Tentang Shalat Jum’at – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (2/4)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Berjama'ah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(lanjutan: )

(وَ) رَابِعُهَا: وُقُوْعُهَا (فِيْ وَقْتِ ظُهْرٍ) فَلَوْ ضَاقَ الْوَقْتُ عَنْهَا وَ عَنْ خُطْبَتيْهَا، أَوْ شَكَّ فِيْ ذلِكَ، صَلَّوْا ظُهْرًا، وَ لَوْ خَرَجَ الْوَقْتُ يَقِيْنًا، أَوْ ظَنًّا، وَ هُمْ فِيْهَا، وَ لَوْ قُبَيْلَ السَّلَامَ، وَ إِنْ كَانَ ذلِكَ بِإِخْبَارِ عَدْلٍ، عَلَى الْأَوْجَهِ، وَجَبَ الظُّهْرُ، بِنَاءً عَلَى مَا مَضَى، وَ فَاتَتِ الْجُمْعَةُ، بِخِلَافِ مَا لَوْ شَكَّ فِيْ خُرُوْجِهِ، لِأَنَّ الْأَصْلَ بَقَاؤُءُ. وَ مِنْ شُرُوْطِهِمَا أَنْ لَا يَسْبِقَهَا بِتَحَرُّمٍ، وَ لَا يُقَارِنُهَا فِيْهِ جُمْعَةٌ بِمَحَلِّهَا، إِلَّا إِنْ كَثُرَ أَهْلُهُ، وَ عَسُرَ اجْتِمَاعُهُمْ بِمَكَانٍ وَاحِدٍ مِنْهُ وَ لَوْ غَيْرَ مَسْجِدٍ مِنْ غَيْرِ لُحُوْقَ مُؤْذٍ فِيْهِ، كَحَرٍّ وَ بَرْدٍ شَدِيْدَيْنِ، فَيَجُوْزُ حِيْنَئِذٍ تَعَدُّدُهَا لِلْحَاجَةِ بِحَسْبِهَا.

(4. Shalat Jum‘at diselenggarakan pada waktu Zhuhur. (201) Jika waktu sudah tidak mencukupi menunaikan shalat Jum‘at dan kedua khuthbahnya, atau hal tersebut masih diragukannya, maka mereka harus mengerjakan shalat Zhuhur. Jika dengan yakin atau hanya mengira waktu shalat sudah habis, sedang mereka ada di tengah-tengah mengerjakan shalat Jum‘at – sekalipun hampir saja salām, jika hal itu atas berita orang yang adil, (212) menurut pendapat yang aujah, maka mereka wajib meneruskan shalatnya sebagai shalat Zhuhur, dengan meneruskan apa yang sudah berlangsung, dan shalat Jum‘at sudah tertinggal. Lain halnya jika hanya mengira bahwa waktu Zhuhur sudah habis sebab pada dasarnya waktu masih ada. Termasuk syarat sah shalat Jum‘at adalah tidak didahului shalat Jum‘at dengan takbīrat-ul-iḥrām dan tidak dibarenginya shalat Jum‘at di tempat didirikannya shalat Jum‘at, kecuali jika penduduk tempat tersebut banyak dan sukar dikumpulkan jadi satu tempat (223) – sekalipun tidak di masjid – dengan tanpa terjadi sesuatu yang menyakitkan di tempat itu, misalnya panas atau dingin sekali. Maka dalam keadaan seperti ini, boleh menyelenggarakan shalat Jum‘at di beberapa tempat itu, dengan memandang kebutuhannya.

[فَرْعٌ]: لَا يَصِحُّ ظُهْرُ مَنْ لَا عُذْرَ لَهُ قَبْلَ سَلَامِ الْإِمَامِ، فَإِنْ صَلَّاهَا جَاهِلًا انْعَقَدَتْ نَفْلًا، وَ لَوْ تَرَكَهَا أَهْلُ بَلَدٍ فَصَلُّوا الظُّهْرَ لَمْ يَصِحَّ، مَا لَم يَضِقِ الْوَقْتُ عَنْ أَقَلِّ وَاجِبِ الْخُطْبَتَيْنِ وَ الصَّلَاةِ، وَ إِنْ عَلِمَ مِنْ عَادَتِهِمْ أَنَّهُمْ لَا يُقِيْمُوْنَ الْجُمْعَةَ.

(Cabang Masalah). Orang yang tidak ber‘udzur tidaklah sah mengerjakan shalat Zhuhur sebelum imam shalat Jum‘at salām. Jika hal ini dilakukan karena tidak mengerti, maka shalat yang dilakukan menjadi shalat sunnah. (234) Jika semua penduduk suatu daerah hanya mengerjakan shalat Zhuhur, tanpa shalat Jum‘at, maka shalat mereka tidak sah, selagi masih ada untuk mengerjakan dua khuthbah dan shalatnya, sekalipun telah diketahui bahwa mereka pada kebiasaannya tidak mendirikan shalat Jum‘at.

(وَ) خَامِسُهَا: (وُقُوْعُهَا) أَيِ الْجُمْعَةُ، (بَعْدَ خُطْبَتَيْنِ) بَعْدَ زَوَالٍ، لِمَا فِي الصَّحِيْحَيْنِ: أَنَّهُ “لَمْ يُصَلِّ الْجُمْعَةِ إِلَّا بِخُطْبَتَيْنِ” (بِأَرْكَانِهِمَا) أَيْ يُشْتَرَطُ وُقُوْعُ صَلَاةِ الْجُمْعَةِ بَعْدَ خُطْبَتَيْنِ مَعَ إِتْيَانِ أَرْكَانِهِمَا الْآتِيَةِ، (وَ هِيَ) خَمْسَةٌ أَحَدُهَا: (حَمْدُ اللهِ تَعَالَى). (وَ) ثَانِيْهَا: (صَلَاةٌ عَلَى النَّبِيِّ) (بِلَفْظِهِمَا): أَيْ حَمْدُ اللهِ وَ الصَّلَاةُ عَلَى رَسُوْلَ اللهِ، كَالْحَمْدُ للهِ، أَوْ أَحْمَدُ اللهَ، فَلَا يَكْفِيْ: الشُّكْرُ للهِ، أَوِ الثَّنَاءُ للهِ، وَ لَا: الْحَمْدُ لِلرَّحْمنِ، أَوْ لِلرَّحِيْمِ، وَ كَاللَّهُمَّ صَلِّ (عَلَى مُحَمَّدٍ)، أَوْ صَلَّى الله (عَلَى مُحَمَّدٍ)، أَوْ أُصَلِّيْ عَلَى مُحَمَّدٍ، أَوْ (عَلَى) أَحْمَدٍ، أَوِ (عَلَى) الرَّسُوْلِ، أَوِ (عَلَى) النَّبِيِّ أَوِ (عَلَى) الْحَاشِرِ أَوْ نَحْوِهِ فَلَا يَكْفِيْ: اَللَّهُمَّ سَلَّمْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ ارْحَمْ مُحَمَّدًا، وَ لَا صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ، بِالضَّمِيْرِ. وَ إِنْ تَقَدَّمَ لَهُ ذِكْرٌ يَرْجَعُ إِلَيْهِ الضَّمِيْرُ، كَمَا صَرَّحَ بِهِ جَمْعٌ مُحَقِّقُوْنَ. وَ قَالَ الْكَمَالُ الدُّمَيْرِيْ: وَ كَثِيْرًا مَا يَسْهُو الْخُطَبَاءُ فِيْ ذلِكَ. انْتَهَى. فَلَا تَغْتَرُّ بِمَا تَجِدْهُ مَسْطُوْرًا فِيْ بَعْضِ الْخُطَبِ النَّبَاتِيَّةِ عَلَى خِلَافِ مَا عَلَيْهِ مُحَقِّقُوْنَ الْمُتَأَخِّرِيْنَ.

(5. Shalat Jum‘at diselenggarakan setelah dua khuthbah yang dikerjakan sesudah tergelincir matahari, berdasarkan hadits Imām Bukhārī-Muslim bahwa Rasūlullāh s.a.w. shalat Jum‘at selalu setelah dua khuthbah. Maksudnya, shalat Jum‘at tersebut diselenggarakan setelah dua khuthbah beserta rukun-rukunnya yang akan dituturkan di bawah ini.

Rukun khuthbah shalat Jum‘at ada lima perkara:

(1. Memuji kepada Allah s.w.t.

(2. Membaca shalawat kepada baginda Nabi s.a.w., dengan menggunakan kedua lafazhnya. (245) Maksudnya dengan lafazh pujian kepada Allah dan shalawat kepada Nabi. Untuk pujian kepada Allah seperti: (الْحَمْدُ للهِ) atau (أَحْمَدُ اللهَ) tidak cukup lafazh (الشُّكْرُ للهِ) atau (الثَّنَاءُ للهِ) dan tidak cukup pula lafazh (الْحَمْدُ لِلرَّحْمنِ) atau (الْحَمْدُ لِلرَّحِيْمِ). Sedang lafazh shalawat seperti: (اللَّهُمَّ صَلِّ (عَلَى مُحَمَّدٍ)), (صَلَّى الله (عَلَى مُحَمَّدٍ)), (أُصَلِّيْ عَلَى مُحَمَّدٍ) atau ((عَلَى) أَحْمَدٍ), ((عَلَى) الرَّسُوْلِ), ((عَلَى) النَّبِيِّ), ((عَلَى) الْحَاشِرِ) dan nama Nabi s.a.w. yang lain. Tidak cukup lafazh: (اَللَّهُمَّ سَلَّمْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ ارْحَمْ مُحَمَّدًا) dan juga tidak cukup lafazh: (وَ لَا صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ) dengan menggunakan dhamīr (kata gantinama) sekalipun tempat kembali dhamīr sebelumnya sudah disebutkan, sebagaimana yang dijelaskan oleh segolongan ‘ulamā’ muḥaqqiqūn. Imām al-Kamāl ad-Damīrī berkata: Banyak sekali para khathīb yang melupakan hal itu (yaitu membaca shalawat hanya menggunakan Isim Dhamīr). – Selesai – . Karena itu anda janganlah tertipu dengan penggunaan isim dhamīr dalam pembacaan shalawat di sebagian khuthbah-khuthbah yang diterbitkan yang berbeda dengan pendapat ‘ulamā’ muḥaqqiqūn kurun akhir.

(وَ) ثَالِثُهَا: (وَصِيَّةٌ بِتَقْوَى اللهِ) وَ لَا يَتَعَيَّنُ لَفْظُهَا وَ لَا تَطْوِيْلُهَا، بَلْ يَكْفِيْ نَحْوُ أَطِيْعُوا اللهَ مِمَّا فِيْهِ حَثَّ عَلَى طَاعَةِ اللهِ، أَوْ زَجْرٌ عَنْ مَعْصِيَةٍ، لِأَنَّهَا الْمَقْصُوْدُ مِنَ الْخُطْبَةِ، فَلَا يَكْفِيْ مُجَرَّدُ التَّحْذِيْرِ مِنْ غُرُوْرِ الدُّنْيَا، وَ ذِكْرِ الْمَوْتِ وَ مَا فِيْهِ مِنَ الْفَظَاعَةِ وَ الْأَلِمِ. قَالَ ابْنُ الرِّفْعَةِ: يَكْفِيْ فِيْهَا مَا اشْتَمَلَتْ عَلَى الْأَمْرِ بِالْاِسْتِعْدَادِ لِلْمَوْتِ. وَ يُشْتَرَطُ أَنْ يَأْتِيْ بِكُلٍّ مِنَ الْأَرْكَانِ الثَّلَاثَةِ (فِيْهِمَا)، أَيْ فِيْ كُلِّ وَاحِدَةٍ مِنَ الْخُطْبَتَيْنِ. وَ يُنْدَبُ أَنْ يُرَتَّبَ الْخَطِيْبُ الْأَرْكَانَ الثَّلَاثَةِ، وَ مَا بَعْدَهَا، بِأَنْ يَأْتيَ أَوَّلًا بِالْحَمْدِ، فَالصَّلَاةِ، فَالْوَصِيَةِ، فَبِالْقِرَاءَةِ، فَبِالدُّعَاءِ. (وَ) رَابِعُهَا: (قِرَاءَةُ آيَةٍ) مُفْهِمَةٍ (فِيْ إِحْدَاهُمَا)، وَ فِي الْأُوْلَى أَوْلَى. وَ تُسَنُّ بَعْدَ فِرَاغِهَا قِرَاءَةُ “ق” أَوْ بَعْضُهَا فِيْ كُلِّ جُمْعَةٍ، لِلْاِتِّبَاعِ.

(3. Wasiat taqwā kepada Allah. Kata-kata dan panjangnya tidak ditentukan, namun cukuplah dengan mengucapkan semisal kalimat yang mengandung anjuran untuk taat kepada Allah atau larangan mendurhakai-Nya. Karena wasiat itulah maksud diadakan khuthbah. Maka tidaklah cukup hanya menakut-nakuti dari bujukan dunia, mengingat kematian, ketidak-enakan dan kesakitan sesudah mati. Imām Ibnu Rif‘ah berkata: Wasiat cukup dengan kalimat yang mengandung perintah agar bersiap-siap menyambut kematian. Ketiga rukun di atas disyaratkan harus dibaca pada masing-masing dua khuthbah Jum‘at. Sunnah bagi seorang khathīb agar menertibkan (25) dalam mengerjakan ketiga rukun tersebut dan rukun-rukun setelahnya dengan membaca ḥamdalah, shalawat, wasiat, membaca al-Qur’ān, lalu membaca doa.

(4. Membaca ayat yang memberi kepahaman, pada salah satu dari dua khuthbah. Yang lebih utama adalah dibaca pada khuthbah pertama.

Sunnah setiap hari Jum‘at membaca surat Qāf, atau sebagian dari surat itu setelah shalat Jum‘at sebab mengikuti kepada Rasūl.

(وَ) خَامِسُهَا: (دُعَاءٌ) أُخْرَوِيٌّ لِلْمُؤْمِنِيْنَ إِنْ لَمْ يَتَعَرَّضْ لِلْمُؤْمِنَاتِ، خِلَافًا لِلْأَذْرَعِيِّ، (وَ لَوْ) بِقَوْلِهِ: (رَحِمَكُمُ اللهُ)، وَ كَذَا بِنَحْوِ: اَللَّهُمَّ أَجِرْنَا مِنَ النَّارِ إِنْ قَصَدَ تَخْصِيْصَ الْحَاضِرِيْنَ (فِيْ) خُطْبَةٍ (ثَانِيَةٍ) لِاِتِّبَاعِ السَّلَفِ وَ الْخَلَفِ. وَ الدُّعَاءُ لِلسُّلْطَانِ بِخُصُوْصِهِ لَا يُسَنُّ اتِّفَاقًا، إِلَّا مَعَ خَشْيَةِ فِتْنَةٍ، فَيَجِبُ، وَ مَعَ عَدَمِهَا لَا بَأْسَ بِهِ، حَيْثُ لَا مُجَازَفَةَ فِيْ وَصْفِهِ، وَ لَا يَجُوْزُ وَصْفُهُ بِصِفَةٍ كَاذِبَةٍ إِلَّا لِضَرُوْرَةٍ. وَ يُسَنُّ الدُّعَاءُ لِوُلَاةِ الصَّحَابَةِ قَطْعًا، وَ كَذَا لِوُلَاةِ الْمُسْلِمِيْنَ وَ جُيُوْشِهِمْ، بِالصَّلَاحِ، (وَ النَّصْرِ)، وَ الْقِيَامِ بِالْعَدْلِ. وَ ذِكْرُ الْمَنَاقِبِ لَا يَقْطَعُ الْمُوَالَاةَ، مَا لَمْ يُعَدْ بِهِ مُعْرِضًا عَنِ الْخُطْبَةِ. وَ فِي التَّوَسُّطِ يُشْتَرَطُ أَنْ لَا يُطِيْلَهُ إِطَالَةَ تَقْطَعُ الْمُوَالَاةَ، كَمَا يَفْعَلَهُ كَثِيْرٌ مِنَ الْخُطَبَاءِ الْجُهَّالِ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ لَوْ شَكَّ فِيْ تَرْكِ فَرْضِ مِنَ الْخُطْبَةِ بَعْدَ فِرَاغِهَا لَمْ يُؤْثَرْ كَمَا لَا يُؤْثِرُ الشَّكُّ فِيْ تَرْكِ فَرْضٍ بَعْدَ الصَّلَاةِ، أَوِ الْوُضُوْءِ.

(5. Doa masalah akhirat (266) untuk orang-orang mu’min. Doa telah sah, sekalipun tidak menyebutkan mu’mināt (wanita-wanita mu’min), (277) lain halnya dengan pendapat Imām al-Adzra‘ī. Sah juga, sekalipun hanya dengan mengucapkan: (رَحِمَكُمُ اللهُ) – Semoga Allah merahmati kalian semua – , demikian pula dengan ucapan: (اَللَّهُمَّ أَجِرْنَا مِنَ النَّارِ) – Ya Allah, selamatkan kami dari panas api neraka -, jika memang yang dimaksudkan dengan “kita” adalah hadirin sekalian. Doa tersebut harus dibaca pada khuthbah kedua, sebagai tindak mengikuti ‘ulamā’ salaf dan khalaf. (288) Doa khusus untuk penguasa, ‘ulamā’ sepakat tidak disunnahkan. Kecuali jika khawatir akan terjadi fitnah, maka doa untuk penguasa wajib dikerjakannya. Kalau tidak khawatir akan terjadi fitnah, maka mengerjakannya tidaklah mengapa, selama tidak berlebih-lebihan dalam menyebut sifat penguasa. Tidak boleh menyebutkan sifat penguasa yang tidak semestinya, kecuali jika terpaksa harus begitu. Sunnah berdoa untuk para penguasa dari golongan sahabat Nabi s.a.w. secara pasti, begitu juga doa untuk penguasa Muslim dan tentaranya, dengan dipanjatkan kemaslahatan, pertolongan, dan berlaku adil. Menyebutkan cerita kebaikan-kebaikan penguasa tidaklah memutus sambung-menyambung khuthbah, (299) selama penyebutan itu tidak dianggap berpaling dari khuthbah. (3010) Dalam kitab at-Tawāsuth disebutkan: Disyaratkan agar tidak memperpanjang khuthbah yang sampai dapat memutus sambung-menyambungnya sebagaimana yang banyak dilakukan oleh khathib-khathib yang bodoh. Guru kami berkata: Apabila telah selesai khuthbah merasa ragu tentang meninggalkan rukunnya, maka tidak berpengaruh atas keabsahan khuthbah, sebagaimana tidak adanya pengaruh jika setelah shalat atau wudhū’ meragukan meninggalkan fardhunya.

(وَ شُرِطَ فِيْهِمَا)، الْخُطْبَتَيْنِ، (إِسْمَاعُ أَرْبَعِيْنَ) أَيْ تِسْعَةٍ وَ ثَلَاثِيْنَ سِوَاهُ، مِمَّنْ تَنْعَقِدُ بِهِمُ الْجُمْعَةُ (الْأَرْكَانَ) لَا جَمِيْعَ الْخُطْبَةِ. قَالَ شَيْخُنَا: لَا تَجِبُ الْجُمْعَةُ عَلَى أَرْبَعِيْنَ بَعْضُهُم أَصَمَّ، وَ لَا تَصِحُّ مَعَ وُجُوْدِ لَغَطٍ يَمْنَعُ سِمَاعَ رُكْنِ الْخُطْبَةِ عَلَى الْمُعْتَمَدِ فِيْهِمَا، وَ إِنْ خَالَفَ فِيْهِ جَمْعٌ كَثِيْرُوْنَ، فَلَمْ يَشْتَرِطُوْا إِلَّا الْحُضُوْرَ فَقَطْ. وَ عَلَيْهِ يَدُلُّ كَلَامُ الشَّيْخَيْنِ فِيْ بَعْضِ الْمَوَاضِعِ، وَ لَا يُشْتَرَطُ كَوْنُهُم بِمَحَلِّ الصَّلَاةِ، وَ لَا فَهْمُهُم لِمَا يَسْمَعُوْنَهُ. (وَ) شُرِطَ فِيْهِمَا (عَرَبِيَّةً) لِاِتِّبَاعِ السَّلَفِ وَ الْخَلَفِ. وَ فَائِدَتُهَا بِالْعَرَبِيَّةِ مَعَ عَدَمِ مَعْرِفَتِهِمْ لَهَا الْعِلْمُ بِالْوَعْظِ فِي الْجُمْلَةِ. قَالَهُ الْقَاضِيْ. وَ إِنْ لَمْ يُمْكِنْ تَعَلُّمُهَا بِالْعَرَبِيَّةِ قَبْلَ ضِيْقِ الْوَقْتِ خَطَبَ مِنْهُمْ وَاحِدٌ بِلِسَانِهِمْ، وَ إِنْ أَمْكَنَ تَعَلُّمُهَا وَجَبَ كُلٌّ عَلَى الْكِفَايَةِ، (وَ قِيَامُ قَادِرٍ عَلَيْهِ، وَ طُهْرٌ) مِنْ حَدَثٍ أَكْبَرٍ وَ أَصْغَرٍ، وَ عَنْ نَجَسٍ غَيْرَ مَعْفُوٍ عَنْهُ، فِيْ ثَوْبِهِ، وَ بَدَنِهِ، وَ مَكَانِهِ. (وَ سَتْرٌ) لِلْعَوْرَةِ. (وَ) شُرِطَ (جُلُوْسٌ بَيْنَهُمَا) بِطُمَأْنِيْنَةٍ فِيْهِ، وَ سُنَّ أَنْ يَكُوْنَ بِقَدْرِ سُوْرَةِ الْإِخْلَاصِ، وَ أَنْ يَقْرَأَهَا فِيْهِ. وَ مَنْ خَطَبَ قَاعِدًا لِعُذْرٍ فَصَلَ بَيْنُهُمَا بِسَكْتَةٍ وُجُوْبًا. وَ فِي الْجَوَاهِرِ: لَوْ لَمْ يَجْلِسْ حُسِبَتَا وَاحِدَةً، فَيَجْلِسُ وَ يَأْتِيْ بِثَالِثَةٍ. (وَ وِلَاءٌ) بَيْنَهُمَا وَ بَيْنَ أَرْكَانِهِمَا وَ بَيْنَهُمَا وَ بَيْنَ الصَّلَاةِ، بِأَنْ لَا يَفْصِلَ طَوِيْلًا عُرْفًا. وَ سَيَأْتِيْ أَنَّ اخْتِلَالَ الْمُوَالَاةِ بَيْنَ الْمَجْمُوْعَتَيْنِ بِفِعْلِ رَكْعَتَيْنِ، بَلْ بِأَقَلِّ مُجْزِىءٍ، فَلَا يَبْعُدُ الضَّبْطَ بِهذَا هُنَا، وَ يَكُوْنُ بَيَانًا لِلْعُرْفِ.

Syarat Sah Khuthbah Jum‘at

Disyaratkan dalam dua khuthbah:

(1. Terdengar oleh 40 orang. (3111) Maksudnya oleh 39 orang selain seorang khathīb, yang kesemuanya adalah orang-orang yang mengesahkan shalat Jum‘at. Yang harus terdengar tersebut adalah rukun-rukun khuthbah, bukan seluruh isi khuthbah. Guru kami berkata: Tidak wajib menunaikan shalat Jum‘at bagi 40 orang yang sebagiannya ada yang buta. Shalat Jum‘at tidak sah jika terjadi suara bising yang dapat membuat rukun khuthbah tidak terdengar, menurut pendapat yang mu‘tamad. Sekalipun pendapat tersebut ditentang oleh segolongan ‘ulamā’ yang hanya mensyaratkan menghadiri khuthbah saja. (3212) sebagaimana yang ditunjukkan oleh ucapan dua guru kami (Imām Rāfi‘ī dan Nawawī) pada beberapa tempat, maka tidak disyaratkan 40 orang itu harus berada di tempat shalat dan tidak harus memahami apa yang mereka dengar (3313)

(2. Dua khuthbah disyaratkan harus dengan berbahasa ‘Arab untuk mengikuti ‘ulamā’ salaf dan khalaf. Fā’idah khuthbah harus berbahasa ‘Arab – padahal hadirin tidak faham -, adalah agar mereka mengerti secara garis besar bahwa apa yang dikhuthbahkan adalah nasihat, demikianlah menurut yang dikatakan oleh Imām al-Qādhī Ḥusain. Jika tidak memungkinkan mempelajari khuthbah dengan bahasa ‘Arab, – padahal waktu sudah mendesak – , maka salah seorang dari mereka harus berkhuthbah dalam bahasa daerah yang bersangkutan. Jika mereka mungkin untuk mempelajari khuthbah berbahasa ‘Arab, maka bagi mereka hukumnya fardhu kifāyah untuk mempelajarinya.

(3. Khathīb yang mampu berdiri harus berdiri.

(4. Suci dari hadats besar dan kecil serta suci dari najis yang tidak di-ma‘fu (tidak dimaafkan) pada pakaian, badan dan tempat shalat.

(5. Menutup aurat. (3414)

(6. Duduk di antara dua khuthbah dengan thuma’ninah. (3515) Sunnah duduk ini dilakukan seukuran membaca surat al-Ikhlāsh, dan sunnah membacanya. Bagi khathīb yang berkhuthbah dengan duduk karena ‘udzur, maka dia wajib memisah dua khuthbah dengan diam sebentar. Tersebut dalam kitab al-Jawāhir. Apabila antara dua khuthbah khathib tidak duduk, maka dua khuthbahnya dihitung satu khuthbah. Karena itu, ia harus duduk lagi dan meneruskan khuthbah yang ketiga.

(7. Sambung-menyambung antara dua khuthbah, antara rukun-rukunnya, dan antara dua khuthbah dengan shalat dengan tidak terpisah terlalu panjang (3616) menurut ukuran umum. Dalam keterangan yang akan datang, bahwa hilangnya muwālah (sambung-menyambung) antara dua raka‘at yang dijama‘ adalah dengan melakukan dua raka‘at, bahkan dengan dua raka‘at yang sudah mencukupi keabsahan shalat. Batasaan tersebut tidaklah jauh untuk diterapkan pada masalah muwālah dua khuthbah di sini, maka hal itu menjadi keterangan mengenai “ukuran umum”.

Catatan:

  1. 20). Sekira cukup untuk melaksanakan shalat Jum‘at dan dua khuthbah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 73. Dār-ul-Fikr.
  2. 21). Begitu pula orang fāsiq jika meyakininya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 72. Dār-ul-Fikr.
  3. 22). Yang diperhitungkan dalam masalah sulit mengumpulkan adalah orang yang biasanya melakukan shalat Jum‘at baik orng tersebut berkewajiban Jum‘at ataupun tidak. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 74. Dār-ul-Fikr.
  4. 23). Dan wajib baginya untuk segera melakukan shalat Zhuhur. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 75. Dār-ul-Fikr.
  5. 24). Sebab setiap ‘ibādah yang butuh penyebutan nama Allah, maka butuh penyebutan nama rasūl. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 77. Dār-ul-Fikr.
  6. 26). Tidak cukup doa tentang masalah dunia, walaupun tidak hafal doa tentang akhirat, berbeda dengan pendapat dari Imām al-‘Athifihi yang menanggap cukup doa dengan masalah dunia, jika tidak hafal doa tentang akhirat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 79. Dār-ul-Fikr.
  7. 27). Sebab kata mu’minīn merupakan jenis yang mencakup mu’mināt. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 79. Dār-ul-Fikr.
  8. 28). Maksud dari ‘ulamā’ salaf adalah sahabat, sedangkan khalaf adalah orang setelahnya dari tābi‘īn dan tābi‘it tābi‘īn. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 72. Dār-ul-Fikr.
  9. 29). Di antara rukun-rukunnya, di antara shalat yang mencukupi keabsahannya seperti keterangan nanti. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 80. Dār-ul-Fikr.
  10. 30). Dengan kadar minimal dua raka‘at shalat yang mencukupi keabsahannya seperti keterangan nanti. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 80. Dār-ul-Fikr.
  11. 31). Wajib memperdengarkan khuthbah dengan nyata tidak hanya sekedar perkiraan menurut Ibnu Ḥajar dan cukup dengan perkiraan, sekira jika mereka mendengarkan dengan seksama, niscaya akan mendengarnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 80. Dār-ul-Fikr.
  12. 32). Tidak disyaratkan harus mendengar secara nyata seperti tertidur dan suara bising, namun cukup hadir saja. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 81. Dār-ul-Fikr.
  13. 33). Begitu pula tidak disyaratkan suci dan menutupi aurat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 82. Dār-ul-Fikr.
  14. 34). Jikalau pada waktu selain rukun, aurat khathīb terbuka, maka tidak masalah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 82 Dār-ul-Fikr.
  15. 35). Tidak ada madzhab selain Syafi‘iyyah tidak menganggap bahwa duduk merupakan rukun khuthbah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 83 Dār-ul-Fikr.
  16. 36). Namun disyaratkan adanya pemisah yang panjang tersebut tidak berhubungan dengan khuthbah, jika ada hubungannya maka tidak masalah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 83 Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *