Sifat Mustahil Bagi Allah – Terjemah Syarh Umm al-Barahin

MENUJU KEBENINGAN TAUHID BERSAMA AS-SANUSI
Terjemah Syarḥ Umm-ul-Barāhin
Penulis: Al-Imam Muhammad bin Yusuf as-Sanusi

Penerjemah: Ahmad Muntaha AM.
Penerbit: Santri Salaf Press-Kediri

Rangkaian Pos: Sifat Mustahil Bagi Allah - Terjemah Syarh Umm al-Barahin

Sifat Mustahil bagi Allah

 

[صــــ] (وَ مِمَّا يَسْتَحِيْلُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى عِشْرُوْنَ صِفَةٍ، وَ هِيَ أَضْدَادُ الْعِشْرِيْنَ الْأُولَى)

Di antara yang mustahil bagi Allah – ta‘ālā – ada 20 sifat, yaitu kebalikan 20 sifat wajib yang telah disebutkan pertama kali.

 

Syarḥ:

[شــــ] مُرَادُهُ بِالضِّدِّ هُنَا الضِّدُّ اللُّغَوِيُّ، وَ هُوَ كُلُّ كُنَافٍ سَوَاءٌ كَانَ وُجُوْدِيًّا أَوْ عَدَمِيًّا، فَكَأَنَّهُ يَقُوْلُ: يَسْتَحِيْلُ فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى كُلُّ مَا يُنَافِيْ صِفَةً مِنَ الصِّفَاتِ الْأُوْلَى.

Maksud Kitab Asal dengan kata (ضِّدّ) “kebalikan” di sini adalah kebalikan lughawī, yaitu setiap hal yang menafikannya, baik yang bersifat wujud maupun yang bersifat tidak wujud, seolah Kitab Asal menyatakan: “Mustahil bagi Allah ta‘ālā setiap sifat yang menafikan suatu sifat dari sifat-sifat wajib-Nya yang telah disebutkan pertama kali.

لَمَّا تَقَرَّرَ وُجُوْبُهَا لَهُ تَعَالَى عَقْلًا وَ شَرْعًا، وَ قَدْ عَرَفْتَ أَنَّ حَقِيْقَةَ الْوَاجِبِ مَا لَا يُتَصَوَّرُ فِي الْعَقْلِ عَدَمُهُ، لَزِمَ أَنْ لَا يَقْبَلَ جَلَّ وَ عَزَّ الْاتِّصَافَ بِمَا يُنَافِيْ شَيْئًا مِنْهَا.

Ketika alasan ‘aqli dan syar‘i telah menetapkannya bagi Allah ta‘ālā, padahal Allah tahu, bahwa hakikat wajib adalah sesuatu yang ketiadaannya tidak dapat dibayangkan dalam akal, maka hal itu memastikan bahwa Allah – jalla wa ‘azza – tidak bersifat dengan sifat yang menafikan sifat manapun darinya.

وَ أَنْوَاعُ الْمُنَافَاةِ عَلَى مَا تَقَرَّرَ فِي الْمَنْطِقِ أَرْبَعَةٌ: تَنَافِي النَّقِيْضَيْنِ، وَ تَنَافِي الْعَدَمَ وَ الْمَلَكَةَ، وَ تُنَافِي الضِّدَّيْنِ، وَ تَنَافِي الْمُتَضَايِفَيْنِ؛ فَكُلُّ نَوْعٍ مِنْ هذِهِ الْأَنْوَاعِ الْأَرْبَعَةِ لَا يُمْكِنُ الْاِجْتِمَاعُ فِيْهِ بَيْنَ الطَّرَفَيْنِ.

Adapun macam-macam hal yang saling menafikan (menegaskan) ada 4, yaitu penafian naqīdhain, penafian ‘adam dan malakah, penafian dhiddain, dan penafian mutadhāyifain. Di antara dua sisi dari masing-masing keempat penafian ini tidak mungkin menjadi satu.

أَمَّا النَّقِيْضَيْنِ فَهُمَا ثُبُوْتُ أَمْرٍ وَ نَفْيِهِ، كَثُبُوْتِ الْحَرَكَةِ وَ نَفْيِهَا.

Adapun penafian naqīdhain adalah tetapnya sesuatu dan penafiannya. Seperti tetapnya dan ternafikannya gerakan.

وَ أَمَّ الْعَدَمُ وَ الْمَلَكَةُ فَهُمَا ثُبُوْتُ أَمْرٍ وَ نَفْيُهُ عَمَّا مِنْ شَأْنِهِ أَنْ يَتَّصِفَ بِهِ كَالْبَصَرِ وَ الْعَمَى مَثَلًا، فَالْبَصَرُ وُجُوْدِيٌّ، وَ هِيَ الْمَلَكَةُ، وَ الْعَمَى نَفْيُهُ عَمَّا مِنْ شَأْنِهِ أَنْ يَتَّصِفَ بِهِ بِالْبَصَرِ -، وَ لِهذَا لَا يُقَالُ فِي الْحَائِطِ أَعْمَى، لِأَنَّهُ لَيْسَ مِنْ شَأْنِهِ أَنْ يَتَّصِفَ بِالْبَصَرِ – عَادَةً. وَ بِهذَا فَارَقَ هذَا النَّوْعُ النَّقِيْضَيْنِ، فَإِنَّ كُلًّا مِنَ النَّوْعَيْنِ وَ إِنْ كَانَ هُوَ ثُبُوْتُ أَمْرٍ وَ نَفْيُهُ لكِنِ النَّفْيُ فِيْ تَقَابُلِ الْعَدَمِ وَ الْمَلَكَةِ مُقَيَّدٌ بِنَفْيِ الْمَلَكَةِ عَمَّا مِنْ شَأْنِهِ أَنْ يَتَّصِفَ بِهَا، وَ فِي النَّقِيْضَيْنِ لَا يُتَقَيَّدُ بِذلِكَ.

Adapun penafian ‘adam dan malakah adalah tetapnya sesuatu dan penafiannya dari suatu objek yang semestinya bersifatan dengannya. Seperti melihat dan buta, umpamanya, melihat merupakan sesuatu yang bersifat wujud, yaitu merupakan malakah, sedangkan buta adalah menafikannya dari sesuatu yang semestinya bersifat melihat. Karena itu, tembok tidak dapat disebut buta, karena adatnya tidak semestinya ia memiliki sifat melihat. Dengan demikian, penafian ini berbeda dengan penafian naqīdhain. Sebab, meskipun masing-masing dari keduanya merupakan tetapnya sesuatu dan penafiannya, namun penafian antara ‘adam dan malakah dibatasi dengan penafian malakah dari sesuatu yang semestinya bersifatan dengannya, sementara penafian naqīdhain tidak terbatasi dengannya.

وَ أَمَّا الضِّدَّانِ فَهُمَا الْمَعْنَيَانِ الْوُجُوْدِيَّانِ اللَّذَانِ بَيْنَهُمَا غَايَةُ الْخِلَافِ، وَ لَا تَتَوَقَّفُ عَقْلِيَّةُ أَحَدِهُمَا عَلَى عَقْلِيَّةِ الْآخَرِ، وَ مِثَالُهُمَا الْبَيَاضُ وَ السَّوَادُ، وَ مُرَادُنَا بِغَايَةِ الْخِلَافِ التَّنَافِيُّ بَيْنَهُمَا بِحَيْثُ لَا يَصِحُّ اجْتِمَاعُهُمَا، وَ احْتَرَزَ بِذلِكَ مِنَ الْبَيَاضِ مَعَ الْحَرَكَةِ مَثَلًا، فَإِنَّهُمَا أَمْرَانِ وُجُوْدِيَّانِ مُخْتَلِفَانِ فِي الْحَقِيْقَةِ، لكِنْ لَيْسَ بَيْنَهُمَا غَايَةُ الْخِلَافِ الَّتِيْ هِيَ التَّنَافِيُّ لِصِحَّةِ اجْتِمَاعِهِمَا، إِذْ يُمْكِنُ أَنْ يَكُوْنَ الْمَحَلُّ الْوَاحِدُ مُتَحَرِّكًا أَبْيَضَ.

Adapun dhiddain, merupakan dua ma‘na yang wujud yang di antara keduanya terdapat ghāyat-ul-khilāf, dan – pen-tashawwur-an salah satunya tidak tergantung pada pen-tashawwur-an selainnya, seperti putih dan hitam. Maksud kami dengan ungkapaan ghāyat-ul-khilāf adalah penafian antara keduanya mencapai taraf tidak mungkin dapat berkumpul dalam satu objek. Hal ini mengecualikan penafian antara putih dengan gerakan, misalnya. Sebab keduanya merupakan dua hal yang wujud yang pada hakikatnya berbeda, namun di antara keduanya tidak terdapat ghāyat-ul-khilāf yang merupakan penafian atas keabsahan perkumpulan keduanya. Sebab mungkin saja satu objek bergerak dan berwarna putih.

وَ أَمَّا الْمُتَضَايِفَانِ فَهُمَا الْأَمْرَانِ الْوُجُوْدِيَانِ اللَّذَانِ بَيْنَهُمَا غَايَةُ الْخِلَافِ، وَ تَتَوَقَّفُ عَقْلِيَّةُ أَحَدِهِمَا عَلَى عَقْلِيَّةِ الْآخَرِ كَالْأُبُوَّةِ وَ الْبُنُوَّةِ مَثَلًا، وَ الْمُرَادُ بِالْوُجُوْدِ فِي الْمُتَضَايِفَيْنِ إِنَّ كُلًّا مِنْهِمَا لَيْسَ مَعْنَاهُ عَدَمُ كَذَا لَا أَنَّهُمَا مُوْجُوْدَانِ فِي الْخَارِجِ، إِذْ مِنَ الْمَعْلُوْمِ عِنْدَ الْمُحَقِّقِيْنَ أَنَّ الْأُبُوَّةَ وَ الْبُنُوَّةِ أَمْرَانِ اعْتِبَارَيَّانِ لَا وُجُوْدَ لَهُمَا فِي الْخَارِجِ عَنِ الذِّهْنِ.

Adapun mutadhāyifain adalah dua hal yang wujud yang di antara keduanya terdapat ghāyat-ul-khilāf, dan pen-tashawwur-an salah satunya tergantung pada pen-tashawwur-an yang lainnya. Seperti sifat ke-bapak-an dan ke-anak-an, umpamanya. Maksud wujud dalam mutadhāyifain adalah tidaklah ma‘na masing-masing dari mutadhāyifain adalah tidak adanya sesuatu, bukan bahwa keduanya wujud secara nyata. Sebab, telah maklum bagi muḥaqqiqīn bahwa sifat ke-bapak-an dan ke-anak-an merupakan dua hal yang bersifat i‘tibari yang tidak ada wujudnya secara nyata.

وَ أَهْلُ الْأُصُوْلِ يَجْعَلُوْنَ أَقْسَامَ الْمُنَافَاةِ اثْنَيْنِ فَقَطْ: تَنَافِي الضِّدَّيْنِ وَ تَنَافِي النَّقِيْضَيْنِ، وَ يَجْعَلُوْنَ الْعَدَمَ وَ الْمَلَكَةَ دَاخِلَيْنِ فِي النَّقِيْضَيْنِ، وَ الْمُتَضَايِفَيْنِ دَاخِلَيْنِ فِي الضِّدَّيْنِ.

Sementara para Ahli Ushūl menjadikan pembagian hal yang saling menafikan menjadi dua saja, yaitu penafian dhiddain, dan penafian naqīdhain, dan mengategorikan ‘adam dan malakah termasuk dalam kategori naqīdhain dan mengategorikan mutadhāyifain dalam kategori dhiddain.

وَ لِهذَا يَقُوْلُوْنَ: الْمَعْلُوْمَاتُ مُنْحَصِرَ –ةٌ فِيْ أَرْبَعَةِ أَقْسَامٍ: الْمِثْلَيْنِ وَ الضِّدَّيْنِ وَ الْخِلَافَيْنِ وَ النَّقِيْضَيْنِ، لِأَنَّ الْمَعْلُوْمَيْنِ إِنْ أَمْكَنَ اجْتِمَاعُهُمَا فَهُمَا الْخِلَافَانِ، وَ إِلَّا فَإِنْ لَمْ يُمْكِنْ مَعَ ذلِكَ ارْتِفَاعُهُمَا فَهُمَا النَّقِيْضَانِ، وَ إِنْ أَمْكَنَ مَغَ ذلِكَ ارْتِفَاعُهُمَا فَإِمَّا أَنْ يَخْتَلِفَا فِي الْحَقِيْقَةِ أَوْلَا، الْأَوَّلُ الضِّدَّانِ وَ الثَّانِيَ الْمِثْلَانِ.

Sebab itu, mereka berpendapat, bahwa ma‘lūmāt (sesuatu yang dipahami akal dan diketahui) hanya ada empat macam, yaitu mitslain, (421) dhiddain, khilāfain, dan naqīdhain. Sebab, sungguh ma‘lūmain (dua hal yang dipahami akal dan diketahui), bila mungkin wujud secara bersamaan, maka merupakan khilāfain, bila tidak mungkin wujud secara bersamaan, maka bila dalam kondisi tersebut keduanya tidak mungkin tiada secara bersamaan, maka keduanya merupakan naqīdhain; dan bila dalam kondisi tersebut keduanya mungkin tiada secara bersamaan, maka pada hakikatnya mungkin berbeda, dan mungkin tidak berbeda. Kemungkinan pertama merupakan dhiddain, dan kemungkinan kedua merupakan mitslain.

فَخَرَجَ مِنْ هذَا أَنَّ الْقِسْمَ الْأَوَّلَ مِنْ هذِهِ الْأَقْسَام الْخِلَافَانِ، وَ هُمَا يَجْتَمِعَانِ وَ يَرْتَفِعَانِ كَالْكَلَامِ وَ الْقُعُوْدِ لِزَيْدٍ، وَ الثَّانِي النَّقِيْضَانِ لَا يَجْتَمِعَانِ وَ لَا يَرْتَفِعَان كَالْحَرَكَةِ وَ السُّكُوْن، فَإِنَّهُمَا لَا يَجْتَمِعَانِ وَ قَدْ يَرْتَفِعَانِ لِعَدَمِ مَحَلِّهِمَا الَّذِيْ هُوَ الْجِرْمُ، وَ الرَّابِعُ الْمِثْلَانِ لَا يَجْتَمِعَانِ وَ قَدْ يَرْتَفِعَانِ كَالسَّوَادُ وَ الْبَيَاضِ

Karenanya, dari hal ini muncul kesimpulan, bahwa bagian pertama dari ma‘lūmāt adalah khilāfain, yaitu dua hal yang dapat wujud secara bersamaan dan tiada secara bersama, seperti bicara dan duduk bagi Zaid. Kedua adalah naqīdhain yang tidak dapat wujud secara bersamaan dan tidak dapat tiada secara bersamaan, seperti wujud dan tidak wujudnya Zaid. Ketiga adalah dhiddain, yang tidak dapat wujud secara bersamaan namun terkadang dapat tiada secara bersamaan, seperti gerak dan diam, sebab keduanya tidak dapat berkumpul (dalam satu objek) karena tidak adanya objek keduanya, yaitu jirm. Keempat adalah mitslain, yang tidak dapat wujud secara bersamaan, namun terkadang tiada secara bersamaan, seperti hitam dan putih.

وَ احْتَجَّ أَصْحَابُنَا عَلَى أَنَّ الْمِثْلَيْنِ لَا يَجْتَمِعَانِ بِأَنَّ الْمَحَلَّ لَوْ قَبِلَ الْمِثْلَيْنِ لَلَزِمَ أَنْ يَقْبَلَ الضِّدَّيْنِ. فَإِنَّ الْقَابِلَ لِلشَّيْءِ لَا يَخْلُوْ عَنْهُ أَوْ عَنْ مِثْلِهِ أَوْ ضِدِّهِ. فَلَوْ قَبِلَ الْمِثْلَيْنِ لَجَازَ وُجُوْدُ أَحَدِهِمَا فِي الْمَحَلِّ مَعَ انْتِقَاءِ الْآخَرِ فَيَخْلُفُهُ ضِدُّهُ، فَيَجْتَمِعُ الضِّدَّانِ وَ هُوَ مُحَالٌ.

‘Ulamā’ Ahl-us-Sunnah berḥujjah atas pendapat bahwa mitslain tidak dapat wujud secara bersamaan, dengan alasan bahwa suatu objek bila menerima mitslain, niscaya ia menerima dhiddain. Sebab suatu objek yang dapat menerima sesuatu, pasti tidak terlepas dari sesuatu tersebut, dari sesamanya, atau dari perlawanannya. Sebab itu, bila suatu objek menerima mitslain, niscaya dapat terjadi wujudnya salah satu dari mitslain itu pada objek yang ditempatinya, bersamaan dengan tidak adanya salah satu yang lain, lalu lawan darinya menggantikannya, dan berkumpullah dhiddain, sementara hal semacam itu mustahil terjadi.

Catatan:

  1. 42). Sesuatu yang tidak bisa berkumpul atau hilang secara bersamaan dalam suatu objek karena kesamaan hakikatnya, seperti putih dan putih. Baca Muḥammad bin Aḥmad ibn an-Najjār, Syarḥ-ul-Kaukab-il-Munīr (Riyadh: Maktabah al-‘Abikan: 1413 H/1993 M), I/69.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *