Syarah Hikmah Ke-79 – Syarah al-Hikam – KH. Sholeh Darat

شَرْحَ
AL-HIKAM
Oleh: KH. SHOLEH DARAT
Maha Guru Para Ulama Besar Nusantara
(1820-1903 M.)

Penerjemah: Miftahul Ulum, Agustin Mufarohah
Penerbit: Penerbit Sahifa

Syarah al-Hikam

KH. Sholeh Darat
[Ditulis tahun 1868]

SYARAH HIKMAH KE-79

 

مَتَى جَعَلَكَ فِي الظَّاهِرِ مُمْتَثِلًا لِأَمْرِهِ وَ رَزَقَكَ فِي الْبَاطِنِ الْاِسْتِسْلَامَ لِقَهْرِهِ فَقَدْ أَعْظَمَ الْمِنَّةَ عَلَيْكَ.

Ketika secara lahirnya Allah menjadikanmu melaksanakan perintah-Nya dan dalam hatimu menganugerahkan sifat berserah diri atau pasrah kepada-Nya, maka berarti Dia telah memberikan sebesar-besar ni‘mat kepadamu.

 

Syaikh Ibnu ‘Athā’illāh berkata dalam menuturkan keindahan tatakrama seorang hamba yang mengabdi kepada Tuhan-nya melalui perkataan beliau:

مَتَى جَعَلَكَ فِي الظَّاهِرِ مُمْتَثِلًا لِأَمْرِهِ وَ رَزَقَكَ فِي الْبَاطِنِ الْاِسْتِسْلَامَ لِقَهْرِهِ فَقَدْ أَعْظَمَ الْمِنَّةَ عَلَيْكَ.

Ketika secara lahirnya Allah menjadikanmu melaksanakan perintah-Nya dan dalam hatimu menganugerahkan sifat berserah diri atau pasrah kepada-Nya, maka berarti Dia telah memberikan sebesar-besar ni‘mat kepadamu.

Ketika Allah sudah memberikan pertolongan kepadamu secara zhāhir dengan mampu melaksanakan perintah-Nya, dan memberikan pertolongan secara bāthin dengan rela dan mencintai taqdīr-Nya kepadamu, baik berupa sakit atau keadaaan miskin, maka tak bisa dipungkiri bahwa siapapun yang diberikan pertolongan seperti ini, maka ia telah diberi karunia yang sangat agung. Ini adalah pemberian-Nya yang paling besar kepadamu. Karena pada orang tersebut terkumpul istiqāmah dan juga disebut (صِرَاطَ الْمُسْتَقِيْمِ). Oleh karena itu, Allah mengajari hamba-hambaNya agar memohon keistiqāmahan dengan firman-Nya yang berbunyi (اِهْدِنَا الصَّرَاطَ الْمُسْتَقِيْمَ) ya‘ni; jika kalian memohon sesuatu kepada-Ku (Allah), maka mohonlah secara istiqāmah dan katakanlah: “Ya Allah, tunjukkanlah kami kepada jalan yang lurus (‘ubūdiyyah zhāhir dan bāthin).”

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.