Rukun Shalat #8,9,10 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Cara Shalat (Rukun Shalat) - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(وَ) ثَامِنُهَا: (جُلُوْسٌ بَيْنَهُمَا) أَيِ السَّجْدَتَيْنِ، وَ لَوْ فِيْ نَفْلٍ عَلَى الْمُعْتَمَدِ. وَ يَجِبُ أَنْ لَا يَقْصُدَ بِرَفْعِهِ غَيْرَهُ، فَلَوْ رَفَعَ فَزِعًا مِنْ نَحْوِ لَسْعِ عَقْرَبٍ أَعَادَ السُّجُوْدَ. وَ لَا يَضُرُّ إِدَامَةُ وَضْعِ يَدَيْهِ عَلَى الْأَرْضِ إِلَى السَّجْدَةِ الثَّانِيَةِ اِتِّفَاقًا، خِلَافًا لِمَنْ وَهَمَ فِيْهِ. (وَ لَا يُطَوِّلُهُ، وَ لَا اعْتِدَالًا) لِأَنَّهُمَا غَيْرُ مَقْصُوْدَيْنِ لِذَاتِهِمَا بَلْ شُرِعَا لِلْفَصْلِ، فَكَانَا قَصِيْرَيْنِ. فَإِنْ طَوَّلَ أَحَدَهُمَا فَوْقَ ذِكْرِهِ الْمَشْرُوْعِ فِيْهِ قَدْرَ الْفَاتِحَةِ فِي الْاِعْتِدَالِ أَقَلَّ التَّشَهُّدِ فِي الْجُلُوْسِ عَامِدًا عَالِمًا بَطَلتْ صَلَاتُهُ.

(Rukun shalat yang kedelapan) adalah (duduk di antara dua sujūd) walaupun di dalam shalat sunnah menurut pendapat yang mu‘tamad. (1061) Wajib untuk tidak berniat ketika bangun dari sujūd selain untuk duduk. Jika seseorang yang shalat bangun dari sujūd sebab tersentak dari semacam sengatan kalajengking, maka wajib untuk mengulang sujūdnya. Tidak masalah untuk selalu meletakkan kedua tangannya di atas tanah sampai sujūd yang kedua sesuai dengan kesepakatan ‘ulamā’, berbeda bagi ‘ulamā’ yang mengira batalnya shalat (Tidak diperbolehkan memanjangkannya dan juga tidak memanjangkan i‘tidāl), (1072) sebab keduanya bukanlah sebuah tujuan, namun keduanya disyarī‘atkan sebagai pemisah, maka keduanya pendek waktunya. Jika salah satu dari keduanya dipanjangkan melebihi dari dzikir yang dianjurkan di dalamnya ya‘ni kadar membaca al-Fātiḥah di dalam masalah i‘tidāl dan dengan kadar minimal tasyahhud dalam kasus duduk di antara dua sujūd disertai kesengajaan dan mengetahui keharamannya, maka shalatnya batal. (1083).

 

(وَ سُنَّ فِيْهِ) الْجُلُوْسُ بَيْنَ السَّجْدَتَيْنِ، (وَ) فِيْ (تَشَهُّدِ أَوَّلٍ) وَ جَلْسَةِ اسْتِرَاحَةٍ، وَ كَذَا فِيْ تَشَهُّدٍ أَخِيْرٍ إِنْ تَعَقَّبَهُ سُجُوْدُ سَهْوٍ. (اِفْتِرَاشٌ) بِأَنْ يَجْلِسَ عَلَى كَعْبِ يُسْرَاهُ بِحَيْثُ يَلِيْ ظَهْرُهَا الْأَرْضَ، (وَاضِعًا كَفَّيْهِ) عَلَى فَخِذَيْهِ قَرِيْبًا مِنْ رُكْبَتَيْهِ بِحَيْثُ تَسَامِتُهُمَا رُؤُوْسُ الْأَصَابِعِ، نَاشِرًا أَصَابِعَهُ، (قَائِلًا: رَبِّ اغْفِرْ لِيْ، إِلَى آخِرِهِ) تَتِمَّتُهُ: وَ ارْحَمْنِيْ، وَ اجْبُرْنِيْ، وَ ارْفَعْنِيْ، وَ ارْزُقْنِيْ، وَ اهْدِنِيْ، وَ عَافِنِيْ. لِلْاِتِّبَاعِ. وَ يُكْرَهُ: اِغْفِرْ لِيْ، ثَلَاثًا. (وَ) سُنَّ (جَلْسَةُ اسْتِرَاحَةٍ) بِقَدْرِ الْجُلُوْسِ بَيْنَ السَّجْدَتَيْن لِلْاِتَّبَاعِ، وَ لَوْ فِيْ نَفْلِ، وَ إِنْ تَرَكَهَا الْإِمَامُ خِلَافًا لِشَيْخِنَا (لِقِيَامٍ) أَيْ لِأَجْلِهِ، عَنْ سُجُوْدٍ لِغَيْرِ تِلَاوَةٍ. وَ يُسَنُّ اعْتِمَادٌ عَلَى بَطْنِ كَفَّيْهِ فِيْ قِيَامٍ مِنْ سُجُوْدٍ وَ قُعُوْدٍ.

(Disunnahkan dalam) duduk di antara dua sujūd (dan) di dalam (tasyahhud awal), duduk istirahat dan begitu pula ia dalam tasyahhud akhir – jika tasyahhud itu diiring-iringi setelahnya dengan sujūd sahwi – (1094) (untuk duduk iftirāsy) dengan cara duduk di atas mata kaki kiri sekira bagian luarnya menempel tanah, (dengan meletakkan dua telapak tangannya) di atas dua paha dekat dengan dua lutut sekira jari-jari tangan sejajar dengannya, dengan posisi jari-jari terbentang serta (sambil mengucapkan (رَبِّ اغْفِرْ لِيْ،) – wahai Tuhan ampunilah diriku – sampai selesai) kesempurnaan doanya: Tambahlah: kekuranganku, angkatlah derajatku, berilah rizki diriku, berilah petunjuk padaku dan sehatkanlah diriku. Kesunnahan ini sebab mengikuti Nabi s.a.w. Dimakruhkan untuk membaca (اِغْفِرْ لِيْ) – ampunilah diriku – sebanyak tiga kali. (Dan) disunnahkan (duduk istirahat) (1105) dengan kadar duduk di antara dua sujūd, (1116) sebab mengikuti Nabi s.a.w., walaupun di dalam shalat sunnah dan walaupun imam meninggalkannya berbeda dengan pendapat guru kita, (1127) (karena untuk berdiri) dari sujūd selain sujūd tilāwah. Disunnahkan ketika bangun dari sujūd dan duduk untuk berpegangan dengan batin dua telapak tangan. (1138).

 

(وَ) تَاسِعُهَا: (طُمَأْنِيْنَةٌ فِيْ كُلٍّ) مِنَ الرُّكُوْعِ وَ السُّجُوْدَيْنِ، وَ الْجُلُوْسُ بَيْنَهُمَا، وَ الْاِعْتِدَالُ، وَ لَوْ كَانَا فِيْ نَفْلٍ، خِلَافًا لِلْأَنْوَارِ. وَ ضَابِطُهَا أَنْ تَسْتَقِرَّ أَعْضَاؤُهُ بِحَيْثُ يَنْفَصِلُ مَا انْتَقَلَ إِلَيْهِ عَمَّا انْتقَلَ عَنْهُ.

(Rukun shalat yang kesembilan) adalah (thuma’nīnah di setiap) rukū‘, dua sujūd, duduk di antara dua sujūd dan i‘tidāl, walaupun keduanya di dalam shalat sunnah, berbeda dengan pendapat yang tertera dalam kitab al-Anwār. (1149) Batasan dari thuma’nīnah adalah diamnya anggota sekira rukun yang dituju terpisah dengan rukun yang ditinggalkan.

 

(وَ) عَاشِرُهَا: (تَشَهُّدٌ أَخِيْرٌ، وَ أَقَلَّهُ) مَا رَوَاهُ الشَّافِعِيُّ وَ التِّرْمِذِيُّ: (التَّحِيَّاتُ للهِ إِلَى آخِرِهِ) تَتِمَّتُهُ: سَلَامٌ عَلَيْكَ أَيُّهَا النَّبِيُّ وَ رَحْمَةُ اللّهِ وَ بَرَكَاتُهُ، سَلَامٌ عَلَيْنَا وَ عَلَى عِبَادِ اللّهِ الصَّالِحِيْنَ، أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ وَ أَنَّ محَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ. وَ يُسَنُّ لِكُلِّ زِيَادَةٍ: الْمُبَارَكَاتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ، وَ أَشْهِدُ الثَّانِيْ، وَ تَعْرِيْفُ السَّلَامِ فِي الْمَوْضِعَيْنِ، لَا الْبَسْمَلَةَ قَبْلَهُ، وَ لَا يَجُوْزُ إِبْدَالُ لَفْظٍ مِنْ هذَا الْأَقَلِّ وَ لَوْ بِمُرَادِفِهِ، كَالنَّبِيِّ بِالرَّسُوْلِ وَ عَكْسِهِ، وَ مُحَمَّدٍ بِأَحْمَدَ وَ غَيْرِهِ، وَ يَكْفِيْ: وَ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ، لَا وَ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُهُ. وَ يَجِبُ أَنْ يُرَاعِيَ هُنَا التَّشْدِيْدَاتِ، وَ عَدَمَ إِبْدَالِ حَرْفٍ بِآخَرَ، وَ الْمُوَالَاةَ لَا التَّرتِيْبَ إِنْ لَمْ يُخِلَّ بِالْمَعْنَى. فَلَوْ أَظْهَرَ النُّوْنَ الْمُدْغَمَةَ فِي اللَّامِ فِيْ أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ أَبْطَلَ لِتَرْكِهِ شَدَّةً مِنْهُ، كَمَا لَوْ تَرَكَ إِدْغَامَ دَالِ مُحَمَّدٍ فِيْ رَاءِ رَسُوْلِ اللهِ. وَ يَجُوْزُ فِي النَّبِيِّ الْهَمْزَةُ وَ التَّشْدِيْدُ.

(Rukun shalat yang kesepuluh) adalah (tasyahhud akhir. Minimalnya) adalah hadits yang diriwayatkan oleh Imām Syāfi‘ī dan Imām Tirmidzī (yakni: (التَّحِيَّاتُ للهِ) – segala penghormatan bagi Allah – sampai selesai), kesempurnaannya: Salam sejahtera, rahmat dan barakah-Nya semoga tercurahkan padamu wahai Nabi, salam bagi kita semua dan hamba-Nya yang shalih, aku bersaksi tiada Tuhan selian Allah dan sesunggguhnya Muḥammad adalah utusan Allah. Disunnahkan bagi setiap orang yang shalat untuk menambahkan lafazh: (الْمُبَارَكَاتُ الصَّلَوَاتُ الطَّيِّبَاتُ) – yang diberkahi, shalat-shalat, ‘amal-‘amal shāliḥ – menambahkan lafazh: (أَشْهِدُ) yang kedua dan mema‘rifahkan lafazh (السَّلَامِ) di dua tempat. Tidak sunnah membaca basmalah sebelum tasyahhud. (11510) Dilarang mengganti lafazh dari minimal tasyahhud ini walaupun dengan lafazh yang semakna, seperti lafazh (النَّبِيِّ) diganti dengan (الرَّسُوْلِ) dan sebaliknya, lafazh (مُحَمَّدٍ) diganti dengan (أَحْمَدَ) dan selainnya. Cukup mengucapkan (وَ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَ رَسُوْلُهُ) – sesungguhnya Muhammad adalah hamba dan utusan Allah – , Tidak lafazh (أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُهُ). Dalam tasyahhud ini wajib untuk menjaga tasydīd-tasydīd yang ada, tidak mengganti satu huruf dengan huruf yang lain dan terus-menerus. (11611) Tidak wajib untuk tartib jika hal itu tidak sampai merusak ma‘na. Jikalau seorang menampakkan (النُّوْنَ) yang semestinya di-idghām-kan dengan (اللَّامِ) dalam (أَنْ لَا إِلهَ إِلَّا اللهُ) maka dapat membatalkan shalat sebab ia telah meninggalkan satu tasydīd dari tasyahhud. Seperti kasus jikalau meninggalkan meng-idghām-kan (دَالِ) lafazh (مُحَمَّدٍ) pada (رَاءِ) lafazh (رَاءِ رَسُوْلِ اللهِ). Diperbolehkan di dalam lafazh (النَّبِيِّ) menggunakan ḥamzah dan tasydīd.

Catatan:

  1. 106). Imām Abū Ḥanīfah mengatakan cukup mengangkat sedikit kepala dari tanah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 194 Darul Fikr.
  2. 107). Sebagian pendapat yang dipelopori oleh Imām Nawawī mengatakan hukumnya tidak masalah sebab dua rukun tersebut termasuk rukun yang panjang. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 195 Darul Fikr.
  3. 108). Kecuali di saat dianjurkan memanjangkan i‘tidāl seperti di raka‘at terakhir, maka tidaklah masalah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 192 Darul Fikr.
  4. 109). Jika tidak, maka disunnahkan duduk tawarru’. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 195 Darul Fikr.
  5. 110). Duduk sebentar untuk istirahat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 195 Darul Fikr.
  6. 111). Jika melebihi kadar yang membatalkan tasyahhud awal, maka shalatnya batal menurut Imām Ibnu Ḥajar. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 196 Darul Fikr.
  7. 112). Yang menyatakan: Hukumnya makruh untuk melakukan duduk istirahat sedang imam tidak, bahkan haram bila sampai menghilangkan kesempatan membaca sebagian surat al-Fatihah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 196 Darul Fikr.
  8. 113). Sebab hal tersebut lebih menolong untuk berdiri dan lebih tawadhu’. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 196 Darul Fikr.
  9. 114). Yang menyatakan: Jikalau seseorang yang shalat sunnah meninggalkan i‘tidal dan tasyahhud awal, maka shalatnya tidak batal. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 197 Darul Fikr.
  10. 115). Sebab tidak adanya anjuran untuk itu. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 198 Darul Fikr.
  11. 116). Sekira di antara kalimat-kalimatnya tidak terpisah dengan kadar pemisah melebihi dari berhenti mengambil nafas. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 199 Darul Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.