Shighat-Shighat Amr – Terjemah Syarah al-Waraqat

Ushul Fiqh
Terjemah Syarah al-Waraqat
 
Judul (Asli): Syarh al-Waraqat
(Penjelasan dan Tanya Jawab Ushul Fiqh)
 
 
Penyusun: Darul Azka, Nailul Huda, Munawwir Ridlwan
 
Penerbit: Santri salaf press.

Shīghat-Shīghat Amr

 

(وَ الصِّيْغَةُ الدَّالَّةُ عَلَيْهِ اِفْعَلْ) نَحْوُ اِضْرِبْ وَ أَكْرِمْ وَ اشْرَبْ.
(وَ هِيَ عِنْدَ الْإِطْلَاقِ وَ التَّجَرُّدِ عَنِ الْقَرِيْنَةِ) الصَّارِفَةِ عَنْ طَلَبِ الْفِعْلِ (تُحْمَلُ عَلَيْهِ) أَيْ عَلَى الْوُجُوْبِ، نَحْوُ أَقِيْمُوا الصَّلَاةَ (إِلَّا مَا دَلَّ الدَّلِيْلُ عَلَى أَنَّ الْمُرَادَ مِنْهُ النَّدْبُ أَوْ الْإِبَاحَةُ
(فَيُحْمَلُ عَلَيْهِ) أَيْ عَلَى النَّدْبِ أَو ِ الْإِبَاحَةِ
مِثَالُ النَّدْبِ: فَكَاتِبُوْهُمْ إِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَ مِثَالُ الْإِبَاحَةِ: وَ إِذَا حَلَلْتُمْ فَاصْطَادُوْا،
وَ قَدْ أَجْمَعُوْا عَلَى عَدَمِ وُجُوْبِ الْكِتَابَةِ وَ الْاِصْطِيَادِ.

Shīghat yang menunjukkan amr adalah (اِفْعَلْ) “berbuatlah”, contoh (اِضْرِبْ) “pukullah”, (أَكْرِمْ) “muliakanlah”, (اشْرَبْ) “minumlah”.

Shīghat ini ketika dimutlakkan dan tanpa disertai qarīnah yang memalingkan dari tuntutan dilakukannya sebuah perbuatan, maka diarahkan pada wājib, contoh (أَقِيْمُوا الصَّلَاةَ) “dirikanlah shalat” QS. al-An‘ām: 72. Kecuali shīghat yang diarahkan oleh sebuah dalīl bahwa yang dikehendaki dari shīghat tersebut adalah sunnah atau ibāḥah (mubāḥ), maka harus diarahkan pada sunnah atau ibāḥah. Contoh sunnah QS. an-Nūr: 33: (Dan buatlah kontrak kitabah pada hamba-hamba itu, jika kalian meyakini mereka mampu dan dapat dipercaya).

Contoh ibāḥah QS. al-Mā’idah: (Dan apabila kamu telah menyelesaikan ‘ibādah haji, maka bolehlah berburu).

Dalam hal ini ‘ulamā’ telah menyepakati (ijma‘) mengenai tidak wājibnya kontrak kitābah dan berburu.

Penjelasan:

Shīghat yang menunjukkan amr adalah (اِفْعَلْ) dan yang sema‘na. Shīghat ini ketika dimutlakkan (tanpa disertai qarīnah) diarahkan pada wājib. Kecuali ada dalīl yang mengarahkannya ke sunnah atau ibāḥah, maka harus diarahkan pada sunnah atau ibāḥah.

Hal ini selaras dengan pendapat Jumhur bahwa amr secara hakikat menunjukkan ma‘na wājib dan mungkin menunjukkan ma‘na selain wājib secara majāz.

Pertanyaan:

Apa sajakah shīghat amr selain (اِفْعَلْ)? Dan kenapa pengarang menggunakan kata (اِفْعَلْ)?

Jawab:

Shīghat amr adalah setiap shīghat yang menunjukkan amr, seperti (اِفْعِلِيْ), (اِفْعِلَا), (اِفْعِلُوْا), (اِسْتَفْعِلْ), (اِنْفَعِلْ) juga fi‘il mudhāri‘ yang ditambahi lām amr contoh (لِيَفْعِلْ) dan isim fi‘il amr contoh (صَهْ). Pengarang menggunakan redaksi (اِفْعَلْ) dikarenakan shīghat ini yang banyak digunakan.

