Syarat-syarat Berma’mum – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (2/4)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Berjama'ah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

[فَرْعٌ]: لَوْ وَقَفَ أَحَدُهُمَا فِيْ عُلُوٍّ وَ الْآخَرُ فِيْ سُفْلٍ، اشْتُرِطَ عَدَمُ الْحَيْلُوْلَةِ، لَا مُحَاذَاةُ قَدَمِ الْأَعْلَى رَأْسَ الْأَسْفَلِ، وَ إِنْ كَانَا فِيْ غَيْرِ مَسْجِدٍ. عَلَى مَا دَلَّ عَلَيْهِ كَلَامُ الرَّوْضَةِ وَ أَصْلُهَا وَ الْمَجْمُوْعُ خِلَافًا لِجَمَعٍ مُتَأَخِّرِيْنَ. وَ يُكْرَهُ ارْتِفَاعُ أَحَدِهِمَا عَلَى الْآخَرِ بِلَا حَاجَةٍ، وَ لَوْ فِي الْمَسْجِدِ.

(Cabangan Masalah). Jikalau salah satu dari imām dan ma’mūm berada di bangunan atas dan yang lain di bawah, maka disyaratkan harus tidak adanya penghalang. Tidak disyaratkan melurusinya telapak kaki orang yang berada di atas, dengan kepala orang yang berada di bawah, walaupun keduanya berada di masjid sesuai dengan keterangan yang telah ditunjukkan oleh kitab Raudhah dan Asli-nya dan kitab Majmū‘, berbeda dengan pendapat sekelompok ‘ulamā. (161) Dimakruhkan untuk meninggikan salah satu posisi imām atau ma’mūm dengan posisi yang lainnya, tanpa hajat, (172) walaupun di dalam masjid.

(وَ) مِنْهَا (مُوَافَقَةٌ فِيْ سُنَنٍ تَفْحُشُ مُخَالِفَةٌ فِيْهَا) فِعْلًا أَوْ تَرْكًا، فَتَبْطُلُ صَلَاةُ مَنْ وَقَعَتْ بَيْنَهُ وَ بَيْنَ الْإِمَامِ مُخَالِفَةٌ فِيْ سُنَّةٍ، كَسَجْدَةِ تِلَاوَةٍ فَعَلَهَا الْإِمَامُ وَ تَرَكَهَا الْمَأْمُوْمُ عَامِدًا عَالِمًا بِالتَّحْرِيْمِ، وَ تَشَهَّدُ أَوَّلَ فَعَلَهُ الْإِمَامُ وَ تَرَكَهُ الْمَأْمُوْمُ، أَوْ تَرَكَهُ الْإِمَامُ، وَ فَعَلَهُ الْمَأْمُوْمُ عَامِدًا عَالِمًا، وَ إِنْ لَحِقَهُ عَلَى الْقُرْبِ، حَيْثُ لَمْ يَجْلِسِ الْإِمَامُ لِلْاِسْتِرَاحَةِ لِعُدُوْلِهِ عَنْ فَرْضِ الْمُتَابَعَةِ إِلَى سُنَّةٍ. أَمَّا إِذَا لَمْ تَفْحُشِ الْمُخَالَفَةُ فِيْهَا فَلَا يَضُرُّ الْإِتْيَانُ بِالسُّنَّةِ، كَقُنُوْتٍ أَدْرَكَ مَعَ الْإِتْيَانِ بِهِ الْإِمَامُ فِيْ سَجْدَتِهِ الْأُوْلَى.

(5. Mencocoki imām dalam mengerjakan atau meninggalkan kesunnahan-kesunnahan yang tampak jelas ketidak-setaraannya bila membedainya. Maka batal shalat ma’mūm yang terjadi di antara dirinya dan imām, yang mengalami perbedaan di dalam kesunnahan seperti sujūd tilāwah yang dilakukan imām dan ditinggalkan oleh ma’mūm dengan sengaja dan mengetahui keharamannya, tasyahhud awal yang dilakukan imām dan tinggalkan ma’mūm (183) atau imām meninggalkan dan ma’mūm melakukan dengan sengaja dan mengetahui keharamannya, walaupun ma’mūm dapat menyusul imām dalam waktu dekat, sekira imām tidak melakukan duduk istirahat, sebab telah berpindahnya ma’mūm dari kewajiban mengikuti imām dengan melakukan kesunnahan. Sedangkan kesunnahan yang tidak tampak ketidak-setaraannya ketika membedai, maka tidaklah masalah mengerjakan hal tersebut seperti mengerjakan doa qunūt yang ma’mūm masih menemukan sujūd awal dari imām bila ma’mūm mengerjakan doa qunūt tersebut.

وَ فَارَقَ التَّشَهُّدَ الْأَوَّلَ بِأَنَّهُ فِيْهِ أَحْدَثَ قُعُوْدًا لَمْ يَفْعَلْهُ الْإِمَامُ، وَ هذَا إِنَّمَا طَوَّلَ مَا كَانَ فِيْهِ الْإِمَامُ، فَلَا فُحْشَ، وَ كَذَا لَا يَضُرُّ الْإِتْيَانُ بِالتَّشَهُّدِ الْأَوَّلِ إِنْ جَلَسَ إِمَامُهُ لِلْاِسْتِرَاحَةِ، لِأَنَّ الضَّارَّ إِنَّمَا هُوَ إِحْدَاثُ جُلُوْسٍ لَمْ يَفْعَلْهُ الْإِمَامُ، وَ إِلَّا لَمْ يَجُزْ، وَ أَبْطَلَ صَلَاةَ الْعَالَمِ الْعَامِدِ، مَا لَمْ يَنْوِ مُفَارَقَتَهُ، وَ هُوَ فُرَاقٌ بِعُذْرٍ، فَيَكُوْنُ أَوْلَى. وَ إِذَا لَمْ يَفْرُغِ الْمَأْمُوْمُ مِنْهُ مَعَ فِرَاغِ الْإِمَامِ جَازَ لَهُ التَّخَلُّفُ لِإِتْمَامِهِ، بَلْ نُدِبَ إِنْ عَلِمَ أَنَّهُ يُدْرِكُ الْفَاتِحَةَ بِكَمَالِهَا قَبْلَ رُكُوْعُ الْإِمَامِ، لَا التَّخَلُّفُ لِإِتْمَامِ سُوْرَةٍ، بْلْ يُكْرَهُ، إِذَا لَمْ يَلْحَقِ الْإِمَامَ فِي الرُّكُوْعِ.

Doa qunūt berbeda dengan tasyahhud awal sebab ma’mūm dalam tasyahhud awal ini melakukan duduk yang tidak dilakukan oleh sang imām sedangkan ma’mūm dalam kasus membaca doa qunūt hanya memperpanjang bacaan di tempat imām berada, maka tidaklah terjadi perbedaan yang mencolok. Begitu pula tidak masalah mengerjakan tasyahhud awal jikalau seorang imām duduk istirahat, sebab yang bermasalah itu adalah melakukan duduk yang tidak dilakukan oleh imām. Jika imām tidak melakukan duduk istirahat, (194) maka tidaklah diperbolehkan untuk melakukan tasyahhud dan itu membatalkan shalatnya orang yang mengetahui keharamannya dan dilakukan dengan kesengajaan selama tidak berniat memisahkan diri dengan imām. Memisahkan diri dari imām dalam permasalahan ini termasuk kategori ‘udzur, maka hukumnya lebih utama. Jikalau seorang ma’mūm belum selesai membaca tasyahhud serta telah selasainya imām, maka diperbolehkan bagi ma’mūm untuk mengakhirkan diri guna menyelesaikannya, bahkan hal itu disunnahkan bila ma’mūm tahu bahwa dirinya dapat menemukan fātiḥah imām dengan sempurna sebelum rukū‘nya imām, tidak mengakhirkan diri dari imām untuk menyempurnakan bacaan surat, bahkan hukumnya makruh ketika ma’mūm tidak dapat menyusul imām dalam posisi rukū‘.

(وَ) مِنْهَا (عَدَمُ تَخَلُّفٍ عَنْ إِمَامٍ بِرُكْنَيْنِ فِعْلِيَيْنِ) مُتَوَالِيَيْنِ تَامَّيْنِ (بِلَا عُذْرٍ مَعَ تَعَمُّدٍ وَ عِلْمٍ) بِالتَّحْرِيْمِ، وَ إِنْ لَمْ يَكُوْنَا طَوِيْلَيْنِ. فَإِنْ تَخَلَّفَ بِهِمَا بَطَلَتْ صَلَاتُهُ لِفُحْشِ الْمُخَالَفَةِ، كَأَنْ رَكَعَ الْإِمَامُ، وَ اعْتَدَلَ وَ هَوِيَ لِلسُّجُوْدِ أَيْ زَالَ مِنْ حَدِّ الْقِيَامِ وَ الْمَأْمُوْمُ قَائِمٌ. وَ خَرَجَ بِالْفِعْلِيَيْنِ الْقَوْلِيَانِ، وَ الْقَوْلِيُّ وَ الْفِعْلِيُّ.

(6. Di antara syarat qudwah selanjutnya adalah tidak tertinggal dari imām dua rukun fi‘lī yang terus-menerus dan sempurna tanpa ada ‘udzur (205) serta dengan kesengajaan dan mengetahui keharamannya – walaupun dua rukun tersebut tidaklah panjang -. Jika ma’mūm tertinggal dengan dua rukun, maka shalatnya batal sebab terlihat jelasnya ketidak-setaraan, seperti imām rukū‘ lantas i‘tidāl dan turun melakukan sujūd – maksudnya telah melewati batasan berdiri – sedangkan ma’mūm masih berdiri. Dikecualikan dari dua rukun fi‘lī adalah dua rukun qaulī dan satu rukun qaulī besertaan satu rukun fi‘lī.

(وَ) عَدَمُ تَخَلُّفٍ عَنْهُ مَعَهُمَا (بِأَكْثَرِ مِنْ ثَلَاثِة أَرْكَانٍ طَوِيْلَةٍ) فَلَا يُحْسَبُ مِنْهَا الْاِعْتِدَالُ وَ الْجُلُوْسُ بَيْنَ السَّجْدَتَيْنِ (بِعُذْرٍ أَوْجَبَهُ) أَيْ اِقْتَضَى وُجُوْبَ ذلِكَ التَّخَلُّفِ، (كَإِسْرَاعِ إِمَامٍ قِرَاءَةً) وَ الْمَأْمُوْمُ بَطِيءُ الْقِرَاءَةِ لِعَجْزِ خَلْقِيٍّ، لَا لِوَسْوَسَةٍ أَوِ الْحَرَكَاتِ. (وَ انْتِظَارُ مَأْمُوْمٍ سَكْتَتَهُ) أَيْ سَكْتَةَ الْإِمَامِ لِيَقْرَأَ فِيْهَا الْفَاتِحَةَ، فَرَكَعَ عَقِبَهَا، وَ سَهْوِهِ عَنْهَا حَتَّى رَكَعَ الْإِمَامُ. وَ شَكِّهِ فِيْهَا قَبْلَ رُكُوْعِهِ. أَمَّا التَّخَلُّفُ لِوَسْوَسَةٍ، بِأَنْ كَانَ يُرَدِّدُ الْكَلِمَاتِ مِنْ غَيْرِ مُوْجِبٍ فَلَيْسَ بِعُذْرٍ. قَالَ شَيْخُنَا: يَنْبَغِيْ فِيْ ذِيْ وَسْوَسَةٍ صَارَتْ كَالْخَلِقِيَّةِ  بِحَيْثُ يَقْطَعُ كُلُّ مَنْ رَآهُ أَنَّهُ لَا يُمْكِنُهُ تَرْكُهَا أَنْ يَأْتِيَ فِيْهِ مَا فِيْ بَطِيءِ الْحَرَكَةِ، فَيَلْزَمُ الْمَأْمُوْمُ فِي الصُّوَرِ الْمَذْكُوْرَةِ إِتْمَامُ الْفَاتِحَةِ، مَا لَمْ يَتَخَلَّفْ بِأَكْثَرِ مِنْ ثَلَاثَةِ أَرْكَانٍ طَوِيْلَةٍ،

(7. Tidak tertinggal dari imām dengan sengaja dan mengetahui keharamannya lebih (216) dari tiga rukun panjang sebab ‘udzur yang mewajibkan untuk mengakhirkan diri dari imām. Maka tidaklah dihitung sebagai rukun yang panjang i‘tidāl dan duduk di antara dua sujūd. Contoh dari ‘udzur adalah seperti cepatnya imām (227) dalam membaca, sedang ma’mūm lambat bacaannya sebab pembawaannya. Bukanlah ‘udzur waswas atau lambatnya gerakan. Dan seperti menunggunya seorang ma’mūm berhentinya bacaan imām agar ia dapat membaca fātiḥah di waktu berhentinya imām tersebut, lantas imām langsung rukū‘ setelah berhenti dari bacaannya. Dan seperti lupanya ma’mūm dari membaca fātiḥah sampai imām rukū‘. Begitu pula keraguan ma’mūm terhadap bacaan fātiḥahnya sebelum rukū‘nya imām. Untuk kasus tertinggal dari imām sebab waswas dengan mengulang-ulang kalimat fātiḥah tanpa ada hal yang mewajibkan, maka bukanlah ‘udzur. Guru kita mengatakan: Sebaiknya bagi seorang yang memiliki waswas yang telah menjadi seperti bawaan – sekira orang yang melihatnya dapat memastikan bahwa orang tersebut tidak mungkin untuk meninggalkannya – dihukumi seperti hukum orang yang lambat gerakannya. Maka wajib bagi ma’mūm dalam permasalahan yang telah disebutkan untuk menyempurnakan fātiḥahnya selama tidak tertinggal tiga rukun panjang.

وَ إِنْ تَخَلَّفَ مَعَ عُذْرٍ بِأَكْثَرَ مِنَ الثَّلَاثَةِ بِأَنْ لَا يَفْرُغَ مِنَ الْفَاتِحَةِ إِلَّا وَ الْإِمَامُ قَائِمٌ عَنِ السُّجُوْدِ أَوْ جَالِسٌ لِلتَّشَهُّدِ (فَلْيُوَافِقْ) إِمَامَهُ، وُجُوْبًا (فِي) الرُّكْنِ (الرَّابِعِ) وَ هُوَ الْقِيَامُ، أَوِ الْجُلُوْسُ لِلتَّشَهُّدِ، وَ يَتْرُكُ تَرْتِيْبَ نَفْسِهِ، (ثُمَّ يَتَدَارَكُ) بَعْدَ سَلَامِ الْإِمَامِ مَا بَقِيَ عَلَيْهِ، فَإِنْ لَمْ يُوَافِقْهُ فِي الرَّابِعِ، مَعَ عِلْمِهِ بِوُجُوْبِ الْمُتَابَعَةِ وَ لَمْ يَنْوِ الْمُفَارَقَةَ بَطُلَتْ صَلَاتُهُ، إِنْ عَلِمَ وَ تَعَمَّدَ. وَ إِنْ رَكَعَ الْمَأْمُوْمُ مَعَ الْإِمَامِ فَشَكَّ هَلْ قَرَأَ الْفَاتِحَةَ، أَوْ تَذَكَّرَ أَنَّهُ لَمْ يَقْرَأْهَا؟ لَمْ يَجُزْ لَهُ الْعَوْدُ إِلَى الْقِيَامِ، وَ تَدَارَكَ بَعْدَ سَلَامِ الْإِمَامِ رَكْعَةً. فَإِنْ عَادَ عَالِمًا عَامِدًا بَطَلَتْ صَلَاتُهُ، وَ إِلَّا فَلَا. فَلَوْ تَيَقَّنَ الْقِرَاءَةَ وَ شَكَّ فِيْ إِكْمَالِهَا فَإِنَّهُ لَا يُؤَثِّرْ.

Apabila seorang ma’mūm tertinggal sebab ‘udzur lebih dari tiga rukun dengan tidak menyelesaikan bacaan fātiḥah kecuali imām telah terdiri dari sujūd atau telah duduk untuk tasyahhud, maka wajib baginya menyesuaikan diri dengan imām di rukun yang ke-empat ya‘ni berdiri atau duduk tasyahhud dan meninggalkan tartīb shalatnya. Kemudian setelah salām imām, ia wajib menambah kekurangan raka‘atnya. Apabila ma’mūm tersebut tidak menyesuaikan dengan imām dalam rukun yang keempat besertaan dengan mengetahuinya kewajiban mengikuti imām dan tidak berniat memisahkan diri dengan imām, maka shalatnya batal jika ia mengerti dan sengaja melakukannya. Apabila ma’mūm rukū‘ bersama imām dan merasa ragu apakah sudah membaca fātiḥah atau ingat bahwa dia belum membacanya, maka ia tidak boleh kembali berdiri dan setelah imām salām, wajib baginya untuk menambah raka‘atnya. Jika ia kembali dengan mengetahui keharamannya dan sengaja, maka shalatnya batal. Kalau tidak tahu dan tidak sengaja, maka shalatnya tidak batal. Jika ma’mūm telah yakin membaca fātiḥah, namun ia bimbang atas kesempurnaannya, maka hal tersebut tidak membawa pengaruh apapun.

(وَ لَوِ اشْتَغَلَ مَسْبُوْقٌ) وَ هُوَ مَنْ لَمْ يُدْرِكْ مِنْ قِيَامِ الْإِمَامِ، قَدْرًا يَسَعُ الْفَاتِحَةَ بِالنِّسْبَةِ إِلَى الْقِرَاءَةِ الْمُعْتَدِلَةِ وَ هُوَ ضِدُّ الْمُوَافِقِ. وَ لَوْ شَكَّ هَلْ أَدْرَكَ زَمَنًا يَسَعُهَا؟ تَخَلَّفَ لِإِتْمَامِهَا، وَ لَا يُدْرِكُ الرَّكْعَةَ مَا لَمْ يُدْرِكْهُ فِي الرُّكُوْعِ (بِسُنَّةٍ) كَتَعَوُّذٍ، وَ افْتِتَاحٍ، أَوْ لَمْ يَشْتَغِلْ بِشَيْءٍ، بِأَنْ سَكَتَ زَمَنًا بَعْدَ تَحَرُّمِهِ وَ قَبْلَ قِرَاءَتِهِ، وَ هُوَ عَالِمٌ بِأَنَّ وَاجِبَهُ الْفَاتِحَةَ. أَوِ اسْتَمَعَ قِرَاءَةَ الْإِمَامِ (قَرَأَ) وُجُوْبًا مِنَ الْفَاتِحَةِ بَعْدَ رُكُوْعِ الْإِمَامِ، سَوَاءٌ أَعَلِمَ أَنَّهُ يُدْرِكُ الْإِمَامُ قَبْلَ رَفْعِهِ مِنْ سُجُوْدِهِ أَمْ لَا عَلَى الْأَوْجَهِ. (قَدْرَهَا) حُرُوْفًا فِيْ ظَنِّهِ، أَوْ قَدْرَ زَمَنٍ مِنْ سُكُوْتِهِ لِتَقْصِيْرِهِ بِعُدُوْلِهِ عَنْ فَرْضٍ إِلَى غَيْرِهِ.

Jikalau seorang ma’mūm masbūq (238) menyibukkan diri dengan kesunnahan seperti membaca ta‘awwudz, atau doa iftitāḥ. Masbūq adalah ma’mūm yang tidak mendapatkan dari berdirinya imām waktu yang cukup untuk membaca fātiḥah dengan ukuran bacaan yang standar. Masbūq adalah kebalikan dari ma’mūm muwāfiq. Jikalau ma’mūm merasa ragu apakah mendapat waktu yang cukup untuk membaca fātiḥah?, maka akhirkan diri dari imām untuk menyempurnakan fātiḥah dan ia tidak menemui imām dalam rukū‘. Atau ma’mūm masbūq tersebut tidak tersibukkan dengan sesuatu apapun dengan diam membisu dalam waktu setelah takbīrat-ul-iḥrām dan sebelum membaca fātiḥah, padahal ia tahu bahwa kewajibannya adalah membaca fātiḥah atau terdiam dengan mendengarkan bacaan fātiḥah imām, maka wajib baginya untuk membaca fātiḥah setelah rukū‘nya imām – baik ia mengetahui bahwa dirinya dapat menyusul imām sebelum bangkit dari rukū‘ atau tidak, menurut pendapat yang aujah – kadar huruf kesunnahan yang dibaca sesuai dengan praduganya atau kadar waktu dari diamnya, sebab kecerobohannya dengan berpaling dari kefardhuan menuju selain fardhu.

(وَ عُذِرَ) مَنْ تَخَلَّفَ لِسُنَّةٍ، كَبُطْءِ الْقِرَاءَةِ عَلَى مَا قَالَهُ الشَّيْخَانِ، كَالْبَغَوِيِّ لِوُجُوْبِ التَّخَلُّفِ، فَيَتَخَلَّفُ وَ يُدْرِكُ الرَّكْعَةَ، مَا لَمْ يُسْبَقْ بِأَكْثَرَ مِنْ ثَلَاثَةِ أَرْكَانٍ، خِلَافًا لِمَا اعْتَمَدَهُ جَمْعٌ مُحَقِّقُوْنَ مِنْ كَوْنِهِ غَيْرَ مَعْذُوْرٍ لِتَقْصِيْرِهِ بِالْعُدُوْلِ الْمَذْكُوْرِ. وَ جَزَمَ بِهِ شَيْخُنَا فِيْ شَرْحِ الْمِنْهَاجِ وَ فَتَاوِيْهِ، ثُمَّ قَالَ: مَنْ عَبَّرَ بِعُذْرِهِ فَعِبَارَتُهُ مُؤَوَّلَةٌ. وَ عَلَيْهِ: إِنْ لَمْ يُدْرِكِ الْإِمَامَ فِي الرُّكُوْعِ فَاتَتْهُ الرَّكْعَةُ، وَ لَا يَرْكَعُ، لِأَنَّهُ لَا يُحْسَبَ لَهُ، بَلْ يُتَابِعُهُ فِيْ هُوِيِّهِ لِلسُّجُوْدِ، إِلَّا بَطَلَتْ صَلَاتُهُ، إِنْ عَلِمَ وَ تَعَمَّدَ. ثُمَّ قَالَ: وَ الَّذِيْ يُتَّجَهُ أَنَّهُ يَتَخَلَّفُ لِقِرَاءَةِ مَا لَزِمَهُ حَتَّى يَرِيْدَ الْإِمَامُ الْهُوِيِّ لِلسُّجُوْدِ، فَإِنْ كَمَلَ وَافَقَهُ فِيْهِ، وَ لَا يَرْكَعُ، وَ إِلَّا بَطَلَتْ صَلَاتُهُ إِنْ عَلِمَ وَ تَعَمَّدَ، وَ إِلَّا فَارَقَهُ بِالنِّيَّةِ. قَالَ شَيْخُنَا فِيْ شَرْحِ الْإِرْشَادِ: وَ الْأَقْرَبُ لِلْمَنْقُوْلِ الْأَوّلُ، وَ عَلَيْهِ أَكْثَرُ الْمُتَأَخِّرِيْنَ.

Dianggap suatu ‘udzur bagi ma’mūm masbūq yang tertinggal karena membaca fātiḥah seukuran bacaan sunnah di atas, seperti hukum orang yang lambat bacaannya sebagaimana yang dikatakan oleh Imām an-Nawawī dan ar-Rāfi‘ī, seperti halnya Imām al-Baghawī, dengan alasan wajib mengakhirkan diri. Maka ia wajib mengakhirkan diri dan akan mendapat satu raka‘at, selagi tidak tertinggal lebih dari tiga rukun shalat. Lain halnya dengan pendapat yang menjadi pedoman dari segolongan ‘ulamā’ Muḥaqqiqūn, bahwa ma’mūm masbūq seperti di atas tidak dianggap ‘udzur, lantaran berbuat sembrono/ceroboh, dengan pindah ke sunnah tersebut. Pendapat ini diputuskan oleh guru kami dalam Syaraḥ Minhāj dan Fatāwā-nya. Kemudian beliau berkata: Bagi orang yang menganggapnya sebagai ‘udzur, maka anggapan tersebut perlu dita’wīli. (249) Berpijak dengan pendapat segolongan Muḥaqqiqūn, bagi ma’mūm yang tidak bisa menyusul imām dalam rukū‘, maka ia tidak mendapatkan raka‘at. Ia tidak boleh rukū‘, sebab apa yang dilakukan tidak dianggap, tetapi ia harus mengikuti imām turun untuk sujūd. Kalau tidak mengikuti imām, maka shalatnya menjadi batal, jika hal ini disengaja dan mengerti hukumnya. Lalu beliau meneruskan perkataannya: Pendapat yang mutajjah, bahwa ma’mūm masbūq di atas harus mengakhirkan diri, guna membaca bacaan yang wajib baginya sampai imām sujūd. Kemudian, jika ia dapat menyempurnakan bacaan tersebut, maka ia wajib menyesuaikan diri dengan imām tanpa rukū‘. Kalau tidak menyesuaikan diri, maka shalatnya menjadi batal jika mengetahui keharamannya dan disengaja. Kalau tidak bisa menyempurnakan bacaannya, maka harus mufāraqah atau memisahkan diri dari imām dengan niat. Guru kami dalam kitab Syaraḥ al-Irsyād berkata: Yang lebih dekat dengan kebenaran adalah dari pengutipan nash Imām Syāfi‘ī adalah yang pertama (2510), dan di sini pula pendapat sebagian besar ‘ulamā’ muta’akhkhirīn.

Catatan:

  1. 16). Yang mensyaratkan hal tersebut bila jamā‘ah di selain masjid. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 37. Dār-ul-Fikr.
  2. 17). Bila ada hajat seperti mengajarkan ma’mūm tatacara shalat, maka tidaklah masalah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 37. Dār-ul-Fikr.
  3. 18). Kesimpulannya: Jika ma’mūm lupa, kemudian ma’mūm ingat sebelum berdirinya imām lantas tidak segera kembali, maka shalatnya batal. Jika ia sengaja berdiri maka hukumnya tidak wajib kembali, namun hukumnya sunnah saja. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 37. Dār-ul-Fikr.
  4. 19). Berbeda dengan pendapat dari Imām Ramlī dan Khathīb asy-Syarbīnī yang mengatakan tidak diperbolehkan untuk melakukan tasyahhud jika imām hanya sekedar duduk istirahat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 38. Dār-ul-Fikr.
  5. 20). Jika ada ‘udzur maka tidaklah masalah, bahkan ia diampuni tertinggal tiga rukun yang panjang seperti keterangan yang akan datang. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 38. Dār-ul-Fikr.
  6. 21). Maksud lebih dari tiga rukun adalah: Tertinggal tiga rukun sedang imām sendiri berada pada rukun yang keempat seperti tertinggal rukū‘ dan dua sujūd, sedang imām sudah berdiri lagi. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 38. Dār-ul-Fikr.
  7. 22). Maksudnya cepat adalah bacaan standar sebab pembandingnya adalah ma’mūm yang lambat bacaannya, jika imām benar-benar cepat sekali dengan sekira ma’mūm yang bacaan standar tidak menemukan waktu yang cukup guna menyelesaikan bacaan fātiḥahnya, maka wajib bagi ma’mūm untuk rukū‘ besertaan imām walaupun di seluruh raka‘at. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 40. Dār-ul-Fikr.
  8. 23). Kesimpulan bagi ma’mūm masbūq adalah jika imām rukū‘, sedang dirinya masih dalam fātiḥah, maka jika ia tidak tersibukkan dengan bacaan sunnah, maka wajib untuk mengikuti rukū‘ imām. Sedang jika ia tersibukkan dengan bacaan sunnah, maka wajib baginya membaca fātiḥah – kadar dari kesunnahan yang dibaca – , jika setelah itu masih menemukan rukū‘ imām, maka ia mendapat satu raka‘at, jika tidak maka ia kehilangan satu raka‘at. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 42. Dār-ul-Fikr.
  9. 24). Yaitu maksud dari ungkapan ‘udzur adalah dita’wīl dengan tidak makrūh dan tidak batal dengan tertinggal dari imām, kurang dari rukun. Berbeda dengan yang tidak dikategorikan ‘udzur, maka tertinggal satu rukun ada yang mengatakan batal dan ada yang mengatakan makrūh. Kesimpulannya: ‘Ulamā’ yang menyatakan bahwa orang tersebut kategori ‘udzur, maka yang dikehendaki adalah tidak makrūh dan tidak batal sedang ‘ulamā’ yang tidak mengkategorikan ‘udzur maksudnya tidak boleh tertinggal tiga rukun yang panjang. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 44. Dār-ul-Fikr.
  10. 25). Ya‘ni pendapat dari Nawawī dan Rāfi‘ī bahwa hal tersebut termasuk ‘udzur. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 45. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *