Tentang Shalat Sunnah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (3/3)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Sunnah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

وَ الْقِسْمُ الثَّانِيْ مَا تُسَنُّ فِيْهِ الْجَمَاعَةُ، (وَ) هُوَ: (صَلَاةُ الْعِيْدَيْنِ) أَيِ الْعِيْدِ الْأَكْبَرِ وَ الْأَصْغَرِ، بَيْنَ طُلُوْعِ شَمْسٍ وَ زَوَالِهَا. وَ هِيَ رَكْعَتَانِ، وَ يُكَبِّرُ نَدْبًا فِيْ أُوْلَى رَكْعَتَي الْعِيْدَيْنِ وَ لَوْ مَقْضِيَّةً عَلَى الْأَوْجَهِ بَعْدَ افْتِتَاحٍ  سَبْعًا، وَ فِي الثَّانِيَةِ خَمْسًا، قَبْلَ تَعَوُّذٍ فِيْهِمَا، رَافِعًا يَدَيْهِ مَعَ كُلِّ تَكْبِيْرَةٍ مَا لَمْ يُشْرِعْ فِيْ قِرَاءَةٍ. وَ لَا يَتَدَارَكُ فِي الثَّانِيَةِ إِنْ تَرَكَهُ فِي الْأُوْلَى. وَ فِيْ لَيْلَتِهِمَا مِنْ غُرُوْبِ الشَّمْسِ إِلَى أَنْ يُحْرِمَ الْإِمَامُ مَعَ رَفْعِ صَوْتٍ، وَ عَقِبَ كُلِّ صَلَاةٍ، وَ لَوْ جَنَازَةٍ، مِنْ صُبْحِ عَرَفَةٍ إِلَى عَصْرِ آخِرِ أَيَّامِ التَّشْرِيْقِ، وَ فِيْ عَشْرِ ذِي الْحِجَّةِ حِيْنَ يَرَى شَيْئًا مِنْ بَهِيْمَةِ الْأَنْعَامِ أَوْ يَسْمَعُ صَوْتَهَا.

Shalat ‘Īd.

Pembagian yang kedua adalah shalat yang disunnahkan untuk berjamā‘ah (1. Shalat ‘Īd-ul-Adhḥā dan ‘Īd-ul-Fithri) yang dilaksanakan di antara terbitnya matahari dan tergelincirnya. (301). Jumlahnya adalah dua raka‘at. Disunnahkan untuk melakukan takbīr di raka‘at awal shalat hari raya ‘Īd-ul-Adhḥā dan Fithri – walaupun shalat yang di-qadhā’ menurut pendapat yang aujah – setelah membaca doa iftitāḥ, sebanyak tujuh kali takbīr dan di raka‘at kedua lima takbīr dan sebelum membaca ta‘awwudz di dua raka‘at tersebut, dengan mengangkat kedua tangan setiap satu takbīr selama belum membaca fātiḥah. Tidak boleh untuk dikerjakan di raka‘at kedua jika takbīr raka‘at awal ditinggalkan. (312) Disunnahkan pula membaca takbīr di malam hari dua hari raya tersebut mulai tenggelamnya matahari sampai imam melakukan takbīrat-ul-iḥrām shalat (323) besertaan dengan mengeraskan suara dan setelah setiap shalat (334), – walaupun shalat janāzah – dimulai dari Shubuḥ hari ‘Arafah sampai ‘Ashar akhir hari tasyrīq dan di tanggal 10 Dzul-Ḥijjah saat melihat sesuatu dari hewan qurban atau mendengar suaranya.

 

(وَ) صَلَاةُ (الْكُسُوْفَيْنِ) أَيْ كُسُوْفِ الشَّمْسِ وَ الْقَمَرِ. وَ أَقَلُّهَا رَكْعَتَانِ كَسُنَّةِ الظُّهْرِ، وَ أَدْنَى كَمَالِهَا زِيَادَةُ قِيَامٍ وَ قِرَاءَةٍ وَ رُكُوْعٍ فِيْ كُلِّ رَكْعَةٍ، وَ الْأَكْمَلُ أَنْ يَقْرَأَ بَعْدَ الْفَاتِحَةِ فِي الْقِيَامِ الْأَوَّلِ الْبَقَرَةَ أَوْ قَدْرَهَا، وَ فِي الثَّانِيْ كَمِائَتَيْ آيَةٍ مِنْهَا، وَ الثَّالِثُ كَمِائِةِ وَ خَمْسِيْنَ، وَ الرَّابِعُ كَمِائَةٍ. وَ أَنْ يُسَبِّحَ فِيْ أَوَّلِ رُكُوْعٍ وَ سُجُوْدٍ كَمِائِةٍ مِنَ الْبَقَرَةِ، وَ فِي الثَّانِيْ مِنْ كُلِّ مِنْهُمَا كَثَمَانِيْنَ، وَ الثَّالِثُ مِنْهُمَا كَسَبْعِيْنَ، وَ الرَّابِعُ كَخَمْسِيْنَ. (بِخُطْبَتَيْنِ) أَيْ مَعَهُمَا (بَعْدَهُمَا) أَيْ يُسَنُّ خُطْبَتَانِ بَعْدَ فِعْلِ صَلَاةِ الْعِيْدَيْنِ وَ لَوْ فِيْ غَدٍ فِيْمَا يَظْهَرُ وَ الكُسُوْفَيْنِ وَ يَفْتَتِحُ أُوْلَى خُطْبَتَي الْعِيْدَيْنِ لَا الْكُسُوْفِ بِتِسْعِ تَكْبِيْرَاتٍ، وَ الثَّانِيَةُ بِسَبْعِ وِلَاءٍ. وَ يَنْبَغِيْ أَنْ يَفْصُلَ بَيْنَ الْخُطْبَتَيْنِ بِالتَّكْبِيْرِ، وَ يَكْثُرَ مِنْهُ فِيْ فُصُوْلِ الْخُطْبَةِ. قَالَهُ السُّبْكِيُّ. وَ لَا تُسَنُّ هذِهِ التَّكْبِيْرَاتِ لِلْحَاضِرِيْنَ.

Shalat Gerhana.

(2. Shalat gerhana matahari dan rembulan). (345) Minimalnya adalah dua raka‘at seperti shalat sunnah Zhuhur, sedang minimal kesempurnaannya adalah menambah berdiri, (356) bacaan, rukū‘ setiap satu raka‘at. Maksimal kesempurnaannya adalah membaca surat setelah bacaan fātiḥah di raka‘at awal, surat al-Baqarah atau kadarnya, dan di raka‘at kedua seperti 200 ayat dari surat al-Baqarah, raka‘at ketiga seperti 150 ayat, dan raka‘at keempat seperti 100 ayat. Sunnah untuk membaca tasbīḥ dalam rukū‘ raka‘at awal sebanyak kadar 100 ayat surat al-Baqarah, raka‘at kedua dari setiap ruku‘ dan sujud kadar 80 ayat, raka‘at ketiga kadar 70 ayat dan keempat kadar 50 ayat. Besertaan dengan melaksanakan khuthbah setelah melakukan dua shalat hari raya – walaupun di hari esoknya seperti keterangan yang telah jelas – dan setelah dua shalat gerhana. Khuthbah awal dari khuthbah dua hari raya – bukan khuthbah gerhana – dimulai dengan 9 takbīr, dan 7 takbīr di khuthbah yang kedua secara beruntut. Sebaiknya memisah di antara dua khuthbah dengan takbīr dan memperbanyak takbīr di sela-sela khuthbah, – demikian ini adalah ucapan dari Imām Subkī- . Takbīr ini tidaklah disunnahkan bagi jamā‘ah khuthbah yang hadir.

 

(وَ) صَلَاةُ (اسْتِسْقَاءٍ) عِنْدَ الْحَاجَةِ لِلْمَاءِ لِفَقْدِهِ أَوْ مُلُوْحَتِهِ أَوْ قِلَّتِهِ بِحَيْثُ لَا يَكْفِيْ. وَ هِيَ كَصَلَاةِ الْعِيْدِ، لكِنْ يَسْتَغْفِرَ الْخَطِيْبُ بَدَلَ التَّكْبِيْرِ فِي الْخُطْبَةِ، وَ يَسْتَقْبِلُ الْقِبْلَةَ حَالَةَ الدُّعَاءِ بَعْدَ صَدْرِ الْخُطْبَةِ الثَّانِيَةِ، أَيْ نَحْوِ ثُلُثِهَا.

Shalat Istisqā’

(3. Shalat Istisqā’– meminta hujan – ) ketika dibutuhkannya air sebab tidak adanya air, rasanya asing atau sedikitnya air sekira tidak mencukupi. Shalat ini seperti halnya shalat hari raya, (367) namun bedanya khathīb membaca istighfār sebagai ganti takbīr di dalam khuthbah, dan menghadap qiblat saat berdoa setelah awal khuthbah yang kedua ya‘ni kadar 1/3 khuthbah.

 

(وَ) صَلَاةُ (التَّرَاوِيْحِ)، وَ هِيَ عِشْرُوْنَ رَكْعَةً بعَشْرِ تَسْلِيْمَاتٍ، فِيْ كُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ، لِخَبَرِ: “مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيْمَانًا وَ احْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ”. وَ يَجِبُ التَّسْلِيْمُ مِنْ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ، فَلَوْ صَلَّى أَرْبَعًا مِنْهَا بِتَسْلِيْمَةٍ لَمْ تَصِحَّ، بِخِلَافِ سُنَّةِ الظُّهْرِ وَ الْعَصْرِ وَ الضُّحَى وَ الْوِتْرِ. وَ يَنْوِيْ بِهَا التَّرَاوِيْحَ أَوْ قِيَامَ رَمَضَانَ، وَ فِعْلُهَا أَوَّلُ الْوَقْتِ أَفْضَلُ مِنْ فِعْلِهَا أَثْنَاءَهُ بَعْدَ النَّوْمِ، خِلَافًا لِمَا وَهَمَهُ الْحَلِيْمِيُّ. وَ سُمِّيَتْ تَرَاوِيْحُ لِأَنَّهُمْ كَانُوْا يَسْتَرِيْحُوْنَ لِطُوْلِ قِيَامِهِمْ بَعْدَ كُلِّ تَسْلِيْمَتَيْنِ، وَ سِرُّ الْعِشْرِيْنَ أَنَّ الرَّوَاتِبَ الْمُؤَكَّدَةَ فِيْ غَيْرِ رَمَضَانَ عَشْرٌ فَضُوْعِفَتْ فِيْهِ لِأَنَّهُ وَقْتُ جَدٍّ وَ تَشْمِيْرٍ. وَ تَكْرِيْرُ قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ ثَلَاثًا ثَلَاثًا فِي الرَّكَعَاتِ الْأَخِيْرَةِ مِنْ رَكَعَاتِهَا بِدْعَةٌ غَيْرُ حَسَنَةٍ لِأَنَّ فِيْهِ إِخْلَالًا بِالسُّنَّةِ، كَمَا أَفْتَى بِهِ شَيْخُنَا.

Shalat Tarāwīḥ.

(4. Shalat tarāwīḥ) sebanyak 20 raka‘at (378) dengan 10 salaman di setiap malam bulan Ramadhān, sebab hadits Nabi s.a.w.: Barang siapa mengerjakan shalat di malam bulan Ramadhān dengan iman dan mengharapkan pahala, maka dosanya yang telah lewat diampuni. Wajib untuk melakukan salam di setiap dua raka‘at. Jikalau shalat dilaksanakan dengan empat raka‘at dengan satu salam, maka hukumnya tidak sah. Berbeda dengan shalat sunnah Zhuhur, ‘Ashar, Dhuḥā dan shalat Witir. Niat dari shalat tarāwīḥ adalah dengan berniat shalat tarāwīḥ atau Qiyāmu Ramadhān. Mengerjakan di awal waktu lebih utama dibanding dengan mengerjakannya di tengah malam setelah tidur. Berbeda dengan Imām al-Ḥalīmī yang menduga hal tersebut. (389) Shalat ini dinamai dengan shalat tarāwīḥ, sebab para sahabat beristirahat dari setiap dua raka‘at karena lamanya berdiri. Rahasia dari 20 raka‘at tarāwīḥ adalah bahwa shalat rawātib yang sangat dianjurkan selain Ramadhān berjumlah 10 raka‘at, maka shalat rawātib tersebut dilipat-gandakan di bulan Ramadhān, sebab bulan Ramadhān merupakan waktu untuk bersungguh-sungguh dalam ‘ibādah. Mengulang surat sebanyak – tiga kali tiga kali – di raka‘at-raka‘at akhir adalah bid‘ah yang tidak baik, sebab hal itu telah merusak sunnah seperti yang telah difatwākan oleh guru kita.

 

وَ يُسَنُّ التَّهَجُّدُ إِجْمَاعًا، وَ هُوَ التَّنَفُّلُ لَيْلًا بَعْدَ النَّوْمِ. قَالَ اللهُ تَعَالَى: {وَ مِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَكَ} وَ وَرَدَ فِيْ فَضْلِهِ أَحَادِيْثٌ كَثِيْرَةٌ وَ كُرِهَ لِمُعْتَادِهِ تَرْكُهُ بِلَا ضَرُوْرَةٍ. وَ يَتَأَكَّدُ أَنْ لَا يُخِلَّ بِصَلَاةٍ فِي اللَّيْلِ بَعْدَ النَّوْمِ وَ لَوْ رَكْعَتَيْنِ لِعِظَمِ فَضْلِ ذلِكَ. وَ لَا حَدَّ لِعَدَدِ رَكَعَاتِهِ، وَ قِيْلَ: حَدُّهَا ثِنْتَا عَشْرَةَ، وَ أَنْ يُكْثِرَ فِيْهِ مِنَ الدُّعَاءِ وَ الْاِسْتِغْفَارِ. وَ نِصْفُهُ الْأَخِيْرُ آكَدٌ، وَ أَفْضَلَهُ عِنْدَ السَّحَرِ لِقَوْلِهِ تَعَالَى: {وَ بِالْأَسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُوْنَ} وَ أَنْ يُوْقِظَ مَنْ يَطْمَعَ فِيْ تَهَجُّدِهِ.

Shalat Tahajjud.

Shalat Tahajjud hukumnya disunnahkan sesuai dengan kesepakatan ‘ulamā’. Shalat tahajjud adalah shalat sunnah yang dikerjakan di malam hari setelah tidur. Allah berfirman, yang artinya: “Dan dari malam hari bertahajjudlah dengan membaca al-Qur’ān sebagai tambahan ‘amal bagimu. (3910) Hadits-hadits tentang keutamaan shalat tahajjud sangatlah banyak sekali. Dimakruhkan bagi seorang yang telah membiasakannya untuk meninggalkannya tanpa ada darurat. Sangat dianjurkan untuk tidak meninggalkan shalat malam hari setelah tidur, walaupun dua raka‘at sebab begitu besarnya keutamaan shalat tersebut. Jumlah raka‘at shalat tahajjud tidaklah dibatasi. Sebagian pendapat mengatakan batasannya adalah 12 raka‘at. Disunnahkan untuk memperbanyak di dalam shalat tahajjud di pertengahan akhir lebih dianjurkan, yang lebih utama adalah di waktu sahur, sebab firman Allah yang artinya: “Dan di waktu sahur mereka semua meminta ampunan.” Sunnah untuk membangunkan orang yang menginginkan melaksanakan shalat tahajjud.

 

وَ يُنْدَبُ قَضَاءُ نَفْلٍ مُؤَقَّتٍ إِذَا فَاتَ كَالْعِيْدِ وَ الرَّوَاتِبِ وَ الضُّحَى، لَا ذِيْ سَبَبٍ كَكُسُوْفٍ وَ تَحِيَّةٍ وَ سُنَّةِ وُضُوْءٍ. وَ مَنْ فَاتَهُ وِرْدُهُ أَيْ مِنَ النَّفْلِ الْمُطْلَقِ نُدِبَ لَهُ قَضَاؤُهُ، وَ كَذَا غَيْرُ الصَّلَاةِ، وَ لَا حَصْرَ لِلنَّفْلِ الْمُطْلَقِ، وَ لَهُ أَنْ يَقْتَصِرَ عَلَى رَكْعَةٍ بِتَشهُّدٍ مَعَ سَلَامٍ بِلَا كَرَاهَةٍ، فَإِنْ نَوَى فَوْقَ رَكْعَةٍ فَلَهُ التَّشَهُّدُ فِيْ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ وَ فِيْ ثَلَاثٍ وَ أَرْبَعٍ فَأَكْثَرَ، أَوْ نَوَى قَدْرًا فَلَهُ زِيَادَةٌ وَ نَقْصٌ إِنْ نُوِيَا قَبْلَهُمَا وَ إِلَّا بَطَلَتْ صَلَاتُهُ. فَلَوْ نَوَى رَكَعَتَيْنِ فَقَامَ إِلَى ثَالِثَةٍ سَهْوًا ثُمَّ تَذَكَّرَ فَيَقْعُدَ وُجُوْبًا، ثُمَّ يَقُوْمَ لِلزِّيَادَةِ إِنْ شَاءَ ثُمَّ يَسْجُدَ لِلسَّهْوِ آخَرَ صَلَاتِهِ. وَ إِنْ لَمْ يَشَأْ قَعَدَ وَ تَشَهَّدَ وَ سَجَدَ لِلسَّهْوِ وَ سَلَّمَ. وَ يُسَنُّ لِلْمُتَنَفِّلِ لَيْلًا أَوْ نَهَارًا أَنْ يُسَلِّمَ مِنْ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ، لِلْخَبَرِ الْمُتَّفَقِ عَلَيْهِ: “صَلَاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى”. وَ فِيْ رِوَايَةٍ صَحِيْحَةٍ: “وَ النَّهَارِ”. قَالَ فِي الْمَجْمُوْعِ: إِطَالَةُ الْقِيَامِ أَفْضَلُ مِنْ تَكْثِيْرِ الرَّكَعَاتِ. وَ قَالَ فِيْهِ أَيْضًا: أَفْضَلُ النَّفْلِ عِيْدٌ أَكْبَرُ، فَأَصْغَرُ، فَكُسُوْفٌ. فَخُسُوْفٌ، فَاسْتِسْقَاءٌ، فَوِتْرٌ، فَرَكْعَتَا فَجْرٍ، فَبَقِيَّةُ الرَّوَاتِبِ، فَجَمِيْعُهَا فِيْ مَرْتَبَةٍ وَاحِدَةٍ. فَالتَّرَاوِيْحُ، فَالضُّحَى، فَرَكْعَتَا الطَّوَافِ وَ التَّحِيَّةِ وَ الْإِحْرَامِ، فَالْوُضُوْءِ.

Disunnahkan untuk mengqadhā’i shalat sunnah yang memiliki waktu ketika tidak dilaksanakan seperti shalat hari raya, rawātib, dhuḥā. Bukan shalat yang memiliki sebab seperti khusūf, taḥiyyat dan sunnah wudhū’. Barang siapa kehilangan waktu untuk melaksanakan ‘ibadah yang dibiasakan ya‘ni dari shalat sunnah mutlak, maka disunnahkan untuk mengqadhā’inya (4011) begitu pula hukum selain shalat. Shalat sunnah mutlak tidaklah terbatas dengan jumlah, maka bagi pelaksananya diperbolehkan melakukan satu raka‘at dengan tasyahhud dan salam tanpa hukum makruh. Jika pelaku berniat lebih dari satu raka‘at, maka diperbolehkan melakukan tasyahhud di setiap dua, tiga, empat dan selebihnya. Atau berniat jumlah tertentu, maka diperbolehkan menambah atau menguranginya jika pengurangan dan penambahan tersebut diniati sebelum melakukan penambahan dan pengurangan. Jikalau seseorang berniat dua raka‘at lantas ia lupa berdiri menuju raka‘at ketiga dan akhirnya teringat, maka wajib baginya untuk duduk (4112) dan berdiri lagi untuk menambahi raka‘atnya jika ia menghendaki, lalu sunnah melakukan sujud sahwi di akhir shalatnya. Jika tidak ingin untuk menambahi, maka duduk, membaca tasyahhud, sujud sahwi dan melakukan salam. Disunnahkan bagi seseorang yang melaksanakan shalat sunnah di malam ataupun siang hari untuk salam di setiap dua raka‘atnya, sebab hadits yang telah disepakati: “Shalat malam adalah (dua-dua), sebagian riwayat dan shalat di siang hari,” Imām Nawawī dalam Majmū‘-nya mengatakan: Memanjangkan berdiri lebih utama dibanding dengan memperbanyak raka‘at, beliau berkata lagi: Lebih utamanya shalat sunnah adalah shalat hari raya ‘Īd-ul-Adhḥā, (4213) disusul ‘Īd-ul-Fithri, gerhana matahari, (gerhana) rembulan, istisqā’ witir, sunnah sebelum Shubuḥ, shalat rawātib. – semua shalat rawātib selain sebelum Shubuḥ memiliki derajat yang sama (dengan) – shalat tarāwiḥ, dhuḥā, dua raka‘at thawāf, taḥiyyat, iḥrām dan shalat sunnah setelah wudhū’.

 

[فَائِدَةٌ]: أَمَّا الصَّلَاةُ الْمَعْرُوْفَةُ لَيْلَةَ الرَّغَائِبِ وَ نِصْفُ شَعْبَانِ وَ يَوْمُ عَاشُوْرَاءَ فَبِدْعَةٌ قَبِيْحَةٌ، وَ أَحَادِيْثُهَا مَوْضُوْعَةٌ. قَالَ شَيْخُنَا: كَابْنِ شُبْهَةٍ وَ غَيْرِهِ. وَ أَقْبَحُ مِنْهَا مَا اُعْتِيْدَ فِيْ بَعْضِ الْبِلَادِ مِنْ صَلَاةِ الْخَمْسِ فِي الْجُمُعَةِ الْأَخِيْرَةِ مِنْ رَمَضَانَ عَقِبَ صَلَاتِهَا زَاعِمِيْنَ أَنَّهَا تُكَفِّرُ صَلَوَاتِ الْعَامِ أَوِ الْعُمُرِ الْمَتْرُوْكَةِ، وَ ذلِكَ حَرَامٌ. (وَاللهُ أَعْلَمُ).

Shalat Raghā’ib dan Nishfu Sya‘bān.

(Fā’idah). Sedangkan shalat yang terkenal dengan shalat malam Raghā’ib, nishfu Sya‘bān, hari ‘Āsyūrā’ merupakan bid‘ah yang tercela dan hadits-haditsnya adalah hadits palsu. Guru kita berkata seperti halnya Ibnu Syubhah dan selainnya: Yang paling tercela adalah shalat yang telah menjadi tradisi di sebagian daerah ya‘ni shalat lima raka‘at di akhir Jum‘at bulan Ramadhān setelah melaksanakan shalat tarāwīḥ dengan praduga bahwa shalat tersebut dapat menghapus dosa dari shalat setahun atau seumur hidup yang telah ditinggalkan, dan hal itu hukumnya haram. Wallāhu a‘lam.

Catatan:

  1. 30). Disunnahkan untuk mengakhirkan sampat naiknya matahari satu tombak, sebab mengikuti Nabi dan keluar dari perselisihan ‘ulamā’ yang mewajibkan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 302. Dār-ul-Fikr.
  2. 31). Ini adalah pendapat pegangan Ibnu Ḥajar, sedang menurut Imām Ramlī hukumnya sunnah dikerjakan di raka‘at kedua. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 302. Dār-ul-Fikr.
  3. 32). Ini namanya takbīr mursal dan mutlak, sebab tidak dibatasi dengan shalat dan yang lainnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 303. Dār-ul-Fikr.
  4. 33). Takbīr ini namanya takbīr muqayyad dan khusus di hari raya ‘Īd-ul-Adhḥā. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 302. Dār-ul-Fikr.
  5. 34). Waktunya dimulai dari mulainya terjadi gerhana dan berakhir sampai terang kembali. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 304. Dār-ul-Fikr.
  6. 35). Wajib untuk membaca al-fātiḥah di raka‘at tambahan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 303. Dār-ul-Fikr.
  7. 36). Maka setelah iftitāḥ dan sebelum ta‘awwudz dan sebelum membaca fātiḥah bertakbīr sebanyak 7 kali di raka‘at awal dan 5 kali di raka‘at kedua. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 305. Dār-ul-Fikr.
  8. 37). Selain ahli Madīnah, baginya jumlah raka‘atnya adalah 36. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 306. Dār-ul-Fikr.
  9. 38). Bahwa tarāwīḥ di pertengahan malam setelah tidur lebih utama. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 306. Dār-ul-Fikr.
  10. 39). Tambahan dari shalat lima waktu. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 308 Dār-ul-Fikr.
  11. 40). Agar hati tidak condong untuk meninggalkannya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 310. Dār-ul-Fikr.
  12. 41). Sebab apa yang telah dikerjakan sia-sia. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 310. Dār-ul-Fikr.
  13. 42). Sebab dua shalat tersebut menyerupai shalat fardhu dalam hal sangat dianjurkannya jamā‘ah dan tertentunya waktu pelaksanaannya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 311. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *