Tentang Shalat Berjama’ah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (2/2)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Berjama'ah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(وَ تُدْرَكُ جَمَاعَةٌ) فِيْ غَيْرِ جُمْعَةٍ، أَيْ فَضِيْلَتُهَا، لِلْمُصَلِّيْ (مَا لَمْ يُسَلِّمْ إِمَامٌ) أَيْ لَمْ يَنْطِقْ بِمِيْمٍ عَليْكُمْ فِي التَّسْلِيْمَةِ الْأُوْلَى، وَ إِنْ لَمْ يَقْعُدْ مَعَهُ بِأَنْ سَلِّمَ عَقِبَ تَحَرُّمِهِ لِإِدْرَاكِهِ رُكْنًا مَعَهُ، فَيَحْصُلُ لَهُ جَمِيْعُ ثَوَابِهَا وَ فَضْلِهَا، لكِنَّهُ دُوْنَ فَضْلٍ مَنْ أَدْرَكَهَا كُلَّهَا. وَ مَنْ أَدْرَكَ جُزْءًا مِنْ أَوَّلِهَا، ثُمَّ فَارَقَ بِعُذْرٍ أَوْ خَرَجَ الْإِمَامُ بِنَحْوِ حَدَثٍ، حَصَلَ لَهُ فَضْلُ الْجَمَاعَةِ. أَمَّا الْجُمْعَةُ، فَلَا تُدْرَكُ إِلَّا بِرَكْعَةٍ كَمَا يَأْتِيْ وَ يُسَنُّ لِجَمْعٍ حَضَرُوْا وَ الْإِمَامُ قَدْ فَرَغَ مِنَ الرُّكُوْعِ الْأَخِيْرِ أَنْ يَصْبِرُوْا إِلَى أَنْ يُسَلِّمَ ثُمَّ يُحْرِمُوْا مَا لَمْ يَضِقِ الْوَقْتُ. وَ كَذَا لِمَنْ سُبِقَ بِبَعْضِ الصَّلَاةِ وَ رَجَا جَمَاعَةً يُدْرِكُ مَعَهُمْ الْكُلَّ. لكِنْ قَالَ شَيْخُنَا إِنَّ مَحَلَّهُ مَا لَمْ يَفُتْ بِانْتِظَارِهِمْ فَضِيْلَةَ أَوَّلِ الْوَقْتِ، أَوْ وَقْتِ الْاِخْتِيَارِ، سَوَاءٌ فِيْ ذلِكَ الرَّجَاءُ وَ الْيَقِيْنُ. وَ أَفْتَى بَعْضُهُمْ بِأَنَّهُ لَوْ قُصِدَهَا فَلَمْ يُدْرِكْهَا كُتِبَ لَهُ أَجْرُهَا، لِحدِيْثٍ فِيْهِ.

(Keutamaan berjamā‘ah) selain hari Jum‘at akan didapatkan bagi seorang yang shalat (selama imām belum melakukan salām). (221) Maksudnya selama imām belum mengucapkan lafazh (مِيْم) dari lafazh (عَليْكُمْ) di salām pertama, walaupun tidak sempat duduk bersertaan imām dengan sebab salāmnya imām setelah takbīrat-ul-iḥrām-nya ma’mūm (232) sebab telah menemukan bersama imām satu rukun, maka baginya seluruh pahala dan keutamaan jamā‘ah namun sebawah ketutamaan seseorang yang menemukan seluruh jamā‘ah. Barang siapa yang memisahkan diri dari imām dengan sebab adanya ‘udzur atau imām keluar dari shalat sebab hadats baginya telah mendapat fadhīlah jamā‘ah. Sedangkan untuk jamā‘ah shalat jum‘at, maka tidaklah didapatkan kecuali dengan menemukan bersama imām satu raka‘at. – seperti keterangan yang akan datang – . Disunnahkan bagi segerombol orang yang hadir untuk berjamā‘ah sedang imām telah selesai dari raka‘at akhir, untuk bersabar sampai imām salām, lantas mereka melakukan takbīrat-ul-iḥrām selama waktunya belum hampir habis. Begitu pula disunnahkan untuk bersabar bagi seseorang yang menemukan sebagian shalat telah dikerjakan dan ia berharap ada jamā‘ah yang dapat ditemui keseluruhannya bersama mereka, namun guru kita berkata: Kesunnahan hal itu selama penantiannya tidak menyebabkan kehilangan fadhīlah awal waktu atau waktu ikhtiyar, baik penantian itu cuma harapan atau keyakinan. Sebagian ‘ulamā’ berfatwa bahwa jikalau seseorang berniat melakukan jamā‘ah dan ternyata tidak menemukan jamā‘ah, maka telah ditulis baginya pahala berjamā‘ah sebab adanya dasar hadits dalam permasalahan tersebut.

(وَ) تُدْرَكُ فَضِيْلَةُ (تَحَرُّمٍ) مَعْ إِمَامٍ (بِحُضُوْرِهِ) أَيِ الْمَأْمُوْمِ التَّحَرُّمَ (وَ اشْتِغَالٍ بِهِ عَقِبَ تَحَرُّمِ إِمَامِهِ) مِنْ غَيْر تَرَاخٍ، فَإِنْ لَمْ يَحْضُرْهُ أَوْ تَرَاخَى فَاتَتْهُ فَضِيْلَتُهُ. نَعَمْ، يُغْتَفَرُ لَهُ وَسْوَسَةٌ خَفِيْفَةٌ وَ إِدْرَاكُ تَحَرُّمِ الْإِمَامِ فَضِيْلَةٌ مُسْتَقِلَّةٌ مَأْمُوْرٌ بِهَا لِكَوْنِهِ صَفْوَةَ الصَّلَاةَ، وَ لِأَنَّ مُلَازِمَهُ أَرْبَعِيْن يَوْمًا يَكْتُبُ لَهُ بَرَاءَةٌ مِنَ النَّارِ وَ بَرَاءَةٌ مِنَ النَّفَاقِ كَمَا فِي الْحَدِيْثِ وَ قِيْلَ: يَحْصَلْ فَضِيْلةُ التَّحَرُّمِ بِإِدْرَاكِ بَعْضِ الْقِيَامِ.

Keutamaan takbīrat-ul-iḥrām bersamaan imām dapat ditemukan dengan menghadirinya seorang ma’mūm terhadap takbīrat-ul-iḥrām-nya imām dan segera menyibukkan diri dengan takbīr tersebut telah takbīr imām. Jikalau seorang ma’mūm tidak menghadiri takbīrat-ul-iḥrām sang imām atau hadir, namun menunda-nunda takbīrnya, maka hilanglah keutamaan takbīrat-ul-iḥrām. Benar keutamaannya hilang, namun diampuni waswas yang ringan. (243) Menemukan takbīrat-ul-iḥrām imām merupakan keutamaan tersendiri yang diperintahkan, sebab takbīr tersebut merupakan pilihan dalam shalat, dan bagi orang yang dapat melakukannya terus-menerus selama 40 hari, maka akan ditulis untuknya kebebasan dari api neraka dan bebas dari sifat munāfiq seperti yang dijelaskan dalam hadits. (254) Sebagian pendapat mengatakan bahwa keutamaan takbīrat-ul-iḥrām dapat ditemukan dengan menjumpai sebagian berdirinya imām. (265)

وَ يُنْدَبُ تَرْكُ الْإِسْرَاعِ وَ إِنْ خَافَ فَوْتَ التَّحَرُّمِ، وَ كَذَا الْجَمَاعَةُ عَلَى الْأَصَحِّ إِلَّا فِي الْجُمْعَةِ، فَيَجِبُ طَاقَتُهُ إِنْ رَجَا إِدْرَاكَ التَّحَرُّمِ قَبْلَ سَلَامِ الْإِمَامِ. وَ يُسَنُّ لِإِمَامٍ وَ مُنْفَرِدٍ انْتِظَارُ دَاخِلِ مَحَلِّ الصَّلَاةِ مُرِيْدًا الْاِقْتِدَاءِ بِهِ فِي الرُّكُوْعِ وَ التَّشَهُّدِ الْأَخِيْرِ للهِ تَعَالَى بِلَا تَطْوِيْلٍ، وَ تَمْيِيْزٍ بَيْنَ الدَّاخِلِيْنَ، وَ لَوْ لِنَحْوِ عِلْمٍ. وَ كَذَا فِي السَّجْدَةِ الثَّانِيَةِ لِيَلْحِقَ مُوَافِقٌ تَخَلَّفَ لِإِتْمَامِ فَاتِحَةٍ، لَا خَارِجَ عَنْ مَحَلِّهَا، وَ أَنْ صَغِرَ الْمَسْجِدُ، وَ لَا دَاخِلٍ يَعْتَادُ الْبُطْءَ. وَ تَأْخِيْرُ الْإِحْرَامِ إِلَى الرُّكُوْعِ، بَلْ يُسَنُّ عَدَمُهُ زَجْرًا لَهُ. قَالَ الْفَوْرَانِيُّ: يُحْرَمُ الْاِنْتِظَارُ لِلتَّوَدُّدِ، وَ يُسَنُّ لِلْإِمَامِ تَخْفِيْفُ الصَّلَاةِ مَعَ أَبْعَاضٍ وَ هَيْئَاتٍ بِحَيْثُ لَا يَقْتَصِرُ عَلَى الْأَقَلِّ، وَ لَا يَسْتَوْفِي الْأَكْمَلَ، إِلَّا أَنْ رَضِيَ بِتَطْوِيْلِهِ مَحْصُوْرُوْنَ. وَ كُرِهَ لَهُ تَطْوِيْلٌ، وَ إِنْ قَصَدَ لُحُوْقَ آخِرِيْنَ.

Disunnahkan untuk tidak terburu-buru walaupun takut kehilangan keutamaan takbīrat-ul-iḥrām, begitu pula takut kehilangan jamā‘ah, menurut pendapat yang ashaḥḥ kecuali di hari Jum‘at, maka wajib untuk bergegas sekuat tenaga jika masih mungkin melakukan takbīrat-ul-iḥrām sebelum salāmnya imām. Disunnahkan bagi seorang imām dan orang shalat sendiri untuk menunggu orang yang masuk ke tempat shalat dengan harapan mau menjadi ma’mūmnya (276) di waktu rukū‘ dan tasyahhud akhir (287) tanpa memanjangkan rukun-rukunnya, tanpa membeda-bedakan di antara jamā‘ah yang masuk, walaupun sebab semacam ‘ilmunya, begitu pula di waktu sujud kedua supaya ma’mūm muwāfiq yang mengakhirkan diri untuk menyempurnakan bacaan Fātiḥah dapat menyusulnya. Tidak sunnah menunggu orang yang berada di luar tempat shalat, walaupun tempat tersebut masjid yang kecil, dan tidak sunnah pula menunggu seorang yang ada di tempat shalat yang telah terbiasa lambat dan mengakhirkan takbīrat-ul-iḥrām sampai rukū‘ bahkan disunnahkan untuk tidak menunggunya sebagai hukuman baginya. Imām al-Faurānī mengatakan: Diharamkan menunggu sebab didasarkan sifat cinta. Disunnahkan bagi imām untuk meringankan shalat besertaan dengan tetap menjalankan sunnah ab‘ādh dan hai’āt, tidak dengan meringkas terhadap minimal shalat dan tidak pula dengan paling sempurna kecuali ma’mūm maḥshūr (298) rela dengan diperpanjangnya shalat. Makrūh bagi imām untuk memanjangkan shalat, walaupun bertujuan agar jamā‘ah lain dapat menyusulnya.

وَ لَوْ رَأَى مُصَلٍّ نَحْوَ حَرِيْقٍ خَفَّفَ، وَ هَلْ يَلْزَمُ أَمْ لَا؟ وَجْهَانِ، وَ الَّذِيْ يُتَّجَهُ أَنَّهُ يَلْزَمُهُ لِإِنْقَاذِ حَيَوَانٍ مُحْتَرَمٍ، وَ يَجُوْزُ لَهُ لِإِنْقَاذِ نَحْوِ مَالٍ كَذلِكَ، وَ مَنْ رَأَى حَيَوَانًا مُحْتَرَمًا يَقْصِدُهُ ظَالِمٌ أَوْ يَغْرِقُ لَزِمَهُ تَخْلِيْصُهُ وَ تَأْخِيْرُ صَلَاةٍ، أَوْ إِبْطَالُهَا إِنْ كَانَ فِيْهَا، أَوْ مًالًا جَازَ لَهُ ذلِكَ. وَ كُرِهَ لَهُ تَرْكُهُ. وَ كُرِهَ ابْتِدَاءُ نَفْلٍ بَعْدَ شُرُوْعِ الْمُقِيْمِ فِي الْإِقَامَةِ وَ لَوْ بِغَيْرِ إِذْنِ الْإِمَامِ، فَإِنْ كَانَ فِيْهِ أَتَمَّهُ، إِنْ لَمْ يَخْشَ بِإِتْمَامِهِ فَوْتَ جَمَاعَةٍ، وَ إِلَّا قَطَعَهُ نَدْبًا وَ دَخَلَ فِيْهَا، مَا لَمْ يَرْجُ جَمَاعَةً أُخْرَى.

Jikalau seseorang yang shalat melihat semacam orang yang kebakaran, maka hendaknya untuk mempercepat shalatnya. Apakah hukumnya wajib atau tidak? Terdapat dua pendapat: Pendapat yang mutajah hukumnya wajib sebab menyelamatkan hewan yang mulia, (309) dan boleh baginya untuk mempercepat shalat sebab menyelamatkan semacam harta seperti kasus di atas. Barang siapa melihat hewan mulia yang akan diambil orang zhālim atau tenggelam, maka wajib untuk menyelamatkannya dan mengakhirkan shalat atau membatalkannya jika ia masih berada dalam shalat atau melihat harta seperti kasus itu, maka boleh untuk menyelamatkannya. Dimakruhkan mengawali shalat sunnah setelah orang yang iqāmah bergegas melaksanakannya, walaupun tanpa idzin dari imām. Jika seseorang tersebut telah berada dalam shalat sunnah, maka sempurnakanlah jika tidak khawatir kehilangan jamā‘ah (3110) dengan menyempurnakannya. Jika ia khawatir maka sunnah (3211) untuk memutus shalat sunnah tersebut dan masuk ke dalam jamā‘ah selama ia tidak mengharapkan jamā‘ah yang lain.

(وَ) تُدْرَكُ (رَكْعَةٌ) لِمَسْبُوْقٍ أَدْرَكَ الْإِمَامَ رَاكِعًا بِأَمْرَيْنِ: (بِتَكْبِيْرَةِ) الْإِحْرَامِ، ثُمَّ أُخْرَى لَهَوِيٍّ، فَإِنِ اقْتَصَرَ عَلَى تَكْبِيْرَةٍ اُشْتُرِطَ أَنْ يَأْتِيْ بِهَا (لِإِحْرَامٍ) فَقَطْ، وَ أَنْ يُتِمَّهَا قَبْلَ أَنْ يُصَيِّرَ إِلَى أَقَلِّ الرُّكُوْعِ، وَ إِلَّا لَمْ تَنْعَقِدْ إِلَّا لِجَاهِلٍ فَتَنْعَقِدُ لَهُ نَفْلًا، بِخِلَافِ مَا لَوْ نَوَى الرُّكُوْعَ وَحْدَهُ، لِخُلُوِّهَا عَنِ التَّحَرُّمِ، أَوْ مَعَ التَّحَرُّمِ لِلتَّشْرِيْكِ، أَوْ أَطْلَقَ لِتَعَارُضِ قَرِيْنَتَيِ الْاِفْتِتَاحِ وَ الْهَوِيِّ، فَوَجَبَتْ نِيَّةُ التَّحَرُّمِ لَتَمْتَازَ عَمَّا عَارَضَهَا مِنْ تَكْبِيْرَةِ الْهُوِيِّ. (وَ) بِإِدْرَاكِ (رُكُوْعٍ مَحْسُوْبٍ) لِلْإِمَامِ وَ إِنْ قَصُرَ الْمَأْمُوْمُ فَلَمْ يَحْرُمْ إِلَّا وَ هُوَ رَاكِعٌ. وَ خَرَجَ بِالرُّكُوْعِ غَيْرُهُ، كَالْاِعْتِدَالِ وَ بِالْمَحْسُوْبِ غَيْرُهُ كَرُكُوْعِ مُحْدِثٍ، وَ مَنْ فِيْ رَكْعَةٍ زَائِدَةٍ. وَ وَقَعَ لِلزَّرْكَشِيِّ فِيْ قَوَاعِدِهِ، وَ نَقَلَهُ الْعَلَّامَةُ أَبُو الْمَسْعُوْدِ وَ ابْنُ ظَهِيْرَةٍ فِيْ حَاشِيَةِ الْمِنْهَاجِ: أَنَّهُ يُشْتَرَطُ أَيْضًا أَنْ يَكُوْنَ الْإِمَامُ أَهْلًا لِلتَّحَمُّلِ، فَلَوْ كَانَ الْإِمَامُ صَبِيًّا لَمْ يَكُنْ مُدْرَكًا لِلرَّكْعَةِ، لِأَنَّهُ لَيْسَ أَهْلًا لِلتَّحَمُّلِ. (تَامٍّ) بِأَنْ يَطْمَئِنَّ قَبْلَ ارْتِفَاعِ الْإِمَامِ عَنْ أَقَلِّ الرُّكُوْعِ، وَ هُوَ بُلُوْغُ رَاحَتيْهِ رُكْبَتَيْهِ (يَقِيْنًا)، فَلَوْ لَمْ يَطْمَئِنَّ فِيْهِ قَبْلَ ارْتِفَاعِ الْإِمَامِ مِنْهُ، أَوْ شَكَّ فِيْ حُصُوْلِ الطُّمَأْنِيْنَةِ، فَلَا يُدْرِكُ الرَّكْعَةَ، وَ يَسْجُدُ الشَّاكُّ لِلسَّهْوِ كَمَا فِي الْمَجْمُوْعِ لِأَنَّهُ شَاكٌّ بَعْدَ سَلَامِ الْإِمَامِ فِيْ عَدَدِ رَكَعَاتِهِ، فَلَا يَتَحَمَّلُ عَنْهُ. وَ بَحَثَ الأَسْنَوِيُّ وُجُوْبَ رُكُوْعٍ أَدْرَكَ بِهِ رَكْعَةً فِي الْوَقْتِ.

Satu raka‘at akan didapatkan oleh ma’mūm masbūq yang menemukan imām dalam keadaan rukū‘ dengan dua hal (1.) Dengan takbīrat-ul-iḥrām, lantas takbīr yang lain untuk menuju rukū‘. Jika ingin meringkas dengan melakukan takbīrat-ul-iḥrām saja, maka disyaratkan untuk melakukan takbir tersebut dengan niat takbīrat-ul-iḥrām saja, dan menyempurnakan sebelum sampai minimal rukū‘. Jika tidak maka shalatnya tidak sah, kecuali bagi orang yang tidak mengerti, maka hukumnya sah menjadi sunnah. Berbeda dengan kasus jikalau seseorang hanya berniat takbīr untuk rukū‘ saja, sebab tidak adanya takbīrat-ul-iḥrām atau besertaan dengan takbīrat-ul-iḥrām sebab menyekutukan niat, (3312) atau memutlakkan sebab bertentangannya dua pertanda dari takbīr pembuka shalat dan takbīr untuk turun rukū‘. Oleh karenanya, wajib untuk berniat takbīrat-ul-iḥrām supaya dengan niat tersebut dapat dibedakan dengan takbīr yang bertentangan dengannya ya‘ni dari takbir rukū‘ (2.) Dengan menemukan rukū‘ imām yang sudah dianggap cukup (3413) walaupun ma’mūm tesebut ceroboh dengan tidak mau melakukan takbīrat-ul-iḥrām kecuali imām sudah dalam keadaan rukū‘. Dikecualikan dengan “rukū‘”adalah selainnya seperti i‘tidāl, dan dari “dianggap cukup” adalah selainnya seperti rukū‘nya imām yang hadats, atau imām yang mengerjakan raka‘at tambahan. Terdapat dalam kitab kaidah milik Imām Zarkasyī lantas dikutip oleh al-‘Allāmah al-Imām Abū-l-Mas‘ūd dan Ibnu Zhahīrah dalam Ḥāsyiyah Minhāj bahwa disyaratkan pula adanya imām adalah orang yang ahli terhadap menanggung ma’mūm. Jikalau seorang imām adalah anak kecil, maka seorang ma’mūm tidaklah dapat menemukan satu raka‘at bersamanya, sebab imām bukanlah ahli menanggung raka‘at. Rukū‘ yang dilakukan ma’mūm haruslah sempurna dengan cara tuma’ninah (3514) sebelum beranjaknya imām dari minimal rukū‘. Minimal rukū‘ adalah sampainya dua telapak tangan pada dua lututnya. Tuma’ninah dari ma’mūm tersebut haruslah dengan yakin. Jikalau ma’mūm tidak tuma’ninah di dalam rukū‘ sebelum beranjaknya imām dari rukū‘ atau ragu di dalam tuma’ninah, maka ma’mūm tidaklah menemukan satu raka‘at. Sunnah melakukan sujud sahwi bagi ma’mūm yang ragu seperti keterangan dalam Majmū‘-nya, sebab keraguannya di dalam hitungan raka‘atnya terjadi setelah salām, maka imām tidaklah dapat menanggung raka‘atnya. Imām Asnawī telah membahas tentang kewajiban rukū‘ tersebut haruslah ditemukan masih di dalam waktu shalat.

(وَ يُكَبِّرُ) نَدْبًا (مَسْبُوْقٌ انْتَقَلَ مَعَهُ) لِانْتِقَالِهِ، فَلَوْ أَدْرَكَهُ مُعْتَدِلًا كَبَّرَ لِلْهُوِيِّ وَ مَا بَعْدَهُ، أَوْ سَاجِدًا مَثَلًا غَيْرَ سَجْدَةِ تِلَاوَةٍ لَمْ يُكَبِّرْ لِلْهَوِيِّ إِلَيْهِ، وَ يُوَافِقُهُ نَدْبًا فِيْ ذِكْرِ مَا أَدْرَكَهُ فِيْهِ مِنْ تَحْمِيْدٍ، وَ تَسْبِيْحٍ، وَ تَشَهُّدٍ، وَ دُعَاءٍ، وَ كَذَا صَلَاةٍ عَلَى الْآلِ، وَ لَوْ فِيْ تَشَهُّدِ الْمَأْمُوْمِ الْأَوَّلَ. قَالَهُ شَيْخُنَا.

Ma’mūm masbūq disunnahkan melakukan takbīr berpindah rukun besertaan dengan berpindahnya imām. Jika ma’mūm tersebut menemukan imām dalam posisi i‘tidāl, maka bertakbīrlah untuk turun menuju sujūd dan rukun setelahnya, atau dalam posisi sujūd – sebagian contoh – selain sujūd tilāwah, maka tidak sunnah baginya untuk membaca takbīr ketika turun sujūd. (3615) Disunnahkan untuk mencocoki imām di dalam dzikir yang ia temui bersama imām ya‘ni bacaan taḥmīd, tasbīḥ, tasyahhud, dan doa. Begitu pula shalawat terhadap keluarga Nabi, walaupun dalam tasyahhud awalnya ma’mūm sebagaimana yang telah diungkapkan oleh guru kita.

(وَ) يُكَبِّرُ مَسْبُوْقٌ لِلْقِيَامِ (بَعْدَ سَلَامَيْهِ إِنْ كَانَ) الْمَحَلُّ الَّذِيْ جَلَسَ مَعَهُ فِيْهِ (مَوْضِعُ جُلُوْسِهِ) لَوِ انْفَرَدَ، كَأَنْ أَدْرَكَهُ فِيْ ثَالِثَةِ رُبَاعِيَّةٍ، أَوْ ثَانَيِةِ مَغْرِبٍ، وَ إِلَّا لَمْ يُكَبَّرْ لِلْقِيَامِ، وَ يَرْفَعُ يَدَيْهِ تَبِعًا لِإِمَامِهِ الْقَائِمِ مِنْ تَشَهُّدِهِ الْأَوَّلِ، وَ إِنْ لَمْ يَكُنْ مَحَلُّ تَشَهُّدِهِ، وَ لَا يَتَوَرَّكْ فِيْ غَيْرِ تَشَهُّدِهِ الْأَخِيْرِ. وَ يُسَنُّ لَهُ أَنْ لَا يَقُوْمَ إِلَّا بَعْدَ تَسْلِيْمَتَيِ الْإِمَامِ. وَ حَرُمَ مُكْثٌ بَعْدَ تَسْلِيْمَتَيْهِ إِنْ لَمْ يَكُنْ مَحَلُّ جُلُوْسِهِ فَتَبْطُلُ صَلَاتُهُ بِهِ إِنْ تَعَمَّدَ وَ عَلِمَ تَحْرِيْمَهُ. وَ لَا يَقُوْمُ قَبْلَ سَلَامِ الْإِمَامِ، فَإِنْ تَعَمَّدَهُ بِلَا نِيَّةِ مُفَارَقَةٍ بَطَلَتْ. وَ الْمُرَادُ مُفَارَقَةُ حَدِّ الْقُعُوْدِ، فَإِنْ سَهَا أَوْ جَهِلَ لَمْ يُعْتَدَّ بِجَمِيْعٍ مَا أَتَى بِهِ حَتَّى يَجْلِسَ، ثُمَّ يَقُوْمُ بَعْدَ سَلَامِ الْإِمَامِ. و مَتَى عَلِمَ وَ لَمْ يَجْلِسْ بَطَلَتْ صَلَاتُهُ. وَ بِهِ فَارَقَ مَنْ قَامَ عَنْ إِمَامِهِ فِي التَّشَهُّدِ الْأَوَّلِ عَامَدًا، فَإِنَّهُ يُعْتَدُّ بِقِرَاءَتِهِ قَبْلَ قِيَامِ الْإِمَامِ لِأَنَّهُ لَا يَلْزَمُهُ الْعَوْدُ إِلَيْهِ،

Disunnahkan bagi ma’mūm masbūq membaca takbīr berdiri setelah dua salāmnya imām jika posisi duduknya bersama imām adalah tempat duduk tasyahhudnya jika diumpamakan ia shalat sendiri. (3716) Seperti contoh seorang ma’mūm yang menemui imām di raka‘at ketiga dari shalat yang berjumlah empat raka‘at atau raka‘at kedua dari shalat yang berjumlah tiga raka‘at. Jika posisinya bukanlah tempat duduknya, maka tidak disunnahkan untuk membaca takbīr ketika berdiri. Disunnahkan untuk mengangkat kedua tangan sebab mengikuti imāmnya yang berdiri dari tasyahhud awal, walaupun bukan tempat duduknya, Tidak disunnahkan bagi ma’mūm masbūq untuk duduk tawarruk di selain tasyahhud akhir. Disunnahkan baginya untuk tidak berdiri kecuali setelah dua salāmnya imām dan haram untuk berdiam (3817) setelah dua salāmnya imām jika posisinya bukan tempat duduk tasyahhudnya, maka shalat dapat batal dengan diam tersebut, jika disengaja dan mengetahui keharamannya. Tidak diperkenankan bagi ma’mūm masbūq untuk berdiri sebelum salāmnya imām, jika hal tersebut dilakukan dengan sengaja tanpa ada niat memisahkan diri dari imām, maka shalatnya batal. Yang dikehendaki dengan berdiri yang dapat membatalkan shalat adalah memisahkan diri dari batas duduk – tidak berdiri tegak -. Jika ma’mūm lupa atau tidak mengerti, maka semua yang telah dikerjakan tidaklah dianggap berarti sampai ia duduk, lantas berdiri kembali setelah salāmnya imām. Sewaktu ia mengetahui posisi imām saat telah berdiri sebelum salāmnya imām dan tidak langsung duduk, maka shalatnya batal. Dengan kewajiban langsung duduk ini, maka terlihatlah perbedaan dengan kasus seseorang yang berdiri meninggalkan imām di dalam tasyahhud awal dengan sengaja, maka bacaannya dianggap berarti sebelum berdirinya imām sebab bagi ma’mūm tersebut tidak wajib untuk kembali duduk bersama imām.

Catatan:

  1. 22). Ini adalah pendapat yang shaḥīḥ, sedang satu pendapat menyatakan bahwa jamā‘ah tidak dapat ditemukan kecuali dengan satu raka‘at. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 15. Dār-ul-Fikr.
  2. 23). Jika imām belum salām, maka wajib bagi ma’mūm untuk duduk, jika ia tetap berdiri sampai imām salām, maka shalatnya batal. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 15. Dār-ul-Fikr.
  3. 24). Ya‘ni waswas yang tidak sampai menghilangkan dua rukun fi‘lī. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 16. Dār-ul-Fikr.
  4. 25). Hadits yang menjelaskan hal tersebut adalah hadits munqathi‘ atau terputus sanadnya, namun tak apalah jika digunakan untuk fadhā’il-ul-a‘māl. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 16. Dār-ul-Fikr.
  5. 26). Sebagian pendapat lagi mengatakan bahwa keutamaannya dapat ditemukan dengan menemui sebagian rukū‘ imām sebab rukū‘ merupakan hukum dari berdiri. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 16. Dār-ul-Fikr.
  6. 27). Sesuai dengan praduganya, dan dapat diketahui dengan adat yang biasa terjadi. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 18. Dār-ul-Fikr.
  7. 28). Disunnahkan pula menunggu di dalam tasyahhud akhir, agar ma’mūm yang tertinggal guna menyelesaikan bacaan fātiḥahnya dapat menyusul. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 18. Dār-ul-Fikr.
  8. 29). Ma’mūm dari imām dengan jumlah tetap seperti keterangan yang telah lewat. (pen.)
  9. 30). Maksudnya adalah yang haram dibunuh. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 19. Dār-ul-Fikr.
  10. 31). Dengan salāmnya imām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 16. Dār-ul-Fikr.
  11. 32). Disunnahkan jamā‘ah shalat Jum‘at, jika dalam jamā‘ah shalat Jum‘at, maka hukumnya wajib untuk memutusnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 20. Dār-ul-Fikr.
  12. 33). Batal shalat dengan menyekutukan takbīr fardhu dengan sunnah maqshūdah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 20. Dār-ul-Fikr.
  13. 34). Dengan sekira imāmnya suci, bukan dalam raka‘at tambahan dan bukan rukū‘ kedua dalam shalat khusūf. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 20. Dār-ul-Fikr.
  14. 35). Al-Maūallī mengutip dari Kifāyah bahwa mayoritas ‘ulamā’ tidak mensyaratkan untuk thuma’ninah terlebih dahulu sebelum bangkitnya imām dari rukū‘. Bughyah Mustarsyidīn hal. 74.
  15. 36). Sebab ma’mūm tersebut tidak mengikuti imām pada waktu turun sujūd dan i‘tidāl dan pekerjaannya juga tidak dianggap berarti. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 22. Dār-ul-Fikr.
  16. 37). Maksudnya: Bila diumpamakan ia shalat sendiri, maka posisinya berada tasyahhud awal. (pen.)
  17. 38). Menurut Imām Kurdī: Kadar yang diharamkan berdiam adalah kadar melebihi dzikir yang ada dalam dua sujūd tersebut ya‘ni kadar minimal tasyahhud. Sedangkan menurut Imām Jamāl ar-Ramlī adalah kadar tuma’ninah shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 23. Dār-ul-Fikr.

2 Komentar

  1. Zainie berkata:

    Assalamualaikum wrwb
    Terima kasih…semoga bermanfaat
    Kalau bisa materinya bisa di download…

    1. Muslim Administrator berkata:

      Wa ‘alaikum salam wr. wb.
      Alhamdulillah. Saat ini tidak bisa download satu buku sekaligus; hanya bisa per halaman saja. Untuk menyimpan satu halaman cukup print dan simpan sebagai PDF. Bismillah.

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.