Sifat Kedelapan Yang Wajib Bagi Allah – Iradah – Terjemah Kifayat-ul-‘Awam

KIFĀYAT-UL-‘AWĀM
Pembahasan Ajaran Tauhid Ahl-us-Sunnah

Karya: Syaikh Muḥammad al-Fudhalī
 
Penerjemah: H. Mujiburrahman
Diterbitkan Oleh: MUTIARA ILMU Surabaya

26. SIFAT KEDELAPAN YANG WĀJIB BAGI ALLAH S.W.T.

 

الصِّفَةُ الثَّامِنَةُ الْوَاجِبَةُ لَهُ تَعَالَى الْإِرَادَةُ وَ هِيَ صِفَةٌ تُخَصِّصُ الْمُمْكِنَ بِبَعْضِ مَا يَجُوْزُ عَلَيْهِ.

Sifat kedelapan yang wajib bagi Allah s.w.t. adalah Irādah dan dia adalah sifat yang mengkhususkan akan yang mungkin dengan sebagian apa-apa yang boleh atasnya.

PENGERTIAN IRĀDAH

فَزَيْدٌ مَثَلًا يَجُوْزُ عَلَيْهِ الطُّوْلُ وَ الْقَصْرُ فَالإِرَادَةُ خَصَّصَتْهُ بِالطُّوْلِ مَثَلًا وَ أَمَّا الْقُدْرَةُ فَهِيَ تُبْرِزُ الْطُّوْلِ مِنَ الْعَدَمِ إِلَى الْوُجُوْدِ فَالْإِرَادَةُ تُخَصِّصُ وَ الْقُدْرَةُ تُبْرِزُ.

Maka Zaid umpamanya boleh atas dia itu panjang dan pendek, maka Irādah mengkhususkannya dengan panjang umpamanya. Adapun qudrat maka dia menampakkan panjang itu dari tidak ada kepada ada. Maka Irādah itu mengkhususkan dan qudrat menampakan.”

PERKARA-PERKARA MUMKIN YANG DITA‘ALLUQI OLEH QUDRAT DAN IRĀDAT.

وَ الْمُمْكِنَاتُ الَّتِيْ تَتَعَلَّقُ بِهَا الْقُدْرَةُ وَ الْإِرَادَةُ سِتَّةٌ الْوُجُوْدُ وَ الْعَدَمُ وَ الصِّفَاتُ كَالطُّوْلِ وَ الْقَصْرِ وَ الْأَزْمِنَةِ وَ الْأَمْكِنَةِ وَ الْجِهَاتِ وَ تُسَمَّى الْمُمْكِنَاتِ الْمُتَقَابِلَاتِ.

Dan perkara-perkara mungkin yang ta‘alluq (terkait) dengannya qudrat dan iradah ada enam: wujūd, ‘adam, sifat-sifat seperti panjang dan pendek, zaman-zaman, tempat-tempat dan arah-arah. Semua ini dinamakan dengan: perkara-perkara mungkin yang saling berlawanan.”

 

فَالْوُجُوْدُ يُقَابِلُ الْعَدَمِ وَ الطُّوْلُ يُقَابِلُ الْقَصْرَ وَ جِهَةُ فَوْقٍ يُقَابِلُ جِهَةَ تَحْتٍ وَ مَكَانُ كَذَا كَمِصْرَ يُقَابِلُ غَيْرَهُ كَالشَّامِ مَثَلًا.

Maka wujūd itu berlawanan dengan ‘adam, panjang berlawanan dengan pendek, arah atas berlawanan dengan arah bawah, dan tempat seperti Mesir berlawanan dengan yang lainnya seperti Syām umpamanya.”

 

وَ حَاصِلُ ذلِكَ أَنَّ زَيْدًا قَبْلَ وُجُوْدِهِ يَجُوْزُ عَلَيْهِ أَنْ يُبْقَى عَلَى عَدَمِهِ وَ يَجُوْزُ أَنْ يُوْجَدَ فِيْ هذَا الزَّمَنِ.

Dan kesimpulan yang demikian itu adalah bahwa Zaid sebelum wujūdnya boleh atasnya untuk dikekalkan atas ketiadaannya dan boleh juga untuk dijadikan pada masa ini.”

 

فَإِذَا وُجِدَ فَقَدْ خَصَّصَتِ الْإِرَادَةُ وُجُوْدَهُ بَدَلًا عَنْ عَدَمِهِ وَ الْقُدْرَةُ أَبْرَزَتِ الْوُجُوْدَ وَ يَجُوْزُ أَنْ يُوْجَدَ فِيْ زَمَنِ الطُّوْفَانِ وَ فِيْ غَيْرِهِ.

Lantas jika telah didapatkan si Zaid itu maka sesungguhnya Irādah itulah yang telah mengkhususkan akan wujūdnya sebagai ganti dari ‘adamnya dan qudratlah yang menampakkan wujūd itu. Dan boleh pula Zaid itu dijadikan pada zaman Thaufān dan pada zaman yang selainnya.”

 

فَالَّذِيْ خَصَّصَ وُجُوْدَهُ فِيْ هذَا الزَّمَانِ دُوْنَ غَيْرِهِ هُوَ الْإِرَادَةُ.

Maka yang mengkhususkan akan wujūdnya pada zaman ini, tidak pada zaman lainnya adalah irādah.”

 

وَ يَجُوْزُ أَنْ يَكُوْنَ طَوِيْلًا أَوْ قَصِيْرًا فَالَّذِيْ خَصَّصَ طُوْلَهُ بَدَلًا عَنِ الْقَصْرِ الْإِرَادَةُ.

Dan boleh dia itu berada pada arah atas, maka yang mengkhususkannya pada arah bawah seperti bumi adalah irādah.”

 

وَ الْقُدْرَةُ وَ الْإِرَادَةُ صِفَتَانِ قَائِمَتَانِ بِذَاتِهِ تَعَالَى مَوْجُوْتَانِ لَوْ كُشِفَ عَنَّا الْحِجَابُ لَرَأَيْنَاهُمَا.

Dan qudrat serta irādah itu adalah dua sifat yang berdiri keduanya dengan dzāt Allah s.w.t. dan juga maujūd keduanya itu yang kalau disingkapkan ḥijāb dari kita niscaya kita dapat melihat keduanya.”

 

وَ لَا تَعَلُّقَ لَهُمَا إِلَّا بِالْمُمْكِنِ فَلَا يَتَعَلَّقَانِ بِالْمُسْتَحِيْلِ كَالشَّرِيْكِ تَنَزَّهَ اللهُ تَعَالَى عَنْهُ وَ لَا بِالْوَاجِبِ كَذَاتِهِ تَعَالَى وَ صِفَاتِهِ.

Dan tidak ada ta‘alluq (keterkaitan) bagi keduanya kecuali dengan yang mungkin. Maka keduanya itu tidak ta‘alluq dengan yang mustaḥīl seperti sekutu. Maha Suci Allah s.w.t. dari padanya dan tidak pula dengan yang wajib seperti dzātnya Allah s.w.t. dan sifat-sifatNya.”

 

وَ مِنَ الْجَهْلِ قَوْلُ مَنْ قَالَ إِنَّ اللهَ قَادِرٌ أَنْ يَتَّخِذَ وَلَدًا لِأَنَّهُ لَا تَعَلُّقَ لِلْقُدْرَةِ بِالْمُسْتَحِيْلِ وَ اتَّخَاذُ الْوَلَدِ مُسْتَحِيْلٌ.

Dan sebagian dari kebodohan adalah ucapan orang yang berkata: Sesungguhnya Allah itu kuasa untuk menjadikan seorang anak (bagi-Nya) karena tidak ada ta‘alluq (keterkaitan) bagi qudrat itu dengan yang mustaḥīl sedangkan menjadikan anak (bagi diri-Nya itu) adalah mustaḥīl.”

 

وَ لَا يُقَالُ إِنَّهُ إِذَا لَمْ يَكُنْ قَادِرًا عَلَى اتَّخَاذِ الْوَلَدِ كَانَ عَاجِزًا لِأَنَّا نَقُوْلُ إِنَّمَا يَلْزَمُ الْعَجْزُ لَوْ كَانَ الْمُسْتَحِيْلُ مِنْ وَظِيْفَةِ الْقُدْرَةِ وَ لَمْ تَتَعَلَّقْ بِهِ مَعَ أَنَّهُ لَيْسَ مِنْ وَظِيْفَتِهَا إِلَّا الْمُمْكِنُ.

Dan tidak dikatakan: Sesungguhnya Allah itu jika Dia tidak berkuasa menjadikan anak niscaya Dia itu lemah karena kita berpendapat: “Hanyalah lazim (terjadinya) kelemahan itu kalau yang mustaḥīl adalah sebagian dari tugas qudrat lalu qudrat tidak ta‘alluq (terkait) dengannya”. Akan tetapi tidak ada dari tugas qudrat itu kecuali perkara yang mungkin.”

 

وَ لِلْإِرَادَةِ تَعَلُّقَانِ تَعَلُّقٌ صُلُوْحِيٌّ قَدِيْمٌ وَ هُوَ صَلَاحِيَتُهَا لِلتَّخْصِيْصِ أَزَلًا.

Dan bagi irādah itu ada dua ta‘alluq: (pertama) Ta‘alluq Shulūḥī Qadīm ya‘ni patutnya irādah itu untuk mengkhususkan pada zaman azali.”

 

فَزَيْدٌ الطَّوِيْلُ أَوِ الْقَصِيْرُ يَجُوْزُ أَنْ يَكُوْنَ عَلَى غَيْرِ مَا هُوَ عَلَيْهِ بِاعْتِبَارِ صَلَاحِيَةِ الْإِرَادَةِ فَهِيَ صَالِحَةٌ لِأَنْ يَكُوْنَ زَيْدٌ سُلْطَانًا وَ أَنْ يَكُوْنَ زُبَالًا بِاعْتِبَارِ التَّعَلُّقِ الصُّلُوْحِيِّ.

Maka si Zaid yang tinggi atau pendek, boleh dia itu menjadi di atas yang bukan keadaannya sekarang dengan memandang kepada kepatutan atau kepantasan irādah. Maka irādah itu patut (mengkhususkan) agar si Zaid itu menjadi Sulthān (penguasa) dan agar dia menjadi orang rendahan dengan memandang kepada ta‘alluq shulūḥī.”

 

وَ لَهَا تَعَلُّقٌ تَنْجِيْزِيٌّ قَدِيْمٌ وَ هُوَ تَخْصِيْصُ اللهِ تَعَالَى الشَّيْءَ بِالصِّفَةِ الَّتِيْ هُوَ عَلَيْهَا فَالْعِلْمُ الَّذِيْ اتَّصَفَ بِهِ بِإِرَادَتِهِ.

Dan (ta‘alluq yang kedua) bagi irādah itu adalah Ta‘alluq Tanjīzī Qadīm ya‘ni pengkhususan Allah s.w.t. akan sesuatu sifat yang dia (si Zaid) berada di atasnya. Maka ‘ilmu yang si Zaid bersifat dengannya adalah dengan irādah-Nya.

 

فَتَخْصِيْصُهُ بِالْعِلْمِ مَثَلًا قَدِيْمٌ وَ يُسَمَّى تَعَلُّقًا تَنْجِيْزِيًّا قَديْمًا وَ صَلَاحِيَّتُهَا لِتَخْصِيْصِهِ بِالْعِلْمِ وَ غَيْرِهِ بِاعْتِبَارِ ذَاتِهَا بِقَطْعِ النَّظْرِ عَنِ التَّخْصِيْصِ بِالْفِعْلِ يُسَمَّى تَعَلُّقًا صُلُوْحِيًّا قَدِيْمًا.

Maka pengkhususan terhadap si Zaid dengan ‘ilmu umpamanya adalah qadīm dan dia dinamakan dengan ta‘alluq tanjīzī qadim. Dan patutnya irādah itu untuk mengkhususkan si Zaid dengan ‘ilmu dan yang selainnya dengan memandang kepada dzāt irādah itu, dengan memutus pandangan terhadap pengkhususan dengan perbuatan dinamakan dengan ta‘alluq shulūḥī qadīm.

 

وَ قَالَ بَعْضُهُمْ لَهَا تَعَلُّقٌ تَنْجِيْزِيٌّ حَادِثٌ وَ هُوَ تَخْصِيْصُ زَيْدٍ بِالطَّوْلِ مَثَلًا حِيْنَ يُوْجَدُ بِالْفِعْلِ فَعَلَى هذَا يَكُوْنُ لَهَا ثَلَاثُ تَعَلُّقَاتٍ لكِنِ التَّحْقِيْقُ أَنَّ هذَا الثَّالِثُ لَيْسَ تَعَلُّقًا بِلْ هُوَ إِظْهَارٌ لِلتَّعَلُّقِ التَّنْجِيْزِيِّ الْقَدِيْمِ.

Dan sebagian mereka telah berkata: Irādah itu memiliki ta‘alluq tanjīzī ḥādits ya‘ni pengkhususan terhadap si Zaid dengan tinggi umpamanya ketika dia dijadikan (dan pengkhususan itu adalah) dengan perbuatan. Maka berdasarkan pendapat ini jadilah irādah itu memiliki tiga macam ta‘alluq. Akan tetapi yang lebih tepat adalah bahwa yang ketiga itu bukan ta‘alluq melainkan dia adalah penampakan bagi ta‘alluq tanjīzī qadīm.

 

وَ تَعَلُّقُ الْقُدْرَةِ وَ الْإِرَادَةِ عَامٌّ لِكُلِّ مُمْكِنٍ حَتَّى أَنَّ الْخَطَرَاتِ الَّتِيْ تَخْطُرُ عَلَى قَلْبِ الشَّخْصِ مُخَصَّصَةٌ بِإِرَادَتِهِ تَعَالَى وَ مَخْلُوْقَةٌ بِقُدْرَتِهِ تَعَالَى كَمَا ذَكَرَهُ الشَّيْخُ مَلَوِيٌّ فِيْ بَعْضِ كُتُبِهِ.

Dan Ta‘alluq qadrat serta irādah itu adalah umum bagi setiap yang mungkin sampai-sampai pada segala lintasan yang terlintas di hati seseorang adalah dikhususkan dengan iradahnya Allah s.w.t. dan diciptakan dengan qudratnya Allah s.w.t. sebagaimana telah disebutkan oleh Syaikh Malawī di dalam sebagian kitab-kitabnya.”

 

وَ اعْلَمْ أَنَّ نِسْبَةَ التَّخْصِيْصِ لِلْإِرَادَةِ وَ الْإِبْرَازِ وَ الْإِيْجَادِ لِلْقُدْرَةِ مَجَازٌ وَ الْمُخَصِّصُ حَقِيْقَةً هُوَ اللهَ تَعَالَى بِإِرَادَتِهِ وَ الْمُبْرِزُ وَ الْمُوْجِدُ حَقِيْقَةً هُوَ اللهُ جَلَّ وَ عَلَا بِقُدْرَتِهِ.

Dan ketahuilah bahwasanya penisbahan takhshīsh pada irādah dan ibraz ya‘ni penjadian kepada qudrat adalah majāz. Sedangkan yang mentakhsis pada hakekatnya adalah Allah s.w.t. dengan irādah-Nya dan yang mengibrazkan ya‘ni yang menjadikan pada hakekatnya adalah Allah jalla wa ‘alā dengan qudratnya.

 

فَقَوْلُ الْعَامَّةِ الْقُدْرَةُ تَفْعَلُ بِفُلَانٍ كَذَا إِنْ أَرَادَ الْقَائِلُ أَنَّ الْفِعْلَ لِلْقُدْرَةِ حَقِيْقَةً أَوْلَهَا وَ لِلذَّاتِ كَفَرَ وَ الْعِيَاذُ بِاللهِ تَعَالَى بَلِ الْفِعْلُ لِذَاتِهِ تَعَالَى بِقُدْرَتِهِ.

Maka perkataan orang awam: Qadrat itu membuat si Fulan jadi begini…., jika orang yang berkata itu menghendaki bahwa perbuatan itu adalah milik qudrat secara hakekat atau milik qudrat dan milik dzāt maka ia kafir, dan kita berlindung kepada Allah s.w.t., melainkan perbuatan itu adalah milik dzāt Allah s.w.t. dengan sebab qudratnya.”

PENDAPAT AHL-US-SUNNAH MENGENAI IRĀDAH DAN AMAR.

Perlu diketahui bahwa irādah menurut Ahl-us-Sunnah adalah lain dari pada perintah (Amar). Maka terkadang:

  1. Allah menghendaki dan memerintah seperti imannya orang yang telah diketahui Allah perihal imannya seperti Abū Bakar.
  2. Allah tidak menghendaki dan tidak memerintah seperti kafirnya Abū Bakar.
  3. Allah menghendaki dan tidak memerintah seperti kafirnya orang yang telah diketahui Allah perihal ketiadaan imannya seperti Fir‘aun, Ḥāmān, Qārūn dan seperti maksiat-maksiat yang terjadi di alam ini. Maka semuanya itu terjadi dengan irādah Allah s.w.t.
  4. Allah memerintah dan tidak menghendaki seperti imannya orang yang telah diketahui Allah bahwa dia tidak akan beriman semitsal Fir‘aun, Ḥāmān dan Qārūn itu. Allah hanya memerintahkan mereka itu dengan iman beserta tidak menghendakinya adalah satu hikmah yang hanya diketahui oleh Allah s.w.t. Dia tidak ditanya perihal apa yang ia kerjakan (لَا يُسْئَلُ عَمَّا يَفْعَلُ).

PENJELASAN TA‘ALLUQ QUDRAT DAN IRĀDAT DARI KITAB SYARQĀWĪ ḤĀSIYAH HUDI-HUDI.

TAMBAHAN:

Di dalam kitab Syarqāwī Syaraḥ Hudi-Hudi disebutkan pembicaraan mengenai Ta‘alluq Qudrat dan irādah. Kami kutipkan sebagai berikut:

Qudrat itu memiliki dua ta‘alluq (terkait):

  1. Shulūḥī Qadīm yang berarti kepatutan qudrat untuk menuntut atau menetapkan perkara yang lebih dari sebab berdirinya pada tempatnya. Tegasnya adalah kepatutan Ījād dan I‘dām (ya‘ni menjadikan dan meniadakan) dengan qudrat itu pada zaman azali sesuai dengan irādah.
  2. Tanjizi Ḥādits yang berarti terkaitnya qudrat itu dengan salah satu dari keduanya (Ījād dan I‘dām) secara tertentu atau terbitnya salah satu dari keduanya itu dengan perbuatan dari sebab qudrat.

Ta‘alluq yang pertama lebih umum dari yang kedua karena qudrat itu sebelum wujudnya si Zaid umpamanya patut untuk ta‘alluq dengan keadaannya berwarna putih atau hitam. Maka patutnya qudrat itu adalah ta‘alluq shulūḥī qadīm. Dan ta‘alluqnya atau terkaitnya qudrat itu dengan salah satu dari keduanya secara tertentu ya‘ni terbitnya (salah satu itu) dari sebab qudrat dengan perbuatan sebagai ganti dari yang lainnya adalah ta‘alluq tanjīzī qadīm.

Bagi irādah itu ada tiga ta‘alluq (keterkaitan):

  1. Shulūḥī Qadīm yang berarti kepatutan iradah untuk mengkhususkan sesuatu pada zaman azali dengan sebagian dari apa-apa yang boleh atasnya seperti wujūd, ‘adam, putih, hitam dan lain-lain dengan dihubungkan kepada si Zaid umpamanya.
  2. Tanjīzī Qadīm ya‘ni bermaksudnya Allah s.w.t. pada zaman azali kepada keadaan yang mana si mungkin berada atasnya pada apa-apa yang sudah ditetapkan berupa wujūd, ‘adam, putih, hitam dan lain-lain atau pengkhususan Allah s.w.t. pada zaman azali terhadap barang yang mungkin dengan salah satu dari dua perkara sebagai ganti dari yang lainnya. Kemudian sesuai dengan tanjīzī qadīm ini datanglah tanjīzī ḥādits.
  3. Tanjīzī Ḥādits ya‘ni terbitnya barang yang mungkin itu dari iradah dengan perbuatan atau pengkhususan iradah itu akan salah satu dari dua perkara secara tertentu yang akan mengiringi bagi ta‘alluq qudrat yang tanjīzī.

Hubungan antara Shulūḥī Qadīm dan Tanjīzī Qadīm serta Tanjīzī Ḥādits adalah keumuman dan kekhususan mutlak. Maka yang shulūḥī lebih umum dari kedua tanjīzī itu karena bisanya terjadi dan tidak terjadi pada setiap barang yang mungkin baik telah ta‘alluq sifat ‘ilmu dengan terjadinya atau tidak terjadinya. Dan karena khususnya kedua tanjīzī itu dengan kejadian pada perkara yang telah ta‘alluq sifat ‘ilmu dengan kejadiannya atau dengan tidak adanya kejadian pada perkara yang telah ta‘alluq sifat ‘ilmu dengan tidak adanya kejadian.

Maka sesuatu yang telah ta‘alluq ‘ilmu Allah dengan kejadiannya, ta‘alluq irādah secara ta‘alluq shulūḥī dengan kejadiannya dan tidak adanya kejadian dan secara ta‘alluq tanjīzī dengan kejadiannya saja. Kemudian sesuatu yang telah ta‘alluq ‘ilmu Allah dengan tidak adanya kejadian, ta‘alluqlah irādah secara ta‘alluq shulūḥī dengan kejadiannya dan tidak adanya kejadian dan secara ta‘alluq tanjīzī dengan tidak adanya kejadian saja.

Penjelasan tiga ta‘alluq irādah tersebut adalah: Anda perkirakan dulu zaman azali itu dengan waktu zawāl (siang hari) maka anda pada waktu itu patut untuk makan daging atau roti pada saat Maghrib nanti dalam arti ta‘alluq irādah anda dengan masing-masing dari dua perkara itu. Lantas jika anda bermaksud pada waktu itu untuk makan daging maka maksud tersebut adalah ta‘alluq tanjīzī qadim. Kemudian jika datang waktu Maghrib dan anda makan daging itu dengan perbuatan, jadilah ta‘alluq irādah anda pada waktu Maghrib itu dengan makan daging yang mengiringi (perbuatan) memakannya sebagai ta‘alluq tanjīzī ḥādits dan ta‘alluq ini datang atas kesesuaian tanjīzī qadīm.

2 Komentar

  1. QURAISY SHAHAB berkata:

    assalamu’alaikum

    semoga para ust senantiasa diberi kesehatan oleh Allah.

    ust ini tampilan barunya jadi susah menemukan per judul buku
    harus buka per halaman dan tidak urut. mohon biar mudah menemukan urutannya.

    1. Muslim berkata:

      Wa ‘alaikum salam, terima kasih banyak untuk doa’nya. Semoga Allah senantiasa memberikan kesehatan untuk sobat juga.

      Untuk menemukan judul buku yang terkait dengan setiap halaman, ada bagian “Dalam Kategori:” di akhir setiap tulisan, di situ sobat bisa menemukan judul buku yang terkait dan bisa diklik untuk melihat semua halaman yang sudah dipasang dari buku tersebut. Untuk urutannya sudah berurutan namun urutannya ditampilkan secara menurun dari yang terakhir dipasang sampai yang pertama dipasang dan kami selalu memasang secara berurutan dari awal sampai akhir buku. Untuk per halaman memang sengaja kami batasi setiap halamannya setikar 1000 kata agar mudah dibaca.

      Semoga penjelasan ini membantu. Terima kasih.

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.