Referensi:

(قَوْلُهُ اِفْعَلْ) قَالَ فِيْ شَرْحِ جَمْعِ الْجَوَامِعِ وَ الْمُرَادُ بِهِ كُلُّ مَا يَدُلُّ عَلَى الْأَمْرِ مِنْ أَيِّ صِيْغَةٍ فَيَشْمَلُ اِفْعِلِيْ،اِفْعِلَا، اِفْعِلُوْا، اِسْتَفْعِلْ، اِنْفَعِلْ وَ غَيْرَ ذلِكَ قَالَ الْإِسْنَوِيّ يَقُوْمُ مَقَامَهَا اسْمَ فِعْلِ الْأَمْرِ وَ الْمُضَارِعَ الْمَقْرُوْنَ بِاللَّامِ (النَّفَحَاتُ صــــ 51).

(Ucapan pengarang (اِفْعَلْ), al-Maḥalī berkata dalam Jam‘-ul-Jawāmi‘: “Yang dikehendaki dengan shīghat amr adalah setiap shīghat yang menunjukkan amr dari shīghat apapun. Memuat (اِفْعِلِيْ), (اِفْعِلَا), (اِفْعِلُوْا), (اِسْتَفْعِلْ), (اِنْفَعِلْ) dan lain-lain. Al-Isnawī berkata: “menempati posisi shīghat amr adalah isim fi‘il amr dan mudhāri‘ yang ditambahi lām.” (an-Nafaḥāt, hal. 51).

 

وَ إِنَّمَا عَبَّرَ بِافْعَلْ لِأَنَّهُ الْغَالِبُ اسْتِعْمَالًا فِيْهِ (حَاشِيَةُ الْعَطَّارِ الْجُزْءُ الْأَوَّلُ صـــ 649).

Pengarang menggunakan redaksi (اِفْعَلْ) dikarenakan shīghat ini yang banyak digunakan.” (Ḥāsyiyat-ul-‘Aththār, juz 1, hal. 649).

Pertanyaan:

Bagaimana posisi amr sebelum ditemukan qarīnah (bukti) yang memalingkan dari ma‘na hakikatnya?

Jawab:

Menurut pendapat Ashaḥḥ (kuat), diwajibkan meyakini ma‘na wājib pada amr (201) sebelum ditemukan qarīnah yang mengarahkan ma‘na selain wājib. Meskipun ada kemungkinan di kemudian hari ditemukan qarīnah yang mengarahkan pada ma‘na sunnah atau ma‘na-ma‘na majāz yang lain.

Referensi:

(وَ فِيْ وُجُوْبِ اعْتِقَادِ الْوُجُوْبِ) فِي الْمَطْلُوْبِ بِهَا (قَبْلَ الْبَحْثِ) عَمَّا يَصْرِفُهَا عَنْهُ إِنْ كَانَ (خِلَافَ الْعَامِّ) هَلْ يَجِبُ اعْتِقَادُ عُمُوْمِهِ حَتَّى يَتَمَسَّكَ بِهِ قَبْلَ الْبَحْثِ عَنِ الْمُخَصِّصِ الْأَصَحُّ نَعَمْ (شَرْحُ الْمَحَلِّيِّ عَلَى جَمْعِ الْجَوَامِعِ الْجُزْءُ الْأَوَّلُ صــــ 477).

Dalam hal wājibnya meyakini ma‘na wājib pada amr sebelum meneliti qarinah yang mengarahkan ma‘na selain wājib jika memang ada, terdapat perbedaan ‘ulamā’ dalam lafazh ‘ām. Apakah wājib diyakini ma‘na umumnya sehingga dijadikan pegangan, sebelum meneliti adanya dalīl pentakhshīsh. Menurut pendapat Ashāḥ, benar (hukumnya wājib)”. (Syarḥ-ul-Maḥallī ‘alā Jam‘-il-Jawāmi‘, juz I, hal. 477).

Catatan:

  1. 20). Sekaligus meng‘amalkan kandungannya.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.