Tentang Shalat Sunnah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (1/3)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Sunnah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

فَصْلٌ: فِيْ صَلَاةِ النَّفْلِ

FASAL

TENTANAG SHALAT SUNNAH

 

وَ هُوَ لُغَةً: الزِّيَادَةُ. وَ شَرْعًا: مَا يُثَابُ عَلَى فِعْلِهِ وَ لَا يُعَاقَبُ عَلَى تَرْكِهِ. وَ يُعَبَّرُ عَنْهُ بِالتَّطَوُّعِ وَ السُّنَّةِ وَ الْمُسْتَحَبِّ وَ الْمَنْدُوْبِ. وَ ثَوَابُ الْفَرْضِ يَفْضُلُهُ بِسَبْعِيْنَ دَرَجَةً، كَمَا فِيْ حَدِيْثٍ صَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ. وَ شُرِعَ لِيُكْمِلَ نَقْصَ الْفَرَائِضِ بَلْ وَ لِيَقُوْمَ فِي الْآخِرَةِ لَا فِي الدُّنْيَا مُقَامَ مَا تُرِكَ مِنْهَا لِعُذْرِ، كَنِسْيَانٍ، كَمَا نَصَّ عَلَيْهِ. وَ الصَّلَاةُ أَفْضَلُ عِبَادَاتِ الْبَدَنِ بَعْدَ الشَّهَادَتَيْنِ، فَفَرْضُهَا أَفْضَلُ الْفُرُوْضِ، وَ نَفْلُهَا أَفْضَلُ النَّوَافِلِ. وَ يَلِيْهَا الصَّوْمُ، فَالْحَجُّ، فَالزَّكَاةُ، عَلَى مَا جَزَمَ بِهِ بَعْضُهُمْ، وَ قِيْلَ: أَفْضَلُهَا الزَّكَاةُ. وَ قِيْلَ: الصَّوْمُ. وَ قِيْلَ: الْحَجُّ. وَ قِيْلَ غَيْرُ ذلِكَ. وَ الْخِلَافُ فِي الْإِكْثَارِ مِنْ وَاحِدٍ  أَيْ عُرْفًا مَعَ الْاِقْتِصَارِ عَلَى الْآكَدِ مِنَ الْآخَرِ، وَ إِلَّا فَصَوْمُ يَوْمٍ أَفْضَلُ مِنْ رَكْعَتَيْنِ.

Pengertian Sunnah

An-Nafl secara bahasa adalah tambahan. Sedang secara syara‘ adalah perkara yang mendapatkan pahala ketika dikerjakan dan tidak disiksa ketika ditinggalkan. An-Nafl juga diungkapkan dengan kata tathawwu‘, sunnah, mustaḥabb, dan mandūb. Pahala fardhu mengungguli sunnah (11) dengan selisih 70 derajat seperti keterangan dalam hadits yang telah di-shaḥīḥ-kan oleh Ibnu Khuzaimah. Shalat sunnah dianjurkan sebagai penyempurna kekurangan shalat-shalat fardhu bahkan dapat menempati di akhirat, bukan di dunia tempat shalat fardhu yang ditinggalkan, sebab ‘udzur – semisal lupa- seperti yang telah dijelaskan dalam haditsnya. Shalat merupakan ‘ibādah badan (22) yang paling utama setelah dua kalimat syahādat. Kefardhuan shalat mereupakan hal yang lebih utama-utamanya dari berbagai kefardhuan. Dan kesunnahan shalat lebih utama-utamanya kesunnahan. Urutan selanjutnya adalah puasa, haji, lantas zakat – atau keterangan yang telah diputuskan oleh sebagian ‘ulamā’ – . Sebagian pendapat menyatakan: Yang lebih utama adalah zakat, sebagian pendapat lagi: Puasa, sebagian lagi: Haji. Dan sebagian lagi adalah selain dari itu semua. Perbedaan pendapat itu terjadi dalam memperbanyak satu ‘ibādah secara umumnya besertaan melaksanakan ‘ibādah lain dengan diringkas pada mu’akkad saja. Maka jika tidak semacam itu, puasa sehari jelas lebih utama dibanding dengan shalat dua raka‘at.

 

وَ صَلَاةُ النَّفْلِ قِسْمَانِ: قِسْمٌ لَا تُسَنُّ لَهُ جَمَاعَةٌ كَالرَّوَاتِبِ التَّابِعَةِ لِلْفَرَائِضِ، وَ هِيَ مَا تَأْتِيْ آنِفًا. (يُسَنُّ) لِلْأَخْبَارِ الصَّحِيْحَةِ الثَّابِتَةِ فِي السُّنَنِ (أَرْبَعُ رَكَعَاتٍ قَبْلَ عَصْرٍ، وَ) أَرْبَعٌ قَبْلَ (ظُهْرٍ وَ) أَرْبَعٌ (بَعْدَهُ، وَ رَكَعَتَانِ بَعْدَ مَغْرِبٍ) وَ نُدِبَ وَصْلُهُمَا بِالْفَرْضِ. وَ لَا يُفَوِّتُ فَضِيْلَةَ الْوَصْلِ بِإِتْيَانِهِ قَبلَهُمَا الذِّكْرُ الْمَأْثُوْرُ بَعْدَ الْمَكْتُوْبَةِ. (وَ) بَعْدَ (عِشَاءٍ) رَكَعَتَانِ خَفِيْفَتَانِ (وَ قَبْلَهُمَا)، إِنْ لَمْ يَشْتَغِلْ بِهِمَا عَنْ إِجَابَةِ الْمُؤَذِّنِ. فَإِنْ كَانَ بَيْنَ الْأَذَانِ وَ الْإِقَامَةِ مَا يَسَعُهُمَا فَعَلَهُمَا، وَ إِلَّا أَخَّرَهُمَا. (وَ) رَكَعَتَانِ قَبْلَ (صُبْحِ)، وَ يُسَنُّ تَخْفِيْفُهُمَا. وَ قِرَاءَةُ الْكَافِرُوْنَ وَ الْإِخْلَاصِ فِيْهِمَا، لِخَبَرِ مُسْلِمٍ وَ غَيْرِهِ، وَ وَرَدَ أَيْضًا فِيْهِمَا أَلَمْ نَشْرَحْ لَكَ وَ أَلَمْ تَرَ كَيْفَ، وَ أَنَّ مَنْ دَاوَمَ عَلَى قِرَاءَتِهِمَا فِيْهِمَا زَالَتْ عَنْهُ عِلَّةُ الْبَوَاسِيْرِ، فَيُسَنُّ الْجَمْعُ فِيْهِمَا بَيْنَهُنَّ لِتَتَحَقَّقَ الْإِتْيَانُ بِالْوَارِدِ، أَخْذًا مِمَّا قَالَهُ النَّوَوِيُّ فِيْ: إِنِّيْ ظَلَمْتَ نَفْسِيْ ظُلْمًا كَثِيْرًا كَبِيْرًا. وَ لَمْ يَكُنْ بِذلِكَ مُطَوَّلًا لَهُمَا تَطْوِيْلًا يُخْرِجُ عَنْ حَدِّ السُّنَّةِ وَ الْاِتِّبَاعِ، كَمَا قَالَهُ شَيْخُنَا ابْنُ حَجَرٍ وَ زِيَادٍ. وَ يُنْدَبُ الْاِضْطِجَاعُ بَيْنَهُمَا وَ بَيْنَ الْفَرْضِ إِنْ لَمْ يُؤَخِّرْهُمَا عَنْهُ، وَ لَوْ غَيْرَ مُتَهَجِّدٍ. وَ الْأَوْلَى كَوْنُهُ عَلَى الشِّقِّ الْأَيْمَنِ، فَإِنْ لَمْ يَرِدْ ذلِكَ فَصَّلَ بِنَحْوِ كَلَامٍ أَوْ تَحَوُّلٍ.

Pengertian Shalat Sunnah

Shalat sunnah dibagi menjadi dua: Shalat sunnah yang tidak dianjurkan berjamā‘ah (33), seperti shalat sunnah rawātib yang mengikuti shalat fardhu ya‘ni shalat-shalat yang akan dijelaskan sebentar lagi. (Disunnahkan) sebab dasar hadits-hadits yang shaḥīḥ yang telah termaktub dalam kitab-kitab sunnah (untuk melakukan empat raka‘at sebelum ‘Ashar (44) empat raka‘at (sebelum Zhuhur), empat raka‘at setelahnya (55) dan dua raka‘at setelah Maghrib). (66) Disunnahkan menyambung dua raka‘at itu dengan shalat fardhu, tapi tidaklah hilang keutamaan menyambungnya sebelum mengerjakan dua raka‘at tersebut dengan melaksanakan dzikir yang diajarkan Nabi setelah shalat fardhu. (Sunnah pula dua raka‘at ringan setelah ‘Isyā’, dua raka‘at sebelumnya) jikalau tidak tersibukkan dengan menjawab adzān. Jika waktu di antara adzān dan iqāmah masih longgar, maka kerjakan dua raka‘at sebelum ‘Isyā’, jika tidak longgar maka akhirkan dua raka‘at itu, (dan dua raka‘at sebelum Shubuḥ). Disunnahkan untuk mempercepat pelaksanaannya, membaca surat al-Kāfirūn dan al-Ikhlāsh di dua raka‘at nya sebab hadits Muslim dan selainnya. Sunnah pula membaca surat (أَلَمْ نَشْرَحْ) dan (أَلَمْ تَرَ كَيْفَ) sebab orang yang selalu membaca dua surat tersebut, maka penyakit bawasir akan hilang darinya. Disunnahkan untuk mengumpulkan di dalam dua raka‘at sunnah Shubuḥ di antara surat-surat tersebut untuk membuktikan rela mengerjakan ajaran Nabi sebab mengacu terhadap maqalah Imām Nawawī tentang doa (77): (إِنِّيْ ظَلَمْتَ نَفْسِيْ ظُلْمًا كَثِيْرًا كَبِيْرًا.) Dalam pelaksanaan shalat sunnah Shubuḥ jangan sampai terlalu lama, hingga keluar dari batasan sunnah dan mengikuti Nabi s.a.w. seperti yang telah disampaikan oleh guru kita Ibnu Ḥajar dan Ibnu Ziyād. Disunnahkan untuk tidur miring di antara shalat sunnah dua rakaat Shubuḥ dan kefardhuan Shubuḥ jika pelaksanaan shalat sunnah tersebut tidak diakhirkan dari shalat fardhu, walaupun bukan orang yang melaksanakan tahajjud. Yang lebih utama adalah dengan menggunakan sisi tubuh sebelah kanan. Jika tidak ingin melakukan hal itu, maka pisahlah di antara dua shalat tersebut dengan semacam ucapan atau berpindah tempat. (88).

 

[تَنْبِيْهٌ]: يَجُوْزُ تَأْخِيْرُ الرَّوَاتِبِ الْقَبْلِيَّةِ عَنِ الْفَرْضِ وَ تَكُوْنُ أَدَاءً. وَ قَدْ يُسَنُّ كَأَنْ حَضَرَ وَ الصَّلَاةُ تُقَامُ أَوْ قَرُبَتْ إِقَامَتُهَا بِحَيْثُ لَوِ اشْتَغَلَ بِهَا يَفُوْتُهُ تَحَرُّمُ الْإِمَامِ فَيُكْرَهُ الشُّرُوْعُ فِيْهَا، لَا تَقْدِيْمُ الْبَعْدِيَّةِ عَلَيْهِ لِعَدَمِ دُخُوْلِ وَقْتِهَا، وَ كَذَا بَعْدَ خُرُوْجِ الْوَقْتِ عَلَى الْأَوْجَهِ. وَ الْمُؤَكَّدُ مِنَ الرَّوَاتِبِ عَشْرٌ، وَ هُوَ رَكَعَتَانِ قَبْلَ صُبْحٍ وَ ظُهْرٍ وَ بَعْدَهُ وَ بَعْدَ مَغْربٍ وَ عِشَاءٍ.

Shalat Sunnat Rawātib

(Peringatan). Diperbolehkan untuk mengakhirkan sunnah rawātib qabliyyah dari shalat fardhu dan hukumnya tetap ada’ (99). Terkadang hal itu malah disunnahkan seperti ada seseorang yang tiba di tempat jamā‘ah dan shalat jamā‘ah akan dilaksanakan atau hampir dilaksanakan sekira bila ia akan kehilangan kesunnahan takbīrat-ul-iḥrām sang imam, maka dimakruhkan untuk melaksanakan shalat sunnah tersebut. Tidak diperbolehkan untuk mendahulukan shalat rawātib ba‘diyyah atas shalat fardhunya sebab waktu shalat sunnah itu belum masuk. Begitu pula setelah keluarnya waktu menurut pendapa yang aujah (1010). Shalat sunnah rawātib yang sangat dianjurkan berjumlah sepuluh raka‘at: Dua raka‘at sebelum Shubuḥ, sebelum Zhuhur dan setelahnya, setelah Maghrib dan ‘Isyā’.

 

(وَ يُسَنُّ وِتْرٌ) أَيْ صَلَاتُهُ، بَعْدَ الْعِشَاءِ، لِخَبَرِ: “الْوِتْرُ حَقٌّ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ”. وَ هُوَ أَفْضَلُ مِنْ جَمِيْعِ الرَّوَاتِبِ لِلْخِلَافِ فِيْ وُجُوْبِهِ. (وَ أَقَلُّهُ رَكْعَةٌ)، وَ إِنْ لَمْ يَتَقَدَّمْهَا نَفْلٌ مِنْ سُنَّةِ الْعِشَاءِ أَوْ غَيْرِهَا. قَالَ فِي الْمَجْمُوْعِ: وَ أَدْنَى الْكَمَالِ ثَلَاثٌ، وَ أَكْمَلُ مِنْهُ خَمْسٌ فَسَبْعٌ فَتِسْعٌ. (وَ أَكْثَرُهُ إِحْدَى عَشْرَةَ) رَكْعَةٍ. فَلَا يَجُوْزُ الزِّيَادَةُ عَلَيْهَا بِنَّيَةِ الْوِتْرِ، وَ إِنَّمَا يَفْعَلَ الْوِتْرُ أَوْتَارًا. وَ لَوْ أَحْرَمَ بِالْوِتْرِ وَ لَمْ يَنْوِ عَدَدًا صَحَّ، وَ اقْتَصَرَ عَلَى مَا شَاءَ مِنْهُ عَلَى الْأَوْجَهِ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ كَأَنَّ بَحْثَ بَعْضِهِمْ إِلْحَاقُهُ بِالنَّفْلِ الْمُطْلَقِ مِنْ أَنَّ لَهُ إِذَا نَوَى عَدَدًا أَنْ يَزِيْدَ وَ يُنْقِصَ تَوَهُّمُهُ مِنْ ذلِكَ، وَ هُوَ غَلَطٌ صَرِيْحٌ. وَ قَوْلُهُ: إِنَّ فِيْ كَلَامِ الْغَزَالِيِّ عَنِ الْفَوْرَانِيِّ مَا يُؤْخَذُ مِنْهُ ذلِكَ، وَهْمٌ أَيْضًا، كَمَا يُعْلَمُ مِنَ الْبَسِيْطِ. وَ يَجْرِيْ ذلِكَ فِيْمَنْ أَحْرَمَ بِسُنَّةِ الظُّهْرِ الْأَرْبَعِ بِنِيَّةِ الْوَصْلِ فَلَا يَجُوْزُ لَهُ الْفَصْلُ بِأَنْ يُسَلِّمَ مِنْ رَكَعَتَيْنِ، وَ إِنْ نَوَاهُ قَبْلَ النَّقْصِ، خِلَافًا لِمَنْ وَهَمَ فِيْهِ أَيْضًا. انْتَهَى.

Shalat Witir

Disunnahkan melaksanakan shalat witir setelah ‘Isyā’ sebab hadits Nabi: “Shalat witir adalah shalat yang sangat dianjurkan bagi setiap orang mu’min.” Shalat witir lebih utama dibanding dengan semua shalat rawatib sebab terjadinya perbedaan ‘ulamā’ dalam kewajibannya. (Minimal dari shalat sunnah witir adalah satu raka‘at) walaupun sebelum melaksanakan shalat sunnah ‘Isyā’ atau yang lainnya. Imām Nawawī dalam Majmū‘-nya mengatakan: Minimal kesempurnaannya adalah tiga raka‘at dan lebih sempurna dari itu adalah 5, 7, lantas 9 raka‘at. (Maksimalnya adalah 11 raka‘at), maka tidak diperkenankan untuk menambahi dari itu dengan niat witir. Witir hanya dilakukan dengan raka‘at ganjil. Jikalau seseorang melakukan takbīrat-ul-iḥrām tanpa berniat jumlah raka‘at, maka hukumnya sah dan diperbolehkan baginya untuk meringkas raka‘at sesukanya menurut pendapat yang aujah. Guru kita berkata: Sepertinya pembahasan sebagian ‘ulamā’ menyamakan shalat witir dengan shalat sunnah mutlak yang diperbolehkan ketika berniat jumlah raka‘at tertentu untuk menambahi atau mengurangi adalah persepsi mereka tentang masalah tersebut, dan itu adalah persepsi yang jelas keliru, perkataan sebagian ‘ulamā’; bahwa ucapan Imām Ghazālī dari Imām Faurānī mengindikasikan hal tersebut juga termasuk dugaan saja seperti yang telah diketahui dalam kitab Wasīth-nya. Tidak boleh menambah raka‘at dan mengurangi raka‘at yang telah ditertentukan dalam niat juga berlaku bagi seorang yang melakukan takbīrat-ul-iḥrām shalat sunnah zhuhur 4 raka‘at dengan niat menyambung semua raka‘atnya, maka tidak diperbolehkan baginya untuk memisah dengan melakukan salam ketika mendapat dua raka‘at walaupun ia telah berniat untuk memisahnya sebelum mengurangi, berbeda juga dengan sebagian ‘ulamā’ yang menduga diperbolehkannya permasalahan tersebut. – Selesai -.

 

وَ يَجُوْزُ لِمَنْ زَادَ عَلَى رَكْعَةِ الْفَصْلِ بَيْنَ كُلِّ رَكَعَتَيْنِ بِالسَّلَامِ وَ هُوَ أَفْضَلُ مِنَ الْوَصْلِ بِتَشَهُّدٍ أَوْ تَشَهُّدَيْنِ فِي الرَّكْعَتَيْنِ الْأَخِيْرَتَيْنِ، وَ لَا يَجُوْزُ الْوَصْلُ بِأَكْثَرِ مِنْ تَشَهُّدَيْنِ. وَ الْوَصْلُ خِلَافُ الْأَوْلَى، فِيْمَا عَدَا الثَّلَاثَ، وَ فِيْهَا مَكْرُوْهٌ لِلنَّهْيِ عَنْهُ فِيْ خَبَرِ: “وَ لَا تُشَبِّهُوا الْوِتْرَ بِصَلَاِة الْمَغْرِبِ”.

Diperbolehkan bagi seseorang yang menambah dari satu raka‘at shalat witir untuk memisah di antara setiap dua raka‘atnya dengan salām (1111) – memisah setiap dua raka‘at ini lebih utama dibanding dengan menyambungnya – dengan menggunakan satu tasyahhud atau dua tasyahhud di dua raka‘at terakhir. Tidak lebih dari dua tasyahhud. Sedangkan hukum menyambung (1212) raka‘at-raka‘at witir hukumnya adalah Khilāf-ul-Aulā selain raka‘at witir yang berjumlah tiga, maka hukumnya makruh, sebab adanya larangan tentang hal itu dalam hadits Nabi: “Janganlah kalian semua menyerupakan shalat witir dengan shalat Maghrib.

 

وَ يُسَنُّ لِمَنْ أَوْتَرَ بِثَلَاثٍ أَنْ يَقْرَأَ فِي الْأُوْلَى سَبِّحْ وَ فِي الثَّانِيَةِ الْكَافِرُوْنَ، وَ فِي الثَّالِثَةِ الْإِخْلَاصِ وَ الْمُعَوِّذَتَيْنِ لِلْاِتِّبَاعِ. فَلَوْ أَوْتَرَ بِأَكْثَرَ مِنْ ثَلَاثٍ فَيُسَنُّ لَهُ ذلِكَ فِي الثَّلَاثَةِ الْأَخِيْرَةِ إِنْ فَصَلَ عَمَّا قَبْلَهَا، وَ إِلَّا فَلَا. كَمَا أَفْتَى بِهِ الْبُلْقِيْنِيُّ. وَ لِمَنْ أَوْتَرَ بِأَكْثَرَ مِنْ ثَلَاثٍ قِرَاءَةُ الْإِخْلَاصِ فِيْ أُوْلَيَيْهِ، فَصَلَ أَوْ وَصَلَ. وَ أَنْ يَقُوْلَ بَعْدَ الْوِتْرِ ثَلَاثًا سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوْسِ، وَ يَرْفَعُ صَوْتَهُ بِالثَّالِثَةِ، ثُمَّ يَقُوْلُ: اللّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ، وَ بِمُعَافَاتِكَ مِنْ عُقُوْبَتِكَ، وَ بِكَ مِنْكَ، لَا أُحْصِيْ ثَنَاءً عَلَيْكَ أَنْتَ كَمَا أَثْنَيْتَ عَلَى نَفْسِكَ. وَ وَقْتُ الْوِتْرِ كَالتَّرَاوِيْحِ بَيْنَ صَلَاةِ الْعِشَاءِ، وَ لَوْ بَعْدَ الْمَغْرِبِ فِيْ جَمْعِ التَّقْدِيْمِ وَ طُلُوْعِ الْفَجْرِ، وَ لَوْ خَرَجَ الْوَقْتُ لَمْ يَجُزْ قَضَاؤُهَا قَبْلَ الْعِشَاءِ كَالرَّوَاتِبِ الْبَعْدِيَّةِ، خِلَافًا لِمَا رَجَّحَهُ بَعْضُهُمْ. وَ لَوء بَانَ بُطْلَانُ عِشَائِهِ بَعْدَ فِعْلِ الْوِتْرِ أَوِ التَّرَاوِيْحِ وَقَعَ نَفْلًا مُطْلَقًا.

Disunnahkan bagi seseorang yang melaksanakan shalat witir tiga raka‘at untuk membaca di raka‘at pertama surat (الْأَعْلَى), di raka‘at kedua surat (الْكَافِرُوْنَ), dan di raka‘at ketiga surat (الْإِخْلَاصِ). Sebab mengikuti Nabi s.a.w. Jikalau seseorang melaksanakan shalat witir dengan raka‘at melebihi tiga, maka disunnahkan untuk membaca surat-surat tersebut di tiga raka‘at terakhir jika tiga raka‘at tersebut dipisah dengan raka‘at sebelumnya dan jika tidak dipisah, maka tidak disunnahkan seperti yang telah difatwākan oleh Imām Bulqīnī. Bagi seseorang yang shalat witir dengan raka‘at lebih dari tiga, disunnahkan untuk membaca surat al-Ikhlāsh di dua raka‘at awalnya shalat witir, baik orang tersebut memisah raka‘at-raka‘at shalat witir ataupun menyambungnya. Sunnah setelah witir membaca doa sebanyak tiga (kali): (سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوْسِ). Dan mengeraskan suara pada hitungan ketiga lantas membaca doa: (اللّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِرِضَاكَ مِنْ سَخَطِكَ،……). – “Ya Allah, sesungguhnya aku meminta perlindungan dengan keridhāan-Mu dari murka-Mu, dengan keselamatan-Mu dari siksa-Mu, dengan pertolongan-Mu dari murka-Mu, tidaklah aku mampu menghitung pujian terhadap-Mu seperti Engkau memuji terhadap Diri-Mu Sendiri.” Waktu dari shalat witir – seperti halnya shalat tarāwīḥ – ya‘ni di antara shalat ‘Isyā’ – walaupun setelah shalat Maghrib di dalam waktu jama‘ taqdīm – dan terbitnya fajar shādiq. Jikalau waktu telah habis, maka tidaklah diperkenankan untuk mengqadhā’nya sebelum masuk waktu shalat ‘Isyā’ seperti kasus shalat rawātib ba‘diyyah, berbeda dengan pendapat yang telah diunggulkan oleh sebagian ‘ulamā’. Jikalau jelas kebatalan shalat ‘Isyā’ yang dikerjakan setelah melakukan shalat witir atau tarāwīḥ, maka shalat witir tersebut menjadi shalat sunnah mutlak.

Catatan:

  1. 1). Secara dzātiyyahnya saja hingga terkadang sunnah mengungguli dari fardhu seperti lebih besarnya pahala mengawali salām yang statusnya sunnah dari pada menjawabnya dengan status wajib. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 282. Dār-ul-Fikr.
  2. 2). Dikecualikan dengan ‘ibādah badan adalah ‘ibādah hati, maka ‘ibādah hati merupakan ‘ibādah yang paling utama seperti iman dan lain-lain. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 283. Dār-ul-Fikr.
  3. 3). Selamanya dengan sekira tidak disunnahkan sama sekali atau disunnahkan di sebagian waktu saja, seperti witir di pertengahan – separuh – bulan Ramadhān. Jika shalat yang tidak disunnahkan jamā‘ah dilakukan berjamā‘ah, maka hukumnya tidak makruh bahkan mendapat pahala menurut Ibnu Qāsim. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 284. Dār-ul-Fikr.
  4. 4). Diperbolehkan untuk menggabung 4 raka‘at tersebut dengan satu takbīrat-ul-iḥrām dan satu salām dengan satu tasyahhud dan dua tasyahhud. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 284. Dār-ul-Fikr.
  5. 5). Wajib untuk berniat qaliyyah dan ba‘diyyah dan boleh menjadikan satu salām seperti keterangan sebelumnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 285. Dār-ul-Fikr.
  6. 6). Disunnahkan membaca surat mu‘awwidzatain di dua raka‘atnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 285. Dār-ul-Fikr.
  7. 7). Maksudnya kesunnahan mengumpulkan surat-surat tersebut di-qiyās-kan dengan apa yang telah dilakukan oleh Imām Nawawī yang mengumpulkan dua doa. Satu doa menggunakan lafazh (كَثِيْرًا) dan doa yang lain menggunakan lafazh (كَبِيْرًا). I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 286. Dār-ul-Fikr.
  8. 8). Hikmahnya adalah untuk mengingat keadaan di dalam kubur, agar seseorang mempersiapkan diri. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 286. Dār-ul-Fikr.
  9. 9). Jika shalat sunnah qabliyyah diakhirkan setelah melaksanakan shalat fardhunya, maka menurut Imām Ramlī diperbolehkan untuk menggabung dengan shalat sunnah ba‘diyyah dengan satu salām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 287. Dār-ul-Fikr.
  10. 10). Maksudnya: Ketika waktu shalat telah habis sedang shalat fardhu dan sunnahnya belum dilaksanakan, maka tidak diperbolehkan mendahulukan shalat sunnah ba‘diyyah sebelum mengqadhā’ shalat fardhunya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 288. Dār-ul-Fikr.
  11. 11). Ini adalah yang lebih utama, namun jika seseorang shalat 4, 6, 8 raka‘at dengan satu takbīrat-ul-iḥrām dan satu salām, mak hukumnya diperbolehkan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 289. Dār-ul-Fikr.
  12. 12). Batasan menyambung dan memisah raka‘at witir adalah bahwa setiap takbīrat-ul-iḥrām yang di dalamnya dikumpulkan raka‘at terakhir dengan raka‘at sebelumnya, maka dinamakan menyambung. Jika seseorang shalat 11 raka‘at sekaligus dengan satu salām, maka dinamakan menyambung, berbeda bila seseorang terlebih dahulu shalat 10 raka‘at dengan satu salām lantas shalat satu raka‘at, maka dinamakan dengan memisah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 290. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *