Syarat-syarat Berma’mum – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (1/4)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Shalat Berjama'ah - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

SYARAT-SYARAT BERMA’MŪM

 

(وَ شُرِطَ لِقُدْوَةٍ) شُرُوْطٌ مِنْهَا: (نِيَّةُ اقْتِدَاءٍ، أَوْ جَمَاعَةٍ)، أَوِ ائْتِمَامٍ بِالْإِمَامِ الْحَاضِرِ، أَوِ الصَّلَاةِ مَعَهُ، أَوْ كَوْنِهِ مَأْمُوْمًا (مَعَ تَحَرُّمٍ) أَيْ يَجِبُ أَنْ تَكُوْنَ هذِهِ النِّيَّةُ مُقْتَرِنَةً مَعَ التَّحَرُّمِ. وَ إِذَا لَمْ تَقْتَرِنْ نِيَّةٌ نَحْوَ الْاِقْتِدَاءِ بِالتَّحَرُّمِ لَمْ تَنْعَقِدِ الْجُمُعَةُ لِاشْتِرَاطِ الْجَمَاعَةِ فِيْهَا، وَ تَنْعَقِدُ غَيْرُهَا فُرَادَى. فَلَوْ تَرَكَ هذِهِ النِّيَّةَ، أَوْ شَكِّ فِيْهَا، وَ تَابِعَ مُصَلَّيًا فِيْ فِعْلٍ، كَأَنْ هَوَى لِلرُّكُوْعِ مُتَابِعًا لَهُ، أَوْ فِيْ سَلَامٍ بِأَنْ قَصَدَ ذلِكَ مِنْ غَيْرِ اقْتِدَاءٍ بِهِ وَ طَالَ عُرْفًا اِنْتِظَارُهُ لَهُ، بَطَلَتْ صَلَاتُهُ.

Syarat-syarat menjadi ma’mūm adalah: (1. Niat mengikuti imām, niat berjamā‘ah, niat menjadi ma’mūm dengan imām yang ada, niat shalat bersamannya atau menetapkan diri menjadi ma’mūm. Niat-niat ini wajib besertaan dengan takbīrat-ul-iḥrām, jika niat semacam mengikuti imām tidak besertaan dengan takbīrat-ul-iḥrām, maka shalat Jum‘at tidaklah sah sebab disyaratkannya jamā‘ah di dalam shalat Jum‘at tersebut. Sedang untuk shalat lain hukumnya sah menjadi shalat sendirian. Jika seseorang meninggalkan niat-niat ini atau ragu dengannya dan mengikuti terhadap orang lain yang shalat seperti mengikutinya dalam ruku‘ atau salam dengan sengaja tanpa niat menjadi ma’mūm dan waktunya penantiannya lama secara umumnya, maka shalatnya batal. (11).

(وَ نِيَّةُ إِمَامَةٍ) أَوْ جَمَاعَةٍ (سُنَّةٌ لِإِمَامٍ فِيْ غَيْرِ جُمْعَةٍ) لِيَنَالَ فَضْلَ الْجَمَاعَةِ، وَ لِلْخُرُوْجِ مِنْ خِلَافَ مَنْ أَوْجَبَهَا. وَ تَصِحُّ نِيَّتُهَا مَعَ تَحَرُّمِهِ وَ إِنْ لَمْ يَكُنْ خَلْفَهُ أَحَدٌ، إِنْ وَثَقَ بِالْجَمَاعَةِ عَلَى الْأَوْجَهِ، لِأَنَّهُ سَيَصِيْرُ إِمَامًا، فَإِنْ لَمْ يَنْوِ، وَ لَوْ لِعَدَمِ عِلْمِهِ بِالْمُقْتَدِيْنَ، حَصَلَ لَهُمُ الْفَضْلُ دُوْنَهُ، وَ إِنْ نَوَاهُ فِي الْأَثْنَاءِ، حَصَلَ لَهُ الْفَضْلُ مِنْ حِيْنَئِذٍ، أَمَّا فِي الْجُمْعَةِ فَتَلْزَمُهُ مَعَ التَّحَرَّمِ.

Berniat menjadi imām atau berjamā‘ah hukumnya adalah sunnah bagi seorang imām di selain shalat Jum‘at supaya dapat memperoleh pahala jamā‘ah dan keluar dari perselisihan ‘ulamā’ yang mewajibkannya. Sah berniat menjadi imām besertaan takbīrat-ul-iḥrām, walaupun di belakangnya tidak terdapat satu orang pun jika ia yakin (22) akan ada jamā‘ah menurut pendapat yang aujah sebab ia akan menjadi imām. Jikalau seseorang tidak berniat menjadi imām walaupun sebab tidak tahunya terhadap ma’mūm yang mengikutinya, maka keutamaan jamā‘ah diperoleh bagi para ma’mūm bukan imāmnya. Jika seorang berniat menjadi imām di tengah shalat, maka keutamaan jamā‘ah diperoleh dari niat tersebut. (33) Sedangkan niat menjadi imām dalam shalat Jum‘at hukumnya wajib besertaan takbīrat-ul-iḥrām.

(وَ ) مِنْهَا: (عَدَمُ تَقَدُّمٍ) فِي الْمَكَانِ يَقِيْنًا (عَلَى إِمَامٍ  بِعَقِبٍ) وَ إِنْ تَقَدَّمَتْ أَصَابِعُهُ. أَمَّا الشَّكُّ فِي التَّقَدُّمِ فَلَا يُؤَثِّر وَ لَا يَضُرُّ مُسَاوَاتُهِ، لكِنَّهَا مَكْرُوْهَةً. (وَ نُدِبَ وُقُوْف ذَكَرٍ) وَ لَوْ صَبِيًّا لَمْ يَحْضُرْ غَيْرُهُ، (عَنْ يَمِيْنِ الْإِمَامِ) وَ إِلَّا سُنَّ لَهُ تَحْوِيْلُهُ لِلاتِّبَاعِ (مُتَأَخِّرٌ) عَنْهُ (قَلِيْلًا)، بِأَنْ تَتَأَخَّرَ أَصَابِعُهُ عَنْ عَقِبِ إِمَامِهِ. وَ خَرَجَ بِالذَّكَرِ الْأُنْثَى، فَتَقِفُ خَلْفَهُ، مَعَ مَزِيْدِ تَأَخُّرٍ. (فَإِنْ جَاءَ) ذَكَرٌ (آخَرُ، أَحْرَمَ عَنْ يَسَارِهِ)، وَ يَتَأَخَّرُ قَلِيْلًا، (ثُمَّ) بَعْدَ إِحْرَامِهِ (تَأَخَّرَا) عَنْهُ نَدْبًا، فِيْ قِيَامٍ أَوْ رُكُوْعٍ، حَتَّى يُصَيِّرَا صَفًّا وَرَاءَهُ.

(2. Tidak lebih maju dari tumit imām (44) dalam tempat berdirinya secara yakin walaupun jari-jari kaki ma’mūm melebihi imāmnya. Sedangkan keraguan atas posisi lebih maju dari imām tidaklah memberi dampak. Tidak masalah sejajar dengan imām, namum hukumnya makruh. Disunnahkan berdirinya seorang lelaki walaupun anak kecil yang tidak hadir selain dirinya di sisi kanan imām, (55) dan jika tidak berada di sisi kanan imām, maka sunnah bagi imām untuk memindahnya sebab mengikuti Nabi s.a.w. Tempat ma’mūm tersebut agar ke belakang sedikit (66) dari imām dengan memposisikan jari-jari kakinya di belakang tumit imām. Dikecualikan dari seorang lelaki adalah seorang wanita, maka baginya di belakang imām lebih menjauh ke belakang. Jika seorang lelaki lain datang, maka lelaki tersebut melakukan takbīrat-ul-iḥrām di samping kiri imām dengan posisi agak ke belakang lantas setelah takbīrat-ul-iḥrām kedua ma’mūm tersebut sunnah untuk mundur dari imām di saat berdiri atau rukū‘ sampai keduanya menjadi satu barisan di belakang imām.

(وَ) وُقُوْفُ (رَجُلَيْنِ) جَاءَا مَعًا (أَوْ رِجَالٌ) قَصَدُوا الْاِقْتِدَاءَ بِمُصَلٍّ (خَلْفَهُ) صَفًّا، (وَ) نُدِبَ وُقُوْفٌ (فِيْ صَفٍّ أَوَّلٍ) وَ هُوَ مَا يَلِي الْإِمَامَ، وَ إِنْ تَخَلَّلَهُ مِنْبَرٌ أَوْ عُمُوْدٌ، (ثُمَّ مَا يَلِيْهِ) وَ هكَذَا. وَ أَفْضَلُ كُلِّ صَفٍّ يَمِيْنُهُ. وَ لَوْ تَرَادَفَ يَمِيْنُ الْإِمَامِ وَ الصَّفُّ الْأَوَّلُ قُدِّمَ  فِيْمَا يَظْهَرُ وَ يَمِيْنُهُ أَوْلَى مِنَ الْقُرْبِ إِلَيْهِ فِيْ يَسَارِهِ، وَ إِدْرَاكَ الصَّفِّ الْأَوَّلِ أَوْلَى مِنْ إِدْرَاكِ رُكُوْعِ غَيْرِ الرَّكْعَةِ الْأَخِيْرَةِ. أَمَّا هِيَ: فَإِنْ فَوَّتَهَا قَصْدُ الصَّفِّ الْأَوَّلِ فَإِدْرَاكُهَا أَوْلَى مِنَ الصَّفِّ الْأَوَّلِ.

Disunnahkan bagi dua orang lelaki yang datang bersama atau beberapa lelaki yang menghendaki untuk menjadi ma’mūm di belakang orang yang shalat untuk berdiri dengan cara membuat barisan. Disunnahkan untuk berdiri di barisan awal ya‘ni barisan yang berada tepat di belakang imām, walaupun dihalang-halangi oleh mimbar atau tiang (77), lantas sunnah berdiri pada barisan selanjutnya dan seterusnya. Paling utamanya setiap barisan adalah samping kanan imām. Jikalau terjadi pertentangan di antara berada di samping kanan imām dengan barisan awal, maka barisan awal lebih diprioritasikan menurut pendapat yang telah jelas. Berada di sebelah kanan imām lebih utama dibanding dekat dengan imām di samping kiri imām. Menemukan barisan pertama lebih utama dibanding dengan menemukan rukū‘ selain terakhir. Sedang menemukan rukū‘ terakhir, jika tujuan ingin mendapatkan barisan pertama menghilangkan rukū‘ terakhir tersebut, maka menemukan rukū‘ terakhir lebih utama dibanding barisan pertama.

(وَ كُرِهَ) لِمَأْمُوْمٍ (انْفِرَادٌ) عَنِ الصَّفِّ الَّذِيْ مِنْ جِنْسِهِ إِنْ وُجِدَ فِيْهِ سَعَةٌ، بَلْ يَدْخُلُهُ. (وَ شُرُوْعٌ فِيْ صَفٍّ قَبْلَ إِتْمَامِ مَا قَبْلَهُ) مِنَ الصَّفِّ، وَ وُقُوْفُ الذَّكَرِ الْفَرْدِ عَنْ يَسَارِهِ، وَ وَرَاءِهِ، وَ مُحَاذِيًا لَهُ، وَ مُتَأَخِّرًا كَثِيْرًا. وَ كُلُّ هذِهِ تَفُوْتُ فَضِيْلَةَ الْجَمَاعَةِ كَمَا صَرَّحُوْا بِهِ. وَ يُسَنُّ أَنْ لَا يَزِيْدَ مَا بَيْنَ كُلِّ صَفَّيْنِ وَ الْأَوَّلَ وَ الْإِمَامَ عَلَى ثَلَاثَةِ أَذْرَعٍ. وَ يَقِفُ خَلْفَ الْإِمَامِ الرِّجَالُ، ثُمَّ الصِّبْيَانُ، ثُمَّ النِّسَاءُ. وَ لَا يُؤَخَّرُ الصِّبْيَانُ لِلْبَالِغِيْنَ، لِاتِّحَادِ جِنْسِهِمْ،

Dimakruhkan bagi seorang ma’mūm (88) untuk menyendiri dari barisan yang sejenis dengannya jikalau masih ditemukan celah kosong, bahkan disunnahkan baginya untuk masuk ke dalam barisan. Dimakruhkan membuat barisan sebelum sempurnanya barisan sebelumnya, berdirinya seorang lelaki yang sendirian di samping kiri imām, di belakangnya, sejajar dan mundur terlalu banyak. (99) Semua ini dapat menghilangkan keutamaan jamā‘ah seperti yang telah dijelaskan oleh para ‘ulamā’”. Disunnahkan untuk tidak melebihi di antara dua barisan, barisan awal dan imām dengan jarak 3 Hasta. Disunnahkan untuk lelaki dewasa berdiri di belakang imām, lantas disusul anak-anak lelaki dan para wanita. Tidak diperbolehkan untuk memindah anak-anak ke belakang digantikan oleh lelaki yang sudah bāligh, sebab mereka sama jenisnya.

(وَ) مِنْهَا: (عِلْمٌ بِانْتِقَالِ إِمَامٍ) بِرُؤْيَةٍ لَهُ، أَوْ  لِبَعْضِ صَفٍّ، أَوْ سِمَاعٍ لِصَوْتِهِ، أَوْ صَوْتِ مُبَلِّغٍ ثِقَةٍ، (وَ) مِنْهَا (اجْتِمَاعُهُمَا) أَيِ الْإِمَامِ وَ الْمَأْمُوْمِ (بِمَكَانٍ) كَمَا عُهِدَ عَلَيْهِ الْجَمَاعَاتُ فِي الْعَصْرِ الْخَالِيَةِ، (فَإِنْ كَانَا بِمَسْجِدٍ) وَ مِنْهُ جِدَارُهُ وَ رُحْبَتُهُ، وَ هِيَ مَا خَرَجَ عَنْهُ، لكِنْ حُجِرَ لِأَجْلِهِ، سَوَاءُ أَعُلِمَ وَقْفِيَّتُهَا مَسْجِدًا أَوْ جُهِلَ أَمْرُهَا، عَمَلًا بِالظَّاهِرِ، وَ هُوَ التَّحْوِيْطُ، لكِنْ مَا لَمْ يَتَيَقَّنْ حُدُوْثُهَا بَعْدَهُ، وَ أَنَّهَا غَيْرَ مَسْجِدٍ لَا حَرِيْمُهُ، وَ هُوَ مَوْضِعٌ اِتَّصَلَ بِهِ وَ هُيِّىءَ لِمَصْلَحَتِهِ، كَانْصِبَابِ مَاءٍ، وَ وَضْعِ نِعَالٍ (صَحَّ الْاِقْتِدَاءُ) وَ إِنْ زَادَتِ الْمَسَافَةُ بَيْنَهُمَا عَلَى ثَلَثِمِائَةُ ذِرَاعٍ، أَوِ اخْتَلَفَتِ الْأَبْنِيَةُ، بِخِلَافِ مَنْ بِبِنَاءٍ فِيْهِ لَا يَنْفُذُ بَابُهُ إِلَيْهِ:إِنْ سُمِّرَ، أَوْ كَانَ سَطْحًا لَا مَرْقَى لَهُ مِنْهُ فَلَا تَصِحُّ الْقُدْوَةُ، إِذْ لَا اِجْتِمَاعَ حِيْنَئِذٍ كَمَا لَوْ وَقَفَ مَنْ وَرَاءَ شَبَّاكٍ بِجِدَارِ الْمَسْجِدِ وَ لَا يَصِلُ إِلَيْهِ إِلَّا بِإِزْوِرَارٍ أَوِ انْعِطَافٍ بِأَنْ يَنْحَرِفَ عَنْ جِهَةِ الْقِبْلَةِ لَوْ أَرَادَ الدُّخُوْلَ إِلَى الْإِمَامِ.

(3. Mengetahui perpindahan gerak imām dengan melihatnya, mendengar suara imām atau suara penyambung imām yang dapat dipercaya. (4. Berkumpulnya imām dan ma’mūm dalam satu tempat seperti jamā‘ah-jamā‘ah yang telah diketahui di masa silam. Jika imām dan ma’mūm berada di dalam masjid – termasuk dari masjid adalah dinding dan serambinya ya‘ni bagian masjid yang telah keluar, namun dipagar untuk memperluas masjid, baik diketahui pewakafannya untuk masjid ataupun tidak diketahui, sebab mengamalkan lahiriahnya ya‘ni dengan memagarnya, akan tetapi selama tidak diyakini baru dibangunnya serambi tersebut setelah masjid dan serambi tersebut bukanlah masjid, bukan bagian masjid adalah haramnya masjid ya‘ni tempat yang bersanding dengan masjid yang disediakan untuk kemaslahatannya seperti menuangkan minuman dan meletakkan sandal- , maka sah mengikuti imām, (1010) walaupun jarak di antara keduanya melebihi dari 300 hasta atau berbeda-bedanya bangunan. Berbeda dengan ma’mūm yang berada pada bangunan di dalam masjid yang pintunya tidak dapat terus menuju imam, jika pintu tersebut dipaku, (1111) atau berada pada bangunan loteng yang tidak ada tangganya, maka tidaklah sah mengikuti imām, sebab dengan demikian imām dan ma’mūm tidaklah dapat berkumpul seperti seorang ma’mūm yang berada di belakang jendela jeruji dinding masjid dan ma’mūm tidak dapat sampai pada imām, kecuali dengan berbelok dari arah qiblat jikalau ma’mūm ingin masuk menuju imām.

(وَ لَوْ كَانَ أَحَدُهُمَا فِيْهِ) أَيِ الْمَسْجِدِ (وَ الْآخَرُ خَارِجَهُ شُرِطَ) مَعَ قُرْبِ الْمَسَافَةِ بِأَنْ لَا يَزِيْدَ مَا بَيْنَهُمَا عَلَى ثَلَثِمِائَةِ ذِرَاعٍ تَقْرِيْبًا (عَدَمُ حَائِلٍ) بَيْنَهُمَا يَمْنَعُ مُرُوْرًا أَوْ رُؤْيَةً، (أَوْ وُقُوْفُ وَاحِدٍ) مِنَ الْمَأْمُوْمِيْنَ (حِذَاءَ مَنْفَذٍ) فِي الْحَائِلِ إِنْ كَانَ، كَمَا إِذَا كَانَا بِبِنَاءَيْنِ، كَصَحْنِ وَصَفَةٍ مِنْ دَارٍ، أَوْ كَانَ أَحَدُهُمَا بِبِنَاءٍ وَ الْآخَرُ بِفَضَاءٍ، فَيُشْتَرَطُ أَيْضًا هُنَا مَا مَرَّ. فَإِنْ حَالَ مَا يَمْنَعُ مُرُوْرًا كَشُبَّاكٍ، أَوْ رُؤْيَةً كَبَابٍ مَرْدُوْدٍ وَ إِنْ لَمْ تُغْلَقْ ضُبَّتُهُ، لِمَنْعِهِ الْمُشَاهَدَةِ، وَ إِنْ لَمْ يَمْنَعِ الْاِسْتِطْرَاقَ. وَ مِثْلُهُ السِّتْرُ الْمُرَخَّى. أَوْ لَمْ يَقِفْ أَحَدٌ حِذَاءَ مَنْفَذٍ، لَمْ يَصِحَّ الْاِقْتِدَاءَ فِيْهِمَا.

Jikalau salah satu dari imām dan mu’mūm berada di masjid dan yang lain di luar masjid, maka disyaratkan besertaan dengan dekatnya jarak dengan tidak melebihi di antara keduanya dari 300 hasta untuk tidak adanya penghalang di antara keduanya, yang dapat mencegah lewat atau melihat imām, atau berdirinya satu ma’mūm dari para ma’mūm tepat berada jalan tembus menuju imām di sisi penghalang tersebut jika ada. Seperti ketika keduanya berada pada dua bangunan – semisal berada di tengah rumah dan halamannya – atau salah satunya berada di satu bangunan dan yang lain di tanah lapang, maka disyaratkan juga di dalam permasalahan ini syarat-syarat yang telah lewat. Jikalau ada sebuah penghalang yang mencegah untuk lewat seperti jendela jeruji atau mencegah untuk melihat imām seperti pintu yang tertutup, walaupun tidak dikunci, sebab hal tersebut dapat menghalangi untuk melihat, walaupun tidak mencegah untuk dapat menuju imām, seperti halnya pintu adalah tabir yang terurai atau tidak adanya salah satu ma’mūm yang berdiri pada lubang jalan tembus menuju imām, maka hukum mengikuti imām tidaklah sah di dua kasus tersebut. (1212)

وَ إِذَا وَقَفَ وَاحِدٌ مِنَ الْمَأْمُوْمِيْنَ حِذَاءَ الْمَنْفَذِ حَتَّى يَرَى الْإِمَامَ أَوْ بَعْضَ مَنْ مَعَهُ فِيْ بِنَائِهِ، فَحِيْنَئِذٍ تَصِحُّ صَلَاةُ مَنْ بِالْمَكَانِ الْآخَرِ، تَبْعًا لِهذَا الْمُشَاهِدِ، فَهُوَ فِيْ حَقِّهِمْ كَالْإِمَامِ، حَتَّى لَا يَجُوْزُ عَلَيْهِ فِي الْمَوْقِفِ وَ الْإِحْرَامِ، وَ لَا بَأْسَ بِالتَّقَدُّمِ عَلَيْهِ فِي الْأَفْعَالِ، وَ لَا يَضُرُّهُمْ بُطْلَانُ صَلَاتِهِ بَعْدَ إِحْرَامِهِمْ عَلَى الْأَوْجَهِ، كَرَدِّ الرِّيْحِ الْبَابَ أَثْنَاءَهَا، لِأَنَّهُ يُغْتَفَرُ فِي الدَّوَامِ مَا لَا يُغْتَفَرُ فِي الْاِبْتِدَاءِ.

Jikalau salah satu dari para ma’mūm telah berdiri di jalan tembus sampai melihat imām, (1313) atau sebagian ma’mūm yang bersama dalam bangunan imām, (1414) maka dengan demikian shalatnya ma’mūm yang berada di tempat lain hukumnya sah, sebab mengikuti ma’mūm yang melihat imām atau sebagian ma’mūm. Maka kedudukannya bagi ma’mūm yang lain tersebut seperti halnya imām, sehingga tidak diperkenankan untuk mendahuluinya di dalam tempat berdiri dan takbīrat-ul-iḥrām. Tidak masalah mendahuluinya dalam pekerjaan shalat (1515) dan juga tidak masalah kebatalan shalatnya setelah iḥrām ma’mūm yang lain, menurut pendapat yang aujah seperti tertutupnya pintu oleh angin di tengah shalat, sebab permasalahan ini diampuni ketika terjadi di tengah pelaksanaan yang tidak diampuni ketika memulai.

Catatan:

  1. 1). Jika mengikuti imām tanpa ada penantian atau menanti, namun tidak lama atau lama namun tidak menanti, maka tidak masalah seperti keterangan dalam kitab Tuḥfah, Nihāyah, dan Mughnī. Berbeda dengan sekelompok ‘ulamā’ seperti Imām Asnawī, Adzra‘ī dan Imām Zarkasyī yang menjadikan kebimbangan dalam niat seperti kebimbangan dalam asli niat, maka batal shalat dengan keraguan yang lama walaupun tidak mengikutinya dan dengan sebentar ketika mengikuti. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 25. Dār-ul-Fikr.
  2. 2). Bila tidak yakin, maka hukum shalatnya batal sebab telah bermain-main dengan shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 26. Dār-ul-Fikr.
  3. 3). Maksudnya mulai dari imām berniat menjadi imām, tidak dari awal shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 26. Dār-ul-Fikr.
  4. 4). Ini untuk orang shalat berdiri dan rukū‘, sedangkan untuk orang yang shalat duduk, maka dengan dua pantatnya, dan orang yang shalat dengan tidur miring dengan lambungnya. Untuk tidur terlentang ada dua kemungkinan, sedangkan Imām Ibnu Ḥajar lebih memilih dengan tumitnya sedang selain Ibnu Ḥajar dengan kepalanya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 27. Dār-ul-Fikr.
  5. 5). Imām Aḥmad mengatakan: Batal shalatnya ma’mūm yang sendiri bila berdiri di samping kiri imām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 27. Dār-ul-Fikr.
  6. 6). Dengan tidak lebih jauh dari 3 Hasta. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 27. Dār-ul-Fikr.
  7. 7). Sekira jika mimbar atau tiang tersebut hilang dan ditempati seseorang, maka akan menjadi satu barisan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 27. Dār-ul-Fikr.
  8. 8). Hingga menghilangkan fadhīlah barisan bukan fadhīlah jamā‘ah, seperti yang telah disampaikan Imām Ramlī. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 30. Dār-ul-Fikr.
  9. 9). Ya‘ni melebihi tiga hasta. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 30. Dār-ul-Fikr.
  10. 10). Kesimpulannya: Bila imām dan ma’mūm berada dalam masjid, maka sah hukumnya berma’mūm secara mutlak, penting dapat menuju imām secara adatnya, walaupun harus membelakangi qiblat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 30. Dār-ul-Fikr.
  11. 11). Berbeda bila hanya dikunci saja, sebab dengan dipaku, akan menyebabkan bangunan tersebut tidak satu tampat lagi. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 34. Dār-ul-Fikr.
  12. 12). Kesimpulannya: Jika salah satu dari imām atau ma’mūm di dalam masjid dan yang lainnya di luar masjid, maka disyaratkan jarak antara keduanya tidak melebihi dari 300 hasta, tidak ada penghalang untuk lewat menuju imām dan tidak ada penghalang untuk melihat imām atau sebagian ma’mūm atau berdirinya satu orang di jalan tembus menuju imām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 32. Dār-ul-Fikr.
  13. 13). Disyaratkan harus dapat menuju imam tanpa membelakangi qiblat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 36. Dār-ul-Fikr.
  14. 14). Tidak cukup hanya mendengar suara imām saja, seperti suara dari penyampai suara imām. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 36. Dār-ul-Fikr.
  15. 15). Oleh karenanya diperbolehkan bagi rābith (perantara) ini seorang wanita, walaupun ma’mūm di belakangnya wanita. Berbeda dengan pendapat Jamāl ar-Ramlī yang menyarakan bahwa mendahului pekerjaan shalat dari rābith ini hukumnya dapat membatalkan shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 2 hal. 36. Dār-ul-Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *