Tentang Adzan & Iqamah – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

فَصْلٌ فِيْ الْأَذَانِ وَ الْإِقَامَةِ

FASAL

TENTANG ADZĀN DAN IQĀMAH

Pengertian Adzān dan Iqāmah.

هُمَا لُغَةً: الْإِعْلَامُ. وَ شَرْعًا: مَا عُرِفَ مِنَ الْأَلْفَاظِ الْمَشْهُوْرَةِ فِيْهِمَا. وَ الْأَصْلُ فِيْهِمَا الْإِجْمَاعُ الْمَسْبُوْقُ بِرُؤْيَةِ عَبْدِ اللهِ بْنِ زَيْدٍ الْمَشْهُوْرَةُ لَيْلَةَ تَشَاوَرُوْا فِيْمَا يَجْمَعُ النَّاسَ، وَ هِيَ كَمَا فِيْ سُنَنِ أَبِيْ دَاودَ: عَنْ عَبْدِ اللهِ أَنَّهُ قَالَ: لَمَّا أَمَرَ النَّبِيُّ بِالنَّاقُوْسِ يُعْمَلَ لِيُضْرَبَ بِهِ لِلنَّاسِ لِجَمْعِ الصَّلَاةِ، طَافَ بِيْ وَ أَنَا نَائِمٌ رَجُلٌ يَحْمِلُ نَاقُوْسًا فِيْ يَدِهِ فَقُلْتُ: يَا عَبْدَ اللهِ، أَتَبِيْعُ النَّاقُوْسَ؟ فَقَالَ: وَ مَا تَصْنَعُ بِهِ؟ فَقُلْتُ: نَدْعُوْ بِهِ إِلَى الصَّلَاةِ. قَالَ: أَوَلَا أَدُلُّكَ عَلَى مَا هُوَ خَيْرٌ مِنْ ذلِكَ؟ فَقُلْتُ لَهُ: بَلَى. فَقَالَ: تَقُوْلُ: اَللهُ أَكْبَرُ، اَللهُ أَكْبَرُ، إِلَى آخِرِ الْأَذَانِ. ثُمَّ اسْتَأْخَرَ عَنِّيْ غَيْرَ بَعِيْدٍ. ثُمَّ قَالَ: وَ تَقُوْلُ إِذَا قُمْتَ إِلَى الصَّلَاةِ: اَللهُ أَكْبَرُ، اَللهُ أَكْبَرُ، إِلَى آخِرِ الْإِقَامَةِ. فَلَمَّا أَصْبَحْتُ أتَيْتُ النَّبِيَّ فَأَخْبَرْتُهُ بِمَا رَأَيْتُ فَقَالَ: “إِنَّهَا لَرُؤْيَا حَقٍّ إِنْ شَاءَ اللهُ. قُمْ مَعَ بِلَالٍ فَأَلْقِ عَلَيْهِ مَا رَأَيْتَ فَلْيُؤَذِّنْ بِهِ فَإِنَّهُ أَنْدَى صَوْتًا مِنْكَ”. فَقُمْتُ مَعَ بِلَالٍ فَجَعَلْتُ أَلْقِيْهِ عَلَيْهِ فَيُؤَذِّنُ بهِ. فَسَمِعَ ذلِكَ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ، وَ هُوَ فِيْ بَيْتِهِ فَخَرَجَ يَجُرُّ رِدَاءَهُ وَ يَقُوْلُ: وَ الَّذِيْ بَعَثَكَ بِالْحَقِّ يَا رَسُوْلَ اللهِ، لَقَدْ رَأَيْتُ مِثْلَ مَا رَأَى. فَقَالَ: فَلِلَّهِ الْحَمْدُ. قِيْلَ رَآهَا بِضْعَةُ عَشَرٍ صَحَابِيًّا.

Adzān dan iqāmah (11) secara bahasa adalah pemberitahuan sedang secara syara‘ adalah lafazh-lafazh yang telah masyhur dalam adzān dan iqāmah. Dasar disyarī‘atkannya adzān dan iqāmah adalah ijma‘ ‘ulamā’ yang didahului oleh mimpi (22) sahabat ‘Abdullāh bin Zaid yang telah masyhur di dalam musyāwarah membahas cara mengumpulkan manusia. Mimpi tersebut seperti yang termaktub dalam kitab Sunan Abī Dāwūd sebagai berikut: Dari ‘Abdullāh, dia berkata: Ketika Nabi s.a.w. memerintahkan memukul lonceng untuk mengumpulkan manusia guna menunaikan ‘ibādah shalat, seorang lelaki yang membawa lonceng di tangannya berputar mengelilingiku sedang diriku tengah tertidur, kemudian saya bertanya: Wahai hamba Allah, apakah lonceng tersebut engkau jual? Dia menjawab: Akan engkau gunakan untuk apa?. Saya pun menjawab: Akan saya gunakan untuk memanggil manusia melaksanakan shalat. Dia berkata: Apakah engkau tidak ingin aku beritahu sebuah cara yang lebih baik dari itu? Lantas aku berkata padanya: Ya aku ingin tahu. Dia berkata: Ucapkanlah: (اَللهُ أَكْبَرُ، اَللهُ أَكْبَرُ،) sampai akhir adzān. Kemudian lelaki tersebut pergi tidak jauh dariku dan berkata: Ketika akan didirikan shalat ucapkanlah: (اَللهُ أَكْبَرُ، اَللهُ أَكْبَرُ،) sampai akhir iqāmah. Ketika Shubuḥ menjelang aku mendatangi Nabi s.a.w. lantas aku ceritakan mimpiku tersebut, Nabi pun menjawab: Sungguh mimpi tersebut adalah mimpi yang benar. In syā’ Allāh, beranjaklah bersama Bilāl, (33) lantas ajarkan padanya apa yang engkau impikan supaya ia melakukan adzān dengan mimpimu itu, sungguh Bilāl memiliki suara yang lebih keras dibanding engkau. Kemudian aku beranjak bersama Bilāl, lantas aku ajarkan adzān kepada Bilāl, hingga Bilāl melakukan adzān. Sahabat ‘Umar pun mendengar suara adzān tersebut sedang beliau berada di rumahnya, lantas beliau keluar sambil menyambar selendangnya dan berkata: Demi dzāt yang telah mengutus engkau ya Rasūlullāh, Sungguh aku telah bermimpi seperti yang diimpikan oleh ‘Abdullāh, Nabi pun bersabda: Segala puji bagi Allah. Sebagian pendapat mengatakan bahwa lebih dari sepuluh sahabat yang bermimpi tentang adzān tersebut.

 

وَ قَدْ يُسَنُّ الْأَذَانُ لِغَيْرِ الصَّلَاةِ، كَمَا فِيْ أُذُنِ الْمَهْمُوْمِ وَ الْمَصْرُوْعِ وَ الْغَضْبَانِ، وَ مَنْ سَاءَ خُلُقُهُ مِنْ إِنْسَانٍ أَوْ بَهِيْمَةٍ، وَ عِنْدَ الْحَرِيْقِ، وَ عِنْدَ تَغَوُّلِ الْغِيْلَانِ أَيْ تَمَرُّدِ الْجِنِّ. وَ هُوَ الْأَذَانُ وَ الْإِقَامَةُ فِيْ أُذُنَيِ الْمَوْلُوْدِ وَ خَلْفَ الْمُسَافِرِ.

Adzān juga disunnahkan selain untuk shalat seperti dikumandangkan di telinga orang yang sedang mengalami kesusahan (44), telinga orang yang kesurupan, telinga orang yang marah, telinga orang yang jelek budi pekertinya ya‘ni dari manusia atau hewan, saat tenggelam dan saat diganggu jinn. Adzān dan iqāmah juga disunnahkan dikumandangkan di dua telinga anak yang dilahirkan (55) dan di belakang orang yang bepergian.

(يُسَنُّ) عَلَى الْكِفَايَةِ. وَ يَحْصُلُ بِفِعْلِ الْبَعْضِ (أَذَانٌ وَ إِقَامَةٌ) لِخَبَرِ الصَّحِيْحَيْنِ: “إِذَا حَضَرَتِ الصَّلَاةُ، فَلْيُؤَذِّنْ لَكُمْ أَحَدُكُمْ. (لِذَكَرٍ وَ لَوْ) صَبِيًّا، وَ (مُنْفَرِدًا وَ إِنْ سَمِعَ أَذَانًا) مِنْ غَيْرِهِ عَلَى الْمُعْتَمَدِ، خِلَافًا لِمَا فِيْ شَرْحِ مُسْلِمٍ. نَعَمْ، إِنْ سَمِعَ أَذَانَ الْجَمَاعَةِ، وَ أَرَادَ الصَّلَاةَ مَعَهُمْ، لَمْ يُسَنُّ لَهُ عَلَى الْأَوْجَهِ (لِمَكْتُوْبَةٍ) وَ لَوْ فَائِتَةٍ دُوْنَ غَيْرِهَا، كَالسُّنَنِ. وَ صَلَاةِ الْجَنَازَةِ وَ الْمَنْذُوْرَةِ. وَ لَوِ اقْتَصَرَ عَلَى أَحَدِهِمَا لِنَحْوِ ضِيْقِ وَقْتٍ فَالْأَذَانُ أَوْلَى بِهِ.

Adzān dan iqāmah hukumnya adalah sunnah kifāyah. Kesunnahannya dapat dihasilkan oleh sebagian orang saja. Kesunnahan ini sebab hadits yang diriwayatkan oleh Bukhārī-Muslim: Ketika waktu shalat telah tiba, maka adzānlah salah satu di antara kalian. Kesunnahan Adzān diperuntukkan bagi seorang lelaki walaupun anak kecil, orang yang shalat sendiri walaupun telah mendengar adzān dari selain dirinya menurut pendapat yang mu‘tamad, berbeda dengan keterangan dalam Syarḥu Muslim. (66) Benar disunnahkan adzān walaupun telah mendengar adzān dari orang lain, namun jika ia mendengar adzān jamā‘ah dan ia menghendaki untuk shalat bersamanya, maka tidak disunnahkan untuk adzān menurut pendapat yang aujah. Sunnah adzān diperuntukkan bagi shalat lima waktu walaupun shalat qadhā’, bukan selainnya seperti shalat sunnah, shalat janazah, dan shalat yang dinadzari. Jikalau seseorang ingin meringkas dengan mengerjakan salah satunya sebab waktu shalat hampir habis, maka mengumandangkan adzān lebih utama dibanding dengan iqāmah.

 

وَ يُسَنُّ أَذَانَانِ لِصُبْحٍ، وَاحِدٌ قَبْلَ الْفَجْرِ، وَ آخَرُ بَعْدَهُ، فَإِنِ اقْتَصَرَ فَالْأَوْلَى بَعْدَهُ. وَ أَذَانَانِ لِلْجُمْعَةِ، أَحَدُهُمَا بَعْدَ صُعُوْدِ الْخَطِيْبِ الْمِنْبَرِ. وَ الْآخَرُ الَّذِيْ قَبْلَهُ، إِنَّمَا أَحْدَثَهُ عُثْمَانُ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ لَمَّا كَثُرَ النَّاسُ، فَاسْتِحْبَابُهُ عِنْدَ الْحَاجَةِ كَأَنْ تَوَقَّفَ حُضُوْرُهُمْ عَلَيْهِ، وَ إِلَّا لَكَانَ الْاِقْتِصَارُ عَلَى الْاِتِّبَاعِ أَفْضَلُ.

Disunnahkan dua adzān untuk waktu Shubuḥ: Satu adzān sebelum fajar dan satunya lagi setelahnya. Jika ingin mengerjakan salah satunya, maka yang lebih baik adalah adzān setelah fajar. Disunnahkan pula dua adzān untuk hari Jum‘at: Satu adzān setelah naiknya khathīb ke mimbar dan yang lainnya adzān yang dilakukan sebelum itu. Adzān terakhir adalah adzān yang diadakan oleh sahabat ‘Utsmān r.a. saat melihat banyaknya manusia, maka kesunnahan adzān tersebut adalah ketika ada hajat seperti kehadiran para jamā‘ah bergantung pada adzān itu. Dan jika tidak, niscaya meringkas dengan mengikuti Nabi lebih utama.

 

(وَ) سُنَّ (أَنْ يُؤَذِّنَ لِلْأُوْلَى) فَقَطْ (مِنْ صَلَوَاتٍ تَوَالَتْ) كَفَوَائِتَ وَ صَلَاتَيْ جَمْعٍ وَ فَائِتَةٍ، وَ حَاضِرَةٍ دَخَلَ وَقْتُهَا قَبْلَ شُرُوْعِهِ فِي الْأَذَانِ، (وَ يُقِيْمَ لِكُلٍّ) مِنْهَا لِلْاِتِّبَاعِ. (وَ) سُنَّ (إِقَامَةٌ لِأُنْثَى) سِرًّا وَ خُتْثَى فَإِنْ أَذَّنَتْ لِلنِّسَاءِ سِرًّا لَمْ يُكْرَهْ، أَوْ جَهْرًا حُرِمَ.

Disunnahkan untuk melakukan adzān yang pertama saja dari shalat-shalat yang beruntut seperti shalat-shalat qadhā’, dua shalat jama‘, shalat qadhā’ dan shalat adā’ yang telah masuk waktunya sebelum melakukan adzān (77). Disunnahkan untuk melakukan iqāmah untuk setiap satu dari shalat-shalat tersebut, sebab mengikuti Nabi s.a.w. Disunnahkan melakukan iqāmah dengan pelan bagi seorang wanita (88) dan khuntsā. Jikalau mereka para wanita, beradzān dengan pelan untuk para wanita pula, maka hukumnya tidak dimakruhkan atau dengan keras, maka hukumnya haram. (99).

 

(وَ يُنَادِيْ لِجَمَاعَةٍ) مَشْرُوْعَةٍ (فِيْ نَفْلٍ) كَعِيْدٍ وَ تَرَاوِيْحَ وَ وِتْرٍ أُفْرِدَ عَنْهَا بِرَمَضَانَ وَ كُسُوْفٍ. (الصَّلَاةُ) بِنَصْبِهِ إِغْرَاءٌ، وَ رَفْعُهُ مُبْتَدَأٌ، (جَامِعَةٌ) بِنَصْبِهِ حَالًا، وَ رَفْعُهُ خَبَرًا لِلْمَذْكُوْرِ. وَ يُجْزِىءُ: الصَّلَاةُ، الصَّلَاةُ، وَ هَلُمُّوْا إِلَى الصَّلَاةِ، وَ يُكْرَهُ: حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ. وَ يَنْبَغِيْ نَدْبُهُ عِنْدَ دُخُوْلِ الْوَقْتِ، وَ عِنْدَ الصَّلَاةِ لِيَكُوْنَ نَائِبًا عَنِ الْأَذَانِ وَ الْإِقَامَةِ، وَ خَرَجَ يَقَوْلِيْ لِجَمَاعَةٍ مَا لَا يُسَنُّ فِيْهِ الْجَمَاعَةُ وَ مَا فُعِلَ فُرَادَى، وَ بِنَفْلٍ مَنْذُوْرَةٍ، وَ صَلَاةُ جَنَازَةٍ.

Shalat sunnah yang dianjurkan jamā‘ah seperti shalat ‘īd, tarāwīḥ, witir di bulan Ramadhān yang disendirikan pelaksanaannya dengan tarāwīḥ dan shalat gerhana, untuk memanggil dengan panggilan: (الصَّلَاة جَامِعَة ) – Hadirlah kalian semua untuk melaksanakan shalat. Lafazh: (الصَّلَاة) dibaca nashab sebagai susunan ighrā’ dan dengan dibaca rafa‘ sebagai mubtada’. Lafazh: (جَامِعَة) dengan dibaca nashab sebagai tarkīb ḥāl, dan dibaca rafa‘ sebagai khabar dari lafazh yang telah disebutkan. Mencukupi pula lafazh: (الصَّلَاةُ، الصَّلَاةُ) dan lafazh: (هَلُمُّوْا إِلَى الصَّلَاةِ) Kemarilah kalian semua untuk melaksanakan shalat. Dimakruhkan dengan lafazh: (حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ). Sebaiknya panggilan-panggilan tersebut hukumnya disunnahkan saat masuknya waktu shalat dan ketika akan shalat, supaya menjadi pengganti dari adzān dan iqāmah. Dikecualikan dari perkataanku: “Yang dianjurkan jamā‘ah” adalah yang tidak dianjurkan jamā‘ah dan shalat sunnah yang dilaksanakan sendiri. Dan dengan perkataanku: “Shalat sunnah” adalah shalat yang dinadzari dan shalat janāzah.

Syarat Adzān dan Iqāmah.

(وَ شُرِطَ فِيْهِمَا) أَيْ فِي الْأَذَانِ وَ الْإِقَامَةِ. (تَرْتِيْبٌ) أَيِ التَّرْتِيْبُ الْمَعْرُوْفُ فِيْهِمَا لِلْاِتِّبَاعِ. فَإِنْ عَكَسَ وَ لَوْ نَاسِيًا لَمْ يَصِحَّ، وَ لَهُ الْبِنَاءُ عَلَى الْمَنْتَظِمِ مِنْهُمَا وَ لَوْ تَرَكَ بَعْضَهُمَا أَتَى بِهِ مَعَ إِعَادَةِ مَا بَعْدَهُ. (وَ وِلَاءٌ) بَيْنَ كَلِمَاتِهِمَا. نَعَمْ، لَا يَضُرُّ يَسِيْرُ كَلَامٍ وَ سُكُوْتٍ وَ لَوْ عَمْدًا. وَ يُسَنُّ أَنْ أَنْ يَحْمَدَ سِرًّا إِذَا عَطَسَ، وَ أَنْ يَؤَخِّرَ رَدَّ السَّلَامِ، وَ تَشْمِيْتَ الْعَاطِسِ إِلَى الْفِرَاغِ. (وَ جَهْرٌ) إِنْ أَذَّنَ أَوْ أَقَامَ (لِجَمَاعَةٍ)، فَيَنْبَغِيْ إِسْمَاعُ وَاحِدٍ جَمِيْعَ كَلِمَاتِهِ. أَمَّا الْمُؤَذِّنُ أَوِ الْمُقِيْمُ لِنَفْسِهِ فَيَكْفِيْهِ إِسْمَاعُ نَفْسِهِ فَقَطْ. (وَ وَقْتٌ) أَيْ دُخُوْلُهُ (لِغَيْرِ أَذَانِ صُبْحٍ) لِأَنَّ ذلِكَ لِلْإِعْلَامِ، فَلَا يَجُوْزُ وَ لَا يَصِحُّ قَبْلَهُ.

Disyaratkan di dalam adzān dan iqāmah untuk:

(1. Tartīb) dengan tartīb yang telah diketahui sebab mengikuti Nabi s.a.w. Jikalau seseorang membaliknya – walaupun lupa – , maka hukumnya tidak sah dan baginya diperbolehkan untuk meneruskan dengan urutan dari keduanya. Jikalau sebagian dari keduanya ditinggalkan, maka lafazh yang ditinggalkan tersebut dikerjakan lagi (1010) besertaan dengan mengulangi lafazh setelahnya.

(2. Terus-menerus) (1111) di antara kalimat-kalimat adzān dan iqāmah. Benar, harus terus-menerus, namun tidak masalah sedikit bicara dan diam, walaupun dengan sengaja. Disunnahkan untuk memuji Allah dengan pelan saat bersin, sunnah untuk mengakhirkan menjawab salam dan mendoakan orang yang bersin sampai selesainya adzan.

(3. Dengan suara keras) jika beradzān atau iqāmah untuk jamā‘ah, maka wajib untuk memperdengarkan satu orang dari jamā‘ah tersebut terhadap seluruh kalimat adzān dan iqāmah. Sedangkan bagi orang yang beradzān dan iqāmah untuk diri sendiri, maka cukup dengan terdengar oleh dirinya sendiri. (1212)

(4. Masuknya waktu bagi selain adzān Shubuḥ) sebab adzān berfungsi untuk memberi informasi masuknya waktu, maka tidak diperbolehkan dan tidak sah sebelum masuknya waktu shalat. (1313) Sedangkan adzān Shubuḥ hukumnya sah dimulai dari pertengahan malam.

 

أَمَّا أَذَانُ الصُّبْحِ فَيَصِحُّ مِنْ نِصْفِ لَيْلٍ. (وَ سُنَّ تَثْوِيْبٌ) لِأَذَانَيْ (صُبْحٍ، وَ هُوَ أَنْ يَقُوْلَ بَعْدَ الْحَيْعَلَتَيْنِ: الصَّلَاةُ خَيْرٌ مِنَ النَّوْمِ مَرَّتَيْنِ.) وَ يُثَوِّبُ لِأَذَانِ فَائِتَةِ صُبْحٍ، وَ كُرِهَ لِغَيْرِ صُبْحٍ. (وَ تَرْجِيْعٌ) بِأَنْ يَأْتِيَ بِكَلِمَتَيِ الشَّهَادَتَيْنِ مَرَّتَيْنِ سِرًّا، أَيْ بِحَيْثُ يَسْمَعُ مَنْ قَرُبَ مِنْهُ عُرْفًا قَبْلَ الْجَهْرِ بِهِمَا لِلْاِتِّبَاعِ، وَ يَصِحُّ بِدُوْنِهِ. (وَ جَعْلُ مُسَبِّحَتَيْهِ بِصُمَاخَيْهِ) فِي الْأَذَانِ دُوْنَ الْإِقَامَةِ، لِأَنَّهُ أَجْمَعُ لِلصَّوْتِ. قَالَ شَيْخُنَا: إِنْ أَرَادَ رَفْعَ الصَّوْتِ بِهِ، سَبَابَةٌ سُنَّ جَعْلُ غَيْرِهَا مِنْ بَقِيَّةِ الْأَصَابِعِ.

(Disunnahkan untuk membaca tatswīb) bagi orang yang melaksanakan dua adzān Shubuḥ. (1414) Tatswīb adalah mengucapkan (الصَّلَاةُ خَيْرٌ مِنَ النَّوْمِ) dua kali setelah lafazh (الْحَيْعَلَتَيْنِ). Sunnah pula mengucapkan tatswīb bagi orang yang adzān shalat Shubuḥ qadhā’ dan makruh selain shalat Shubuḥ. (Sunnah untuk membaca tarjī‘) dengan cara mengulangi dua kalimat syahadat – dua kali – secara pelan, sekira terdengar orang yang ada di dekatnya – secara umumnya – sebelum membaca keras dua kalimat syahadat tersebut, sebab mengikuti Nabi s.a.w. dan sah adzān tanpa tarjī‘. (Sunnah untuk meletakkan dua jari penunjukya di dua lubang telinga) di waktu adzān, bukan iqāmah sebab hal itu lebih mengumpulkan terhadap suara. Guru kita berkata: Kesunnahan tersebut jika seseorang menginginkan mengeraskan suara, jikalau salah satu tangan sulit digunakan, maka menggunakan tangan yang lain atau sulit menggunakan jari penunjuknya, maka menggunakan jari yang lainnya dari jari-jari tangan.

Catatan:

  1. 1). Keduanya merupakan kekhususan umat Nabi Muḥammad seperti yang telah disampaikan oleh Imām Suyūthī. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 265. Dār-ul-Fikr.
  2. 2). Dan sesuai dengan wahyu yang diturunkan pada Nabi s.a.w., tidak hanya mimpi saja, I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 266. Dār-ul-Fikr.
  3. 3). Setelah wafatnya Nabi, sahabat Bilal tidak melakukan adzan lagi, selain satu kali untuk sahabat ‘Umar. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 266. Dār-ul-Fikr.
  4. 4). Sebab kesusahan orang tersebut akan hilang setelah mendengar adzan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 266. Dār-ul-Fikr.
  5. 5). Agar apa yang didengar pertama kali adalah dzikir. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 266. Dār-ul-Fikr.
  6. 6). Yang tidak menghukumi sunnah melakukan adzān jika telah mendengar adzān untuk jamā‘ah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 268. Dār-ul-Fikr.
  7. 7). Sebab bersambungnya shalat selain shalat yang pertama dianggap satu bagian, hingga hanya disunnahkan satu adzān saja. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 270. Dār-ul-Fikr.
  8. 8). Bagi dirinya sendiri atau untuk jamā‘ah wanita tidak untuk lelaki dan khuntsā’. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 270. Dār-ul-Fikr.
  9. 9). Keharaman tersebut bila di situ terdapat lelaki lain yang mendengar menurut Syaraḥ Raudh, Tuḥfah dan Mughni, sedangkan menurut Bujairamī hukumnya haram secara mutlak.
  10. 10). Selama pemisahnya belum terlalu lama. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 272. Dār-ul-Fikr.
  11. 11). Maka tidak diperbolehkan untuk memisah di antara kalimat-kalimat adzān dan iqāmah dengan pemisah yang lama, sebab hal itu akan merusak susunan keduanya. Disyaratkan pula di dalam iqamah tidak adanya pemisah yang lama – secara umumnya – dengan shalat yang akan dilaksanakan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 272. Dār-ul-Fikr.
  12. 12). Sebab tujuannya adalah dzikir bukan pembertitahuan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 273. Dār-ul-Fikr.
  13. 13). Hukumnya termasuk dosa kecil, bukan dosa besar. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 273. Dār-ul-Fikr.
  14. 14). Sedangkan kebiasaan orang ‘Arab hanya menggunakan tatswīb pada adzān yang kedua untuk membedakan antara awal dan yang akhir. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 273. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.