Tentang Shalat Sunnah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (2/3)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Sunnah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

[فَرْعٌ]: يُسَنُّ لِمَنْ وَثَقَ بِيَقْظَتِهِ قَبْلَ الْفَجْرِ بِنَفْسِهِ أَوْ غَيْرِهِ أَنْ يُؤَخِّرَ الْوِتْرَ كُلَّهُ لَا التَّرَاوِيْحَ عَنْ أَوَّلِ اللَّيْلِ وَ إِنْ فَاتَتِ الْجَمَاعَةُ فِيْهِ بِالتَّأْخِيْرِ فِيْ رَمَضَانَ، لِخَبَرِ الشَّيْخَيْنِ: “اجْعَلُوْا آخِرَ صَلَاتِكُمْ بِاللَّيْلِ وِتْرًا”. وَ تَأْخِيْرُهُ عَنْ صَلَاةِ اللَّيْلِ الْوَاقِعَةِ فِيْهِ، وَ لِمَنْ لَمْ يَثِقْ بِهَا أَنْ يُعَجِّلَهُ قَبْلَ النَّوْمِ. وَ لَا يُنْدَبُ إِعَادَتُهُ. ثُمَّ إِنْ فَعَلَ الْوِتْرَ بَعْدَ النَّوْمِ حَصَلَ لَهُ بِهِ سُنَّةَ التَّهَجُّدِ أَيْضًا وَ إِلَّا كَاَن وِتْرًا لَا تَهَجُّدًا. وَ قِيْلَ: الْأُوْلَى أَنْ يُوْتِرَ قَبْلَ أَنْ يَنَامَ مُطْلَقًا، ثُمَّ يَقُوْمُ وَ يَتَهَجَّدُ، لِقَوْلِ أَبِيْ هُرْيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ: أَمَرَنِيْ رَسُوْلُ اللهِ أَنْ أُوْتِرَ قَبْلَ أَنْ أَنَامَ. رَوَاهُ الشَّيْخَانِ.
وَ قَدْ كَانَ أَبُوْ بَكْرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ يُوْتِرَ قَبْلَ أَنْ يَنَامَ ثُمَّ يَقُوْمُ وَ يَتَهَجَّدُ، وَ عَمَرُ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ يَنَامُ قَبْلَ أَن يُوْتِرَ وَ يَقوْمُ وَ يَتَهَجَّدُ وَ يُوْتِرُ. فَتَرَافَعَا إِلَى رَسُوْلِ اللهِ فَقَالَ: {هذَا أَخَذَ بِالْحَزْمِ يَعْنِيْ أَبَا بَكْرٍ وَ هذَا أَخَذَ بِالْقُوَّةِ  يَعْنِيْ عُمَرَ}. وَ قَدْ رُوِيَ عَنْ عُثْمَانَ مِثْلُ فِعْلِ أَبِيْ بَكْرٍ، وَ عَنْ عَلِيٍّ مِثْلُ فِعْلِ عُمَرَ، رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ. قَالَ فِي الْوَسِيْطِ: وَ اخْتَارَ الشَّافِعِيّ فِعْلُ أَبِيْ بَكْرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ. وَ أَمَّا الرَّكْعَتَانِ اللَّتَانِ يُصَلِّيْهِمَا النَّاسُ جُلُوْسًا بَعْدَ الْوِتْرِ فَلَيْسَتَا مِنَ السُّنَّةِ، كَمَا صَرَّحَ بِهِ الْجَوْجَرِيُّ وَ الشَّيْخُ زَكَرِيَّا. قَالَ فِي الْمَجْمُوْعِ: وَ لَا تَغْتَرَّ بِمَنْ يَعْتَقِدُ سُنِّيَّةَ ذلِكَ وَ يَدْعُوْ إِلَيْهِ لِجُهَالَتِهِ.

(Cabang Masalah).

Disunnahkan bagi seseorang yang dapat memastikan dirinya dapat terbangun sebelum fajar dengan dirinya sendiri atau dibangunkan orang lain untuk mengakhirkan seluru shalat witir – bukan mengakhirkkan tarāwīḥ – dari awal waktu walaupun kehilangan jamā‘ah shalat witir di malam Bulan Ramadhān sebab hadits yang diriwayatkan oleh Imām Bukhārī-Muslim: “Jadikanlah witir sebagai akhir shalat malam kalian semua.” Dan sunnah pula mengakhirkannya dari shalat malam yang dilakukan di malam tersebut. Sedangkan bagi seseorang yang tidak dapat memastikan dapat terbangun, disunahkan untuk mengawalkan mengerjakan shalat witir sebelum tidur dan tidak disunnahkan untuk mengulanginya. (131) Jikalau shalat witir setelah tidur, maka kesunnahan tahajjud telah didapat juga dengan shalat witir tersebut, (142) dan jika tidak setelah tidur, maka hanya mendapat kesunnahan witir saja, tidak tahajjud. Sebagian pendapat mengatakan bahwa disunnahkan melakukan witir sebelum tidur secara mutlak, lantas bangunan malam dan melaksanakan shalat tahajjud sebab dasar dari ucapan sahabat Abū Hurairah r.a.: “Rasūlullāh s.a.w. memerintahkanku untuk melakukan shalat witir sebelum aku tidur.” HR. Bukhārī-Muslim. Shahabat Abū Bakar r.a. pun melakukan shalat witir sebelum tidur, lantas bangun dan melakukan shalat tahajjud. Sedangkan sahabat ‘Umar r.a. tidur terlebih dahulu sebelum melakukan witir, lantas bangun dan melaksanakan shalat witir dan tahajjud. Akhrinya dua sahabat tersebut melaporkan  kepada Nabi s.a.w., lantas Nabi bersabda: “Abū Bakar melakukan hal yang lebih hati-hati, sedang ‘Umar mengandalkan kekuatannya.” Diriwayatkan dari sahabat ‘Utsmān seperti yang dikerjakan oleh sahabat Abū Bakar dan dari sahabat ‘Alī seperti yang dikerjakan sahabat ‘Utsmān. Imām Ghazālī dalam kitab Wasīth-nya mengatakan: Imām Syāfi‘ī memilih apa yang dikerjakan oleh sahabat Abū Bakar r.a. Sedangkan shalat yang dikerjakan oleh para manusia dengan cara duduk setelah witir bukanlah sebagian dari sunnah Nabi seperti yang telah disampaikan oleh Imām al-Jauharī dan Syaikh Zakariyyā. Dan Majmū‘-nya Imām Nawawī berkata: “Jangan tertipu dengan orang yang meyakini kesunnahan shalat tersebut dan mengajak untuk melakukannya sebab kebodohannya.”

 

(وَ) يُسَنُّ (الضُّحَى) لِقَوْلِهِ تَعَالَى: {يُسبِّحْنَ بِالْعَشِيِّ وَ الْإِشْرَاقِ} قاَلَ ابْنُ عَبَّاسٍ: صَلَاةُ الْإِشْرَاقِ صَلَاةُ الضُّحَى. رَوَى الشَّيْخَانِ، عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: “أَوْصَانِيْ خَلِيْلِيْ بِثَلَاثٍ، صِيَامُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ، وَ رَكْعَتَيْ الضُّحَى، وَ أَنْ أُوْتِرَ قَبْلَ أَنْ أَنَامُ”. وَ رَوَى أَبُوْ دَاودٍ أَنَّهُ صَلَّى سُبْحَةَ الضُّحَى أَيْ صَلَاتَهَا  ثَمَانِيَ رَكَعَاتٍ، وَ سَلَّمَ مِنْ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ. (وَ أَقَلُّهَا رَكْعَتَانِ وَ أَكْثَرُهَا ثَمَانٍ) كَمَا فِي التَّحْقِيْقِ وَ الْمَجْمُوْعِ، وَ عَلَيْهِ الْأَكْثَرُوْنَ. فَتَحْرُمُ الزِّيَادَةُ عَلَيْهَا بِنِيَّةِ الضُّحَى، وَ هِيَ أَفْضَلُهَا عَلَى مَا فِي الرَّوْضَةِ، وَ أَصْلُهَا: فَيَجُوْزُ الزِّيَادَةُ عَلَيْهَا بِنِيَّتِهَا إِلَى ثِنْتَيْ عَشْرَةَ، وَ يُنْدَبُ أَنْ يُسَلِّمَ مِنْ كُلِّ رَكْعَتَيْنِ. وَ وَقْتُهَا مِنَ ارْتِفَاعِ الشَّمْسِ قَدْرَ رُمْحٍ إِلَى الزَّوَالِ وَ الْاِخْتِيَارُ فِعْلُهَا عِنْدَ مُضِيِّ رُبْعِ النَّهَارِ لِحَدِيْثٍ صَحِيْحٍ فِيْهِ، فَإِنْ تَرَادَفَتْ فَضِيْلَةُ التَّأْخِيْرِ إِلَى رُبْعِ النَّهَارِ وَ فَضِيْلَةُ أَدَائِهَا فِي الْمَسْجِدِ إِنْ لَمْ يُوْءَخِّرْهَا، فَالْأَوْلَى تَأْخِيْرُهَا إِلَى رُبْعِ النَّهَارِ وَ إِنْ فَاتَ بِهِ فِعْلُهَا فِي الْمَسْجِدِ، لِأَنَّ الْفَضِيْلَةَ الْمُتَعَلِّقَة بِالْوَقْتِ أَوْلَى بِالْمُرَاعَاةِ مِنَ الْمُتَعَلِّقَةِ بِالْمَكَانِ. وَ يُسَنُّ أَنْ يَقْرَأَ سُوْرَتَيْ وَ الشَّمْسِ وَ الضُّحَى. وَ وَرَدَ أَيْضًا قِرَاءَةَ الْكَافِرُوْنَ وَ الْإِخْلَاصِ. وَ الْأَوْجَهُ أَنَّ رَكَعَتَيْ الْإِشْرَاقِ مِنَ الضُّحَى، خِلَافاً لِلْغَزَالِيِّ وَ مَنْ تَبِعَهُ.

Shalat Dhuḥā

(Disunnahkan shalat Dhuḥā) sebab firman Allah yang artinya: Gunung-gunung bertasbih di waktu sore dan isyrāq. Ibnu ‘Abbās mengatakan: Shalat Isyrāq adalah shalat Dhuḥā. H.R. Bukhārī-Muslim. Diriwayatkan dari Abū Hurairah r.a., beliau berkata: Kekasihku s.a.w. berwasiat tentang tiga hal: Berpuasa tiga hari dari setiap satu bulan, melaksanakan dua shalat dua raka‘at dhuha dan shalat witir sebelum aku tertidur. Imām Abū Dāwūd meriwayatkan sebuah hadits bahwa Rasūlullāh s.a.w. melakukan shalat dhuḥā delapan raka‘at dan melakukan salam setiap dua raka‘atnya. Minimal dari raka‘at shalat dhuḥā adalah dua raka‘at dan maksimalnya adalah delapan raka‘at seperti keterangan dalam kitab Taḥqīq dan Majmū‘ dan ini merupakan pendapat dari mayoritas ‘ulamā’, maka haram hukumnya menambahi dari delapan raka‘at dengan niat shalat dhuḥā. Delapan raka‘at tersebut merupakan jumlah yang paling utama (153) atas keterangan dalam kitab Raudhah (164) dan kitāb asli dari Raudhah, maka diperbolehkan untuk menambahi dari delapan raka‘at itu dengan niat dhuḥā sampai 12 raka‘at. Disunnahkan untuk melakukan salam dari setiap dua raka‘at. Sedangkan waktunya adalah mulai dari naiknya matahari (175) kadar satu tombak sampai bergesernya matahari. Waktu ikhtiyār-nya adalah ketika telah sampai seperempat siang sebab hadits shaḥīḥ dalam hal ini. Jikalau keutamaan mengakhirkan shalat dhuḥā di waktu seperempat siang bertentangan dengan keutamaan mengerjakan shalat dhuḥā di masjid jikalau tidak mengakhirkannya, maka yang lebih utama adalah mengakhirkannya sampai seperempat siang, walaupun tidak dilakukan di masjid, sebab keutamaan yang berhubungan dengan waktu itu lebih utama diprioritaskan dibanding dengan keutamaan yang berhubungan dengan tempat. Disunnahkan untuk membaca surat asy-Syams dan wadh-Dhuḥā. Sunnah pula membaca surat al-Kāfirūn dan al-Ikhlāsh. Menurut pendapat yang aujah bahwa dua raka‘at Isyrāq adalah shalat dhuḥā, berbeda dengan pendapat Imām Ghazālī dan pengikutnya. (186).

 

(وَ) يُسَنُّ (رَكْعَتَا تَحِيَّةٍ) لِدَاخِلِ مَسْجِدٍ وَ إِنْ تَكَرَّرَ دُخُوْلُهُ أَوْ لَمْ يُرِدِ الْجُلُوْسَ، خِلَافًا لِلشَّيْخِ نَصْرٍ. وَ تَبِعَهُ الشَّيْخُ زَكَرِيَّا فِيْ شَرْحَيْ الْمِنْهَجِ وَ التَّحْرِيْرِ بِقُوْلِهِ: إِنْ أَرَادَ الْجُلُوْسَ، لِخَبَرِ الشَّيْخَيْنِ: “إِذَا دَخَلَ أَحَدُكُمُ الْمَسْجِدَ فَلَا يَجْلِسْ حَتَّى يُصَلِّيَ رَكْعَتَيْنِ”. وَ تَفُوْتُ التَّحِيَّةُ بِالْجُلُوْسِ الطَّوِيْلِ، وَ كَذَا الْقَصِيْرِ إِنْ لَمْ يَسْهَ أَوْ يَجْهَلْ. وَ يُلْحَقُ بِهِمَا عَلَى الْأَوْجَهِ مَا لَوِ احْتَاجَ لِلشُّرْبِ فَيَقْعُدُ لَهُ قَلِيْلًا ثُمَّ يَأْتِيْ بِهَا، لَا بِطُوْلِ قِيَامٍ أَوْ إِعْرَاضٍ عَنْهَا. وَ لِمَنْ أَحْرَمَ بِهَا قَائِمًا الْقُعُوْدُ لِإِتْمَامِهَا. وَ كُرِهَ تَرْكُهَا مِنْ غَيْرِ عُذْرٍ. نَعَمْ، إِنْ قَرُبَ قِيَامُ مَكْتُوْبَةِ جُمُعَةٍ أَوْ غَيْرِهَا، وَ خَشِيَ لَوِ اشْتَغَلَ بِالتَّحِيَّةِ فَوَاتُ فَضِيْلَةِ التَّحَرُّمِ انْتَظَرَهُ قَائِمًا. وَ يُسَنُّ لِمَنْ لَمْ يَتَمَكَّنْ مِنْهَا وَ لَوْ بِحَدَثٍ أَنْ يَقُوْلَ: سُبْحَانَ اللهِ وَ الْحَمْدُ للهِ وَ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَ اللهُ أَكْبَرُ وَ لَا حَوْلَ وَ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ الْعَلِيِّ الْعَظِيْمِ، أَرْبَعًا. وَ تُكْرَهُ لِخَطِيْبٍ دَخَلَ وَقْتُ الْخُطْبَةِ، وَ لِمُرِيْدِ طَوَافٍ دَخَلَ الْمَسْجِدَ، لَا لِمُدَرِّسٍ، خِلَافًا لِبَعْضِهِمْ.

Shalat Taḥiyyat-ul-Masjid.

(Disunnahkan shalat dua raka‘at taḥiyyat) bagi seorang yang masuk masjid, (197) walaupun berulang kali untuk masuk masjid atau tidak ingin duduk di dalamnya, berbeda dengan pendapat Syaikh Nashr yang diikuti oleh Syaikh Zakariyyā dalam Syarḥ Minhāj dan Taḥrīr dengan ucapannya: Jika seseorang yang masuk tersebut menginginkan duduk. Kesunnahan shalat taḥiyyat-ul-masjid tersebut berdasarkan hadits riwayat Bukhārī-Muslim: “Jikalau salah satu di antara kalian masuk masjid, maka janganlah duduk sampai melakukan shalat dua raka‘at. Kesunnahan dua raka‘at taḥiyyat-ul-masjid akan hilang dengan sebab duduk yang lama, (208) begitu pula duduk sebentar jika tidak lupa atau tidak bodoh. Menurut pendapat yang aujah, disamakan dengan dua kasus tersebut adalah jikalau seseorang butuh untuk minum, lantas duduk sebentar untuk minum, kemudian mengerjakan shalat taḥiyyat. Tidak hilang kesunnahan dengan berdiri yang lama (219) atau berpaling dari shalat tersebut. Bagi orang yang melakukan takbīrat-ul-iḥrām dengan berdiri diperbolehkan untuk menyempurnakannya dengan duduk. Makruh hukumnya meninggalkannya dengan tanpa ‘udzur. Benar makruh, namun jika shalat maktūbah Jum‘at atau yang lainnya, akan segera dikerjakan dan khawatir jika melakukan shalat taḥiyyat-ul-masjid akan kehilangan fadhīlah takbīrat-ul-iḥrām, maka tunggulah jamā‘ah tersebut dengan posisi berdiri. Disunnahkan bagi seseorang yang tidak mungkin untuk melaksanakan shalat taḥiyyat-ul-masjid, walaupun dengan sebab hadats untuk mengucapkan: (سُبْحَانَ اللهِ وَ الْحَمْدُ للهِ…..) sampai selesai (2210). – Maha Suci Allah, segala puji bagi-Nya, tiada tuhan selain Allah, Allah Maha Besar. Tiada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Luhur dan Agung. – sebanyak empat kali – . Dimakruhkan melaksanakan shalat taḥiyyat-ul-masjid bagi khathīb yang masuk pada waktu khuthbah dan bagi seorang yang menginginkan thawāf yang masuk masjid, tidak makruh bagi seorang pengajar berbeda dengan pendapat sebagian ‘ulamā’. (2311)

 

(وَ) رَكْعَتَا (اسْتِخَارَةٍ) وَ إِحْرَامٍ وَ طَوَافٍ وَ وُضُوْءٍ. وَ تَتَأَدَّى رَكْعَتَا التَّحِيَّةِ وَ مَا بَعْدَهَا بِرَكْعَتَيْنِ فَأَكْثَرَ مِنْ فَرْضٍ أَوْ نَفْلٍ آخَرَ، وَ إِنْ لَمْ يَنْوِهَا مَعَهُ، أَيْ يَسْقُطُ طَلَبُهَا بِذلِكَ. أَمَّا حُصُوْلُ ثَوَابِهَا فَالْوَجْهُ تَوَقُّفُهُ عَلَى النِّيَّةِ، لِخَبَرِ: “إِنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ”. كَمَا قَالَهُ جَمْعٌ مُتَأَخِّرُوْنَ، وَ اعْتَمَدَهُ شَيْخُنَا. لكِنْ ظَاهِرُ كَلَامِ الْأَصْحَابِ حُصُوْلُ ثَوَابِهَا وَ إِنْ لَمْ يَنْوِهَا مَعَهُ، وَ هُوَ مُقْتَضَى كَلَامُ الْمَجْمُوْعِ. وَ يَقْرَأُ نَدْبًا فِيْ أُوْلَى رَكْعَتَي الْوُضُوْءِ بَعْدَ الْفَاتِحَةِ: {وَ لَوْ أَنَّهُمْ إِذْ ظَلَمُوْا أَنْفُسَهُمْ} إِلَى {رَحِيْمًا} وَ الثَّانِيَةُ: {وَ مَنْ يَعْمَلْ سُوْءًا أَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ} إِلَى {رَحِيْمًا}.

Shalat Istikhārah.

Disunnahkan dua raka‘at istikhārah, iḥrām, thawāf dan wudhū’. Dua raka‘at shalat taḥiyyat dan setelahnya dapat dihasilkan kesunnahannya dengan melaksanakan dua raka‘at atau lebih dari shalat fardhu atau sunnah walaupun tidak berniat mengerjakan shalat-shalat tersebut (24) besertaan shalat yang dikerjakan. Maksudnya tuntutan untuk mengerjakannya gugur dengan hal itu. Sedangkan untuk mendapatkan pahalanya, maka terhenti dengan adanya niat sebab hadits Nabi: Bahwa keabsahan ‘amal-‘amal adalah tergantung kesempurnaan niat. Seperti yang telah disampaikan oleh ‘ulama’ kurun akhir dan guru kita menjadikannya sebagai pedoman. Namun zhāhir dari komentar para sahḥāb ya‘ni hasilnya pahala dari shalat-shalat tersebut, walaupun tidak berniat besertaan dengan shalat yang dikerjakan, dan itu juga merupakan pendapat dalam Majmū‘. Disunnahkan di raka‘at awal dan shalat sunnah wudhū’ – setelah membaca surat Fātiḥah – untuk membaca ayat (2512): (وَ لَوْ أَنَّهُمْ إِذْ ظَلَمُوْا أَنْفُسَهُمْ) sampai lafazh (رَحِيْمًا), dan di raka‘at kedua ayat: (وَ مَنْ يَعْمَلْ سُوْءًا أَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ) sampai lafazh (رَحِيْمًا).

 

وَ مِنْهُ صَلَاةُ الْأَوَّابِيْنَ، وَ هِيَ عِشْرُوْنَ رَكْعَةً بَيْنَ الْمَغْرِبِ وَ الْعِشَاءِ، وَ رُوِيَتْ سِتًّا وَ أْرْبَعًا، وَ رَكْعَتَيْنِ، وَ هُما الْأَقَلُّ. وَ تَتَأَدَّى بِفَوَائِتَ وَ غَيْرَهَا، خِلَافًا لِشَيْخِنَا، وَ الْأَوْلَى فِعْلُهَا بَعْدَ الْفِرَاغِ مِنْ أَذْكَارِ الْمَغْرِبِ.

Shalat Awwābīn.

Sebagian dari pembagian shalat sunnah yang pertama adalah shalat awwābīn (27) sebanyak 20 raka‘at di antara shalat Maghrib dan ‘Isyā’. Diriwayatkan pula 6, 4, 2 raka‘at. Dan dua raka‘at ini merupakan minimalnya. Shalat awwābīn juga dapat dihasilkan dengan melakukan shalat-shalat qadhā’ dan selainnya, (2813) berbeda dengan guru kita. Sebaiknya mengerjakan shalat awwābīn setelah selesai dari dzikir shalat Maghrib.

 

وَ صَلَاةُ التَّسبِيْحِ وَ هِيَ أَرْبَعُ رَكَعَاتٍ بِتَسْلِيْمَةٍ أَوْ تَسْلِيْمَتَيْنِ. وَ حَدِيْثُهَا حَسَنٌ لِكَثْرَةِ طُرُقِهِ، وَ فِيْهَا ثَوَابٌ لَا يَتَنَاهَى. وَ مِنْ ثَمَّ قَالَ بَعْضُ الْمُحَقِّقِيْنَ: لَا يَسْمَعُ بِعَظِيْمِ فَضْلِهَا وَ يَتْرُكُهَا إِلَّا مُتَهَاوِنٌ بِالدِّيْنِ. وَ يَقُوْلُ فِيْ كُلِّ رَكْعَةٍ مِنْهَا خَمْسَةِ وَ سَبْعِيْنَ سُبْحَانَ اللهِ وَ الْحَمْدُ للهِ وَ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَاللهُ أَكْبَرُ، خَمْسَةَ عَشَرَ بَعْدَ الْقِرَاءَةِ وَ عَشْرًا فِيْ كُلٍّ مِنَ الرُّكُوْعِ، وَ الْاِعْتِدَالِ، وَ السُّجُوْدَيْنِ، وَ الْجُلُوْسِ بَيْنَهُمَا بَعْدَ الذِّكْرِ الْوَارِدِ فِيْهَا، وَ جَلْسَةِ الْاِسْتِرَاحَةِ. وَ يُكَبِّرُ عِنْدَ ابْتِدَائِهَا دُوْنَ الْقِيَامِ مِنْهَا، وَ يَأْتِيْ بِهَا فِيْ مَحَلِّ التَّشَهُّدِ قَبْلَهُ. وَ يَجُوْزُ جَعْلُ الْخَمْسَةَ عَشَرَ قَبْلَ الْقِرَاءَةِ، وَ حِيْنَئِذٍ يَكُوْنُ عَشْرُ الْاِسْتِرَاحَةِ بَعْدَ الْقِرَاءَةِ. وَ لَوْ تَذَكَّرَ فِي الْاِعْتِدَالِ تَرْكَ تَسْبِيْحَاتِ الرُّكُوْعِ لَمْ يَجُزِ الْعَوْدُ إِلَيْهِ وَ لَا فِعْلُهَا فِي الْاِعْتِدَالِ لِأَنَّهُ رُكْنٌ قَصِيْرٌ، بَلْ يَأْتِيْ بِهَا فِي السُّجُوْدِ. وَ يُسَنُّ أَنْ لَا يُخْلِيَ الْأُسْبُوْعَ مِنْهَا أَوِ الشَّهْرَ.

Shalat Tasbīḥ.

Dan sebagian lagi adalah shalat sunnah tasbīḥ sebanyak 4 raka‘at dengan satu atau dua salam. Hadits tentang shalat tasbīḥ ini adalah hadits ḥasan sebab banyaknya rawi yang meriwayatkannya. Di dalam shalat tasbīḥ terdapat pahala yang tidak terhingga, oleh sebab itu sebagian ‘ulamā’ muḥaqqiqīn mengatakan: Tidaklah seseorang mendengar dengan keagungan keutamaan shalat tasbīḥ, lantas meninggalkannya kecuali ia adalah orang-orang yang menyepelekan agama. Seseorang yang mengerjakan shalat tasbīḥ mengucapkan di setiap raka‘at dari shalat tersebut 15 lafazh (سُبْحَانَ اللهِ وَ الْحَمْدُ للهِ) sampai akhir 15 kali setelah membaca fātiḥah dan surat-suratan, 10 kali di setiap ruku‘ i‘tidāl, dua sujūd, duduk di antara dua sujūd – setelah dzikir – yang telah diajarkan di dalamnya dan di dalam duduk istirahat. Takbīr berdiri dari dari sujūd dilakukan saat akan duduk istirahat, bukan saat berdiri dari duduk itu. Dzikir-dzikir shalat tasbīḥ di waktu tasyahhud dilakukan sebelum membaca tasyahhud. Diperbolehkan menjadikan posisi 15 tasbīḥ berada sebelum membaca fātiḥah, dan ketika itu maka 10 tasbīḥ duduk istirahat dibaca setelah membaca fātiḥah dan surat. Jikalau seseorang ingat saat melakukan i‘tidāl telah meninggalkan tasbīḥ, maka tidak diperbolehkan untuk kembali ke posisi rukū‘ dan juga tidak diperbolehkan untuk membaca tasbīḥ tersebut di waktu i‘tidāl sebab i‘tidāl adalah rukun pendek, akan tetapi bacalah di waktu sujūd. Disunnahkan untuk tidak meninggalkan shalat tasbīḥ selama satu minggu atau satu bulan. (2914).

Catatan:

  1. 13). Jika diulangi dengan niat witir dengan sengaja dan mengetahui keharamannya, maka hukumnya tidak sah dan haram. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 292. Dār-ul-Fikr.
  2. 14). Sebab shalat tahajjud adalah setiap shalat yang dilakukan setelah tidur malam. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 292. Dār-ul-Fikr.
  3. 15). Ini merupakan pendapat lain, selain yang mengatakan bahwa maksimalnya adalah 8 raka‘at. Pendapat ini dipelopori oleh Ibnu Hajar dan lainnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 294. Dār-ul-Fikr.
  4. 16). Miliki Imām Nawawī sedang Aslu Raudhah milik Imām Rāfi‘ī yang bernama kitab ‘Azīz Syaraḥ Wajīz. Kitab Wajīz milik Imām Ghazālī. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 294. Dār-ul-Fikr.
  5. 17). Sebagian pendapat mengatakan waktunya adalah dimulai sejak terbitnya matahari dan waktu makrūhah tidak berpengaruh terhadap shalat dhuḥā sebab shalat dhuḥā memiliki waktu. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 295. Dār-ul-Fikr.
  6. 18). Yang menyatakan bahwa shalat Isyrāq bukalah shalat dhuḥā namun shalat tersendiri yang habis waktu setelah mencorongnya dan naiknya matahari. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 296. Dār-ul-Fikr.
  7. 19). Maksud dari masjid adalah masjid selain masjid-ul-ḥarām sebab jika seseorang masuk masjid-ul-ḥarām dan menginginkan thawāf, maka sunnah melakukan thawāf dan itulah taḥiyyat baitullāh. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 296. Dār-ul-Fikr.
  8. 20). Kadar dua raka‘at menurut Imām Kurdī. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 296. Dār-ul-Fikr.
  9. 21). Berbeda dengan Imām Syihāb Ramlī yang menyatakan kesunnahan akan hilang dengan berdiri yang lama. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 296. Dār-ul-Fikr.
  10. 22). Lafazh ini juga dapat menggantikan dari sujūd tilāwah atau syukur bagi seorang yang tidak mau melakukannya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 297. Dār-ul-Fikr.
  11. 23). Ya‘ni Imām Zarkasyī dari guru-gurunya yang menyamakan guru dengan khathīb. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 297. Dār-ul-Fikr.
  12. 25). An-Nisā’ ayat: 64.
  13. 28). Sebab shalat ini sama seperti shalat taḥiyyat masjid. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 299. Dār-ul-Fikr.
  14. 29). Imām Ibnu Ḥajar ditanya tentang shalat tasbīḥ, apakah termasuk shalat mutlak atau muqayyad? Beliau menjawab bahwa shalat tasbīḥ merupakan shalat sunnah mutlak sebab shalat ini tidak memiliki waktu dan sebab tertentu, hingga shalat ini haram dilakukan di waktu yang dimakruhkan dan tidak diqadhā’i bila ditinggalkan dan diperbolehkan untuk mengulangi beberapa shalatan di satu waktu. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 302. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *