Tentang Sujud Tilawah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN 4

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

TENTANG SUJŪD TILĀWAH

 

تَتِمَّةٌ “فِيْ بَيَانِ سُجُوْدِ التِّلَاوَةِ” تُسَنُّ سَجْدَةُ التِّلَاوَةِ لِقَارِئِ وَ سَامِعِ جَمِيْعَ اۤيَةِ سَجْدَةٍ، وَ يَسْجُدُ مُصَلٍّ لِقِرَاءَتِهِ إِلَّا مَأْمُوْمًا، فَيَسْجُدُ هُوَ لِسَجْدَةِ إِمَامِهِ، فَإِنْ سَجَدَ إِمَامُهُ وَ تَخَلَّفَ هُوَ عَنْهُ، أَوْ سَجَدَ هُوَ دُوْنَهُ بَطَلَتْ صَلَاتُهُ، وَ لَوْ لَمْ يَعْلَمِ الْمَأْمُوْمُ سُجُوْدَهُ إِلَّا بَعْدَ رَفْعِ رَأْسِهِ مِنَ السُّجُوْدِ لَمْ تَبْطُلْ صَلَاتُهُ وَ لَا يَسْجُدُ بَلْ يَنْتَظِرُ قَائِمًا، أَوْ قَبْلَهُ هَوَى، فَإِذَا رَفَعَ قَبْلَ سُجُوْدِهِ رَفَعَ مَعَهُ وَ لَا يَسْجُدُ. وَ يُسَنُّ لِلْإِمَامِ فِي السِّرِّيَّةِ تَأْخِيْرُ السُّجُوْدِ إِلَى فَرَاغِهِ، بَلْ بُحِثَ نَدْبُ تَأْخِيْرِهِ فِي الْجَهْرِيَّةِ أَيْضًا فِي الْجَوَامِعِ الْعِظَامِ، لِأَنَّهُ يَخْلِطُ عَلَى الْمَأْمُوْمِيْنَ. وَ لَوْ قَرَأَ اۤيَتَهَا فَرَكَعَ بِأَنْ بَلَغَ اَقَلَّ الرُّكُوْعِ ثُمَّ بَدَا لَهُ السُّجُوْدُ لَمْ يَجُزْ لِفَوَاتِ مَحَلِّهِ، وَ لَوْ هَوَى لِلسُّجُوْدِ فَلَمَّا بَلَغَ حَدَّ الرُّكُوْعِ صَرَفَهُ لَهُ لَمْ يَكْفِهِ عَنْهُ. وَ فُرُوْضُهَا لِغَيْرِ مُصَلٍّ: نِيَّةُ سُجُوْدِ التِّلَاوَةِ، وَ تَكْبِيْرَةِ تَحَرُّمٍ، وَ سُجُوْدٌ كَسُجُوْدِ الصَّلَاةِ وَسَلَامٌ. وَ يَقُوْلُ فِيْهَا نَدْبًا “سَجَدَ وَجْهِيْ لِلَّذِيْ خَلَقَهُ وَ صَوَّرَهُ، وَ شَقَّ سَمْعَهُ وَ بَصَرَهُ، بِحَوْلِهِ وَ قُوَّتِهِ، فَتَبَارَكَ اللهُ أَحْسَنُ الْخَالِقِيْنَ” (ابو داود, رقم: ۱٤۱٤, الترمذي, رقم: ۵۸۰, النسائي, رقم: ۱۱۲۹, مستدرك الحاكم جزء ۱ رقم: ۲۲۰).

(Kesempurnaan). Disunnahkan sujūd tilāwah bagi orang yang membaca dan mendengar seluruh ayat sajdah. (11) Seorang yang shalat juga sunnah untuk sujūd tilāwah sebab membaca ayat tersebut (22) kecuali bagi ma’mum, maka baginya sunnah sujūd sebab sujūdnya imām. Jika imām sujūd dan ma’mum tidak sujūd atau ma’mum sujūd tanpa imamnya, maka shalatnya ma’mum batal. Jikalau seorang ma’mum tidak tahu sujūdnya imam setelah beranjaknya imām dari sujūd, maka shalatnya tidak batal dan jangan melakukan sujūd tilāwah, namun tunggulah imam dalam keadaan berdiri, atau ma’mum tahu sujūdnya imām sebelum beranjak dari sujūd, maka ia harus turun untuk sujūd, jika imām beranjak sebelum sujūdnya ma’mum, maka beranjaklah besertaan imām dan jangan melakukan sujūd. Disunnahkan bagi seorang imām di dalam shalat yang disunnahkan melirihkan bacaan untuk mengakhirkan sujūd tilāwah sampai selesainya imām dari shalat, bahkan dalam kitab Jawāmi‘-ul-‘Izhām kesunnahan mengakhirkan sujūd tersebut telah dibahas di dalam shalat yang disunnahkan untuk mengeraskan bacaan juga sebab sujūd tilāwah dapat membingungkan ma’mum. Jikalau seorang membaca ayat sajdah, lantas ia rukū‘ sampai batasan minimalnya, kemudian ia ingin menyempurnakan menjadi sujūd tilāwah, maka hal tersebut tidak diperbolehkan sebab telah hilangnya tempat dianjurkannya sujūd. Jikalau seseorang melakukan sujūd tilāwah, setelah sesampainya rukū‘, maka hal tersebut tidak mencukupi dari rukū‘, lantas ia menjadikannya rukū‘, maka hal tersebut tidak mencukupi dari rukū‘. Kefardhuan dari sujūd tilāwah bagi selain orang yang shalat adalah berniat sujūd (33), takbīrat-ul-ihrām, sujūd seperti sujūd shalat (44), dan salām Sunnah untuk berdoa dalam sujūd tersebut dengan doa: Diriku sujūd kepada dzāt yang menciptakan, merupakan, melengkapi pendengaran dan penglihatan dengan daya dan kekuatan-Nya maka bertambah keberkahan Allah sebaik-baiknya pencipta.

 

فَائِدَةٌ: تَحْرُمُ الْقِرَاءَةُ بِقَصْدِ السُّجُوْدِ فَقَطْ فِيْ صَلَاةٍ أَوْ وَقْتِ مَكْرُوْهٍ، وَ تَبْطُلُ الصَّلَاةُ بِهِ، بِخِلَافِهَا بِقَصْدِ السُّجُوْدِ وَ غَيْرِهِ مِمَّا يَتَعَلَّقُ بِالْقِرَاءَةِ، فَلَا كَرَاهَةَ مُطْلَقًا. وَ لَا يَحِلُّ التَّقَرَّبُ إِلَى اللهِ تَعَالٰى بِسَجْدَةٍ بِلَا سَبَبٍ، وَ لَوْ بَعْدَ الصَّلَاةِ، وَ سُجُوْدُ الْجَهَلَةِ بَيْنَ يَدَيْ مَشَايِخِهِمْ حَرَامٌ اِتَّفَاقًا.

(Fa’idah). Ḥarām untuk membaca surat sajdah dengan tujuan untuk melakukan sujūd saja (55) di dalam shalat atau waktu yang dimakruhkan dan batallah shalat dengan sebab itu. Berbeda bila membaca dengan niat sujūd dan selainnya, ya‘ni dari hal-hal yang terkait dengan bacaan, maka hukumnya tidak makrūh secara mutlak. Tidak ḥalāl untuk mendekatkan diri kepada Allah dengan cara sujūd, tanpa sebab (66) walaupun setelah shalat. Sedangkan sujūdnya orang-orang bodoh di depan para gurunya hukumnya adalah ḥarām secara mutlak.

Catatan:

  1. 1). Sujūd tilāwah dalam al-Qur’ān terdapat 14 sujūd: Dua sujūd dalam surat al-Ḥajj, 3 sujūd dalam surat an-Najm, Insyiqāq, al-A‘lā, sedang sisanya di dalam surat al-A‘rāf, ar-Ra‘du, an-Nahl, al-Isrā’, Maryam, al-Furqān, an-Naml dan Alif Lām Mīm Tanzīl dan Ḥā Miīm Sajdah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 243.
  2. 2). Bacaannya sendiri bukan mendengar bacaan orang lain. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 244. Dār-ul-Fikr.
  3. 3). Tidak disunnahkan untuk berdiri dahulu untuk takbīrat-ul-ihrām besertaan niat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 245. Dār-ul-Fikr.
  4. 4). Di dalam kewajibannya dan kesunndahannya bukan jumlah sujūdnya sebab sujūd tilāwah hanya sekali dan sujūd shalat dua kali. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 245. Dār-ul-Fikr.
  5. 5). Di selain shalat Shubuḥ hari Jum‘at dengan membaca surat Alif Lām Mīm as-Sajdah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 246. Dār-ul-Fikr.
  6. 6). Jika ada sebab seperti sujūd tilāwah atau sujūd syukur sebab mendapat nikmat atau terhindar dari bencana maka tidak masalah, namun sujūd syukur hanya dilakukan di luar shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 246. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.