Tentang Shalat Jum’at – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (4/4)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Berjama'ah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(lanjutan: )

وَ تُكْرَهُ تَحْرِيْمًا وَ لَوْ لِمَنْ لَمْ تَلْزَمْهُ الْجُمْعَةُ بَعْدَ جُلُوْسِ الْخَطِيْبِ عَلَى الْمِنْبَرِ: وَ إِنْ لَمْ يَسْمَعِ الْخُطْبَةَ صَلَاةُ فَرْضٍ، وَ لَوْ فَائِتَةٍ تَذَكَّرَهَا الْآنَ، وَ إِنْ لَزِمَتْهُ فَوْرًا، أَوْ نَفْلٍ، وَ لَوْ فِيْ حَالِ الدُّعَاءِ لِلسُّلْطَانِ. وَ الْأَوْجَهُ أَنَّهَا لَا تَنْعَقِدُ كَالصَّلَاةِ بِالْوَقْتِ الْمَكْرُوْهِ، بَلْ أَوْلَى. وَ يَجِبُ عَلَى مَنْ بِصَلَاةٍ تَخْفِيْفُهَا، بِأَنْ يَقْتَصِرَ عَلَى أَقَلِّ مُجْزِىءٍ عِنْدَ جُلُوْسِهِ عَلَى الْمِنْبَرِ. وَ كُرِهَ لِدَاخِلٍ تَحِيَّةٌ فَوَّتَتْ تَكْبِيْرَةُ الْإِحْرَامِ إِنْ صَلَّاهَا، إِلَّا فَلَا تُكْرَهُ، بَلْ تُسَنُّ، لكِنْ يَلْزَمُهُ تَخْفِيْفُهَا بِأَنْ يَقْتَصِرَ عَلَى الْوَاجِبَاتِ كَمَا قَالَهُ شَيْخُنَا وَ كُرِهَ احْتِبَاءٌ حَالَةَ الْخُطْبَةِ لِلنَّهْيِ عَنْهُ، وَ كَتْبُ أَوْرَاقٍ حَالَتُهَا فِيْ آخِرِ جُمْعَةٍ مِنْ رَمَضَانَ، بَلْ وَ إِنْ كُتِبَ فِيْهَا نَحْوُ أَسْمَاءٍ سُرْيَانِيَّةٍ يَجْهَلُ مَعْنَاهَا حَرُمَ.

Makrūh taḥrīm (581) sekalipun bagi seorang yang tidak wajib menunaikan shalat Jum‘at untuk mengerjakan shalat fardhu, sekalipun qadhā’ yang baru ingat waktu itu, dan sekalipun wajib dikerjakan seketika atau melakukan shalat sunnah, sedangkan khathīb sudah duduk di atas mimbar, sekalipun khuthbah tidak terdengar dan sekalipun ketika khathīb sedang memanjatkan doa untuk sultan. Menurut pendapat yang aujah, shalat yang dikerjakan pada saat seperti di atas, adalah tidak sah, sebagaimana tidak sah melakukan shalat di waktu-waktu yang dimakrūhkan. Bahkan kasus malah lebih utama tidak sahnya. Wajib bagi orang yang di tengah shalatnya, sedangkan khathīb sudah duduk di atas mimbar, agar mempercepat shalatnya, dengan cukup mengerjakan perkara yang mengesahkan shalat. Makrūh bagi orang yang masuk masjid mengerjakan shalat tahiyyat-ul-masjid jika dapat menyebabkan tertinggal takbīrat-ul-iḥrām dari imām shalat Jum‘at. Kalau tidak tertinggal, hukumnya tidak makrūh, bahkan sunnah untuk dilakukan. Namun, wajib dikerjakan seringan mungkin dengan hanya mengerjakan yang wajib-wajib saja sesuai yang dikatakan oleh guru kami. Makrūh di waktu khuthbah mengerjakan duduk dengan menahan serban pada lutut dengan badan (duduk iḥtibā’), karena terdapat larangan mengenai hal ini. Juga makrūh menulis pada kertas (592) di akhir bulan Ramadhān, bahkan jika tulisan itu nama-nama bahasa Suryani, yang tidak diketahui ma‘nanya, maka haram hukumnya.

(وَ) سُنَّ (قِرَاءَةُ) سُوْرَةِ (“كَهْفِ”) يَوْمَ الْجُمْعَةِ وَ لَيْلَتَهَا، لِأَحَادِيْثَ فِيْهَا. وَ قِرَاءَتُهَا نَهَارًا آكِدٌ، وَ أَوْلَاهُ بَعْدَ الصُّبْحِ، مُسَارَعَةً لِلْخَيْرِ، وَ أَنْ يُكْثِرَ مِنْهَا، وَ مِنْ سَائِرِ الْقُرْآنِ فِيْهِمَا. وَ يُكْرَهُ الْجَهْرُ بِقِرَاءَةِ “الْكَهْفِ” وَ غَيْرِهِ إِنْ حَصَلَ بِهِ تَأَذٍّ لِمُصَلٍّ أَوْ نَائِمٍ كَمَا صَرَّحَ النَّوَوِيُّ فِيْ كُتُبِهِ وَ قَالَ شَيْخُنَا فِيْ شَرْحِ الْعُبَابِ: يَنْبَغِيْ حُرْمَةَ الْجَهْرِ بِالْقِرَاءَةِ فِي الْمَسْجِدِ. وَ حُمِلَ كَلَامُ النَّوَوِيِّ بِالْكَرَاهَةِ: عَلَى مَا إِذَا خَفَّ التَّأَذِّيْ، وَ عَلَى كَوْنِ الْقِرَاءَةِ فِيْ غَيْرِ الْمَسْجِدِ.

Disunnahkan membaca surat al-Kahfi di hari Jum‘at atau pada malam harinya berdasarkan beberapa hadits. Membacanya di siang hari dihukumi lebih dianjurkan dan paling utama membacanya setelah Shubuḥ karena mempercepat mendapat kebaikan. Sunnah memperbanyak membaca surat al-Kahfi dan surat-surat al-Qur’ān yang lain di malam dan hari Jum‘at. Makruh membaca surat al-Kahfi dan surat-surat lainnya dengan mengeraskan suara, jika hal ini dapat mengganggu orang yang sedang shalat atau tidur sebagaimana yang dijelaskan oleh Imām an-Nawawī dalam beberapa kitabnya. Dalam Syarḥ-ul-‘Ubāb, guru kami berkata: Seyogianya hukum haram diterapkan pada bacaan keras di dalam masjid. Perkataan Imām an-Nawawī yang menghukumi makrūh diarahkan jika gangguan yang ditumbulkannya hanya sedikit, atau pembacaannya berada di luar masjid.

وَ إِكْثَارُ صَلَاةٍ عَلَى النَّبِيِّ (يَوْمَهَا وَ لَيْلَتَهَا) لِلْأَخْبَارِ الصَّحِيْحَةِ الْآمِرَةِ بِذلِكَ، فَالْإِكْثَارُ مِنْهَا أَفْضَلُ مِنْ إِكْثَارِ ذِكْرٍ لَمْ يَرِدْ بِخُصُوْصِهِ. قَالَهُ شَيْخُنَا. (وَ دُعَاءٌ) فِيْ يَوْمِهَا، رَجَاءً أَنْ يُصَادِفَ سَاعَةَ الْإِجَابَةِ، وَ أَرْجَاهَا، مِنْ جُلُوْسِ الْخَطِيْبِ إِلَى آخِرِ الصَّلَاةِ. وَ هِيَ لَحْظَةٌ لَطِيْفَةٌ. وَ صَحَّ أَنَّهَا آخِرُ سَاعَةٍ بَعْدَ الْعَصْرِ، وَ فِيْ لَيْلَتِهَا لَمَّا جَاءَ عَنِ الشَّافِعِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّهُ بَلَغَهُ أَنَّ الدُّعَاءَ يُسْتَجَابُ فِيْهَا، وَ أَنَّهُ اسْتَحَبَّهُ فِيْهَا.

Disunnahkan memperbanyak membaca shalawat kepada Nabi s.a.w. (603) baik di siang atau malam hari Jum‘at, berdasarkan hadits shaḥīḥ yang memuat perintah melakukannya. Memperbanyak membaca shalawat lebih utama dari pada memperbanyak dzikir atau membaca al-Qur’ān yang tidak secara khusus diterangkan dalam hadits Nabi, demikianlah menurut guru kami.

(3. Memperbanyak bacaan doa di hari Jum‘at, sebab berharap agar dapat bertepatan dengan waktu ijābah. Saat ijābah yang paling bisa diharapkan adalah saat khathīb duduk sampai selesai shalat dan saat tersebut sangat sebentar sekali. Sah pendapat yang mengatakan bahwa saat ijābah adalah pada akhir setelah waktu ‘Ashar. Sunnah juga memperbanyak doa di malam hari Jum‘at karena hadits yang sampai pada Imām Syāfi‘ī bahwa doa di malam hari Jum‘at dikabulkan. Di samping itu, beliau menyunnahkan di malam Jum‘at untuk berdoa.

وَ سُنَّ إِكْثَارُ فِعْلِ الْخَيْرِ فِيْهِمَا كَالصَّدَقَةِ وَ غَيْرِهَا وَ أَنْ يَشْتَغِلَ فِيْ طَرِيْقِهِ وَ حُضُوْرِهِ مَحَلَّ الصَّلَاةِ بِقِرَاءَةٍ، أَوْ ذِكْرٍ، أَفْضَلُهُ الصَّلَاةُ عَلَى النَّبِيِّ قَبْلَ الْخُطْبَةِ، وَ كَذَا حَالَةَ الْخُطْبَةِ إِنْ لَمْ يَسْمَعْهَا كَمَا مَرَّ لِلْأَخْبَارِ الْمُرَغِّبَةِ فِيْ ذلِكَ. وَ أَنْ يَقْرَأَ عَقِبَ سَلَامِهِ مِنَ الْجُمْعَةِ قَبْلَ أَنْ يُثْنِيَ رِجْلَيْهِ، وَ فِيْ رِوَايَةٍ: قَبْلَ أَنْ يَتَكَلَّمَ الْفَاتِحَةَ، وَ الْإِخْلَاصَ، وَ الْمُعَوِّذَتَيْنِ، سَبْعًا سَبْعًا، لِمَا وَرَدَ أَنَّ “مَنْ قَرَأَهَا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ وَ مَا تَأَخَّرَ، وَ أُعْطِيَ مِنَ الْأَجْرِ بِعَدَدِ مَنْ آمَنَ بِاللهِ وَ رَسُوْلِهِ”

Sunnah memperbanyak ber‘amal kebaikan di malam atau siang hari Jum‘at, misalnya bersedekah (614) atau lainnya dan sunnah tersibukkan dengan membaca al-Qur’ān atau dzikir di sepanjang jalan dan pada kehadirannya di tempat shalat. Dzikir yang paling utama adalah membaca shalawat kepada Nabi s.a.w. sebelum khuthbah dimulai atau ketika khuthbah berjalan jika tidak bisa mendengarkannya – sebagaimana keterangan yang telah lalu – berdasarkan hadits-hadits yang menganjurkan hal itu. Sunnah sesudah salam shalat Jum‘at dan sebelum memindah posisi kaki saat salām – riwayat yang lain mengatakan: Sebelum berbicara – , untuk membaca al-Fātiḥah, al-Ikhlāsh, al-Falaq dan an-Nās masing-masing sebanyak 7 kali. (625) Kesunnahan itu berdasarkan sebuah hadits yang mengatakan: Bahwa barang siapa mau membacanya, maka akan diampuni dosa-dosa yang telah lewat dan akan datang, serta dianugerahi pahala sebanyak bilangan orang yang beriman kepada Allah dan Rasūlullāh s.a.w.

[مُهِمَّةٌ]: يُسَنُّ أَنْ يَقْرَأَهَا، وَ آيَةَ الْكُرْسِيِّ وَ {شَهِدَ اللَّهُ}، بَعْدَ كُلِّ مَكْتُوْبَةٍ وَ حِيْنَ يَأْوِيْ إِلَى فِرَاشِهِ، مَعَ أَوَاخِرِ “الْبَقَرَةِ، وَ الْكَافِرُوْنَ”، وَ يَقْرَأُ خَوَاتِيْمَ “الْحَشْرُ” وَ أَوَّلَ “غَافِرٌ إِلَى إِلَيْهِ الْمَصِيْرُ” وَ {أَفَحَسِبْتمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُم عَبَثًا} إِلَى آخِرِهَا، صَبَاحًا وَ مَسَاءً، مَعَ أَذْكَارِهِمَا، وَ أَنْ يُوَاظِبَ كُلُّ يَوْمٍ عَلَى قِرَاءَةِ “آلم، السَّجْدَةُ، وَ يس، وَ الدُّخَانُ، وَ الْوَاقِعَةُ، وَ تَبَارَكَ، وَ الزَّلْزَلَةَ، وَ التَّكَاثُرُ” وَ عَلَى “الْإِخْلَاصِ” مِائَتَيْ مَرَّةٍ، وَ “الْفَجْرُ” فِيْ عَشْرِ ذِي الْحِجَّةِ، وَ “يس، وَ الرَّعْدُ” عِنْدَ الْمُحْتَضَرِ. وَ وَرَدَتْ فِيْ كُلِّهَا أَحَادِيْثُ غَيْرُ مَوْضُوْعَةٍ.

(Penting). Sunnah membaca surat-surat di atas dan Ayat Kursi, Ayat Syahida Allāhu (636) setiap selesai shalat fardhu lima waktu, dan ketika akan tidur, lalu disambung dengan ayat akhir surat al-Baqarah dan al-Kāfirūn, akhir dari al-Ḥasyr, permulaan surat Ghāfir sampai lafazh: (إِلَيْهِ الْمَصِيْرُ) dan (أَفَحَسِبْتمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُم عَبَثًا) sampai selesai (647) dibaca pada waktu pagi dan sore hari, lalu disambung dengan dzikir-dzikirnya. Sunnah membiasakan membaca surat as-Sajdah, Yā Sīn, ad-Dhukhān, al-Wāqi‘ah, Tabārak, az-Zalzalah dan at-Takātsur di setiap hari. Sunnah membaca surat al-Ikhlāsh dan al-Fajr sebanyak 200 kali pada setiap tanggal 10 Dzul-Ḥijjah. Sunnah membaca surat Yā Sīn dan ar-Ra‘d pada orang yang sedang sakit keras.

(وَ حَرُمَ تَخَطِّ) رِقَابِ النَّاسِ، لِلْأَحَادِيْثِ الصَّحِيْحَةِ فِيْهِ، وَ الْجَزْمُ بِالْحُرْمَةِ مَا نَقَلَهُ الشَّيْخُ أَبُوْ حَامِدٍ عَنْ نَصِّ الشَّافِعِيِّ، وَ اخْتَارَهَا فِي الرَّوْضَةِ، وَ عَلَيْهَا كَثِيْرُوْنَ. لكِنْ قَضِيَّةَ كَلَامِ الشَّيْخَيْنِ: الْكَرَاهَةُ، وَ صَرَّحَ بِهَا فِي الْمَجْمُوْعِ (لَا لِمَنْ وَجَدَ فُرْجَةً قُدَّامَهُ) فَلَهُ بِلَا كَرَاهَةٍ تَخَطِّيْ صَفٍّ وَاحِدٍ أَوِ اثْنَيْنٍ، وَ لَا لِإِمَامٍ لَمْ يَجِدْ طَرِيْقًا إِلَى الْمِحْرَابِ إِلَّا بِتَخَطِّيْ، وَ لَا لِغَيْرِهِ إِذَا أَذِنُوْا لَهُ فِيْهِ لَا حَيَاءً عَلَى الْأَوْجَهِ، وَ لَا لِمُعَظَّمٍ أُلِفَ مَوْضِعًا. وَ يُكْرَهُ تَخَطِّي الْمُجْتَمِعِيْنَ لِغَيْرِ الصَّلَاةِ، وَ يُحْرَمُ أَنْ يُقِيْمَ أَحَدًا بِغَيْرِ رِضَاهُ لِيَجْلِسَ مَكَانَهُ. وَ يُكْرَهُ إِيْثَارُ غَيْرِهِ بِمَحَلِّهِ، إِلَّا إِنِ انْتَقَلَ لِمِثْلِهِ أَوْ أَقْرَبَ مِنْهُ إِلَى الْإِمَامِ. وَ كَذَا الْإِيْثَارُ بِسَائِرِ الْقُرَبِ. وَ لَهُ تنْحِيَةُ سَجَادَةِ غَيْرِهِ بِنَحْوِ رِجْلِهِ وَ الصَّلَاةِ فِيْ مَحَلِّهَا، وَ لَا يَرْفَعُهَا وَ لَوْ بِغَيْرِ يَدِهِ  لِدُخُوْلِهَا فِيْ ضَمَانِهِ.

Diharamkan melangkahi pundak orang lain, (658) berdasarkan hadits-hadits shaḥīḥ. Keputusan hukum haram ini adalah sebagaimana yang dikutip oleh Imām asy-Syaikh Abū Ḥāmid dari nash Imām asy-Syāfi‘ī, kemudian ini dipilih oleh Imām Nawawī dalam kitab ar-Raudhah. Pendapat tersebut merupakan pendapat mayoritas ‘ulamā’. Namun Imām ar-Rāfi‘ī dan an-Nawawī menghukumi makrūh, sebagaimana yang dijelaskan dalam kitab al-Majmū‘. Melangkahi tersebut hukumnya tidak haram bagi orang yang menemukan barisan kosong di depannya, maka baginya boleh tanpa hukum makruh melangkahi satu atau dua baris di depannya. Demikian pula tidak haram, jika dilakukan oleh imām yang tidak menemukan jalan menuju mimbar, kecuali dengan melangkahi pundak. Demikian juga tidak haram dilakukan oleh selain imām, jika mereka yang dilangkahi sudah memberi idzin, namun bukan karena malu menurut pendapat yang aujah. Juga tidak haram melangkahi pundak bagi orang yang dimuliakan dan sudah disediakan tempat tertentu. Makrūh melangkahi pundak sekelompok manusia di luar shalat. (669) Haram menyuruh orang berdiri tanpa kerelaannya untuk ditempati tempatnya. Makrūh memberi prioritas kepada orang lain untuk menempati tempatnya, kecuali jika berpindah ke tempat sejajar atau lebih dekat pada imam. Begitu juga dalam ‘ibādah-‘ibādah lainnya. Diperbolehkan menyingkirkan sajadah orang lain (6710) dengan semacam kaki dan melakukan shalat di situ, namun tidak boleh mengangkat sajadah tersebut sekilipun tidak dengan tangannya sebab sajadah tersebut akan menjadi tanggungannya.

(وَ) حَرُمَ عَلَى مَنْ تَلْزَمُهُ الْجُمْعَةُ (نَحْوُ مُبَايَعَةٍ) كَاشْتِغَالٍ بِصُنْعَةٍ (بَعْدَ) شُرُوْعٍ فِيْ (أَذَانِ خُطْبَةٍ)، فَإِنْ عَقَدَ صَحَّ الْعَقْدُ، وَ يُكْرَهُ قَبْلَ الْأَذَانِ بَعْدَ الزَّوَالِ. (وَ) حَرُمَ عَلَى مَنْ تَلْزَمُهُ الْجُمْعَةُ وَ إِنْ لَمْ تَنْعَقِدْ بِهِ (سَفَرٌ) تَفُوْتُ بِهِ الْجُمْعَةُ، كَأَنْ ظَنَّ أَنَّهُ لَا يُدْرِكْهَا فِيْ طَرِيْقِهِ أَوْ مَقْصَدِهِ، وَ لَوْ كَانَ السَّفَرُ طَاعَةً مَنْدُوْبًا، أَوْ وَاجِبًا، (بَعْدَ فَجْرِهَا) أَيْ فَجْرَ يَوْمِ الْجُمْعَةِ، إِلَّا خَشِيَ مِنْ عَدَمِ سَفَرِهِ ضَرَرًا، كَانْقِطَاعِهِ عَنِ الرُّفْقَةِ، فَلَا يَحْرُمُ إِنْ كَانَ غَيْرَ سَفَرٍ مَعْصِيَةٍ، وَ لَوْ بَعْدَ الزَّوَالِ، وَ يُكْرَهُ السَّفَرُ لَيْلَةَ الْجُمْعَةِ، لِمَا رُوِيَ بِسَنَدٍ ضَعِيْفٍ: “مَنْ سَافَرَ لَيْلَتَهَا دَعَا عَلَيْهِ مَلَكَاهُ”. أَمَّا الْمُسَافِرِ لِمَعْصِيَةٍ فَلَا تَسْقُطُ عَنْهُ الْجُمْعَةُ مُطْلَقًا. قَالَ شَيْخُنَا: وَ حَيْثُ حَرُمَ عَلَيْهِ السَّفَرُ هُنَا لَمْ يَتَرَخَّصْ مَا لَمْ تَفُتِ الْجُمْعَةَ، فَيُحْسَبُ اِبْتِدَاءُ سَفَرِهِ مِنْ وَقْتِ فَوْتِهَا.

Bagi orang yang berkewajiban melakukan shalat Jum‘at, haram melakukan jual-beli (6811) dan sebagainya – selesai pertukangan – , sesudah dikumandangkan adzan khuthbah Jum‘at. Jika terpaksa melakukannya, maka akad tetap sah. Makruh sebelum adzan dan setelah tergelincirnya matahari melakukan hal tersebut. Bagi orang yang berkewajiban melakukan shalat Jum‘at – sekalipun tidak bisa mengabsahkannya – , haram bepergian yang dapat menyebabkan tertinggal shalat Jum‘at seperti menduga bahwa tidak dapat melakukan shalat Jum‘at dipertengahan jalan atau tujuannya, dan sekalipun bepergian dalam rangka taat yang sunnah atau wajib. Keharaman melakukan bepergian tersebut jika dilakukan setelah fajar hari Jum‘at, kecuali jika dikhawatirkan akan terjadi mudharat dengan ketidak-pergiannya – semisal tertinggal dengan teman-temannya – , maka tidaklah haram jika kepergiannya bukan untuk maksiat, sekalipun waktu pergi setelah matahari tergelincir. Makrūh bepergian di malam Jum‘at (6912) berdasarkan sebuah hadits yang diriwayatkan dengan sanad dha‘īf yang artinya: “Barang siapa bepergian di malam Jum‘at, maka ada dua malaikat yang mendoakan kerusakan kepadanya.” Mengenai orang yang bepergian untuk maksiat, maka secara mutlak tidak gugur baginya shalat Jum‘at. Guru kami berkata: Jika seseorang diharamkan melakukan bepergian, maka ia tidak berhak mendapat rukhshah atau keringanan hukum selama shalat Jum‘at belum usai, maka permulaan perjalanannya dimulai dari berakhirnya shalat Jum‘at. (7013).

Catatan:

  1. 58). Terkhusus bagi seorang yang tidak disunnahkan untuk shalat tahiyyat-ul-masjid seperti orang yang telah duduk di masjid dan ingin melakukan shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 100 Dār-ul-Fikr.
  2. 59). Sebab hal tersebut dapat menghilangkan konsentrasi mendengarkan khuthbah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 100 Dār-ul-Fikr.
  3. 60). Minimal dari banyak membaca shalawat adalah 300 kali. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 103 Dār-ul-Fikr.
  4. 61). Kecuali memberikan sedekah kepada orang meminta-minta, sedang imām sedang khuthbah dan ia berkata saat imām membaca khuthbah, maka hukumnya makrūh. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 100 Dār-ul-Fikr.
  5. 62). Dalam Ḥāmisy Ḥāsyiyah Imām al-Kurdī disebutkan sebaiknya mendahulukannya sebelum mengerjakan dzikir setelah shalat. Namun dalam Syaraḥ al-Munawī yang lebih didahulukan adalah dzikir setelah shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 100 Dār-ul-Fikr.
  6. 63). Surat Āli ‘Imrān: 18.
  7. 64). Al-Mu’minūn: 115-118.
  8. 65). Maksud melangkahi pundak orang lain adalah mengangkat kaki sekira melurusi pundak orang yang duduk. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 108 Dār-ul-Fikr.
  9. 66). Hukum makrūh ini berlaku jika mengikuti pendapat ‘ulamā’ yang menyatakan bahwa melangkahi pundak orang hukumnya makrūh. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 108 Dār-ul-Fikr.
  10. 67). Sebab kecerobohannya dengan memasang sajadah padahal dirinya pergi. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 108 Dār-ul-Fikr.
  11. 68). Keharaman tersebut bagi seseorang yang tidak duduk di dalam perkumpulan Jum‘at, jika ia berada di jalan menunju tempat Jum‘at dengan niat shalat Jum‘at pula, maka tidak masalah sambil berdagang di jalan atau ia duduk di tempat Jum‘at, maka tidak masalah, namun hukumnya makrūh. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 111 Dār-ul-Fikr.
  12. 69). Jika bertujuan lari dari kewajiban shalat Jum‘at. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 111 Dār-ul-Fikr.
  13. 70). Sebab telah berakhirnya maksiat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 111 Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *