Tentang Shalat Jum’at – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (3/4)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Jum'at - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(lanjutan: )

(وَ سُنَّ لِمُرِيْدِهَا) أَيِ الْجُمْعَةِ، وَ إِنْ لَمْ تَلْزَمْهُ، (غُسْلٌ) بِتَعْمِيْمِ الْبَدَنِ وَ الرَّأْسِ بِالْمَاءِ، فَإِنْ عَجَزَ، سُنَّ تَيَمُّمٌ بِنِيَّةِ الْغُسْلِ، (بَعْدَ) طُلُوْعِ (فَجْرٍ). وَ يَنْبَغِيْ لِصَائِمٍ خَشِيَ مِنْهُ مُفْطِرًا تَرْكُهُ، وَ كَذَا سَائِرُ الْأَغْسَالِ الْمَسْنُوْنَةِ، وَ قُرْبُهُ مِنْ ذِهَابِهِ إِلَيْهَا أَفْضَلُ. وَ لَوْ تَعَارَضَ الْغُسْلُ وَ التَّبْكِيْرُ، فَمُرَاعَاةُ الْغُسْلِ أَوْلَى، لِلْخِلَافِ فِيْ وُجُوْبِهِ، وَ مِنْ ثَمَّ كُرِهَ تَرْكُهُ. وَ مِنَ الْأَغْسَالِ الْمَسْنُوْنَةِ: غَسْلُ الْعِيْدَيْنِ، وَ الْكُسُوْفَيْنِ، وَ الْاِسْتِسْقَاءِ، وَ أَغْسَالُ الْحَجِّ، وَ غَسْلُ غَاسِلِ الْمَيِّتِ، وَ الْغُسْلُ لِلْاِعْتِكَافِ، وَ لِكُلِّ لَيْلَةٍ مِنْ رَمَضَانَ، وَ لِحِجَامَةٍ، وَ لِتَغَيُّرِ الْجَسَدِ، وَ غُسْلُ الْكَافِرِ إِذَا أَسْلَمَ لِلْأَمْرِ بِهِ وَ لَمْ يَجِبْ، لِأَنَّ كَثِيْرِيْنَ أَسْلَمُوْا وَ لَمْ يُؤْمَرُوْا بِهِ. وَ هذَا إِذَا لَمْ يَعْرِضْ لَهُ فِي الْكُفْرِ مَا يُوْجِبُ الْغُسْلَ  مِنْ جَنَابَةٍ أَوْ نَحْوِهَا وَ إِلَّا وَجَبَ الْغُسْلُ. وَ إِنِ اغْتَسَلَ فِي الْكُفْرِ، لِبُطْلَانِ نِيَّتِهِ. وَ آكِدُهَا غُسْلُ الْجُمْعَةِ ثُمَّ مِنْ غُسْلِ الْمَيِّتِ.

Kesunnahan Jum‘at

Kesunnahan bagi orang yang akan menghadiri shalat Jum‘at, sekalipun ia tidak wajib menghadirinya adalah:

(1. Mandi, yaitu meratakan air ke seluruh badan dan kepala. Jika tidak dapat mandi, maka sunnah bertayammum dengan niat mandi. Waktu mandi adalah setelah terbit fajar. Wajib bagi orang yang berpuasa jika dia khawatir puasanya batal agar tidak usah mandi Jum‘at. Begitu juga dalam hal mandi-mandi sunnah. (371) Mandi yang dikerjakan dekat dengan waktu pergi shalat Jum‘at lebih utama. Jika terjadi pertentangan antara mandi dahulu dengan berangkat shalat Jum‘at pagi-pagi, maka yang lebih utama adalah mandi lebih dahulu, sebab menghindari perselisihan ‘ulamā’ yang menghukumi wājib mandi Jum‘at. Dari segi ini, meninggalkan mandi hukumnya adalah makrūh. Termasuk mandi-mandi sunnah adalah mandi dua hari raya, gerhana matahari atau bulan, istisqā’, mandi-mandi sunnah di waktu ber‘ibādah haji, setelah memandikan mayat, akan i‘tikāf, di setiap malam bulan Ramadhān, setela berbekam, di kala badan berbau tidak sedap dan orang kafir manakala masuk Islam, karena ada perintah melakukannya dari Nabi, namun tidak diwajibkan mandi, karena banyak sekali orang-orang kafir masuk Islam, mereka (oleh Nabi s.a.w.) tidak diperintahkan mandi. Hal ini jika memang di kala kafir tidak melakukan perkara yang mewajibkan mandi, misalnya janabah atau lain-lainnya. Jika di kala kafir terjadi hal seperti itu, maka mandi baginya adalah wajib, sekalipun di kala kafir ia sudah mandi, sebab niatnya dianggap batal. Di antara mandi-mandi di atas, yang paling kuat kesunnahannya adalah mandi Jum‘at, lalu mandi setelah memandikan mayat.

[تَنْبِيْهٌ]: قَالَ شَيْخُنَا: يُسَنُّ قَضَاءً غُسْلِ الْجُمْعَةِ كَسَائِرِ الْأَغْسَالِ الْمَسْنُوْنَةِ وَ إِنَّمَا طُلِبَ قَضَاؤُهُ لِأَنَّهُ إِذَا عَلمَ أَنَّهُ يُقْضَى دَاوَمَ عَلَى أَدَائِهِ، وَ اجتَنَبَ تَفْوِيْتَهُ.

(Peringatan). Guru kami berkata: Sunnah hukumnya mengqadhā’ mandi Jum‘at dan mandi-mandi lainnya. Kesunnahan mengqadhā’nya hanyalah jikalau ia mengerti kalau meninggalkan diperintahkan mengqadhā’, maka ia akan terus mengerjakannya dan menjauhi dari mengabaikannya. (382)

(وَ بُكُوْرٌ) لِغَيْرِ خَطِيْبٍ إِلَى الْمُصَلَّى مِنْ طُلُوْعِ الْفَجْرِ، لِمَا فِي الْخَبَرِ الصَّحِيْحِ: “إِنَّ لِلْجَائِيْ بَعْدَ اغتِسَالِهِ غُسْلَ الْجَنَابَةِ أَيْ كَغُسْلِهَا، وَ قِيْلَ حَقِيْقَةً بِأَنْ يَكُوْنَ جَامِعٌ، لِأَنَّهُ يُسَنُّ لَيْلَةَ الْجُمْعَةِ أَوْ يَوْمَهَا فِي السَّاعَةِ الْأُوْلىَ بَدَنَةً، وَ فِي الثَّانِيَةِ: بَقَرَةً، وَ فِي الثَّالِثَةِ: كَبْشًا أَقْرَنَ، وَ الرَّابِعَةِ: دَجَاجَةً، وَ الْخَامِسَةِ: عُصْفُوْرًا، وَ السَّادِسَةِ: بَيْضَةً”. وَ الْمُرَادُ أَنَّ مَا بَيْنَ الْفَجْرِ وَ خُرُوْجِ الْخَطِيْبِ يَنْقَسِمُ سِتَّةَ أَجْزَاءٍ مُتَسَاوِيَةٍ، سَوَاءٌ أَطَالَ الْيَوْمُ، أَمْ قَصُرَ. أَمَّا الْإِمَامُ فَيُسَنُّ لَهُ التَّأْخِيْرُ إِلَى وَقْتِ الْخُطْبَةِ، لِلْاِتِّبَاعِ. وَ يُسَنُّ الذَّهَابُ إِلَى الْمُصَلَّى فِيْ طَرِيْقٍ طَوِيْلٍ، مَاشِيًا بِسَكِيْنَةٍ، وَ الرُّجُوْعَ فِيْ طَرِيْقٍ آخَرَ قَصِيْرٍ، وَ كَذَا فِيْ كُلِّ عِبَادَةٍ. وَ يُكْرَهُ عَدْوٌ إِلَيْهَا، كَسَائِرِ الْعِبَادَاتِ، إِلَّا لِضِيْقِ وَقْتٍ، فَيَجِبُ، إِذَا لَمْ يُدْرِكْهَا إِلَّا بِهِ.

(2. Berangkat shalat Jum‘at pagi-pagi bagi selain khathīb, yaitu setelah terbit fajar. (393) Berdasarkan hadits Bukhārī-Muslim, bahwa: Sesungguhnya orang yang berangkat shalat Jum‘at setelah mandi janābah – maksudnya seperti mandi janābah, pendapat lain yang mengatakan: benar-benar mandi janābah setelah bersetubuh sebab bersetubuh di malam atau hari Jum‘at, hukumnya sunnah – apabila pergi shalat Jum‘at pada waktu pertama, maka mendapat pahala sebesar seekor unta, waktu kedua sebesar sapi, waktu ketiga sebesar kambing kibasy yang bertanduk, waktu keempat sebesar jago, waktu kelima sebesar burung emprit, waktu keenam sebesar butir telor. (404) Yang dimaksudkan dengan waktu-waktu tersebut adalah bahwa waktu antara terbit fajar hingga khathīb keluar dari rumah itu dibagi menjadi enam bagian yang sama, baik di kala hari itu panjang ataupun pendek. Sedangkan untuk imam disunnahkan untuk mengakhirkan kedatangannya pada waktu khuthbah sebab mengikuti Nabi s.a.w. Sunnah pergi ke tempat shalat melewati jurusan jalan yang jauh (415) dengan berjalan kaki dan tenang, kemudian pulangnya lewat jalan lain yang lebih dekat. (426) Hal ini pula berlaku untuk ‘ibādah-‘ibādah yang lain. Hukumnya makruh berlari waktu pergi shalat Jum‘at dan juga ‘ibādah-‘ibādah lainnya, kecuali waktu telah mendesak, maka wajib berlari, kalau tidak demikian akan tertinggal.

(وَ تَزَيُّنٌ بِأَحْسَنِ ثِيَابِهِ) وَ أَفْضَلُهَا الْأَبْيَضُ، وَ يَلِي الْأَبْيَضُ مَا صُبِغَ قَبْلَ نَسْجِهِ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ يُكْرَهُ مَا صُبِغَ بَعْدَهُ، وَ لَوْ بِغَيْرِ الْحُمْرَةِ. إِهـــ. وَ يُحْرَمُ التَّزَيُّنِ بِالْحَرِيْرِ، وَ لَوْ قَزًّا، وَ هُوَ نَوْعٌ مِنْهُ كَمَدِّ اللَّوْنِ، وَ مَا أَكْثَرُهُ وَزْنًا مِنَ الْحَرِيْرِ، لَا مَا أَقَلُّهُ مِنْهُ، وَ لَا مَا اسْتَوَى فِيْهِ الْأَمْرَانِ. وَ لَوْ شَكَّ فِي الْأَكْثَرِ، فَالْأَصْلُ الْحِلُّ، عَلَى الْأَوْجَهِ.

(3. Berhias diri dengan memakai pakaian yang paling bagus. Yang paling utama adalah pakaian putih. (437) Sedangkan tingkatan di bawahnya adalah pakaian yang pewarnaannya sebelum di tenun. (Dalam hal ini), guru kami berkata: Makrūh memakai pakaian yang yang pewarnaannya (pencelupannya) sesudah di tenun, sekalipun tidak dengan warna merah. Haram memakai pakaian dari sutera, sekalipun sutera kasar yaitu jenis sutera berwarna kelabu, dan memakai pakaian yang kadar suteranya lebih banyak dari segi timbangannya, bukan tampaknya. Tidak haram jika kadar sutera lebih sedikit, atau yang sama banyaknya. Apabila diragukan tentang lebih banyak suterannya, maka asal hukumnya adalah halal dipakai menurut pendapat yang aujah. (448)

[فَرْعٌ]: يَحِلُّ الْحَرِيْرُ لِقِتَالٍ، إِنْ لَمْ يَجِدْ غَيْرَهُ، أَوْ لَمْ يَقُمْ مُقَامَهُ فِيْ دَفْعِ السِّلَاحِ. وَ صَحَّحَ فِي الْكِفَايَةِ قَوْلُ جَمْعٍ: يَجُوْزُ الْقُبَاءُ وَ غَيْرُهُ مِمَّا يَصْلُحُ لِلْقِتَالِ وَ إِنْ وُجِدَ غَيْرُهُ، إِرْهًابًا لِلْكُفَّارِ، كَتَحْلِيَةِ السَّيْفِ بِفِضَّةٍ. وَ لِحَاجَةٍ كَجَرَبٍ إِنْ آذَاهُ غَيْرُهُ، أَوْ كَانَ فِيْهِ نَفْعٌ لَا يُوْجَدُ فِيْ غَيْرِهِ، وَ قَمَلٌ لَمْ يَنْدَفِعْ بِغَيْرِهِ، وَ لِاِمْرَأَةٍ وَ لَوْ بِاِفْتِرَاشٍ، لَا لَهُ، بِلَا حَائِلٍ. وَ يَحِلُّ مِنْهُ حَتَّى لِلرَّجُلِ خَيْطُ السُّبْحَةِ، وَ زَرُّ الْجَيْبِ، وَ كَيْسُ الْمُصْحَفِ وَ الدَّرَاهِمِ، وَ غِطَاءُ الْعِمَامَةِ، وَ عَلَمُ الرُّمْحِ لَا الشَّرَابَةُ الَّتِيْ بِرَأْسِ السُّبْحَةِ. وَ يَجِبُ لِرَجُلٍ لَبِسَهُ حَيْثُ لَمْ يَجِدْ سَاتِرُ الْعَوْرَةِ غَيْرَهُ، حَتَّى فِي الْخَلْوَةِ. وَ يَجُوْزُ لَبْسُ الثَّوْبِ الْمَصْبُوْغِ بِأَيِّ لَوْنٍ كَانَ، إِلَّا الْمُزَعْفَرَ. وَ لَبْسُ الثَّوْبِ الْمُتَنَجِّسِ فِيْ غَيْرِ نَحْوِ الصَّلَاةِ، حَيْثُ لَا رُطُوْبَةَ، لَا جِلْدُ مَيْتَةٍ، بِلَا ضَرُوْرَةٍ، كَافْتِرَاشِ جِلْدِ سَبُعٍ كَأَسَدٍ، وَ لَهُ إِطْعَامُ مَيْتَةٍ لِنَحْوِ طَيْرٍ، لَا كَافِرٍ، وَ مُتَنَجَّسٍ لِدَابَّةٍ، وَ يَحِلُّ مَعَ الْكَرَاهَةِ، اِسْتِعْمَالُ الْعَاجِ فِي الرَّأْسِ وَ اللِّحْيَةِ حَيْثُ لَا رُطُوْبَةَ، وَ إِسْرَاجٌ بِمُتَنَجَّسٍ بِغَيْرِ مُغَلَّظٍ إِلَّا فِيْ مَسْجِدٍ، وَ إِنْ قَلَّ دُخَانُهُ خِلَافًا لِجَمْعٍ. وَ تَسْمِيْدُ أَرْضٍ بِنَجَسٍ، لَا اقْتِنَاءُ كَلْبٍ إِلَّا لِصَيْدٍ أَوْ حِفْظِ مَالٍ وَ يُكْرَهُ وَ لَوْ لِاِمْرَأَةٍ تَزْيِيْنُ غَيْرِ الْكَعْبَةِ، كَمَشْهَدِ صَالِحٍ بِغَيْرِ حَرِيْرٍ، وَ يَحْرُمُ بِهِ.

(Cabang Masalah). Halal memakai sutra untuk berperang, jika tidak ada pakaian yang lain, atau tidak ada penggantinya sebagai penolang pedang. Imām Ibn-ur-Rif‘ah dalam kitab kitab Kifāyah membenarkan pendapat segolongan ‘ulamā’ yang memperbolehkan memakai baju kurung atau lainnya dari sutra yang patut untuk berperang, sekalipun masih ada yang bukan sutra, karena untuk menggentarkan orang-orang kafir, sebagaimana diperbolehkannya menghiasi pedang dengan perak atau memakai sutra karena suatu kebutuhan, misal gatal-gatal, di mana memakai selain sutra terasa sakit, atau pada sutra itu justru terdapat kemanfaatan yang tidak dapat ditemukan pada lainnya atau kutu seperti banyak kutunya yang tidak dapat diberantas dengan selain sutra dan boleh digunakan oleh wanita, sekalipun untuk alas, namun tidak halal untuk alas orang laki-laki tanpa ada pemisahnya. Halal bagi laki-laki untuk menggunakan sutra untuk tali tasbīḥ, kancing baju, kantong mushḥaf atau tempat dirham (uang), tutup serban atau bendera di ujung tombak. Tidak halal untuk kuncung dipucuk tasbīḥ. Wajib bagi laki-laki memakai sutra untuk menutup aurat, jika tidak ada yang lainnya, sekalipun di tempat sepi. Boleh memakai pakaian yang dicelup dengan warna apapun kecuali yang dicelup dengan za‘farān. (459) Juga boleh memakai pakaian najis di luar shalat, asal tidak basah. (4610) Tidak boleh memakai kulit bangkai tanpa ada darurat, sebagaimana tidak boleh beralas dengan kulit binatang buas, misalnya singa. Boleh memberi makan semisal burung, bukan kepada orang kafir, dengan makanan bangkai, begitu juga memberi makan pada ternak dengan makanan yang terkena najis. Halal, namun makrūh memakai gading gajah yang tidak basah di atas kepala dan pada jenggot, (4711) membuat penerangan dengang benda najis yang bukan najis mughallazhah selain di masjid, sekalipun hanya sedikit asapnya, lain halnya dengan pendapat segolongan ‘ulamā’. Begitu juga (halal) merabuk tanah dengan najis. Tidak halal memelihara anjing selain bertujuan untuk berburu atau menjaga keamanan harta benda. Makrūh, sekalipun bagi wanita, menghiasi selain Ka‘bah, misalnya makam (maqām) orang yang shāliḥ dengan kain selain sutra, kalau dengan sutra hukumnya adalah haram.

(وَ تَعَمُّمٌ) لِخَبَرِ: “إِنَّ اللهَ وَ مَلَائِكَتُهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى أَصْحَابِ الْعَمَائِمِ يَوْمَ الْجُمْعَةِ”، وَ يُسَنُّ لِسَائِرِ الصَّلَوَاتِ. وَ وُرِدَ فِيْ حَدِيْثٍ ضَعِيْفٍ مَا يَدُلُّ عَلَى أَفْضَلِيَّةِ كِبَرِهَا. وَ يَنْبَغِيْ ضَبْطُ طُوْلِهَا وَ عَرْضِهَا بِمَا يَلِيْقُ بِلَابِسِهَا عَادَةً، فِيْ زَمَانِهِ، فَإِنْ زَادَ فِيْهَا عَلَى ذلِكَ كُرِهَ، وَ تَنْخَرِمُ مُرُوْأَةُ فَقِيْهٍ بِلِبْسِ عِمَامَةٍ سُوْقِيٍّ لَا تَلِيْقُ بِهِ، وَ عَكَسُهُ. قَالَ الْحُفَّاظُ: لَمْ يَتَحَرَّرْ شَيْءٌ فِيْ طُوْلِ عَمَامَتِهِ وَ عَرْضِهَا. قَالَ الشَّيْخَانِ: مَنْ تَعَمَّمَ فَلَهُ فِعْلُ الْعَذْبَةِ، وَ تَرْكُهَا، وَ لَا كَرَاهَةَ فِيْ وَاحِدٍ مِنْهُمَا. زَادَ النَّوَوِيُّ: لِأَنَّهُ لَمْ يَصِحَّ فِي النَّهْيِ عَنْ تَرْكِ الْعَذْبَةِ شَيْءٌ. اِنْتَهَى. لكِنْ قَدْ وَرَدَ فِي الْعَذْبَةِ أَحَادِيْثٌ صَحِيْحَةٌ وَ حَسَنَةٌ، وَ قَدْ صَرَّحُوْا بِأَنَّ أَصْلَهَا سُنَّةٌ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ إِرْسَالُهَا بَيْنَ الْكَتِفَيْنِ أَفْضَلُ مِنْهُ عَلَى الْأَيْمَنِ. وَ لَا أَصْلَ فِي اخْتِيَارِ إِرْسَالِهَا عَلَى الْأَيْسَرِ. وَ أَقَلُّ مَا وَرَدَ فِيْ طُوْلِهَا أَرْبَعَةُ أَصَابِعَ، وَ أَكْثَرُهُ ذِرَاعٌ. قَالَ ابْنُ الْحَاجِّ الْمَالِكِيِّ: عَلَيْكَ أَنْ تَتَعَمَّمَ قَائِمًا، وَ تَتَسَرْوَلَ قَاعِدًا. قَالَ فِي الْمَجْمُوْعِ: وَ يُكْرَهُ أَنْ يَمْشِيَ فِيْ نَعْلٍ وَاحِدَةٍ، وَ لِبْسُهَا قَائِمًا، وَ تَعْلِيْقُ جَرَسٍ فِيْهَا. وَلِمَنْ قَعَدَ فِيْ مَكَانٍ أَنْ يُفَارِقَهُ قَبْلَ أَنْ يُذْكَرَ اللهُ تَعَالَى فِيْهِ.

(4. Memakai serban. Hal ini berdasarkan sebuah hadits yang artinya: “Sesungguhnya Allah s.w.t. dan malaikat-Nya membacakan shalawat kepada orang-orang yang memakai serban di hari Jum‘at.” Memakai serban sunnah juga di semua shalat. Dalam sebuah hadits dha‘īf disebutkan fadhīlah membesarkan serban. Seyogianya panjang-lebar serban itu sesuai dengan kepantasan pemakainya secara adat di masanya. Kalau melebihi ukuran tersebut, maka hukumnya makrūh. Harga diri (murū’ah) seorang ahli fikih hilang lantaran memakai serban orang pasar yang tidak patut baginya dan sebaliknya. (4812) Para ahli hadits berkata: Mengenai panjang dan lebar serban baginda Nabi s.a.w., adalah tidak ada yang menerangkan seberapa. Imām Rāfi‘ī dan an-Nawawī berkata: Bagi orang yang memakai serban, dia boleh menambah sepotong kain di pucuk serban atau tidak, kedua-duanya sama-sama tidak makruh. Imām an-Nawawī menambah: Yang demikian itu, karena satu pun tidak didapati dasar yang sah tentang larangan tidak menambah kain di pucuk serban. – Selesai – . Tetapi, tentang menambah kain di pucuk serban, terdapat hadits-hadits shaḥīḥ dan ḥasan dan para fuqahā’ menerangkan, bahwa pada dasarnya hukum memakai tambahan di pucuk serban adalah sunnah. Guru kami berkata: “Menyelempangkan pucuk serban pada antara dua pundak lebih utama dari pada hanya meletakkannya di kanan saja. Sedangkan penyelempangkan di pundak kiri saja tidak ada dasarnya. Sesuai dengan hadits yang sampai, paling tidak kain yang ada pada pucuk serban panjangnya empat jari, dan paling panjang satu hasta. (4913) Imām Ibnu al-Ḥajj al-Mālikī berkata: Jangan sampai pada memakai serban dalam keadaan berdiri dan memakai serban celana dengan duduk. Imām an-Nawawī dalam kitab al-Majmū‘ berkata: “Makrūh berjalan dengan memakai satu sandal, (5014) memakai sandal sambil berdiri, memasang kelintungan (genta = alat bunyi-bunyian dari kayu atau logam) pada sandal, dan bagi orang yang sedang duduk dimakrūhkan berdiri untuk pergi sebelum dzikir kepada Allah s.w.t.

(وَ تَطَيُّبٌ) لِغَيْرِ صَائِمٍ عَلَى الْأَوْجَهِ لِمَا فِي الْخَبَرِ الصَّحِيْحِ: “أَنَّ الْجَمْعَ بَيْنَ الْغُسْلِ، وَ لَبْسِ الْأَحْسَنِ، وَ التَّطَيُّبِ، وَ الْإِنْصَاتِ، وَ تَرْك التَّخَطِّيْ، يُكَفِّرُ مَا بَيْنَ الْجُمْعَتَيْنِ”. وَ التَّطَيُّبِ بِالْمِسْكِ أَفْضَلُ، وَ لَا تُسَنُّ الصَّلَاةُ عَلَيْهِ عِنْدَ شَمِّهِ، بَلْ حَسُنَ الْاِسْتِغْفَارُ عِنْدَهُ كَمَا قَالَ شَيْخُنَا، وَ نُدِبَ تَزَيُّنٌ بِإِزَالَةِ ظُفْرٍ مِنْ يَدَيْهِ، وَ رِجْلَيْهِ، لَا إِحْدَاهُمَا، فَيُكْرَهُ. وَ شَعْرِ نَحْوِ إِبْطِهِ وَ عَانَتِهِ لِغَيْرِ مُرِيْدِ التَّضْحِيَةِ فِيْ عُشْرِ ذِي الْحِجَّةِ، وَ ذلِكَ لِلْاِتِّبَاعِ. وَ بِقَصِّ شَارِبِهِ حَتَّى تَبْدُوَ حُمْرَةُ الشَّفَةِ وَ إِزَالَةِ رِيْحٍ كَرِيْهٍ، وَ وَسَخٍ. وَ الْمُعْتَمَدُ فِيْ كَيْفِيَّةِ تَقْلِيْمِ الْيَدَيْنِ: أَنْ يَبْتَدِىءَ بِمُسَبِّحَةَ يَمِيْنِهِ إِلَى خِنْصِرِهَا، ثُمَّ إِبْهَامِهَا، ثُمَّ خِنْصِرِ يَسَارِهَا إِلَى إِبْهَامِهَا عَلَى التَّوَالِيْ، وَ الرِّجْلَيْنِ: أَنْ يَبْتَدِىءَ بِخِنْصُرِ الْيُمْنَى إِلَى خِنْصِرِ الْيُسْرَى عَلَى التَّوَالِيْ، وَ يَنْبَغِي الْبَدَارُ بِغُسْلِ مَحَلِّ الْقَلْمِ، وَ يُسَنُّ فِعْلُ ذلِكَ يَوْمَ الْخَمِيْسِ أَوْ بُكْرَةَ الْجُمْعَةِ. وَ كَرِهَ الْمُحِبُّ الطَّبْرِيُّ نَتْفَ شَعْرِ الْأَنْفِ، قَالَ: بَلْ يَقُصُّهُ، لِحَدِيْثٍ فِيْهِ. قَالَ الشَّافِعِيُّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ: مَنْ نَظَفَ ثَوْبَهُ قَلَّ هَمُّهُ، وَ مَنْ طَابَ رِيْحُهُ زَادَ عَقْلُهُ.

(5. Memakai harum-haruman, (5115) selain orang yang sedang berpuasa, menurut pendapat yang aujah. Hal ini berdasarkan sebuah hadits shaḥīḥ bahwa: Sesungguhnya mengumpulkan antara mandi, memakai pakaian yang bagus, memakai harum-haruman mendengarkan khuthbah secara seksama dan tidak melangkahi pundak orang lain, dapat menghapus dosa-dosa yang di antara dua Jum‘at. Menggunakan misik lebih utama. Ketika mencium misik, tidak disunnahkan membaca shalawat kepada Nabi s.a.w., namun yang lebih baik adalah membaca istighfār, sebagaimana yang dikatakan oleh guru kami. Sunnah berhias dengan memotong kuku di kedua tangan dan kaki – hukumnya makruh kalau yang dipotong hanya salah satunya – , memotong rambut semisal rambut ketiak dan kelamin bagi selain orang yang akan berqurban pada tanggal 10 Dzul-Hijjah. Demikian itu adalah sebagai mengikuti kepada Nabi s.a.w. Juga sunnah mencukur kumis sampai kelihatan warna merah bibir, dan menghilangkan bau busuk serta kotoran yang ada di badan. Menurut pendapat yang mu‘tamad cara memotong kuku dua tangan adalah dimulai dari telunjuk kanan sampai kelingkingnya, kemudian ibu jarinya, setelah itu memotong (kuku) kelingking kiri sampai ibu jari secara urut. Sedangkan cara memotong kuku kaki adalah dimulai dari kelingking kaki kiri secara urut. Setelah memotong kuku, seyogianya mencuci tempat yang dipotong. (5216) Sunnah melakukan pemotongan kuku seperti yang tersebut di atas pada hari kamis atau di pagi hari Jum‘at. Imām al-Muḥibb ath-Thabarī menghukumi makruh mencabuti bulu hidung, – katanya – . Akan tetapi hendaknya digunting berdasarkan hadits yang menjelaskan hal ini. Imām asy-Syāfi‘ī berkata: Barang siapa bersih pakaiannya, maka sedikitlah susahnya, barang siapa harum baunya, maka bertambahlah kecerdasannya.

(وَ) سُنَّ (إِنْصَاتٌ) أَيْ سُكُوْتٌ مَعَ إِصْغَاءٍ (لِخُطْبَةٍ) وَ يُسَنُّ ذلِكَ، وَ إِنْ لَمْ يَسْمَعِ الْخُطْبَةَ، نَعَمْ، الْأَوْلَى لِغَيْرِ السَّامِعِ أَنْ يَشْتَغِلَ بِالتِّلَاوَةِ وَ الذِّكْرِ سِرًّا، وَ يُكْرَهُ الْكَلَامُ، وَ لَا يَحْرُمُ، خِلَافًا لِلْأَئِمَّةِ الثَّلَاثَةِ: حَالَةَ الْخُطْبَةِ، لَا قَبْلَهَا، وَ لَوْ بَعْدَ الْجُلُوْسِ عَلَى الْمِنْبَرِ، وَ لَا بَعْدَهَا، وَ لَا بَيْنَ الْخُطْبَتَيْنِ، وَ لَا حَالَ الدُّعَاءِ لِلْمَمْلُوْكِ، وَ لَا لِدَاخِلِ مَسْجِدٍ، إِلَّا إِنِ اتَّخَذَ لَهُ مَكَانًا وَ اسْتَقَرَّ فِيْهِ. وَ يُكْرَهُ لِلدَّاخِلِ السَّلَامُ، وَ إِنْ لَمْ يَأْخُذْ لِنَفْسِهِ مَكَانًا، لِاشْتِغَالِ الْمُسْلِمِ عَلَيْهِمْ، فَإِنْ سَلَّمَ لَزِمَهُمُ الرَّدَّ، وَ يُسَنُّ تَشْمِيْتُ الْعَاطِسِ، وَ الرَّدُّ عَلَيْهِ، وَ رَفْعُ الصَّوْتِ مِنْ غَيْرِ مُبَالَغَةٍ بِالصَّلَاةِ وَ السَّلَامِ عَلَيْهِ عِنْدَ ذِكْرِ الْخَطِيْبِ اسْمَهُ أَوْ وَصْفَهُ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ لَا يَبْعُدُ نَدْبُ التَّرَضِّيْ عَنِ الصَّحَابَةِ، بِلَا رَفْعِ صَوْتٍ. وَ كَذَا التَّأْمِيْنُ لِدُعَاءِ الْخَطِيْبِ. اهـــ.

(6. Mendengarkan khuthbah dengan seksama. Hal tersebut sunnah dikerjakan, sekalipun bagi orang yang tidak mendengar khuthbah. Memang benar sunnah, tetapi yang lebih utama bagi orang yang tidak mendengar khuthbah, adalah tersibukkan dengan membaca al-Qur’ān atau dzikir secara pelan-pelan. (5317) Makrūh hukumnya, berbicara ketika khuthbah dibaca. Hal ini tidak sampai haram. Lain halnya dengan pendapat tiga imām (selain Imām Syāfi‘ī). (5418) Tidak makrūh berbicara sebelum khuthbah dimulai, sekalipun khathīb sudah duduk di atas mimbar, (5519) selesai khuthbah, di antara dua khuthbah, ketika berdoa untuk raja, dan tidak makrūh berbicara bagi orang yang masuk masjid kecuali jika ia mengambil posisi tempat duduk dan duduk di situ. Makrūh bagi orang yang masuk masjid mengucapkan salām, sekalipun tidak mengambil tempat untuk dirinya, sebab hal ini akan merepotkan hadirin Jum‘at yang diberi salām. Jika ternyata orang tersebut memberi salām, maka bagi mereka wajib menjawabnya. (5620) Sunnah memuji bagi orang yang bersin, menjawabnya, meninggikan suara tanpa berlebihan dalam membaca shalawat dan salām kepada Nabi s.a.w. ketika sang khathīb menyebut nama atau sifat beliau. Guru kami berkata: Tidaklah jauh disunnahkan membaca Radhiyallāhu ‘anhu untuk para sahabat Nabi s.a.w., tanpa meninggikan suara, (5721) demikian pula amin dari doa imām. – Selesai – .

Catatan:

  1. 37). Berbeda bila mandinya adalah wajib, maka tidak boleh meninggalkannya sebab kekhawatiran tersebut dan jika air masuk ke dalam tubuhnya sebab mandi tersebut, maka tikdalah masalah berbeda dengan kasus mandi sunnah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 85 Dār-ul-Fikr.
  2. 38). Kesunnahan mengqadhā’ mandi yang disunnahkan adalah pendapat dari Imām Ibnu Ḥajar, sedangkan menurut Imām Ramlī dan Imām Subkī tidak disunnahkan, sebab jika mandi tersebut memiliki waktu, maka waktunya telah habis dan bila punya sebab, maka sebabnya telah hilang. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 87 Dār-ul-Fikr.
  3. 39). Seorang yang datang sebelumnya fajar, maka tidak akan diberi pahala sebelum fajar tersebut. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 87 Dār-ul-Fikr.
  4. 40). Pertimbangan umur dari hewan-hewan yang telah disebutkan adalah umur yang telah sempurna secara umumnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 88 Dār-ul-Fikr.
  5. 41). Namun jika waktunya masih lama, jika takut kehilangan waktunya, maka berangkat melewati jalan yang dekat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 88 Dār-ul-Fikr.
  6. 42). Dan diperbolehkan memilih antara menaiki kendaraan atau berjalan kaki. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 89 Dār-ul-Fikr.
  7. 43). Yang paling sempurna adalah seluruh tubuhnya berpakaian putih, jika tidak mungkin maka yang atas saja walaupun tidak di hari Jum‘at, kecuali di hari raya, maka yang sunnah adalah memakai baju yang mahal, sebab hari raya merupakan hari berhias. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 89 Dār-ul-Fikr.
  8. 44). Berbeda dengan pendapat dari Imam Ramli yang mengatakan haram bila diragukan kadar banyaknya sutra atau yang lannya, begitu pula haram bila kadarnya sama. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 91 Dār-ul-Fikr.
  9. 45). Sebab hukumnya seperti pakaian sutra. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 93 Dār-ul-Fikr.
  10. 46). Namun haram berdiam diri di masjid tanpa ada hajat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 93 Dār-ul-Fikr.
  11. 47). Namun selain di dalam shalat, sebab gading gajah hukumnya najis. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 93 Dār-ul-Fikr.
  12. 48). Imām Zarkasyī mengatakan bahwa haram bagi seorang yang tidak ‘ālim memakai baju kebesaran orang ‘ālim sekira hal tersebut dapat menipu orang lain, sehingga ia diduga sebagai orang ‘ālim. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 91 Dār-ul-Fikr.
  13. 49). Imām Ramlī dalam Nihāyah mengatakan: Haram hukumnya terlalu memanjangkan pucuk serban. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 91 Dār-ul-Fikr.
  14. 50). Sebab jalannya akan tidak seimbang, sebagian ‘ulama’ mengatakan sebab itu tidak adil bagi kaki yang tidak diberi sandal. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 91 Dār-ul-Fikr.
  15. 51). Ini khusus bagi lelaki. Sedang perempuan hukumnya makruh memakai wangi-wangian ketika ingin melaksanakan shalat Jum‘at dan yang lainnya, namun disunnahkan untuk menghilangkan bau yang tidak sedap dari tubuhnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 97 Dār-ul-Fikr.
  16. 52). Sebab ditakutkan terkena penyakit levra (lepra = penyakit kulit). I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 98 Dār-ul-Fikr.
  17. 53). Sekira tidak mengganggu orang lain. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 98 Dār-ul-Fikr.
  18. 54). Yang menyatakan hukumnya haram. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 98 Dār-ul-Fikr.
  19. 55). Berbeda dengan shalat, maka ketika khathīb sudah duduk di mimbar, hukumnya haram melakukan shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 91 Dār-ul-Fikr.
  20. 56). Berbeda dengan pendapat dari Imām Ghazālī yang menyatakan tidak wajib menjawabnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 100 Dār-ul-Fikr.
  21. 57). Sebab hal tersebut dapat mengganggu yang lain. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 100 Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *