Tentang Shalat Berjama’ah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (1/2)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Berjama'ah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

فَصْلٌ: فِيْ صَلَاةِ الْجَمَاعَةِ

FASAL

TENTANG SHALAT BERJAMĀ‘AH

 

وَ شُرِعَت بِالْمَدِيْنَةِ. وَ أَقَلُّهَا إِمَامٌ وَ مَأْمُوْمٌ، وَ هِيَ فِي الْجُمْعَةِ، ثُمَّ فِيْ صُبْحِهَا، ثُمَّ الصُّبْحِ، ثُمَّ الْعِشَاءِ، ثُمَّ الْعَصْرِ، ثُمَّ الظُّهْرِ، ثُمَّ الْمَغْرِبِ أَفْضَلُ. (صَلَاةُ الْجَمَاعَةِ فِيْ أَدَاءِ مَكْتُوْبَةٍ) لَا جُمْعَةٍ (سُنَّةٌ مُؤَكَّدَةٌ) لِلْخَبَرِ الْمتَّفَقِ عَلَيْهِ: “صَلَاةُ الْجَمَاعَةِ أَفْضَلُ مِنْ صَلَاةِ الْفَذِّ بِسَبْعٍ وَ عِشْرِيْنَ دَرَجَةً”. وَ الْأَفْضَلِيَّةُ تَقْتَضِي النَّدْبِيَّةَ فَقَطْ، وَ حِكْمَةُ السَّبْعِ وَ الْعِشْرِيْنَ: أَنَّ فِيْهَا فَوَائِدَ تَزِيْدُ عَلَى صَلَاةِ الْفَذِّ بِنَحْوِ ذلِكَ. وَ خَرَجَ بِالْأَدَاءِ الْقَضَاءُ. نَعَمْ، إِنِ اتَّفَقَتْ مَقْضِيَّةُ الْإِمَامِ وَ الْمَأْمُوْمِ سُنَّتِ الْجَمَاعَةُ، وَ إِلَّا فَخِلَافُ الْأَوْلَى، كَأَدَاءٍ خَلْفَ قَضَاءٍ، وَ عَكْسِهِ، وَ فَرْضٍ خَلْفَ نَفْلٍ، وَ عَكْسِهِ، وَ تَرَاوِيْحُ خَلْفَ وِتْرٍ، وَ عَكْسِهِ. وَ بِالْمَكْتُوْبَةِ: الْمَنْذُوْرَةُ وَ النَّافِلَةُ، فَلَا تُسَنُّ فِيْهِمَا الْجَمَاعَةُ، وَ لَا تُكْرَهُ. قَالَ النَّوَوِيُّ: وَ الْأَصَحُّ أَنَّهَا فَرْضُ كِفَايَةٍ لِلرِّجَالِ الْبَالِغِيْنَ الْأَحْرَارِ الْمُقِيْمِيْنَ فِي الْمُؤَادَاةِ فَقَطْ، بِحَيْثُ يَظْهُرُ شِعَارُهَا بِمَحَلِّ إِقَامَتِهَا، وَ قِيْلَ إِنَّهَا فَرْضُ عَيْنٍ وَ هُوَ مَذْهَبُ أَحْمَدُ وَ قِيْلَ شَرْطٌ لِصِحَّةِ الصَّلَاةِ، وَ لَا يَتَأَكَّدُ النَّدْبُ لِلنِّسَاءِ تَأَكُّدَهُ لِلرِّجَالِ، فَلِذلِكَ يُكْرَهُ تَرْكُهَا لَهُمْ، لَا لِهُنَّ.

Syarī‘at Shalat Berjamā‘ah

Shalat berjamā‘ah disyarī‘atkan di kota Madīnah. Minimal dari shalat berjamā‘ah adalah adanya imām dan ma’mūm. Shalat berjamā‘ah di dalam shalat Jum‘at, lantas shalat Shubuḥ hari Jum‘at, shalat Shubuḥ selain Jum‘at, (11) shalat ‘Isyā’, shalat ‘Ashar (22), shalat Zhuhur, dan shalat Maghrib hukumnya lebih utama. Shalat berjamā‘ah di dalam shalat fardhu yang adā’ selain shalat Jum‘at hukumnya adalah sunnah mu’akkad, sebab hadits yang telah disepakati: Shalat berjamā‘ah lebih utama dibanding shalat sendiri dengan selisih 27 derajat. (33) Kata lebih utama hanya menyebabkan hukum sunnah saja. Hikmah dari 27 derajat adalah bahwa di dalam shalat berjamā‘ah terdapat fā’idah-fā’idah yang melebihi dari shalat sendiri dengan selisih itu. Dikecualikan dengan adā’ adalah shalat qadhā’. Benar dikecualikan, namun jika shalat qadhā’ imām dan ma’mūm sama, maka disunnahkan untuk berjamā‘ah, jika tidak sama maka hukumnya Khilāf-ul-Aulā. Seperti hukum mengerjakan shalat adā’ di belakang imām qadhā’ dan sebaliknya, shalat fardhu di belakang imām shalat sunnah dan sebaliknya, tarāwīḥ di belakang shalat witir dan sebaliknya. Dikecualikan dengan kata “shalat fardhu” adalah shalat yang dinadzari dan shalat sunnah (44), maka tidak disunnahkan. Imām Nawawī mengatakan: Menurut pendapat yang ashaḥḥ hukum shalat berjamā‘ah adalah fardhu kifāyah bagi seorang lelaki yang telah bāligh, merdeka, dan muqīm (55) di dalam shalat yang adā’ saja, sekira syi‘ar jamā‘ah. (66) Sebagian pendapat menghukumi shalat jamā‘ah fardhu ‘ain – ini selaras dengan pendapat madzhab Aḥmad -. Sebagian pendapat lagi menjadikan shalat jamā‘ah sebagai syarat sah shalat. Shalat jamā‘ah tidak terlalu dianjurkan bagi para wanita seperti sangat dianjurkannya para lelaki, oleh karenanya dimakruhkan bagi lelaki untuk meninggalkannya, tidak bagi wanita.

وَ الْجَمَاعَةُ فِيْ مَكْتُوْبَةِ  لِذَكَرٍ بِمَسْجِدٍ أَفْضَلُ، نَعَمْ، إِنْ وُجِدَتْ فِيْ بَيْتِهِ فَقَطْ فَهُوَ أَفْضَلُ، وَ كَذَا لَوْ كَانَتْ فِيْهِ أَكْثَرُ مِنْهَا فِي الْمَسْجَدِ عَلَى مَا اعْتَمَدَهُ الْأَذْرَعِيُّ وَ غَيْرُهُ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ الْأَوْجَهُ خِلَافَهُ، وَ لَوْ تَعَارَضَتْ فَضِيْلَةُ الصَّلَاةِ فِي الْمَسْجِدِ وَ الْحُضُوْرِ خَارِجَهُ: قُدِّمَ فِيْمَا يَظْهُرُ لِأَنَّ الْفَضِيْلَةَ الْمُتَعَلِّقَةَ بِذَاتِ الْعِبَادَةِ أَوْلَى مِنَ الْفَضِيْلَةِ الْمُتَعَلِّقَةِ بِمَكَانِهَا أَوْ زَمَانِهَا، وَ الْمُتَعَلِّقَةُ بِزَمَانِهَا أَوْلَى مِنَ الْمُتَعَلِّقَةِ بِمَكَانِهَا.

Melaksanakan berjamā‘ah shalat lima waktu bagi seorang lelaki (77) di dalam masjid hukumnya lebih utama. Benar lebih utama, jikalau jamā‘ah hanya ditemukan di rumahnya saja, maka melaksanakan di rumah lebih utama, (88) begitu pula jikalau di rumah lebih banyak jamā‘ahnya dibanding di masjid, menurut pendapat yang menjadi pedoman Imām Adzra‘ī dan selainnya. Guru kita berkata: Menurut pendapat yang aujah berbeda dengan pendapat itu. Jikalau terjadi pertentangan di antara mengerjakan shalat di masjid dengan menghadiri jamā‘ah di luar masjid, maka hukum yang jelas adalah menghadiri jamā‘ah di luar masjid, sebab keutamaan yang berhubungan dengan ‘ibādah itu sendiri lebih utama dibanding dengan keutamaan yang berhubungan dengan tempat atau waktunya, dan yang berhubungan dengan waktu lebih utama dibanding dengan tempatnya.

وَ تُسَنُّ إِعَادَةُ الْمَكْتُوْبَةِ بِشَرْطِ أَنْ تَكُوْنَ فِي الْوَقْتِ، وَ أَنْ لَا تُزَادَ فِيْ إِعَادَتِهَا عَلَى مَرَّةٍ خِلَافًا لِشَيْخِ شُيُوْخِنَا أَبِي الْحَسَنِ الْبَكْرِيِّ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى وَ لَوْ صُلِيَتِ الْأُوْلَى جَمَاعَةً مَعَ آخَرَ وَ لَوْ وَاحِدًا، إِمَامًا كَانَ أَوْ مَأْمُوْمًا، فِي الْأُوْلَى أَوِ الثَّانِيَةِ، بِنِيَّةِ فَرْضٍ. وَ إِنْ وَقَعَتْ نَفْلًا فَيَنْوِيْ إِعَادَةَ الصَّلَاةِ الْمَفْرُوْضَةِ. وَ اخْتَارَ الْإِمَامُ أَنْ يَنْوِيَ الظُّهْرَ أَوِ الْعَصْرَ مَثَلًا وَ لَا يَتَعَرَّضُ لِلْفَرْضِ، وَ رَجَّحَهُ فِي الرَّوْضَةِ، لكِنِ الْأَوَّلُ مُرَجَّحُ الْأَكْثَرِيْنَ، وَ الْفَرْضُ الْأُوْلَى، وَ لَوْ بَانَ فَسَادُ الْأُوْلَى لَمْ تُجْزِئْهُ الثَّانِيَةُ عَلَى مَا اعْتَمَدَهُ النَّوَوِيُّ وَ شَيْخُنَا، خِلَافًا لِمَا قَالَهُ شَيْخُهُ زَكَرِيَّا، تَبْعًا لِلْغَزَالِيِّ وَ ابْنِ الْعِمَادِ أَيْ إِذَا نَوَيْ بِالثَّانِيَةِ الْفَرْضَ

Disunnahkan untuk mengulangi shalat fardhu yang adā’ dengan syarat dilaksanakan masih dalam waktunya, dan tidak melebihi dari satu kali. Berbeda dengan gurunya guru kita Abul-Ḥasan al-Bakrī (99) – walaupun shalat yang pertama telah dilaksanakan dengan jamā‘ah – besertaan dilaksanakan dengan orang lain walaupun hanya satu orang, baik menjadi imām atau menjadi ma’mūm, di shalat yang awal ataupun shalat yang kedua, dengan berniat fardhu walaupun shalat yang kedua menjadi shalat sunnah mutlak, maka seseorang berniat mengulangi shalat yang difardhukan. Imām Ḥaramain memilih untuk berniat Zhuhur atau ‘Ashar – sebagai contoh, – tanpa menjelaskan lafazh kefardhuan, Imām Nawawī pun mengunggulkan pendapat Imām Ḥaramain dalam kitab Raudhah-nya, namun yang awal merupakan pendapat yang diunggulkan oleh mayoritas ‘ulamā’. Sedangkan berniat fardhu lebih utama. Jikalau shalat pertama jelas tidak sah, maka shalat yang kedua tidaklah cukup sebagai pengganti, sesuai keterangan dari pendapat yang menjadi pedoman oleh Imām Nawawī dan guru kita. Berbeda dengan keterangan dari komentar Syaikh Zakariyyā sebab mengikuti Imām Ghazalī dan Ibnu ‘Imād, maksudnya jika shalat yang kedua diniati shalat fardhu.

(وَ هِيَ بِجَمْعِ كَثِيْرٍ أَفْضَلُ) مِنْهَا فِيْ جَمْعِ قَلِيْلٍ، لِلْخَبَرِ الصَّحِيْحِ: “وَ مَا كَانَ أَكْثَرُ، فَهُوَ أَحَبُّ إِلَى اللهِ تَعَالَى” (إِلَّا لِنحْوِ بِدْعَةِ إِمَامِهِ) أَيِ الْكَثِيْرِ: كَرَافِضِيِّ، وَ فَاسِقٍ، وَ لَوْ بِمُجَرَّدِ التُّهْمَةِ. فَالْأَقَلُّ جَمَاعَةً بَلِ الْاِنْفِرَادُ أَفْضَلُ، كَذَا قَالَهُ شَيْخُنَا تَبْعًا لِشَيْخِهِ زَكَرِيَّا رَحِمَهُمَا اللهُ تَعَالَى. وَ كَذَا لَوْ كَانَ لَا يَعْتَقِدُ وُجُوْبَ بَعْضِ الْأَرْكَانِ أَوِ الشُّرُوْطِ، وَ إِنْ أَتَى بِهَا، لِأَنَّهُ يُقْصِدُ بِهَا النَّفْلِيَّةَ، وَ هُوَ مُبْطِلٌ عِنْدَنَا. (أَوْ) كَوْنُ الْقَلِيْلِ بِمَسْجِدٍ مُتَيَقِّنٍ حِلُّ أَرْضِهِ، أَوْ مَالِ بَانِيْهِ، أَوْ (تَعَطُّلِ مَسْجِدٍ) قَرِيْبٍ أَوْ بَعِيْدٍ (مِنْهَا) أَيِ الْجَمَاعَةِ بِغَيْبَتِهِ عَنْهُ لِكَوْنِهِ إِمَامَهُ، أَوْ يَحْضُرُ النَّاسُ بِحُضُوْرِهِ، فَقَلِيْلُ الْجَمْعِ فِيْ ذلِكَ أَفْضَلُ مِنْ كَثِيْرِهِ فِيْ غَيْرِهِ. بَلْ بَحَثَ بَعْضُهُمْ أَنَّ الْاِنْفِرَادَ بِالْمُتَعَطِّلِ عَنِ الصَّلَاةِ فِيْهِ بِغَيْبَتِهِ أَفْضَلُ، وَ الْأَوْجَهُ خِلَافُهُ.

Melaksanakan shalat berjamā‘ah dengan ma’mūm yang banyak lebih utama dibanding dengan yang sedikit sebab hadits yang shaḥīḥ: Dan jama‘ah dengan jumlah yang lebih banyak, maka itu lebih dicintai Allah. Hal itu mengecualikan sebab semacam;

(1. Bid‘ahnya seorang imām jamā‘ah (1010) dengan ma’mūm yang banyak seperti imām golongan rāfidhah (1111) dan orang fāsiq, – walaupun sekedar praduga – , maka jamā‘ah dengan jumlah sedikit bahkan shalat sendiri (1212) hukumnya lebih utama, seperti yang telah disampaikan oleh guru kita dan Syaikh Zakariyyā. Begitu pula jika sang imām tidak meyakini sebagian kewajiban rukun atau syarat shalat walaupun imām mengerjakannya sebab imām menyengaja dengan rukun (1313) atau syarat (1414) tersebut sebagai kesunnahan dan hal itu membatalkan, menurut kita madzhab Syāfi‘iyyah.

(2. Adanya jamā‘ah yang sedikit berada di masjid yang diyakini kehalalan tempatnya dan harta pembangunnya.

(3. Menjadi kosongnya masjid terdekat atau yang jauh dari jamā‘ah sebab kehadirannya, maka jamā‘ah yang sedikit di masjid tersebut lebih utama dari pada dengan jumlah yang banyak di masjid lainnya. Bahkan sebagian ‘ulamā’ mengatakan bahwa shalat sendirian di masjid yang kosong dari orang yang shalat di dalamnya sebab ditinggal pergi hukumnya lebih utama, sedang pendapat yang aujah berbeda dengan pendapat sebagian ‘ulamā’ tersebut. (1515).

وَ لَوْ كَانَ إِمَامُ الْقَلِيْلِ أَوْلَى بِالْإِمَامَةِ لِنَحْوِ عِلْمٍ كَانَ الْحُضُوْرُ عِنْدَهُ أَوْلَى. وَ لَوْ تَعَارَضَ الْخُشُوْعُ وَ الْجَمَاعَةُ فَهِيَ أَوْلَى. كَمَا أَطْبَقُوْا عَلَيْهِ حَيْثُ قَالُوْا: إِنَّ فَرْضَ الْكِفَايَةِ أَفْضَلُ مِنَ السُّنَّةِ. وَ أَفْتَى الْغَزَالِيُّ، وَ تَبِعَهُ أَبُو الْحَسَنِ الْبَكْرِيُّ فِيْ شَرْحِهِ الْكَبِيْرِ عَلَى الْمِنْهَاجِ بِأُوْلُوِيَّةِ الْاِنْفِرَادِ لِمَنْ لَا يَخْشَعُ مَعَ الْجَمَاعَةِ فِيْ أَكْثَرِ صَلَاتِهِ. قَاَل شَيْخُنَا: وَ هُوَ كَذلِكَ، إِنْ فَاتَ فِيْ جَمِيْعِهَا. وَ إِفَتَاءُ ابْنِ عَبْدِ السَّلَامِ بِأَنَّ الْخُشُوْعَ أَوْلَى مُطْلَقًا إِنَّمَا يَأْتِيْ عَلَى قَوْلٍ أَنَّ الْجَمَاعَةَ سُنَّةً.

(4. Jikalau imām dengan jamā‘ah yang sedikit lebih utama dijadikan imām sebab semacam ‘ilmunya, maka menghadiri jamā‘ah dengannya lebih utama.

(5. Jikalau terjadi pertentangan di antara khusyū‘ dan berjamā‘ah, (1616) maka jamā‘ah lebih utama seperti yang telah disepakati oleh para ‘ulamā’ yang mengungkapkan bahwa fardhu kifāyah lebih utama dibanding kesunnahan. Imām Ghazālī berfatwā dan diikuti oleh Abul-Ḥasan al-Bakrī dalam Syarḥ Kabīr dari Kitāb Minhāj dengan lebih utamanya shalat sendiri bagi seseorang yang tidak dapat khusyū‘ besertaan dengan berjamā‘ah di sebagian besar shalatnya. Guru kita berkata: Hal itu benar, jika kekhusyū‘an hilang di seluruh shalatnya. Sedangkan fatwā dari Ibnu ‘Abd-is-Salām bahwa khusyū‘ lebih utama secara mutlak itu hanya terjadi terhadap pendapat yang menyatakan bahwa jamā‘ah hukumnya adalah sunnah.

وَ لَوْ تَعَارَضَ فَضِيْلَةُ سِمَاعِ الْقُرْآنِ مِنَ الْإِمَامِ مَعَ قِلَّةِ الْجَمَاعَةِ وَ عَدَمِ سِمَاعِهِ مَعَ كَثْرَتِهَا، كَانَ الْأَوَّلُ أَفْضَلُ. وَ يَجُوْزُ لِمُنْفَرِدٍ أَنْ يَنْوِيَ اقْتِدَاءٌ بِإِمَامٍ أَثْنَاءَ صَلَاتِهِ، وَ إِنِ اخْتَلَفَتْ رَكْعَتَهُمَا لكِنْ يُكْرَهُ ذلِكَ لَهُ دُوْنَ مَأْمُوْمٍ خَرَجَ مِنَ الْجَمَاعَةِ لِنَحْوِ حَدَثِ إِمَامِهِ فَلَا يُكْرَهُ لَهُ الدُّخُوْل فِيْ جَمَاعَةٍ أُخْرَى. فَإِذَا اقْتَدَى فِي الْأَثْنَاءِ لَزِمَهُ مُوَافَقَةُ الْإِمَامِ. ثُمَّ إِنْ فَرَغَ أَوَّلًا كَمْسُبْوقٍ، وَ إِلَّا فَانْتِظَارُهُ أَفْضَلُ.

(6. Jikalau terjadi pertentangan antara mendengar bacaan al-Qur’ān dari imām besertaan sedikitnya jamā‘ah dan dengan tidak mendengar bacaannya, besertaan dengan banyaknya jamā‘ah, maka yang pertama hukumnya lebih utama. Diperbolehkan untuk berniat mengikuti imām di tengah shalatnya walaupun raka‘at keduanya berbeda, namun hukumnya makrūh bagi ma’mūm, (1717) tidak bagi ma’mūm yang telah keluar dari jamā‘ah sebab imāmnya berhadats, maka hukumnya tidak makrūh baginya untuk masuk ke dalam jamā‘ah lainnya. Jikalau seseorang berniat menjadi ma’mūm di tengah shalatnya, maka wajib baginya untuk mencocoki imām, lantas jika imām lebih dahulu selesai, maka sempurnakanlah shalat seperti ma’mūm masbūq dan jika dirinya yang lebih dahulu, maka menunggu imām hukumnya lebih utama. (1818).

وَ تَجُوْزُ الْمُفَارَقَةُ بِلَا عُذْرٍ، مَعَ الْكَرَاهَةِ، فَتَفُوْتُ فَضِيْلَةُ الْجَمَاعَةِ. وَ الْمُفَارَقَةُ بِعُذْرٍ: كَمُرَخَّصِ تَرْكَ جَمَاعَةٍ، وَ تَرْكُهُ سُنَّةَ مَقْصُوْدَةٍ كَتَشَهُّدٍ أَوَّلٍ، وَ قُنُوْتٍ، وَ سُوْرَةٍ، وَ تَطْوِيْلُهُ وَ بِالْمَأْمُوْمِ ضَعْفٌ أَوْ شُغْلٌ لَا تَفُوْتُ فَضِيْلَتُهَا. وَ قَدْ تَجِبُ الْمُفَارَقَةُ، كَأَنْ عَرَضَ مُبْطِلٌ لِصَلَاةِ إِمَامِهِ وَ قَدْ عَلِمَهُ فَيَلْزَمُهُ نِيَّتُهَا فَوْرًا وَ إِلَّا بَطُلَتْ، وَ إِنْ لَمْ يُتَابِعْهُ اِتِّفَاقًا، كَمَا فِي الْمَجْمُوْعِ.

Diperbolehkan untuk memisahkan diri dari imām (1919) tanpa ada ‘udzur besertaan dengan hukum makrūh, maka fadhīlah jamā‘ah menjadi hilang. Memisahkan diri dengan imām sebab ‘udzur tidaklah menghilangkan fadhīlah jamā‘ah, contohnya seperti keringanan dalam meninggalkan jamā‘ah, meninggalkannya imām terhadap sunnah maqshūdah (2020) seperti tasyahhud awal, qunūt dan bacaan surat, memanjangkannya imām terhadap shalat sedangkan ma’mūm seorang yang lemah atau sibuk. Memisahkan diri dari imām terkadang wajib seperti terjadinya perkara yang membatalkan shalatnya imām, sedangkan ma’mūm mengetahui hal tersebut, maka wajib (2121) untuk berniat memisahkan diri dari imām segera, jika tidak maka ‘ulamā’ sepakat shalatnya batal – walaupun tidak mengikuti imām – seperti dalam kitab Majmū‘.

Catatan:

  1. 1). Sebab shalat jamā‘ah di waktu Shubuḥ adalah shalat yang paling berat dibanding dengan shalat jamā‘ah yang lainnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 6. Dār-ul-Fikr.
  2. 2). Sebab shalat ‘Ashar merupakan shalat Wusthā menurut mayoritas ‘ulamā’. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 6. Dār-ul-Fikr.
  3. 3). Maksud dari derajat adalah shalat. Maksudnya melebihi dari 27 shalat dengan sendiri. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 6. Dār-ul-Fikr.
  4. 4). Yang tidak disunnahkan berjamā‘ah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 7. Dār-ul-Fikr.
  5. 5). Ditambah dua syarat lagi: Memilik penutup aurat, dan tidak ada ‘udzur. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 7. Dār-ul-Fikr.
  6. 6). Hal itu akan berbeda-beda dengan besar kecilnya daerah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 7. Dār-ul-Fikr.
  7. 7). Bagi wanita yang lebih utama adalah jama‘ah di rumahnya sendiri. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 7. Dār-ul-Fikr.
  8. 8). Maksudnya melaksanakan jamā‘ah di rumah lebih utama dibanding dengan shalat sendiri di masjid. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 8. Dār-ul-Fikr.
  9. 9). Yan menyatakan boleh mengulangi shalat fardhu tanpa batas, selama waktunya masih ada. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 10. Dār-ul-Fikr.
  10. 10). Maksudnya adalah setiap orang yang tidak dianggap kufur dengan bid‘ah yang dilakukan seperti kaum mujassamah yang menyatakan Allah memiliki jisim. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 11. Dār-ul-Fikr.
  11. 11). Sejenisnya adalah Syī‘ah dan Zaidiyyah, ketiga golongan tersebut hampir sama. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 11. Dār-ul-Fikr.
  12. 12). Berbeda dengan pendapat dari Jamāl ar-Ramlī yang menyatakan shalat di belakang orang fāsiq dan sesamanya lebih utama dibanding dengan shalat sendiri. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 12. Dār-ul-Fikr.
  13. 13). Seperti madzhab Ḥanafiyyah yang tidak meyakini kewajiban membaca basmalah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 12. Dār-ul-Fikr.
  14. 14). Seperti menutupi aurat di antara pusar yang bukan menjadi syarat dari madzhab Aḥmad, namun cukup menutupi dua kemaluannya saja. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 12. Dār-ul-Fikr.
  15. 15). Artinya yang lebih utama tetap berjamā‘ah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 12 Dār-ul-Fikr.
  16. 16). Maksudnya: Bila shalat sendiri dapat khusyū‘ dan bila berjamā‘ah tidak dapat khusyū‘. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 13. Dār-ul-Fikr.
  17. 17). Dan tidak mendapat keutamaan jamā‘ah samapi pada raka‘at yang bersamaan dengan imām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 14. Dār-ul-Fikr.
  18. 18). Walaupun ia tidak mendapat fadhīlah jamā‘ah, namun ia mendapat keutamaan dari sisi adanya persambungan dengan shalatnya imām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 14. Dār-ul-Fikr.
  19. 19). Selain dari raka‘at awal dari shalat Jum‘at sebab jama‘ah di raka‘at awal, merupakan syarat sah Jum‘at. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 14. Dār-ul-Fikr.
  20. 20). Batasan dari sunnah maqshūdah adalah setiap hal yang sunnah bila ditinggalkan untuk diganti dengan sujūd sahwi, adanya perkhilafan hukum wajib yang kuat di antara para ‘ulamā’, dan adanya fadhīlah yang besar dalam kesunnahan itu. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 12. Dār-ul-Fikr.
  21. 21). Kondisi yang wajib untuk memisahkan diri dari imām adalah ketika imām yang batal atau hadats tetap dalam keadaan shalat, sedangkan bila imām langsung keluar dari shalat, maka tidak wajib untuk berniat memisahkan diri dari imām atau mufāraqah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 14. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *