Taubatnya Nabi Adam a.s. – Nur-ul-Mushthafa 001-3

نُوْرُ الْمُصْطَفى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

CAHAYA AGUNG BAGINDA NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.
جَمَعَهَا وَ رَتَّبَهَا الْفَقِيْرُ إِلَى اللهِ وَاسِعِ الأَلْطَافِ
الْحَبِيْبُ مُرْتَضَى بْنُ عَبْدِ اللهِ الْكَافُ

Dirangkum Oleh:
Al-Habib Murtadho Bin Abdullah Al-Kaf
Jakarta, 12 Rabi‘ul Awal 1429 H.
20 Maret 2008 M.

Rangkaian Pos: Cahaya Agung Muhammad s.a.w. - Nur-ul-Mushthafa

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Dengan menyebut nama Allah Dzāt Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyarang.

 

TAUBATNYA NABI ADAM A.S.

Kemudian akibat gangguan Iblīs terkutuk kepada Ibu Hawwā’, maka Allah s.w.t. menurunkan keduanya di muka bumi ini. Dan dalam jangka waktu yang lama, mereka mengalami berbagai macam kesedihan dan penyesalan yang luar biasa. Berulang kali Nabi Adam a.s. memohon ampunan dan meratap kepada Allah s.w.t., namun belum ada jawaban dan tidak dipedulikan sama sekali. Hingga akhirnya Beliau Nabi Adam a.s. teringat kemuliaan dan keagungan derajat Baginda Nabi Muhammad s.a.w. di sisi Allah s.w.t. sehingga timbullah harapan Beliau untuk memohon ampunan kepada Allah s.w.t. dengan berwasilah (tawassul) kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Dan berkat kemuliaan Baginda Nabi Muhammad s.a.w. di sisi-Nya, maka Allah s.w.t. mengabulkan permohonan ampun Nabi Adam a.s. dan menerima taubatnya.

Sebagaimana disebutkan oleh syaikhu ahmad-ubnu zainī dahlān-il-hasanī dalam kitābnya as-sīrat-un-nabawiyyah juz 1 hal 15:

قَالَ الشَّيْخُ أَحْمَدُ بْنُ زَيْنِيْ دَحْلاَنُ الْحَسَنِيْ فِي السِّيْرَةِ النَبَوِيَّةِ الْجُزْءُ الأَوَّلِ ص 15:

وَ عَنْ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ لَمَّا اقْتَرَفَ آدَمُ الْخَطِيْئَةَ قَالَ يَا رَبِّ أَسْأَلُكَ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ إِلاَّ مَا غَفَرْتَ لِيْ فَقَالَ اللهُ تَعَالى يَا آدَمُ كَيْفَ عَرَفْتَ مُحَمَّدًا وَ لَمْ أَخْلُقْهُ قَالَ يَا رَبِّ لأَنَّكَ لَمَّا خَلَقْتَنِيْ بِيَدِكَ أَيْ مِنْ غَيْرِ وَاسِطَةِ أُمِّ وَ أَبٍ وَ نَفَخْتَ فِيَّ مِنْ رُوْحِكَ أَيْ مِنَ الرُّوْحِ الْمُبْتَدَأَةِ مِنْكَ الْمُتَشَرَّفَةِ بِالإِضَافَةِ إِلَيْكَ رَفَعْتُ رَأْسِيْ فَرَأَيْتُ عَلى قَوَائِمِ الْعَرْشِ مَكْتُوْبًا لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ فَعَلِمْتُ أَنَّكَ لَمْ تُضِفْ إِلَى اسْمِكَ إِلاَّ أَحَبَّ الْخَلْقِ إِلَيْكَ فَقَالَ اللهُ تَعَالى صَدَقْتَ يَا آدَمُ إِنَّهُ لأَحَبُّ الْخَلْقِ إِلَيَّ وَ إِذْ سَأَلْتَنِيْ بِحَقِّهِ فَقَدْ غَفَرْتُ لَكَ وَ لَوْ لاَ مُحَمَّدٌ مَا خَلَقْتُكَ.

رواه البيهقي في دلائله

Yang artinya kurang lebih:

“Diriwayatkan dari Sayyidinā ‘Umar Ibn-ul-Khaththāb r.a., bahwa Baginda Nabi Muhammad s.a.w. bersabda: Manakala Nabi Adam a.s bermunajat kepada Allah s.w.t. memohon ampunan dengan berwasilah kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Beliau berkata: Ya Allah, demi kemuliaan/keagungan derajat Baginda Nabi Muhammad s.a.w. di sisi-Mu limpahkanlah ampunan-Mu kepadaku. Seketika Allah s.w.t. berfirman: Hai Adam, bagaimana engkau bisa mengenal Nabi Muhammad s.a.w. padahal Aku belum menciptakannya. Nabi Adam a.s. menjawab: Ya Allah, sesungguhnya Engkau tatkala telah menciptakan ku dan memberiku nyawa, aku lihat di sekitar ‘Arasy diliputi kalimat lā ilāha illallāhu, muhammad-ur-rasūlullāh. Aku yakin bahwa sesungguhnya Engkau tidak mendampingkan Asmā’-Mu kecuali kepada makhluk yang paling Engkau cintai. Allah s.w.t. berfirman: Kamu benar hai Adam. Sungguh dia (Nabi Muhammad s.a.w.) adalah makhluk yang paling Aku cintai. Dan karena kamu telah memohon ampunan kepada-Ku dengan berwasilah kepadanya, maka Aku kabulkan permohonanmu. Dan kalau bukan karena dia maka Aku tidak akan menciptakan kamu.

Diriwāyatkan oleh al-Baihaqī di dalam kitāb ad-Dalā’il-nya.

Dan sebagaimana yang disebutkan oleh syaikhu yūsuf-ubni ismā‘īl-in-nabhānī di kitābnya hujjatullāhi ‘alal-‘ālamīn hal. 127 bahwa: Sesungguhnya Nabi Adam a.s. mendengar suara dari dalam dahinya seperti suara kicauan burung. Beliau merasa heran dan lantas berkata: Subhānallāh, Maha Suci Allah….sungguh sangat agung sekali kekuasaan-Mu….suara apakah ini yang telah Engkau ciptakan berada dalam dahiku ya Allah?. Seketika Allah s.w.t. menjawab setakjuban Nabi Adam a.s. tersebut dengan firman-Nya:

يَا آدَمُ هذَا تَسْبِيْحُ خَاتَمِ النَّبِيِّيْنَ وَ سَيِّدُ وُلْدِكَ مِنَ الْمُرْسَلِيْنَ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ

Yang artinya kurang lebih:

“Hai Adam, (ketahuilah olehmu, sesungguhnya suara tersebut adalah tasbih kekasih-Ku Nabi akhir penutup segala nabi, yang kelak menjadi junjungan (pimpinan) seluruh umat manusia (keturunanmu). Baginyalah senantiasa Kulimpahkan salawat dan salam sejahtera dari-Ku.”

 

AMANAT ALLAH S.W.T. KEPADA NABI ADAM A.S.

Dan sesungguhnya Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. senantiasa terlihat bersinar kemilauan di muka Nabi Adam a.s., laksana matahari yang bersinar terang benderang di siang hari. Maka, Allah s.w.t. mengambil sumpah (perjanjian) kepada Nabi Adam a.s. agar senantiasa menjaga Nūr tersebut dengan berfirman:

يَا آدَمُ خُذْهُ (يَعْنِي النُّوْرَ النَّبَوِيِّ) بِعَهْدِيْ وَ مِيْثَاقِيْ عَلى أَنْ لاَ تُوْدِعَهُ إِلاَّ فِي الأَصْلاَبِ الطَّاهِرَةِ وَ الْمُحَصَّنَاتِ الزَّاهِرَةِ

Yang artinya kurang lebih:

“Hai Adam, berjanjilah (kepada-Ku) untuk senantiasa benar-benar menjaga Nūr Nabi Muhammad s.a.w. (yang telah Kuletakkan dalam dirimu – sulbimu). Janganlah sekali-kali kamu letakkan kecuali kepada orang-orang yang suci mulia…..”

Maka Nabi Adam a.s. menerima dengan senang hati bahkan Beliau sangat bangga untuk melaksanakan tugas tersebut dengan menjaganya dan mewasiatkan amanat tersebut kepada anak cucunya kelak.

Dan sesungguhnya para malaikat senantiasa berbaris rapi di belakang punggung Nabi Adam a.s. Beliau heran dengan amalan perbuatan malaikat tersebut, lantas Beliau bertanya kepada Allah s.w.t.: Ya Allah, kenapa para malaikat selalu berbaris rapi di belakangku….?. Allah s.w.t. kemudian menjawab dengan berfirman: Hai Adam, ketahuilah olehmu….bahwa para malaikat-Ku tersebut….senantiasa berdiri di belakangmu untuk memandang kepada Nūr Kekasih-Ku Nabi akhir zaman Rasūlullāh Muhammad s.a.w…..”

Maka Nabi Adam a.s. memohon kepada Allah s.w.t. agar diizinkan untuk melihat Nūr tersebut. Dan Allah s.w.t. mengabulkannya sehingga Nabi Adam a.s. bisa melihat keagungan Nūr Nabi Muhammad s.a.w. Maka Beliau Nabi Adam semakin tambah cintanya dan kebanggaannya kepada Nabi Muhammad s.a.w. Beliau benar-benar sangat menjaga kemuliaan dan keagungan Nūr tersebut. Oleh sebab itulah, setiap beliau hendak berhubungan dengan istrinya (Ibu Hawwā’) maka Beliau bersuci terlebih dahulu dan memakai wewangian dan memerintahkan Ibu Hawwā’ untuk melakukan hal yang sedemikian rupa, dengan mengatakan: Hai istriku Hawwā’…bersucilah, dan pakailah olehmu wangi-wangian, sesungguhnya sudah dekat saatnya, Nūr Nabi Muhammad s.a.w. yang berada dalam diriku akan berpindah dalam dirimu….” Maka Nabi Adam a.s. dan Ibunda Hawwā’ senantiasa menjaga kesucian demi memuliakan Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. sampai suatu hari Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. benar-benar telah berpindah dari diri Nabi Adam a.s. ke dalam diri Ibunda Hawwā’. Sehingga berkat Nūr Agung tersebut, Ibunda Hawwā’ semakin tambah kecantikannya setiap hari. Wajahnya semakin bersinar dan berseri-seri. Sejak saat itulah Nabi Adam a.s. tidak berani berhubungan dengan Ibu Hawwā’ demi menjaga kesucian dan memuliakan Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. yang berada dalam dirinya. Dan para malaikat senantiasa berduyun-duyun turun ke bumi setiap hari semata-mata hanya untuk menghaturkan salam sejahtera dari Allah s.w.t. kepada Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. yang telah bersemayam dalam diri Ibunda Hawwā’… Tidak lama kemudian Beliau melahirkan anak laki-laki dan diberinya nama Syīts. Dan Nūr tersebut telah pindah dalam diri Nabi Syīts a.s.

Dengan adanya Nūr yang terlihat oleh Nabi Adam a.s. di muka Nabi Syīts a.s., maka Nabi Adam a.s. selalu memperhatikan dan menjaga Nabi Syīts a.s., demi memuliakan dan mengagungkan Nūr Nabi Muhammad s.a.w. yang ada dalam diri Nabi Syīts a.s. tersebut.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.