Sifat Keempat Belas Yang Wajib Bagi Allah – Kaunuhu Qadirun – Terjemah Kifayat-ul-‘Awam

KIFĀYAT-UL-‘AWĀM
Pembahasan Ajaran Tauhid Ahl-us-Sunnah

Karya: Syaikh Muḥammad al-Fudhalī
 
Penerjemah: H. Mujiburrahman
Diterbitkan Oleh: MUTIARA ILMU Surabaya

32. SIFAT KEEMPAT BELAS KAUNUHU QĀDIRUN

 

الصِّفَةُ الرَّابِعَةَ عَشْرَةَ مِنْ صِفَاتِهِ الْوَاجِبَةِ لَهُ تَعَالَى كَوْنُهُ قَادِرًا وَ هِيَ صِفَةٌ قَدِيْمَةٌ قَائِمَةٌ بِذَاتِهِ تَعَالَى غَيْرَ مَوْجُوْدَةٍ وَ غَيْرَ مَعْدُوْمَةٍ.

Sifat ke-14 dari sifat-sifat yang wājib bagi Allah s.w.t. adalah Kaunuhu qādiran (keadaannya berkuasa) dan dia adalah sifat yang berdiri dengan dzāt Allah s.w.t. dalam keadaan tidak maujūd dan tidak ma‘dūm.

 

وَ هِيَ غَيْرُ الْقُدْرَةِ وَ بَيْنَهَا وَ بَيْنَ الْقُدْرَةِ تَلَازُمٌ فَمَتَى وُجِدَتِ الْقُدْرَةُ فِيْ ذَاتٍ وُجِدَ فِيْهَا الصِّفَةُ الْمُسَمَّاةُ بِالْكَوْنِ قَادِرًا سَوَاءٌ كَانَتِ الذَّاتُ قَدِيْمَةً أَوْ حَدِيْثَةً.

Dan dia (sifat kaunuhu qādiran) itu adalah lain dari qudrat dan di antara kaunuhu qādiran dan qudrat ada talāzum (saling melazimi). Maka ketika didapatkan qudrat pada satu dzāt niscaya didapatkan padanya sifat yang diberi nama dengan al-Kaunu qādiran, baik dzāt itu qadīm maupun ḥadīts.”

 

فَذَاتُ زَيْدٍ خَلَقَ اللهُ تَعَالَى فِيْهَا الْقُدْرَةَ عَلَى الْفِعْلِ وَ خَلَقَ فِيْهَا صِفَةً تَسَمَّى كُوْنَ زَيْدٍ قَادِرًا وَ هذِهِ الصِّفَةُ تَسَمَّى حَالًا وَ الْقُدْرَةُ عِلَّةٌ فِيْهَا فِيْ حَقِّ الْحَوَادِثِ.

Maka dzāt si Zaid, Allah s.w.t. menciptakan padanya qudrat atau kekuasaan untuk berbuat dan menciptakan pula sifat yang diberi nama dengan “keadaan si Zaid berkuasa.” Sifat ini dinamakan dengan ḤĀL (ya‘ni Ḥāl Ma‘nawiyyah) dan qudrat itu adalah ‘illat padanya pada hak segala yang baru.”

 

وَ أَمَّا فِيْ حَقِّهِ تَعَالَى فَلَا يُقَالُ الْقُدْرَةُ عِلَّةٌ فِيْ كَوْنِ اللهِ تَعَالَى قَادِرًا بَلْ يُقَالُ بَيْنَ الْقُدْرَةِ وَ كَوْنِهِ تَعَالَى قَادِرًا تَلَازمٌ.

Adapun pada hak Allah s.w.t. maka tidak dikatakan qudrat itu adalah ‘illat pada “Keadaan Allah s.w.t. berkuasa”, tetapi dikatakan bahwa antara qudrat dan keadaan Allah s.w.t. itu berkuasa terdapat talāzum.”

 

وَ قَالَتِ الْمُعْتَزِلَةُ بِالتَّلَازُمِ بَيْنَ قُدْرَةِ الْحَادِثِ وَ كَوْنِ الْحَادِثِ قَادِرًا إِلَّا أَنَّهُمْ لَا يَقُوْلُوْنَ بِخَلْقِ اللهِ الصِّفَةَ الثَّانِيَةَ بَلْ مَتَى خَلَقَ اللهُ الْقُدْرَةَ فِي الْحَادِثِ نَشَأَ عَنْهَا صِفَةٌ تُسَمَّى كَوْنَهُ قَادِرًا مِنْ غَيْرِ خَلْقٍ.

Dan Mu‘tazilah berkata bahwa ada talāzum antara qudrat yang baru dan keadaan yang baru itu berkuasa, akan tetapi mereka tidak mengatakan bahwa Allah menciptakan sifat yang kedua itu melainkan tatkala Allah menciptakan qudrat pada yang baru niscaya timbul daripadanya saat sifat yang diberi nama dengan “keadaannya berkuasa” tanpa melalui satu penciptaan.”

2 Komentar

  1. QURAISY SHAHAB berkata:

    jaza kumullah atas kesediaannyamenterjemahkan
    kami tunggu kelanjutannya. syukron kasir

  2. QURAISY SHAHAB berkata:

    jaza kumullah atas kesediaannya menterjemahkan

    kami tunggu kelanjutannya. syukron kasir

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.