) adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma‘rūf (baik) dan mencegah dari yang mungkar (jelek).” (Sūrat Āli ‘Imrān ayat 110).

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.