Segala Sesuatu Itu Ada Empat – Terjemah Kifayat-ul-‘Awam

KIFĀYAT-UL-‘AWĀM
Pembahasan Ajaran Tauhid Ahl-us-Sunnah

Karya: Syaikh Muḥammad al-Fudhalī
 
Penerjemah: H. Mujiburrahman
Diterbitkan Oleh: MUTIARA ILMU Surabaya

44. SEGALA SESUATU ITU ADA EMPAT.

 

(تَنْبِيْهٌ) قَالَ بَعْضُهُمْ الْأَشْيَاءُ أَرْبَعَةٌ: مَوْجُوْدَاتٌ وَ مَعْدُوْمَاتٌ وَ أَحْوَالٌ وَ اعْتِبَارَاتٌ. فَالْمَوْجُوْدَاتُ كَذَاتِ زَيْدٍ الَّتِيْ تَرَاهَا، وَ الْمَعْدُوْمَاتُ كَوَلَدِكَ قَبْلَ أَنْ يُخْلَقَ، وَ الْأَحْوَالُ كَالْكَوْنِ قَادِرًا، وَ الْاِعْتِبَارَاتُ كَثُبُوْتِ الْقِيَامِ لِزَيْدٍ.

(PERINGATAN): Sebagian mereka berkata bahwa segala sesuatu itu ada empat: MAUJŪDĀT, MA‘DŪMĀT, AḤWĀL dan I‘TIBĀRĀT. Maka yang maujūdāt adalah seperti dzāt si Zaid yang anda dapat melihatnya dan ma‘dūmāt adalah seperti anak anda sebelum dia diciptakan dan aḥwāl adalah seperti keadaan berkuasa dan i‘tibārāt adalah seperti tetapnya berdiri bagi si Zaid.

 

وَ عَلَى هذَا أَعْنِيْ كَوْنَ الْأَشْيَاءِ أَرْبَعَةً جَرَى السَّنُوْسِيُّ فِي الصُّغْرَى لِأَنَّهُ أَثْبَتَ الْأَحْوَالَ وَ جَعَلَ الصِّفَاتِ الْوَاجِبَةِ عِشْرِيْنَ وَ جَرَى فِيْ غَيْرِهَا عَلَى نَفْيِ الْأَحْوَالِ وَ هُوَ الْحَقُّ.

Dan berdasarkan ini ya‘ni keadaan segala sesuatu itu empat telah diikuti oleh Sanūsī di dalam ash-Shughrā karena dia menetapkan aḥwāl dan menjadikan sifat-sifat yang wajib itu 20. Dan dia mengikuti pada selainnya (ya‘ni selain kitab ash-Shughrā) atas penghapusan aḥwāl dan dialah yang benar.

فَعَلَى هذَا تَكُوْنُ الصِّفَةُ ثَلَاثَ عَشَرَ لِأَنَّهُ يَسْقُطُ مِنْهَا السَّبْعُ الْمَعْنَوِيَّةُ وَ هِيَ كُوْنُهُ تَعَالَى قَادِرًا إِلَى آخِرِهَا فَلَيْسَ لَهُ تَعَالَى صِفَةٌ تُسَمَّى كَوْنُهُ قَادِرًا لِأَنَّ الْحَقَّ نَفْيُ الْأَحْوَالِ فَعَلَى هذَا تَكُوْنُ الْأَشْيَاءُ ثَلَاثَةً مَوْجُوْدَاتٍ وَ مَعْدُوْمَاتٍ وَ اعْتِبَارَاتٍ.

Maka berdasarkan ini jadilah sifat-sifat itu 13 karena gugur dari padanya (yang 20 itu) tujuh sifat ma‘nawiyyah ya‘ni keadaan Allah s.w.t. qādirān hingga akhirnya. Maka Allah s.w.t. tidak mempunyai suatu sifat yang diberi nama dengan Kaunuhu qādiran karena yang benar adalah menafikan (menghilangkan) aḥwāl. Maka berdasarkan ini jadilah segala sesuatu itu tiga ya‘ni maujūdāt, ma‘dūmāt dan i‘tibārāt.

وَ إِذَا سَقَطَ مِنَ الْعِشْرِيْنَ الْوَاجِبَةِ سَبْعٌ مَعْنَوِيَّةٌ يَسْقُطُ مِنَ الْأَضْدَادِ سَبْعٌ أَيْضًا فَلَيْسَ هُنَاكَ صِفَةٌ تُسَمَّى الْكُوْنَ عَاجِزًا إِلَى آخِرِهَا فَلَا يَحْتَاجُ إِلَى عَدِّهَا مِنَ الْمُسْتَحِيْلَاتِ فَتَكُوْنُ الْمُسْتَحِيْلَاتُ ثَلَاثَةَ عَشَرَ أَيْضًا.

Dan jika gugur dari 20 sifat yang wajib itu tujuh sifat ma‘nawiyyah niscaya gugurlah dari lawan-lawannya itu tujuh sifat pula. Maka tidak ada suatu sifat yang diberi nama dengan al-Kaunu ‘Ājizan (keadaan lemah) hingga akhirnya maka tidak perlu menghitungnya dari perkara-perkara yang mustahil. Maka jadilah perkara-perkara mustahil itu 13 pula.

هذَا إِنْ عُدَّ الْوُجُوْدُ صِفَةً وَ هُوَ رَأْيُ غَيْرِ الْأَشْعَرِيِّ وَ أَمَّا عَلَى رَأْيِ الْأَشْعَرِيِّ فَالْوُجُوْدُ عَيْنُ الْمَوْجُوْدِ فَوُجُوْدُهُ تَعَالَى عَيْنُ ذَاتِهِ فَيَكُوْنُ الْوُجُوْدُ لَيْسَ بِصِفَةٍ فَتَكُوْنُ الصِّفَاتُ الْوَاجِبَةُ اِثْنَتَى عَشْرَةَ الْقِدَمُ وَ الْبَقَاءُ وَ الْمُخَالَفَةَ وَ الْقِيَامَ بِالنَّفْسِ وَ يُعَبَّرُ عَنْهَا بِالْاِسْتَغْنَاءِ الْمُطْلَقِ وَ الْوَحْدَانِيَّةَ وَ الْقُدْرَةَ وَ الْإِرَادَةَ وَ الْعِلْمَ وَ الْحَيَاةَ وَ السَّمْعَ وَ الْبَصَرَ وَ الْكَلَامَ وَ تَسْقُطُ الْمَعْنَوِيَّةُ لِأَنَّ ثُبُوْتَهَا مَبْنِيٌّ عَلَى الْقَوْلِ بِالْأَحْوَالِ وَ الْحَقُّ خِلَافُهُ.

Ini jika dihitung wujūd itu sebagai sifat dan dia adalah pendapat selain Asy‘arī. Adapun berdasarkan pendapat Asy‘arī maka wujūd itu adalah maujūd itu sendiri, maka wujūd Allah s.w.t. adalah dzātnya sendiri, maka jadilah wujūd itu bukan sifat. Maka jadilah sifat-sifat yang wajib itu 12 ya‘ni qidam, baqā’, mukhālafah, al-qiyāmu bin-nafsi dan diibaratkan dia dengan istighnā’ muthlaq, waḥdāniyyah, qudrat, irādat, ‘ilmu, ḥayat, sama‘ bashar, serta kalām dan gugur yang ma‘nawiyyah karena tsubūtnya (tetapnya) itu berdasarkan atas pendapat dengan (adanya) aḥwāl sedangkan yang benar adalah selainnya.

وَ إِذَا أَرَدْتَ أَنْ تُعَلِّمَ صِفَاتِهِ تَعَالَى لِلْعَامَّةِ فَأْتِ بِهَا أَسْمَاءً مُشْتَقَّةً مِنَ الصِّفَاتِ الْمَذْكُوْرَاتِ فَيُقَالَ إِنَّ اللهَ تَعَالَى مَوْجُوْدٌ قَدِيْمٌ مُخَالِفٌ لِلْحَوَادِثِ مُسْتَغْنٍ عَنْ كُلِّ شَيْءٍ وَاحِدٌ قَادِرٌ مُرِيْدٌ عَالِمٌ حَيٌّ سَمِيْعٌ بَصِيْرٌ مُتَكَلِّمٌ وَ يُعَلِّمُوْنَ أَضْدَادَهَا.

Dan jika anda ingin mengajarkan sifat-sifat Allah s.w.t. kepada orang awam maka datangkanlah (berilah) dia nama-nama yang musytaq (yang terambil) dari sifat-sifat tersebut. Maka dikatakan: Sesungguhnya Allah s.w.t. itu maujūd, qadīm, menyalahi bagi segala yang baru, terkaya dari setiap sesuatu, esa, berkuasa, berkehendaki, ber‘ilmu, hidup, mendengar, melihat serta berkata-kata dan mereka itu diajarkan juga akan lawan-lawannya.

وَ اعْلَمْ أَنَّ بَعْضَ الْأَشْيَاخَ فَرَّقَ بَيْنَ الْأَحْوَالِ وَ الْاِعْتِبَارَاتِ فَقَالَ الْحَالَ وَ الْاِعْتِبَارُ كُلٌّ مِنْهُمَا غَيْرُ مَوْجُوْدٍ وَ لَا مَعْدُوْمٍ بَلْ لَهُ تَحَقُّقٌ فِيْ نَفْسِهِ إِلَّا أَنَّ الْحَالَ لَهُ تَعَلُّقٌ وَ قِيَامٌ بِالذَّاتِ وَ الْاِعْتِبَارَ لَا تَعَلُّقَ لَهُ بِالذَّاتِ.

Dan ketahuilah bahwa sebagian dari para sesepuh ada yang membedakan antara aḥwāl dan i‘tibārāt, maka dia berkata: “Ḥāl dan I‘tibār, masing-masing dari keduanya tidak maujūd dan tidak pula ma‘dūm melainkan dia memiliki taḥaqquq (kepastian atau kenyataan) di dalam dirinya. Akan tetapi ḤĀL mempunyai hubungan dan pendirian dengan dzāt sedangkan i‘tibār tidak memiliki hubungan dengan dzāt.

وَ يُقَالُ إِنَّ الْاِعْتِبَارَ يَتَحَقَّقُ فِيْ غَيْرِ الْأَذْهَانِ وَ اعْتُرِضَ عَلَيْهِ بِأَنَّ الْاِعْتِبَارَ صِفَةٌ وَ إِذَا كَانَ لَا تَعَلُّقَ لَهُ بِالذَّاتِ وَ يَتَحَقَّقُ فِيْ غَيْرِ الْأَذْهَانِ فَأَيْنَ مَوْصُوْفُهُ وَ الصِّفَةُ لَا تَقُوْمُ بِنَفْسِهَا بَلْ لَا بُدَّ لَهُ مِنْ مَوْصُوْفٍ فَالْحَقُّ أَنَّ الْاِعْتِبَارَاتِ لَا تَحَقُّقَ لَهَا إِلَّا فِي الذِّهْنِ.

Dan dikatakan: Sesungguhnya I‘tibār itu taḥaqquq di luar hati. Dan dibunuh dengan bahwa i‘tibār itu adalah sifat dan jika dia tidak memiliki hubungan dengan dzāt dan taḥaqquq di luar hati maka di manakah maushūf-nya (yang disifati) sedangkan sifat itu tidaklah berdiri dengan dirinya sendiri melainkan harus memiliki maushūf. Maka yang benar adalah bahwa i‘tibārāt itu tidak memiliki taḥaqquq kecuali di dalam hati.”

وَ هِيَ قِسْمَانِ اعْتِبَارٌ اِخْتِرَاعِيٌّ وَ هُوَ الَّذِيْ لَا أَصْلَ لَهُ فِي الْوُجُوْدِ كَفَرْضِكَ الْكَرِيْمَ بَخِيْلًا وَ الْجَاهِلُ عَالِمًا وَ اعْتِبَارٌ اِنْتِزَاعِيٌّ وَ هُوَ الَّذِيْ لَهُ أَصْلٌ فِي الْخَارِجِ كَثُبُوْتِ قِيَامِ زَيْدٍ فإِنَّهُ مُنْتَزَعٌ مِنْ قَوْلكَ زَيْدٌ قَائِمٌ وَ اتِّصَافُ زَيْدٍ بِالْقِيَامِ ثَابِتٌ الْخَارِجِ.

Dan dia (i‘tibār) ada dua bagian, Pertama: I‘tibār ikhtirā‘i (yang bersifat mengada-ada) dan dia adalah i‘tibār yang tidak memiliki asal di dalam wujūd seperti penentuan anda kepada orang yang mulia dengan sifat bakhīl dan kepada orang jāhil dengan sifat ‘ālim. Kedua: I‘tibār intizā‘ī (yang bersifat pencabutan) dan dia adalah i‘tibār yang memiliki asal pada kenyataan seperti tetapnya keadaan berdiri bagi si Zaid, maka sesungguhnya dia tercabut dari perkataan anda dengan: “ZAID BERDIRI” dan bersifatnya Zaid dengan berdiri itu tetap pada kenyataan.

2 Komentar

  1. safik berkata:

    lanjukan

    1. Muslim Administrator berkata:

      Alhamdulillah sudah ada lanjutannya 🙂

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.