Sifat Ma‘nawiyyah – Terjemah Syarh Umm al-Barahin

MENUJU KEBENINGAN TAUHID BERSAMA AS-SANUSI
Terjemah Syarḥ Umm-ul-Barāhin
Penulis: Al-Imam Muhammad bin Yusuf as-Sanusi

Penerjemah: Ahmad Muntaha AM.
Penerbit: Santri Salaf Press-Kediri

Rangkaian Pos: 003 Sifat Wajib Bagi Allah - Terjemah Syarh Umm al-Barahin

Sifat Ma‘nawiyyah (14-20)

[صـــ] (ثُمَّ سَبْعُ صِفَاتٍ تُسَمَّى صِفَاتٍ مَعْنَوِيَّةٍ، وَ هِيَ مُلَازَمَةٌ لِلسَّبْعِ الْأُوْلَى).

Kemudian tujuh sifat yang dinamakan sifat ma‘nawiyyah, yaitu kelaziman tujuh sifat (Ma‘ānī yang telah disebutkan) yang pertama.

 

Syarḥ.

[شـــ] إِنَّمَا سُمِّيَـتْ هذِهِ الصِّفَاتُ مَعْنَوِيَّةً لِأَنَّ الْاِتِّصَافَ بِهَا فَرْعُ الْاِتِّصَافِ بِالسَّبْعِ الْأُوْلَى، فَإِنَّ اتِّصَافَ مَحَلٍّ مِنَ الْمَحَالِ بِكَوْنِهِ عَالِمًا أَوْ قَادِرًا مَثَلًا لَا يَصِحُّ إِلَّا إِذَا قَامَ بِهِ الْعِلْمُ أَوِ الْقُدْرَةُ، وَ قِسْ عَلَى هذَا.

Sifat-sifat ini disebut sifat ma‘nawiyyah karena bersifat dengannya merupakan cabang (pada ranah penalarannya) dari bersifat dengan tujuh sifat ma‘ānī yang pertama. Sebab, sungguh bersifatnya suatu dzāt dari berbagai dzāt dengan sifat ‘ālim (yang tahu) atau qādir (yang mampu) umpamanya, tidak sah kecuali bila padanya ada ‘ilmu dan qudrah (kemampuan). Qiyaskanlah (sifat yang lain) pada hal ini.

فَصَارَتِ السَّبْعُ الْأُوْلَى، وَ هِيَ صِفَاتُ الْمَعَانِيْ، عِلَلًا لِهذِهِ، أَيْ مَلْزُوْمَةً لَهَا. فَلِهذَا نُسِبَتْ هذِهِ إِلَى تِلْكَ، فَقِيْلَ فِيْهَا صِفَاتٌ مَعْنَوِيَّةٌ.

Maka, tujuh sifat yang telah disebutkan pertama kali, yaitu sifat-sifat ma‘ānī merupakan ‘illat bagi ketujuh sifat ma‘nawiyyah ini, maksudnya yang dilaziminya. Karena hal ini, sifat-sifat ma‘nawiyyah ini dinisbatkan padanya, lalu dikatakan padanya: “Sifat ma‘nawiyyah.”

وَ لِهذَا كَانَتْ هذِهِ سَبْعًا مِثْلُ الْأُوْلَى فَالْيَاءُ فِيْ لَفْظِ الْمَعْنَوِيَّةِ يَاءُ النَسَبِ نُسِبَتْ إِلَى الْمَعْنَى، وَ الْوَاوُ فِيْهَا بَدَلٌ مِنَ الْأَلِفِ الَّتِيْ فِي الْمَعْنَى.

Karenanya, sifat ini berjumlah tujuh seperti sifat yang disebut pertama. Maka, huruf yā’ pada kata (مَعْنَوِيَّةِ) merupakan yā’ nisbat, yang dinisbatkan pada kata (مَعْنَى), dan huruf wāwu padanya merupakan ganti dari huruf alif yang ada pada kata (مَعْنَى).

 

(14-20). Qādiran, Murīdan, ‘Āliman, Ḥayyan, Samī‘an, Bashīran, dan Mutakalliman.

[صـــ] (وَ هِيَ كَوْنُهُ تَعَالَى قَادِرًا، وَ مُرِيْدًا، وَ عَالِمًا، وَ حَيًّا، وَ سَمِيْعًا، وَ بَصِيْرًا، وَ مُتَكَلِّمًا.

Sifat ma‘nawiyyah tersebut adalah (14) Qādiran, keberadaan Allah ta‘ala Yang Maha Kuasa, (15) Murīdan, Yang Maha Berkehendak, (16) ‘Āliman, Yang Maha Mengetahui, (17) Ḥayyan, Yang Maha Hidup, (18) Samī‘an, Yang Maha Mendengar, (19) Bashīran, Yang Maha Melihat, (19) Mutakalliman, Yang Maha Berbicara.

Syarḥ.

[شـــ] لَمَّا كَانَتْ هذِهِ الصِّفَاتُ الْمَعْنَوِيَّةُ لَازمَةً لِصِفَاتِ الْمَعَانِيْ رَتَّبَهَا عَلَى حَسَبِ تَرْتِيْبِ تِلْكَ، فَكَوْنُهُ تَعَالَى قَادِرًا لَازِمٌ لِلصِّفَةِ الْأُوْلَى مِنْ صِفَاتِ الْمَعَانِيْ، وَ هِيَ الْقُدْرَةُ الْقَائِمَةُ بِذَاتِهِ تَعَالَى، وَ كَوْنُهُ جَلَّ وَ عَزَّ مُرِيْدًا لَازِمٌ لِلْإِرَادَةِ الْقَائِمَةِ بِذَاتِهِ تَعَالَى وَ هكَذَا إِلَى آخِرِهَا.

Ketika sifat-sifat ma‘nawiyyah ini merupakan sifat yang melazimi (menetapi) sifat-sifat ma‘ānī, maka Kitāb Asal mengurutkannya sesuai urutan sifat-sifat ma‘ānī. Maka keberadaan Allah ta‘ālā Yang Maha Mampu menetapi sifat pertama dari sifat-sifat ma‘ānī, yaitu qudrah yang ada pada Dzāt Allah ta‘ālā; dan keberadaan Allah – jalla w ‘azza – Yang Maha Berkehendak menetapi sifat irādah yang ada pada Dzāt Allah ta‘ālā; begitu seterusnya sampai akhir.

وَ اعْلَمْ أَنَّ عَدَّهُمْ لِهذِهِ السَّبْعِ فِي الصِّفَاتِ هُوَ عَلَى سَبِيْلِ الْحَقِيْقَةِ إِنْ قُلْنَا بِصِفَاتِ الْأَحْوَالِ، وَ هِيَ صِفَاتٌ ثُبُوْتِيَّةٌ لَيْسَتْ بِمُوْجُوْدَةٍ وَ لَا مَعْدُوْمَةٍ تَقُوْمُ بِمَوْجُوْدٍ، فَتَكُوْنُ هذِهِ الصِّفَاتُ الْمَعْنَوِيَّةُ عَلَى هذِهِ صِفَاتٌ ثَابِتَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى.

Ketahuilah, sungguh pendapat ‘ulamā’ yang memasukkan tujuh sifat ini pada sifat-sifat Allah ada pada konteks hakikatnya, jika kita berpendapat dengan pendapat yang menetapkan sifat-sifat aḥwāl, yaitu sifat-sifat yang tetap, yang tidak wujud (dalam kenyataan), dan bukan ketiadaan yang ada pada hal yang wujud. Maka sifat-sifat ma‘nawiyyah ini merupakan sifat-sifat yang menetap dan ada pada Dzāt Allah ta‘ālā.

وَ أَمَّا إِنْ قُلْنَا بِنَفْيِ الْأَحْوَالِ، وَ أَنَّهُ لَا وَاسِطَةَ بَيْنَ الْوُجُوْدِ وَ الْعَدَمِ كَمَا هُوَ مَذْهَبُ الْأَشْعَرِيِّ، فَالثَّابِتُ مِنَ الصِّفَاتِ الَّتِيْ تَقُوْمُ بِالذَّاتِ إِنَّمَا هُوَ السَّبْعُ الأُوْلَى الَّتِيْ هِيَ صِفَاتُ الْمَعَانِيْ، أَمَّا هذِهِ فَعِبَارَةٌ هِيَ صِفَاتُ الْمَعَانِيْ، أَمَّا هذِهِ فَعِبَارَةٌ عَنْ قِيَامِ تِلْكَ بِالذَّاتِ لَا أَنَّ لِهذِهِ ثُبُوْتًا فِي الخَارِجِ عَنِ الذِّهْن.

Adapun bila kita berpendapat dengan pendapat yang menafikan aḥwāl, dan yang menyatakan sungguh tidak ada tengah-tengah antara wujud dan ketiadaan seperti madzhab Imām al-Asy‘arī, maka sifat-sifat yang tetap yang ada pada Dzāt Allah hanyalah tujuh sifat yang pertama. (ma‘ānī). Adapun tujuh sifat ma‘nawiyyah ini (hanya) merupakan ungkapan dari adanya sifat-sifat ma‘ānī tersebut pada Dzat Allah, tidak berarti bahwa sifat-sifat ma‘nawiyyah ini ada secara nyata.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.