Sifat Kelima Belas – Dua puluh Yang Wajib Bagi Allah – Terjemah Kifayat-ul-‘Awam

KIFĀYAT-UL-‘AWĀM
Pembahasan Ajaran Tauhid Ahl-us-Sunnah

Karya: Syaikh Muḥammad al-Fudhalī
 
Penerjemah: H. Mujiburrahman
Diterbitkan Oleh: MUTIARA ILMU Surabaya

33. SIFAT KELIMA BELAS: KAUNUHU MURĪDAN

 

الصِّفَةُ الْخَامِسَةَ عَشْرَةَ مِنْ صِفَاتِهِ الْوَاجِبَةِ لَهُ تَعَالَى كَوْنُهُ مُرِيْدًا وَ هِيَ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى غَيْرَ مَوْجُوْدَةٍ وَ لَا مَعْدُوْمَةٍ وَ تُسَمَّى حَالًا.

Sifat ke-15 dari sifat-sifat Allah s.w.t. yang wājib bagi-Nya Yang Maha Tinggi adalah Kaunuhu Murīdan (Keadaannya berkehendak) dan dia adalah sifat yang berdiri dengan dzāt Allah s.w.t. dalam keadaan tidak maujūd dan tidak ma‘dūm. Dan dia dinamakan dengan Ḥāl (ya‘ni Ḥāl Ma‘nawiyyah).

 

وَ هِيَ غَيْرُ الْإِرَادَةِ سَوَاءٌ كَانَتِ الذَّاتُ قَدِيْمَةً أَوْ حَادِثَةً فَذَاتُ زَيْدٍ خَلَقَ اللهُ تَعَالَى فِيْهَا الْإِرَادَةَ لِلْفِعْلِ وَ خَلَقَ فِيْهَا صِفَةً تُسَمَّى كَوْنَ زَيْدٍ مُرِيْدًا.

Dan dia (sifat Kaunuhu Murīdan) adalah lain dari irādat baik dzāt itu qadīm ataupun baru. Maka dzāt si Zaid, Allah s.w.t. menciptakan padanya irādah atau kehendak untuk berbuat dan menicptakan pula padanya satu sifat yang diberi nama dengan “keadaan si Zaid berkehendak.”

 

وَ مَا تَقَدَّمَ مِنَ الْخِلَافِ بَيْنَ الْمُعْتَزِلَةِ وَ أَهْلِ السُّنَّةِ فِي الْكَوْنِ قَادِرًا يَجْرِيْ مِثْلُهُ فِي الْكَوْنِ مُرِيْدًا

Dan apa-apa yang terdahulu berupa khilāf antara Mu‘tazilah dan Ahl-us-Sunnah dalam masalah al-Kaunu Qādiran berlaku pula yang seperti itu pada masalah al-Kaunu Murīdan.”

 

Berarti dalam masalah ini, Ahl-us-Sunnah berkata bahwa Allah menciptakan bagi hamba itu irādah dan menciptakan pula al-Kaunu Murīdan sebagaimana telah terdahulu, adapun Mu‘tazilah maka mereka berkata bahwa Allah menciptakan pada hamba itu irādah dan timbullah dari hamba itu al-Kaunu Murīdan dengan tanpa penciptaan.”

 

34. SIFAT KEENAM BELAS: KAUNUHU ‘ĀLIMAN

 

الصِّفَةُ السَّادِسَةَ عَشْرَةَ مِنْ صِفَاتِهِ تَعَالَى كَوْنُهُ تَعَالَى عَالِمًا وَ هِيَ صِفَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى غَيْرَ مَوْجُوْدَةٍ وَ لَا مَعْدُوْمَةٍ وَ هِيَ غَيْرُ الْعِلْمِ.

Sifat ke-16 dari sifat-sifat Allah s.w.t. adalah Kaunuhu ‘Āliman (Keadaan Allah s.w.t. ‘ālim atau ber‘ilmu) dan dia adalah sifat yang berdiri dengan dzāt Allah s.w.t. dalam keadaan tidak maujūd dan tidak pula ma‘dūm dan dia adalah lain dari ‘ilmu.

 

وَ يَجْرِيْ هذَا فِي الْحَادِثِ وَ مِثَالُهُ مَا تَقَدَّمَ.

Dan berlaku pula ini pada yang baru dan mitsalnya adalah apa-apa yang telah terdahulu.”

 

Maksudnya: Pada yang baru juga dikatakan bahwa keadaannya ber‘ilmu lain daripada sifat ‘ilmu. Mitsal dari apa-apa yang telah terdahulu itu adalah bahwa dikatakan: Dzāt si Zaid, Allah menciptakan padanya ‘ilmu dan menciptakan pula akan keadaannya ber‘ilmu.

 

وَ الْخِلَافُ بَيْنَ الْمُعْتَزِلَةِ وَ أَهْلِ السَّنَّةِ جَارِ فِيْهِ.

Dan khilāf antara Mu‘tazilah dan Ahl-us-Sunnah berlaku juga padanya (ya‘ni pada Kaunuhu ‘Āliman.”

 

Artinya: Mu‘tazilah itu berkata bahwa Allah menciptakan pada hamba ‘ilmu dan timbullah dari hamba itu Kaunuhu ‘Āliman dengan tanpa penciptaan. Sedangkan Ahl-us-Sunnah berkata bahwa Allah menciptakan pada hamba ‘ilmu dan menciptakan pula padanya Kaunuhu ‘Āliman.

 

35. SIFAT KETUJUH BELAS: KAUNUHU ḤAYYAN

 

الصِّفَةُ السَّابِعَةَ عَشْرَةَ الْوَاجِبَةِ لَهُ تَعَالَى كَوْنُهُ تَعَالَى حَيًّا وَ هِيَ صِفَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى غَيْرَ مَوْجُوْدَةٍ وَ لَا مَعْدُوْمَةٍ وَ هِيَ غَيْرُ الْحَيَاةِ وَ فِيْهِ جَمِيْعُ مَا تَقَدَّمَ.

Sifat ke-17 yang wajib bagi Allah s.w.t. itu Hidup (Kaunuhu Ḥayyan) dan dia adalah sifat yang berdiri dengan dzāt Allah s.w.t. dalam keadaan tidak maujūd dan tidak ma‘dūm dan dia adalah lain daripada ḥayāt dan di dalamnya terdapat semua apa yang telah terdahulu.”

 

36. SIFAT KEDELAPAN BELAS: KAUNUHU SAMĪ‘AN

 

الصِّفَةُ الثَّامِنَةَ عَشْرَةَ الْوَاجِبَةِ لَهُ تَعَالَى كَوْنُهُ تَعَالَى سَمِيْعًا وَ هِيَ صِفَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى غَيْرَ مَوْجُوْدَةٍ وَ لَا مَعْدُوْمَةٍ وَ هِيَ غَيْرُ السَّمْعِ وَ فِيْهِ جَمِيْعُ الَّذِيْ تَقَدَّمَ.

Sifat ke-18 yang wajib bagi Allah s.w.t. adalah: Allah s.w.t. itu Mendengar (Kaunuhu Samī‘an) dan dia adalah sifat yang berdiri dengan dzāt Allah s.w.t. dalam keadaan tidak maujūd dan tidak pula ma‘dūm dan dia adalah lain daripada sama‘ dan di dalamnya terdapat semua apa yang telah terdahulu.”

 

37. SIFAT KESEMBILAN BELAS: KAUNUHU BASHĪRAN

 

الصِّفَةُ التَّاسِعَةَ عَشْرَةَ الْوَاجِبَةِ لَهُ تَعَالَى كَوْنُهُ تَعَالَى بَصِيْرًا وَ هِيَ صِفَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى غَيْرَ مَوْجُوْدَةٍ وَ لَا مَعْدُوْمَةٍ وَ هِيَ غَيْرُ الْبَصَرِ وَ فِيْهِ جَمِيْعُ مَا تَقَدَّمَ.

Sifat ke-19 yang wajib bagi Allah s.w.t. adalah: Keadaannya Melihat (Kaunuhu Bashiran) dan dia adalah sifat yang berdiri dengan dzāt Allah s.w.t. dalam keadaan tidak maujūd dan tidak pula ma‘dūm dan dia adalah lain daripada bashar dan di dalamnya terdapat semua apa yang telah terdahulu.”

 

38. SIFAT KEDUA PULUH: KAUNUHU MUTAKALLIMAN

 

الصِّفَةُ الْعِشْرُوْنَ وَ هِيَ تَمَامُ مَا يَجِبُ لَهُ تَعَالَى عَلَى التَّفْصِيْلِ وَ هِيَ كَوْنُهُ تَعَالَى مُتَكَلِّمًا وَ هِيَ صِفَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى غَيْرَ مَوْجُوْدَةٍ وَ لَا مَعْدُوْمَةٍ وَ هِيَ غَيْرُ الْكَلَامِ وَ فِيْهِ جَمِيْعُ مَا تَقَدَّمَ.

Sifat ke-20 ya‘ni kesempurnaan dari apa-apa yang wajib bagi Allah s.w.t. secara tafshil adalah: Keadaan Allah s.w.t. itu Berbicara (Kaunuhu s.w.t. Mutakalliman) dan dia adalah sifat yang berdiri dengan dzāt Allah s.w.t. dalam keadaan tidak maujūd dan tidak pula ma‘dūm dan dia adalah lain daripada kalām dan di dalamnya terdapat semua apa yang telah terdahulu.”

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.