Tujuh Sifat Ma‘ani – ‘Ilmu, Hayat, Sam‘ dan Bashar – Terjemah Syarh Umm al-Barahin

MENUJU KEBENINGAN TAUHID BERSAMA AS-SANUSI
Terjemah Syarḥ Umm-ul-Barāhin
Penulis: Al-Imam Muhammad bin Yusuf as-Sanusi

Penerjemah: Ahmad Muntaha AM.
Penerbit: Santri Salaf Press-Kediri

Rangkaian Pos: 003 Sifat Wajib Bagi Allah - Terjemah Syarh Umm al-Barahin

9. ‘Ilmu

[صـــ] (وَ الْعِلْمُ الْمُتَعَلِّقُ بِجَمِيْعِ الْوَاجِبَاتِ وَ الْجَائِزَاتِ وَ الْمُسْتَحِيْلَاتِ).

(9). Dan sifat ‘ilmu yang berhubungan dengan seluruh perkara wājib, jā’iz dan mustaḥīl.

 

Syarḥ.

[شـــ] الْعِلْمُ هُوَ صِفَةُ يَنْكَشِفُ بِهَا مَا تَتَعَلَّقُ بِهِ انْكِشَافًا لَا يَحْتَمِلُ النَّقِيْضُ بِوَجْهٍ مِنَ الْوُجُوْهِ.

‘Ilmu adalah sifat yang dengannya terbuka selebar-lebarnya tanpa peluang sedikitpun bagi perlawanannya, apa yang berhubungan dengannya.

فَمَعْنَى قَوْلِنَا الْمُتَعَلِّقُ بِجِمِيْعِ الْوَاجِبَاتِ إلَى آخِرِهِ أَنَّ جَمِيْعَ هذِهِ الْأُمُوْرِ مُنْكَشِفَةٌ لِعِلْمِهِ تَعَالَى وَ مُتَّضِحَةٌ لَهُ تَعَالَى أَزَلًا وَ أَبَدًا بِلَا تَأَمُّلٍ وَ لَا اسْتِدْلَالٍ اتَّضَاحًا لَا يُمْكِنُ أَنْ يَكُوْنَ فِيْ نَفْسِ الْأَمْرِ عَلَى خِلَافِ مَا عَلِمَهُ عَزَّ وَ جَلَّ.

Ma‘na ucapan (الْمُتَعَلِّقُ بِجِمِيْعِ الْوَاجِبَاتِ) sampai akhir, adalah sungguh seluruh hal ini terbuka bagi ‘ilmu Allah ta‘ālā, jelas bagi-Nya, pada azali dan selamanya, tanpa perlu pemikiran dan penggalian nalar, dengan kejelasan yang tidak mungkin dalam Kenyataannya bertentangan dengan apa yang diketahui-Nya – jalla wa ‘azza.

10. Ḥayāt.

[صـــ] (وَ الْحَيَاةُ، وَ هِيَ لَا تَتَعَلَّقُ بِشَيْءٍ).

(10). Dan Ḥayāt, yang tidak berhubungan dengan apapun.

 

Syarḥ.

 

[شـــ] الْحَيَاةُ صِفَةٌ تُصَحِّحُ لِمَنْ قَامَتْ بِهِ أَنْ يَتَّصِفَ بِالْإِدْرَاكِ.

Ḥayāt adalah sifat yang membenarkan dzāt yang mempunyainya bersifat dengan idrāk.

وَ مَعْنَى كَوْنُهَا لَا تَتَعَلَّقُ بِشَيْءٍ أَنَّهَا لَا تَقْتَضِيْ – أَمْرًا زَائِدًا عَلَى الْقِيَامِ بِمَحَلِّهَا، وَ الصِّفَةُ الْمُتَعَلِّقَةُ هِيَ الَّتِيْ تَقْتَضِيْ أَمْرًا زَائِدًا عَلَى ذلِكَ، أَلَا تَرَى أَنَّ الْعِلْمَ بَعْدَ قِيَامِهِ بِمَحَلَّةِ يَطْلُبُ أَمْرًا يُعْلَمُ بِهِ، وَ كَذَا الْقُدْرَةُ وَ الْإِرَادَةُ وَ نَحْوُهُمَا.

Makna Ḥayāt tidak berhubungan dengan sesuatu pun adalah ia tidak menuntut kelaziman pada perkara lain selain berada pada posisinya. Adapun sifat yang mempunyai hubungan adalah sifat yang menuntut kelaziman lain. Ingatlah, bahwa sifat ‘ilmu setelah berada pada posisinya (dalam ranah penalaran, bukan kenyataan) menuntut perkara lain yang diketahui dengannya. Begitu pula sifat qudrah, irādah, dan semisalnya.

وَ بِالْجُمْلَةِ فَجَمِيْعُ صِفَاتِ الْمَعَانِيْ مُتَعَلِّقَةٌ، أَيْ طَالِبَةٌ، لِزَائِدٍ عَلَى الْقِيَامِ بِمَحِّهَا سِوَى الْحَيَاةِ. وَ هذَا التَّعَلُّقُ نَفْسِيٌّ لِتِلْكَ الصِّفَاتِ كَمَا أَنَّ قِيَامَهَا بِالذَّاتِ نَفْسِيٌّ لَهَا أَيْضًا.

Kesimpulannya, seluruh sifat ma‘ani selain sifat Ḥayāt, merupakan sifat yang berhubungan dengan hal lain, maksudnya menuntut hal lain selain berada pada posisinya. Hubungan ini bagi sifat-sifat tersebut berstatus nafsi, sebagaimana keberadaannya pada dzāt juga berstatus nafsi pula.

11 & 12 Sam‘ dan Bashar

[صـــ] (وَ السَّمْعُ، وَ الْبَصَرُ، الْمُتَعَلِّقَانِ بِجَمِيْعِ الْمَوْجُوْدَاتِ).

(11 dan 12). Sam‘ dan Bashar (Maha Mendengar dan Maha Melihat) yang berhubungan dengan seluruh perkara yang wujud.

 

Syarḥ.

[شـــ] السَّمْعُ وَ الْبَصَرُ – صِفَتَانِ يَنْكَشِفُ بِهِمَا الشَّيْءُ وَ يَتَّضِحُ كَالْعِلْمِ، إِلَّا أَنَّ الْاِنْكِشَافَ بِهِمَا يَزِيْدُ عَلَى الْاِنْكِشَافِ بِالْعِلْمِ، بِمَعْنَى أَنَّهُ لَيْسَ عَيْنَهُ، وَ ذلِكَ مَعْلُوْمٌ فِي الشَّاهِدِ ضَرُوْرَةً.

Sam‘ dan Bashar adalah dua sifat yang dengannya suatu objek menjadi terbuka dan menjadi jelas sebagaimana sifat ‘ilmu, namun terbukanya dengan keduanya melebihi terbukanya dengan sifat ‘ilmu, maksudnya bukan merupakan keterbukaan dengan ‘ilmu. Perbedaan keterbukaan dengan keduanya dan dengan ‘ilmu secara pasti sudah maklum dalam keterbukaan pada makhluq yang terlihat.

وَ مُتَعَلِّقُهُمَا أَخَصُّ مِنْ مُتَعَلِّقِ الْعِلْمِ، فَكُلُّ مَا تَعَلَّقَ بِهِ السَّمْعُ وَ الْبَصَرُ – تَعَلَّقَ بِهِ الْعِلْمُ وَ لَا يَنْعَكِسُ إِلَّا جُزْئِيًّا.

Yang berhubungan dengan keduanya lebih khusus dari yang berhubungan dengan sifat ‘ilmu. Segala hal yang berhubungan dengan sam‘ dan bashar berhubungan dengan ‘ilmu, dan tidak sebaliknya kecuali bersifat partikular.

وَ نَبَّهَ بِقَوْلِهِ: “بِجَمِيْعِ الْمَوْجُوْدَاتِ” عَلَى أَنَّ سَمْعَهُ تَعَالَى وَ بَصَرَهُ مُخَالِفَانِ لِسَمْعِنَا وَ بَصَرِنَا فِي التَّعَلُّقِ.

Dengan redaksi: “Berhubungan dengan seluruh perkara yang wujud”, Kitāb Asal mengingatkan bahwa hubungan sifat Sam‘ dan Bashar Allah ta‘ālā berbeda dengan hubungan sifat sam‘ dan bashar kita (manusia).

إِذْ سَمْعُنَا إِنَّمَا يَتَعَلَّقُ عَادَةً بِبَعْضِ الْمَوْجُوْدَاتِ، وَ هِيَ الْأَصْوَاتُ فِيْ جِهَّةٍ مَخْصُوْصَةٍ وَ عَلَى وَجْهٍ مَخْصُوْصٍ مِنْ عَدَمِ الْبُعْدِ وَ السَّرِّ جِدًّا، وَ بَصَرُنَا إِنَّمَا يَتَعَلَّقُ عَادَةً بِبَعْضِ الْمَوْجُوْدَاتِ، وَ هِيَ الْأَجْسَامُ وَ أَلْوَانُهَا وَ أَكْوَانُهَا، فِيْ جِهَّةٍ مَخْصُوْصَةٍ وَ عَلَى صِفَةٍ مُخْصُوْصَةٍ.

Sebab, sam‘ kita secara adat hanya berhubungan dengan sebagian hal yang wujud, yaitu hal yang dapat didengar pada arah dan dengan cara tertentu, yaitu tidak adanya jarak yang sangat jauh dan suara yang sangat kecil; dan bashar kita secara adat hanya berhubungan dengan sebagian hal yang wujud, yaitu jism (bentuk fisik), warna dan kondisi-bergerak, diam, terkumpul, dan terpisah – pada arah dan dengan sifat yang tertentu.

وَ أَمَّا سَمْعُ مَوْلَانَا جَلَّ وَ عَزَّ وَ بَصَرُهُ فَيَتَعَلَّقَانِ بِكُلِّ مَوْجُوْدٍ قَدِيْمًا كَانَ أَوْ حَادِثًا، فَيَسْمَعُ جَلَّ وَ عَزَّ وَ يَرَى فِيْ أَزَلِهِ ذَاتَهُ الْعَلِيَّةَ وَ جَمِيْعَ صِفَاتِهِ الْوُجُوْدِيَّةَ، وَ يَسْمَعُ وَ يَرَى تَبَارَكَ وَ تَعَالَى فِيْمَا لَا يَزَالُ ذَوَاتِ الْكَائِنَاتِ كُلَّهَا وَ جَمِيْعَ صِفَاتِهَا الْوُجُوْدِيَّةَ، سَوَاءٌ كَانَتْ مِنْ قَبِيْلِ الْأَصْوَاتِ أَوْ مِنْ غَيْرِهَا، أَجْسَامًا كَانَتْ أَوْ أَكْوَانًا أَوْ أَلْوَانًا أَوْ غَيْرَهَا.

Adpun sam‘ Allah – jalla wa ‘azza – dan bashar-Nya, maka berhubungan dengan segala hal yang wujud, baik yang bersifat qadīm maupun ḥādits (baru). Sebab itu, pada azali Allah – jalla wa ‘azza – mendengar dan melihat Dzāt-Nya Yang Maha Luhur dan semua sifat-Nya yang bersifat wujud; dan pada selain azali Allah – tabāraka wa ta‘ālā – mendengar dan melihat semua dzāt yang wujud dan semua sifat-sifatnya yang bersifat wujud, baik dari golongan suara atau selainnya, baik berupa jism, kondisi, warna, atau selainnya.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.