Syarat-syarat Berma’mum – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (3/4)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Berjama'ah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

أَمَّا إِذَا رَكَعَ بِدُوْنِ قِرَاءَةِ قَدْرِهَا فَتَبْطُلُ صَلَاتُهُ. وَ فِيْ شَرْحِ الْمِنْهَاجِ لَهُ عَنْ مُعْظَمِ الْأَصْحَابِ: أَنَّهُ يَرْكَعُ وَ يَسْقُطُ عَنْهُ بَقِيَّةُ الْفَاتِحَةِ. وَ اخْتِيْرَ، بَلْ رَجَّحَهُ جَمْعٌ مُتَأَخِّرُوْنَ، وَ أَطَالُوْا فِي الْاِسْتِدْلَالِ لَهُ، وَ أَنَّ كَلَامَ الشَّيْخَيْنِ يَقْتَضِيْهِ. أَمَّا إِذَا جَهِلَ أَنَّ وَاجِبَهُ ذلِكَ فَهُوَ تَخَلُّفُهُ لِمَا لَزِمَهُ مُتَخَلِّفٌ بِعُذْرٍ. قَالَهُ الْقَاضِيْ. وَ خَرَجَ بِالْمَسبُوْقِ الْمُوَافِقُ، فَإِنَّهُ إِذَا لَمْ يُتِمَّ الْفَاتِحَةَ لِاشْتِغَالِهِ بِسُنَّةٍ، كَدُعَاءِ افْتِتَاحٍ، وَ إِنْ لَمْ يَظُنَّ إِدْرَاكَ الْفَاتِحَةَ مَعَهُ، يَكُوْنُ كَبَطِيْءِ الْقِرَاءَةِ فِيْمَا مَرَّ، بِلَا نِزَاعٍ.

Jika ma’mūm seperti tersebut rukū‘ sebelum membaca fātiḥah, seukuran bacaan sunnah yang telah dibaca, maka shalatnya menjadi batal. Dalam kitab Syaraḥ Minhāj yang diriwayatkan dari sebagian besar Ashḥāb-usy-Syāfi‘ī, bahwa ma’mūm tadi boleh rukū‘ dan gugur baginya sisa fātiḥah. Pendapat inilah yang dipilih, bahkan segolongan ‘ulamā’ muta’akhkhirīn mengunggulkan pendapat ini dan banyak di antara mereka yang mengemukakan dalil alasannya, juga ucapan Imām Rāfi‘ī, Nawawī bertepatan dengan pendapat ini. (261) Adapun apabila ma’mūm masbūq tadi tidak mengetahui, bahwa kewajibannya adalah membaca fātiḥah, maka keterlambatan membaca fātiḥah seukuran bacaan sunnah, dianggap ketertinggalan yang ‘udzur, demikian menurut pendapat Imām al-Qādhī Ḥusain. Tidak termasuk ketentuan “masbūq”, jika yang terlambat adalah ma’mūm muwāfiq; maka jika ia tidak bisa menyempurnakan fātiḥah lantaran tersibukkan membaca bacaan sunnah, seperti doa iftitāḥ, sekalipun ia tidak punya perkiraan dapat menyusul imām dalam fātiḥah, maka ia dihukumi seperti ma’mūm yang lambat bacaannya sebagaimana di atas, tanpa ada pertentangan lagi.

(وَ سَبْقُهُ) أَيِ الْمَأْمُوْمُ، (عَلَى إِمَامٍ) عَامِدًا عَالِمًا (بِ) تَمَامِ (رُكْنَيْنِ فِعْلِيَيْنِ) وَ إِنْ لَمْ يَكُوْنَا طَوِيْلَيْنِ (مُبْطِلٌ) لِلصَّلَاةِ، لِفُحْشِ الْمُخَالَفَةِ. وَ صُوْرَةُ التَّقَدُّمِ بِهِمَا: أَنْ يَرْكَعَ وَ يَعْتَدِلَ ثُمَّ يَهْوِيْ لِلسُّجُوْدِ مَثَلًا وَ الْإِمَامُ قَائِمٌ، أَوْ كَأَنْ يَرْكَعَ قَبْلَ الْإِمَامِ، فَلَمَّا أَرَادَ الْإِمَامُ أَنْ يَرْكَعَ رَفَعَ، فَلَمَّا أَرَادَ الْإِمَامُ أَنْ يَرْكَعَ سَجَدَ، فَلَمْ يَجْتَمِعْ مَعَهُ فِي الرُّكُوْعِ وَ لَا فِي الْاِعْتِدَالِ. وَ لَوْ سَبَقَ بِهِمَا سَهْوًا أَوْ جَهْلًا لَمْ يَضُرَّ، لكِنْ لَا يُعْتَدُّ لَهُ بِهِمَا. فَإِذَا لَمْ يَعُدْ لِلْإِتْيَانِ بِهِمَا مَعَ الْإِمَامِ سَهْوًا أَوْ جَهْلًا أَتَى بَعْدَ سَلَامِ إِمَامِهِ بِرَكْعَةٍ، وَ إِلَّا أَعَادَ الصَّلَاةَ.

Ma’mūm yang mendahului atas imāmnya dengan sengaja dan mengetahui hukumnya, sejauh dua rukun fi‘lī (272), sekalipun tidak panjang, adalah dapat membatalkan shalat, sebab hal itu dipandang berselisihan dengan imām yang sudah sangat terlalu. Gambaran ma’mūm mendahului imāmnya dua rukun fi‘lī secara sempurna (283), adalah sebagai berikut: Ma’mūm rukū‘, i‘tidāl, lalu turun untuk sujūd misalnya, sedangkan imām masih berdiri atau begini: (294) Ma’mūm rukū‘ sebelum imām, dan saat imām akan mengangkat kepala dari rukū‘, ma’mūm melakukan sujūd. Dengan demikian, ma’mūm tidak berkumpul dengan imāmnya dalam perbuatan rukū‘ dan i‘tidāl. Apabila mendahului dua rukun itu karena lupa atau tidak mengerti hukumnya, maka tidak apa-apa, namun dua rukun itu tidak dihitung. Jika tidak mengulangi keduanya dengan imām lantaran lupa atau bodoh, maka setelah imām salām, ia wajib menambah satu raka‘at. Kalau tidak karena lupa dan bodoh, maka ia harus mengulangi shalatnya.

(وَ) سَبْقُهُ عَلَيْهِ عَامِدًا عَالِمًا (بِ) تَمَامِ (رُكْنٍ فِعْلِيٍّ) كَأَنْ رَكَعَ وَ رَفَعَ وَ الْإِمَامُ قَائِمٌ (حَرَامٌ) بِخِلَافِ التَّخَلُّفِ بِهِ فَإِنَّهُ مَكْرُوْهٌ كَمَا يَأْتِيْ، وَ مِنْ تَقَدُّمٍ بِرُكْنٍ سُنَّ لَهُ الْعَوْدُ لِيُوَافِقُهُ إِنْ تَعَمَّدَ، وَ إِلَّا تَخَيَّرَ بَيْنَ الْعَوْدِ وَ الدَّوَامِ. (وَ مُقَارَنَتُهُ) أَيْ مُقَارَنَةُ الْمَأْمُوْمِ الْإِمَامَ (فِيْ أَفْعَالٍ)، وَ كَذَا أَقْوَالٌ غَيْرُ تَحَرُّمٍ (مَكْرُوْهَةٌ: كَتَخَلُّفٍ عَنْهُ) أَيِ الْإِمَامِ (إِلَى فِرَاغِ رُكْنٍ) وَ تَقَدَّمَ عَلَيْهِ بِابْتِدَائِهِ، وَ عِنْدَ تَعَمُّدِ أَحَدِ هذِهِ الثَّلَاثَةِ تَفُوْتُهُ فَضِيْلَةَ الْجَمَاعَةِ. فَهِيَ جَمَاعَةٌ صَحِيْحَةٌ، لكِنْ لَا ثَوَابَ عَلَيْهَا، فَيَسْقُطُ إِثْمُ تَرْكِهَا أَوْ كَرَاهَتِهِ. فَقَوْلُ جَمْعٍ اِنْتِفَاءُ الْفَضِيْلَةِ، يَلْزَمُهُ الْخُرُوْجُ عَنِ الْمُتَابَعَةِ حَتَّى يَصِيْرَ كَالْمُنْفَرِدِ وَ لَا تَصِحُّ لَهُ الْجُمُعَةُ، وَهْمٌ، كَمَا بَيَّنَهُ الزَّرْكَشِيُّ وَ غَيْرُهُ. وَ يَجْرِيْ ذلِكَ فِيْ كُلِّ مَكْرُوْهٍ مِنْ حَيْثُ الْجَمَاعَة ُبِأَنْ لَمْ يُتَصَوَّرْ وُجُوْدُهُ فِيْ غَيْرِهَا.

Bagi ma’mūm yang mendahului atas imāmnya sejauh satu rukun fi‘lī secara sempurna, (305) dengan disengaja dan mengerti hukumnya, misalnya ma’mūm telah rukū‘ dan bangkit darinya, sedangkan imām masih berdiri, adalah haram hukumnya. Lain halnya ma’mūm tertinggal dari imām satu rukun fi‘lī, maka hukumnya hanya makruh, seperti keterangan yang akan datang. Barang siapa mendahului imāmnya satu rukun, maka baginya sunnah kembali untuk menyesuaikan dengan imāmnya, bila hal ini terjadi karena disengaja, dan bila tidak sengaja, maka baginya boleh memilih kembali dan menetap pada posisinya, bersamaan ma’mūm dengan imām dalam melakukan rukun-rukun fi‘lī atau qaulī selain takbīrat-ul-iḥrām, hukumnya adalah makruh, sebagaimana halnya terlambat satu rukun sampai imām selesai melakukannya, atau mendahului imām dengan memulai suatu rukun. Tiga hal tersebut, jika dilakukan dengan sengaja, maka bisa menghilangkan fadhīlah shalat jamā‘ah. (316) Jamā‘ah tetap sah, tapi tidak mendapat pahala jamā‘ah. Karena itu, dosa meninggalkan jamā‘ah (327) atau hukum makruh (338) meninggalkannya telah gugur. Ucapan segolongan ‘ulamā’: Hilang fadhīlah jamā‘ah itu menetapkan baginya sudah keluar dari mengikuti imām, sehingga ia seperti orang yang shalat sendirian, maka tidak sah shalat Jum‘atnya adalah tidak benar, sebagaimana yang diterangkan oleh Imām az-Zarkasyī dan lainnya. Ketentuan hilang fadhīlah berjamā‘ah ini berlaku pada setiap kemakruhan yang bisa terjadi dalam jamā‘ah saja sekira tidak bisa terjadi di luar jamā‘ah.

فَالسُّنَّةُ لِلْمَأْمُوْمِ أَنْ يَتَأَخَّرَ اِبْتِدَاءُ فِعْلِهِ عَنِ ابْتِدَاءِ فِعْلِ الْإِمَامِ، وَ يَتَقَدَّمَ عَلَى فِرَاغِهِ مِنْهُ، وَ الْأَكْمَلُ مِنْ هذَا أَنْ يَتَأَخَّرَ اِبْتِدَاءُ فِعْلِ الْمَأْمُوْمِ عَنْ جَمِيْعِ حَرَكَةِ الْإِمَامِ، وَ لَا يَشْرَعُ حَتَّى يَصِلَ الْإِمَامُ لِحَقِيْقَةِ الْمُنْتَقَلِ إِلَيْهِ، فَلَا يَهْوِيْ لِلرُّكُوْعِ وَ السُّجُوْدِ حَتَّى يَسْتَوِيَ الْإِمَامُ رَاكِعًا، أو تَصِلَ جَبْهَتُهُ إِلَى الْمَسْجِدِ. وَ لَوْ قَارَنَهُ بِالتَّحَرُّمِ أَوْ تَبَيَّنَ تَأَخُّرُ تَحَرُّمِ الْإِمَامِ لَمْ تَنْعَقِدْ صَلَاتُهُ وَ لَا بَأْسَ بِإِعَادَتِهِ التَّكْبِيْرَ سِرًّا بِنِيَّةٍ ثَانِيَةٍ إِنْ لَمْ يَشْعُرُوْا، وَ لَا بِالْمُقَارَنَةِ فِي السَّلَامِ، وَ إِنْ سَبَقَهُ بِالْفَاتِحَةِ أَوِ التَّشَهُّدِ، بِأَنْ فَرَغَ مِنْ أَحَدِهِمَا قَبْلَ شُرُوْعِ الْإِمَامِ فِيْهِ لَمْ يَضُرَّ. وَ قِيْلَ: تَجِبُ الْإِعَادَةُ مَعَ فِعْلِ الْإِمَامِ أَوْ بَعْدَهُ، وَ هُوَ أَوْلَى. فَعَلَيْهِ إِنْ لَمْ يُعِدْهُ بَطَلَتْ. وَ يُسَنُّ مُرَاعَاةُ هذَا الْخِلَافِ كَمَا يُسَنُّ تَأْخِيْرُ جَمِيْعِ فَاتِحَتِهِ عَنْ فَاتِحَةِ الْإِمَامِ، وَ لَوْ فِيْ أُوْلَيَيِ السِّرِّيَّةِ إِنْ ظَنَّ أَنَّهُ يَقْرَأُ السُّوْرَةَ. وَ لَوْ عَلِمَ أَنَّ إِمَامَهُ يَقْتَصِرُ عَلَى الْفَاتِحَةِ لَزِمَهُ أَنْ يَقْرَأَهَا مَعَ قِرَاءَةِ الْإِمَامِ.

Kesunnahan Bagi Ma’mūm.

Yang sunnah bagi ma’mūm adalah mengakhirkan diri dari permulaan imām, dan mendahului sebelum berakhirnya pekerjaan imām. Yang lebih sempurna dari ini adalah mengakhirkan permulaan pekerjaan ma’mūm setelah selesainya semua gerakan-gerakan imām, dan ma’mūm jangan mulai melakukan, sehingga nyata-nyata imām telah pindah pada rukun selanjutnya. (349) Karena itu, ma’mūm tidak perlu membungkuk dahulu untuk rukū‘ atau sujūd sampai imām telah sempurna rukū‘ atau meletakkan keningnya pada tempat sujūd. Apabila ma’mūm membarengi imām dalam melakukan takbīrat-ul-iḥrām, atau telah nyata, bahwa imām ber-takbīrat-ul-iḥrām setelah ma’mūm, maka shalat ma’mūm tidak sah. Tidaklah mengapa dengan adanya bacaan takbīr imām secara pelan untuk takbīr yang kedua, jika para ma’mūm tidak mengerti hal itu. Tidak mengapa pula, jika ma’mūm bersamaan salām imām, mendahului membaca fātiḥah atau tasyahhud imām, misalnya ma’mūm telah selesai, sedang imām belum memulai. Ini semua tidak menjadi masalah. Dikatakan oleh sebagian ‘ulamā’: Ma’mūm wajib mengulangi bersama perbuatan imām atau sesudahnya, yang terakhir ini adalah lebih utama. Berpijak dengan pendapat ini, jika ma’mūm tidak mengulanginya, maka batallah shalatnya. Memperhatikan perselisihan seperti ini hukumnya adalah sunnah (3510) sebagaimana halnya sunnah mengakhirkan seluruh bacaan fātiḥahnya dari fātiḥah imām, sekalipun pada kedua raka‘at shalat sirriyyah, jika memang ma’mūm menyangka bahwa imāmnya membaca surat. Apabila ia yakin, bahwa imām hanya membaca fātiḥah saja, maka bagi ma’mūm wajib membaca fātiḥah bersama imām.

(وَ لَا يَصِحُّ قُدْوَةٌ بِمَنِ اعْتَقَدَ بُطْلَانَ صَلَاتِهِ) بِأَنِ ارْتَكَبَ مُبْطِلًا فِي اعْتِقَادِ الْمَأْمُوْمِ، كَشَافِعِيٍّ اِقْتَدَى بِحَنَفِيٍّ مَسَّ فَرْجَهُ، دُوْنَ مَا إِذَا افْتَصَدَ نَظَرًا لِاِعْتِقَادِ الْمُقْتَدِيْ، لِأَنَّ الْإِمَامَ مُحْدِثٌ عِنْدَهُ بِالْمَسِّ دُوْنَ الْفَصْدِ، فَيَتَعَذَّرُ رَبْطُ صَلَاتِهِ بِصَلَاةِ الْإِمَامِ، لِأَنَّهُ عِنْدَهُ لَيْسَ فِيْ صَلَاةٍ. وَ لَوْ شَكَّ شَافِعِيٌّ فِيْ إِتْيَانِ الْمُخَالِفِ بِالْوَاجِبَاتِ عِنْدَ الْمَأْمُوْمِ لَمْ يُؤَثِّرْ فِيْ صِحَّةِ الْاِقْتِدَاءِ بِهِ، تَحْسِيْنًا لِلظَّنِّ بِهِ فِيْ تَوَقِّي الْخِلَافِ، فَلَا يَضُرُّ عَدَمُ اعْتِقَادِهِ الْوُجُوْبَ.

Tidak Sah Berma’mūm Kepada Imām yang Batal Shalatnya

Tidak sah berma’mūm dengan orang yang telah diyakini batal shalatnya, sebagaimana imām melakukan perkara yang membatalkan shalat, menurut keyakinan ma’mūm. Umpama seseorang bermadzhab Syāfi‘ī berma’mūm pada imām yang bermadzhab Ḥanafī yang memegang kemaluannya. (3611) Tidak batal bila orang madzhab Ḥanafī berbekam (3712) karena yang dipandang dari segi keyakinan orang yang berma’mūm, sebab imām yang seperti itu adalah hadats, menurut ma’mūm yang bermadzhab Syāfi‘ī, sebab memegang kemaluan, sebaliknya tidak batal sebab berbekam. Maka, menghubungkan shalat ma’mūm dengan imām menjadi sulit, sebab menurut ma’mūm, imām tidak dalam shalat. Apabila seorang ma’mūm bermadzhab Syāfi‘ī merasa ragu terhadap imām yang berlainan madzhab, tentang perbuatan-perbuatan wajib menurut ma’mūm, maka tidak akan mempengaruhi keabsahan shalat, sebab untuk tetap berbaik sangka dalam menjaga perselisihan. Karena itu, tidak menjadi masalah dengan adanya ketidak-yakinan tentang kewajiban tersebut.

[فَرْعٌ]: لَوْ قَامَ إِمَامُهُ لِزِيَادَةٍ، كَخَامِسَةٍ، وَ لَوْ سَهْوًا، لَمْ يَجُزْ لَهُ مُتَابَعَتُهُ، وَ لَوْ مَسْبُوْقًا أَوْ شَاكًّا فِيْ رَكْعَةٍ، بَلْ يُفَارِقُهُ، وَ يُسَلِّمَ، أَوْ يَنْتَظِرُهُ عَلَى الْمُعْتَمَدِ.

(Cabang Masalah). Apabila imām berdiri lagi untuk raka‘at tambahan misalnya raka‘at kelima sekalipun karena lupa, maka bagi ma’mūm tidak boleh mengikutinya (3813), walaupun ia berstatus ma’mūm masbūq, atau ia sangsi atau rakaatnya. Akan tetapi, ma’mūm tersebut memisahkan diri dan salām atau menunggu imām, (3914) menurut pendapat yang mu‘tamad. (4015).

(وَ لَا) قُدْوَةٌ (بِمُقْتَدٍ) وَ لَوِ احْتِمَالًا، وَ إِنْ بَانَ إِمَامًا. وَ خَرَجَ بِمُقْتَدٍ مِنِ انْقَطَعَتْ قُدْوَتُهُ، كَأَنْ سَلَّمَ الْإِمَامُ فَقَامَ مَسْبُوْقٌ فَاقْتَدَى بِهِ آخَرٌ صَحَّتْ، أَوْ قَامَ مَسْبُوْقُوْنَ فَاقْتَدَى بَعْضُهُم بِبَعْضٍ صَحَّتْ أَيْضًا عَلَى الْمُعتَمَدِ لكِنْ مَعَ الْكَرَاهَةِ.

(9. Tidak sah berma‘mūm dengan orang yang berstatus menjadi ma’mūm, sekalipun hanya diragukan adanya menjadi ma’mūm yang sekalipun jelas berstatus menjadi imām. Tidak termasuk dalam ketentuan “orang yang berstatus menjadi ma’mūm”, apabila orang itu telah berakhir menjadi ma’mūm. Misalnya ma’mūm masbūq yang berdiri setelah imām salām, lantas ada orang lain berma’mūm dengannya, maka shalat orang ini adalah sah. Atau para ma’mūm masbūq berdiri dan sebagian berma’mūm kepada sebagian yang lain, maka ini pun sah menurut pendapat yang mu‘tamad, tetapi hukumnya makruh.

(وَ لَا) قُدْوَةُ (قَارِىءٍ بِأُمِّيٍّ) وَ هُوَ مَنْ يَخِلُّ بِالْفَاتِحَةِ أَوْ بَعْضِهَا، وَ لَوْ بِحَرْفٍ مِنْهَا، بِأَنْ يَعْجِزَ عَنْهُ بِالْكُلِّيَّةِ، أَوْ عَنْ إِخْرَاجِهِ عَنْ مَخْرَجِهِ، أَوْ عَنْ أَصْلِ تَشْدِيْدَةٍ، وَ إِنْ لَمْ يُمْكِنْهُ التَّعَلُّمُ وَ لَا عَلِمَ بِحَالِهِ، لِأَنَّهُ لَا يَصْلُحُ لِتَحَمُّلِ الْقِرَاءَةِ عَنْهُ لَوْ أَدْرَكَهُ رَاكِعًا. وَ يَصِحُّ الْاِقْتِدَاءُ بِمَنْ يَجُوْزُ كَوْنُهُ أُمِّيًّا إِلَّا إِذَا لَمْ يَجْهَرْ فيْ جَهْرِيَّة] فَيَلْزَمُهُ مُفَارَقَتُهُ، فَإِنِ اسْتَمَرَّ جَاهِلًا حَتَّى سَلَّمَ لَزِمَتْهُ الْإِعَادَةُ، مَا لَمْ يَتَبَيَّنْ أَنَّهُ قَارِىءٌ. وَ مَحَلُّ عَدَمِ صِحَّةِ الْاِقْتِدَاءِ بِالْأُمِّيِّ: إِنْ لَمْ يَسْتَوِ الْإِمَامُ وَ الْمَأْمُوْمُ فِي الْحَرْفِ الْمَعْجُوْزِ عَنْهُ، بِأَنْ أَحْسَنَهُ الْمَأْمُوْمُ فَقَطْ، أَوْ أَحْسَنَ كُلٌّ مِنْهُمَا غَيْرَ مَا أَحْسَنَهُ الْآخَرُ.

(10. Tidak sah qāri’ (4116) berma‘mūm kepada imām yang ummī. Ummī yaitu orang yang merusak bacaan seluruh fātiḥah-nya (4217) atau sebagiannya walaupun satu huruf, dengan tidak mampu secara keseluruhan, atau tidak bisa membaca yang sesuai makhraj atau tasydīd, sekalipun hal itu karena ia sudah tidak mungkin untuk belajar, atau walaupun ma’mūm tidak mengerti atas keadaannya imāmnya. Demikian itu, karena ia tidak bisa menanggung bacaan fātiḥah ma’mūm, jika ia menemuinya dalam keadaan rukū‘. Sah bagi ma’mūm yang qāri’ ber-ma’mūm kepada imām yang disangka seorang yang ummī, kecuali imām tersebut pada shalat jamā‘ah jahriyyah (4318) tidak mau membaca dengan suara keras. Untuk itu, ia wajib mufāraqah dengannya. Jika ia masih terus berma’mūm dalam keadaan tidak mengetahui status imāmnya hingga salām, maka wajib mengulangi shalatnya, selagi tidak tampak jelas kalau imāmnya adalah qāri’. Masalah ketidak-absahan berma’mūm kepada ummī adalah jika tidak sama-sama ummī-nya antara imām dan ma’mūm dalam huruf fātiḥah yang tidak mereka mampui. Misal, ma’mūmnya yang dapat membaca dengan baik, atau salah satu pihak dapat membaca dengan baik terhadap huruf-huruf yang pihak lainnya tidak bisa. (4419)

Catatan:

  1. 26). Kesimpulannya: Dalam masalah ma’mūm masbūq yang tersibukkan dengan kesunnahan terdapat dua pendapat. Yang pertama: Wajib baginya untuk membaca fātiḥah dengan kadar kesunnahan yang dibaca. Kedua: Tidak wajib baginya membaca fātiḥah dengan kadar kesunnahan yang dibaca, bahkan ketika imām rukū‘, maka ia juga rukū‘. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 45. Dār-ul-Fikr.
  2. 27). Yang berturut-turut. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 46. Dār-ul-Fikr.
  3. 28). Contoh ini merupakan pendapat yang menjadi pedoman Syaikh-ul-Islām dan Khathīb asy-Syarbīnī. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 46. Dār-ul-Fikr.
  4. 29). Contoh kedua ini, adalah contoh dari Imām Ibnu Ḥajar dalam Syaraḥ Irsyād dan ‘Ubāb. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 46. Dār-ul-Fikr.
  5. 30). Jika hanya sebagian rukun saja seperti ma’mūm rukū‘ sebelum imām lantas imām menyusul rukū‘, sedang ma’mūm tetan pada posisi rukū‘, maka hukumnya makrūh saja tidak ḥarām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 44. Dār-ul-Fikr.
  6. 31). Yang aujah adalah hilangnya fadhīlah jamā‘ah pada sesuatu yang disamai saja, tidak seluruh jamā‘ah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 47. Dār-ul-Fikr.
  7. 32). Atas pendapat yang mengatakan jamā‘ah hukumnya wājib. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 47. Dār-ul-Fikr.
  8. 33). Atas ‘ulamā’ yang menyatakan jamā‘ah hukumnya sunnah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 47. Dār-ul-Fikr.
  9. 34). Kecuali ia tahu kalau seandainya ia mengakhirkan diri, maka imām akan beranjak dari sujūdnya sebagai contoh. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 48. Dār-ul-Fikr.
  10. 35). Maka sunnah untuk mengulangi bacaannya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 49. Dār-ul-Fikr.
  11. 36). Menurut Imām Ḥanafī hal itu tidak batal sedang menurut Syāfi‘ī itu membatalkan. (pen.)
  12. 37). Menurut Ḥanafī berbekam membatalkan wudhū’ sedang Syāfi‘ī tidak membatalkan. (pen.)
  13. 38). Bila ia tahu keberadaan imām tersebut. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 50. Dār-ul-Fikr.
  14. 39). Dalam tasyahhudnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 50. Dār-ul-Fikr.
  15. 40). Sedangkan perbandingan dari pendapat mu‘tamad ini adalah tidak boleh menunggu seperti yang telah disampaikan oleh Imām Ibnu Ḥajar dalam Fatāwā-nya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 51. Dār-ul-Fikr.
  16. 41). Adalah orang yang dapat membaca bacaan fātiḥah dengan tepat sesuai makhrajnya. (pen.)
  17. 42). Berbeda dengan bacaan tasyahhud, maka seorang yang qāri’ boleh berma’mūm pada seorang yang ummī. Perbedaannya: Tugas imām adalah menanggung fātiḥah seorang ma’mūm bukan tasyahhud seperti yang dijelaskan oleh Imām Ramlī walaupun pendapat ini tidak dianggap kurang tepat oleh Imām Barmawī. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 51. Dār-ul-Fikr.
  18. 43). Berbeda dengan shalat yang siriyyah, maka tidak wajib mengulangi shalatnya dan tidak wajib pula untuk meneliti keadaan imāmnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 52. Dār-ul-Fikr.
  19. 44). Seperti imām dapat bagus mengucapkan huruf sīn, sedang ma’mūm tidak, dan seperti ma’mūm bagus mengucapkan makhraj rā’, sedang imām tidak, dst. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 51. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.