Rukun Shalat #6 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Cara Shalat (Rukun Shalat) - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(وَ) سَادِسُهَا (اِعْتِدَالٌ) وَ لَوْ فِيْ نَفْلٍ، عَلَى الْمُعْتَمَدِ. وَ يَتَحَقَّقُ (بِعَوْدٍ) بَعْدَ الرُّكُوْعِ (لِبَدْءٍ) بِأَنْ يَعُوْدَ لِمَا كَانَ عَلَيْهِ قَبْلَ رُكُوْعِهِ، قَائِمًا كَانَ أَوْ قَاعِدًا. وَ لَوْ شَكَّ فِيْ إِتْمَامِهِ عَادَ إِلَيْهِ غَيْرُ الْمَأْمُوْمِ فَوْرًا وُجُوْبًا وَ إِلَّا بَطَلَتْ صَلَاتُهُ. وَ الْمَأْمُوْمُ يَأْتِيْ بِرَكْعَةٍ بَعْدَ سَلَامِ إِمَامِهِ. (وَ يُسَنُّ أَنْ يَقُوْلَ فِيْ رَفْعِهِ) مِنَ الرُّكُوْعِ (سَمِعَ الله لِمَنْ حَمِدَهُ) أَيْ تَقَبَّلَ مِنْهُ حَمْدَهُ، وَ الْجَهْرُ بِهِ لِإِمَامٍ وَ مُبَلِّغٍ لِأَنَّهُ ذِكْرُ انْتِقَالٍ. (وَ) أَنْ يَقُوْلَ (بَعْدَ انْتِصَابٍ) لِلْاِعْتِدَالِ: (رَبَّنا لَكَ الْحَمْدُ مِلْءُ السَّموَاتِ وَ مِلْءُ الْأَرْضِ وَ مِلْءُ مَا شِئْتَ مِنْ شَيْءٍ بَعْدُ) أَيْ بَعْدَهُمَا، كَالْكُرْسِيِّ وَ الْعَرْشِ. وَ مِلْءُ بِالرَّفْعِ صِفَةٌ، وَ بِالنَّصْبِ حَالٌ. أَيْ مَالِئًا بِتَقْدِيْرِ كَوْنِهِ جِسْمًا، وَ أَنْ يُزِيْدَ مَنْ مَرَّ: أَهْلُ الثَّنَاءِ وَ الْمَجْدِ أَحَقُّ مَا قَالَ الْعَبْدُ، وَ كُلُّنَا لَكَ عَبْدٌ، لَا مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ وَ لَا مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ، وَ لَا يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ.

(Rukun shalat yang keenam) adalah (i‘tidāl) walaupun di dalam shalat sunnah menurut pendapat yang mu‘tamad. (831) I‘tidāl dapat terwujud dengan (kembali) setelah rukū‘ (ke posisi semula) dengan cara kembali menuju posisi sebelum rukū‘, baik berdiri ataupun duduk. Jika selain ma’mūm ragu atas kesempurnaan dari i‘tidāl, maka ia wajib (harus) segera kembali, dan jika tidak, maka batallah shalatnya. Sedangkan bagi ma’mūm yang ragu diharuskan baginya untuk menambah satu raka‘at setelah salam imām-nya. Disunnahkan di saat bangkit dari rukū‘ mengucapkan lafazh (842): (سَمِعَ الله لِمَنْ حَمِدَهُ) – Semoga Allah menerima pujian dari hamba yang memujinya – dengan suara yang keras bagi imām dan penyampai suara sebab lafazh tersebut merupakan dzikir berpindah rukun. (Disunnahkan pula) mengucapkan (setelah berdiri tegak) untuk i‘tidāl (doa: (رَبَّنا لَكَ الْحَمْدُ) – sampai selesai – Artinya: Ya Tuhanku, bagi-Mu segala pujian yang memenuhi seluruh langit, bumi dan memenuhi segala sesuatu yang Engkau kehendaki setelah itu. Maksudnya setelah langit dan bumi seperti kursi dan ‘arsy. Lafazh (مِلْءُ) dengan i‘rāb rafa‘ adalah sebuah sifat dan dengan i‘rāb nasab adalah tarkīb ḥāl maksudnya sesuatu yang memenuhi dengan mengira-ngirakan pujian tersebut menjadi sebuah jisim. Disunnahkan bagi orang yang telah disebutkan di atas untuk menambah doa: (أَهْلُ الثَّنَاءِ وَ الْمَجْدِ) sampai selesai. Artinya: Wahai ahli pemangku pujian dan keagungan, sebuah hal yang sudah semestinya diucapkan oleh seorang hamba dan kami semua adalah hamba-Mu. Tiada yang mencegah atas apa yang Engkau berikan dan tiadalah pemberian atas apa yang Engkau cegah dan tidaklah sifat kaya memberi manfaat terhadap dzat yang kaya.

 

(وَ) سُنَّ (قُنُوْتٌ بِصُبْحٍ) أَيْ فِي اعْتِدَالِ رَكْعَتِهِ الثَّانِيَةِ، بَعْدَ الذِّكْرِ الرَّاتِبِ عَلَى الْأَوْجَهِ، وَ هُوَ إِلَى مِنْ شَيْءٍ بَعْدُ (وَ) اعْتِدَالٍ آخِرِ (وِتْرُ نِصْفٍ أَخِيْرٍ مِنْ رَمَضَانَ) لِلْاِتِّبَاعِ، وَ يُكْرَهُ فِي النِّصْفِ الْأَوَّلِ، كَبَقِيَّةِ السَّنَةِ. (وَ بِسَائِرِ مَكْتُوْبَةٍ) مِنَ الْخَمْسِ فِي اعْتِدَالِ الرَّكْعَةِ الْأَخِيْرَةِ، وَ لَوْ مَسْبُوْقًا قَنَتَ مَعَ إِمَامِهِ (لِنَازِلَةٍ) نَزَلَتْ بِالْمُسْلِمِيْنَ. وَ لَوْ وَاحِدًا تَعَدَّى نَفْعُهُ كَأَسْرِ الْعَالِمِ أَوِ الشُّجَاعِ وَ ذلِكَ لِلْاِتِّبَاعِ، وَ سَوَاءٌ فِيْهَا الْخَوْفُ وَ لَوْ مِنْ عَدُوٍّ مُسْلِمٍ، وَ الْقَحْطِ وَ الْوَبَاءِ. وَ خَرَجَ بِالْمَكْتُوْبَةِ النَّفْلُ وَ لَوْ عِيْدًا وَ الْمَنْذُوْرَةُ، فَلَا يُسَنُّ فِيْهِمَا. (رَافِعًا يَدَيْهِ) حَذْوَ مَنْكَبَيْهِ وَ لَوْ حَالَ الثَّنَاءِ، كَسَائِرِ الْأَدْعِيَةِ، لِلْاِتِّبَاعِ، وَ حَيْثُ دَعَا لِتَحْصِيْلِ شَيْءٍ، كَدَفْعِ بَلَاءٍ عَنْهُ فِيْ بَقِيَّةِ عُمْرِهِ، جُعِلَ بَطْنِ كَفَّيْهِ إِلَى السَّمَاءِ. أَوْ لِرَفْعِ بَلَاءٍ وَقَعَ بِهِ جُعِلَ ظَهْرَهُمَا إِلَيْهَا. وَ يُكْرَهُ الرَّفْعُ لِخَطِيْبٍ حَالَةَ الدُّعَاءِ، (بِنَحْوِ: اللهُمَّ اهْدِنِيْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ، إِلَى آخِرِهِ) أَيْ وَ عَافِنِيْ فِيْمَنْ عَافَيْتَ، وَ تَوَلَّنِيْ فِيْمَنْ تَوَلَّيْتَ، أَيْ مَعَهُمْ لِأَنْدَرَجَ فِيْ سُلُكِهِمْ. وَ بَارِكْ لِيْ فِيْمَا أَعْطَيْتَ، وَ قِنِيْ شَرَّ مَا قَضَيْتَ فَإِنَّكَ تَقْضِيْ وَ لَا يُقْضَى عَلَيْكَ، وَ إِنَّهُ لَا يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ وَ لَا يَعِزُّ مَنْ عَادَيْتَ. تَبَاركْتَ رَبَّنَا وَتَعَالَيْتَ، فَلَكَ الْحَمْدُ عَلَى مَا قَضَيْتَ، أَسْتَغْفِرُكَ وَ أَتُوْبُ إِلَيْكَ. وَ تُسَنُّ آخِرَهُ الصَّلَاةُ وَ السَّلَامُ عَلَى النَّبِيِّ وَ عَلَى آلِهِ، وَ لَا تُسَنُّ أَوَّلَهُ.

(Dan) disunnahkan (membaca doa qunut dalam shalat Shubuḥ), maksudnya di waktu i‘tidāl raka‘at shalat Shubuḥ yang kedua setelah membaca dzikir yang telah biasa dibaca menurut pendapat aujah. Doa tersebut adalah sampai pada lafazh (مِنْ شَيْءٍ بَعْدُ) (853) (dan) di dalam i‘tidāl raka‘at akhir (shalat witir separuh akhir dari bulan Ramadhān), sebab mengikuti Nabi s.a.w. Dimakruhkan melakukan qunut pada pertengahan awal Ramadhān, seperti dimakruhkannya qunut di pertengahan bulan lain di tahun yang ada. (Disunnahkan pula di shalat-shalat fardhu yang lain) dari shalat lima waktu di saat i‘tidāl raka‘at terakhir – walaupun bagi ma’mūm masbūq yang telah melakukan doa qunut bersama imām, (karena bencana yang menimpa) (864) terhadap orang-orang muslim walaupun satu orang namun bermanfaat untuk umum seperti orang ‘ālim yang ditawan atau seorang yang pemberani. Semua itu sebab mengikuti Nabi s.a.w. Baik bencana tersebut terjadi sebab ketakutan walaupun dari musuh dari kalangan umat muslim atau kelaparan dan wabah penyakit. Dikecualikan dari (dengan shalat fardhu) adalah shalat sunnah – walaupun shalat hari raya – dan shalat yang dinadzari, maka tidak disunnahkan qunut di dua shalat tersebut. (Tata caranya doa qunut adalah dengan mengangkat kedua tangannya) sejajar dengan dua pundaknya walaupun saat memuji Allah seperti doa-doa lain, sebab mengikuti Nabi s.a.w. Jikalau seorang berdoa untuk menghasilkan sesuatu seperti menolak bencana di sisa umurnya, maka bagian dalam telapak tangannya diarahkan ke langit, atau untuk menghilangkan bencana, maka bagian luar dari telapak tangan diarahkan ke langit. Dimakruhkan untuk mengangkat tangan (875) bagi seorang khathīb saat berdoa. (Dengan doa: (اللهُمَّ اهْدِنِيْ فِيْمَنْ هَدَيْتَ) – sampai akhir doa) – Artinya: Ya Allah, berilah petunjuk padaku besertaan dengan orang yang telah Engkau beri petunjuk dan berilah kesehatan diriku besertaan dengan orang yang telah Engkau beri kesehatan, kasihanilah diriku besertaan dengan orang-orang yang telah Engkau kasihi, – supaya diriku masuk dalam golongan orang tersebut – berilah keberkahan pada diriku terhadap apa yang telah Engkau berikan, jagalah diriku dari sesuatu jelek yang Engkau taqdirkan, maka sesungguhnya Engkau adalah Dzat yang membuat hukum dan tiada hukum bagi-Mu, dan sesungguhnya tidaklah hina orang-orang yang Engkau kasihi dan tidaklah mulia orang-orang yang Engkau musuhi. Bertambah keberkahan-Mu wahai Tuhan kami dan Maha Tinggi Engkau, maka bagi-Mu segala puji atas segala hal yang telah Engkau putuskan, aku meminta ampun dan bertaubat kepada-Mu. Disunnahkan di akhir qunut untuk membaca shalawat dan salam kepada Nabi s.a.w. dan keluarganya, (886) dan tidak disunnahkan di awal doa qunut.

 

وَيَزِيْدُ فِيْهِ مِنْ مَرَّ قُنُوْتَ عُمَرَ الَّذِيْ كان يَقْنُتُ بِهِ فِي الصُّبْحِ، وَ هُوَ: اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْتَعِيْنُكَ وَ نَسْتَغْفِرُكَ وَ نَسْتَهْدِيْكَ، وَ نُؤْمِنُ بِكَ وَ نَتَوَكَّلُ عَلَيْكَ، وَ نُثْنِيْ عَلَيْكَ الْخَيْرَ كُلَّهُ، نَشْكُرُكَ وَ لَا نَكْفُرُكَ، وَ نَخْلَعُ وَ نَتْرُكُ مَنْ يَفْجُرُكَ. اللّهُمَّ إِيَّاك نَعْبُدُ، وَ لَكَ نُصَلِّيْ وَ نَسْجُدُ، وَ إِلَيْكَ نَسْعَى وَ نَحْفِدُ أَيْ نُسْرِعُ نَرْجُوْ رَحْمَتَكَ وَنَخْشَى عَذَابَكَ إِنَّ عَذَابَكَ الْجِدَّ بِالْكُفَّارِ مُلْحِقٌ. وَ لَمَّا كَانَ قُنُوْتُ الصُّبْحِ الْمَذْكُوْرِ أَوَّلًا ثَابِتًا عَنِ النَّبِيِّ قُدِّمَ عَلَى هذَا، فَمِنْ ثَمَّ لَوْ أَرَادَ أَحَدَهُمَا فَقَطِ اقْتَصَرَ عَلَى الْأَوَّلِ، وَ لَا يَتَعَيَّنُ كَلِمَاتُ الْقُنُوْتِ، فَيُجْزِىءُ عَنْهَا آيَةً تَضَمَّنَتْ دُعَاءٌ إِنْ قَصَدَهُ كَآخِرِ الْبَقَرَةِ وَ كَذَا دُعَاءُ مَحْضٍ وَ لَوْ غَيْرَ مَأْثُوْرٍ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ الَّذِيْ يَتَّجَهُ أَنَّ الْقَانِتَ لِنَازِلَةٍ يَأْتِيْ بِقُنُوْتِ الصُّبْحِ ثُمَّ يَخْتِمُ بِسُؤَالِ رَفْعِ تِلْكَ النَّازِلَةِ. (وَجَهَّرَ بِهِ) أَيِ الْقُنُوْتِ، نَدْبًا، (إِمَامٌ) وَ لَوْ فِي السِّرِّيَّةِ، لَا مَأْمُوْمٌ لَمْ يَسْمَعْهُ وَ مُنْفَرِدٌ فَيُسِرَّانِ بِهِ مُطْلَقًا، (وَ أَمَّنَ) جَهْرًا (مَأْمُوْمٌ) سَمِعَ قُنُوْتَ إِمَامِهِ لِلدُّعَاءِ مِنْهُ. وَ مِنَ الدُّعَاءِ: الصَّلَاةُ عَلَى النَّبِيِّ فَيُؤَمِّنُ لَهَا عَلَى الْأَوْجَهِ. أمَّا الثَّنَاءُ وَ هُوَ: فَإِنَّكَ تَقْضِيْ إِلَى آخِرِهِ فَيَقُوْلُهُ سِرًّا. أَمَّا مَأْمُوْمٌ لَمْ يَسْمَعْهُ أَوْ سَمِعَ صَوْتًا لَا يَفْهَمْهُ فيَقْنُتْ سِرًّا.

Disunnahkan bagi orang yang telah lalu untuk menambahi doa qunut yang digunakan sahabat ‘Umar r.a. di dalam shalat Shubuḥ ya‘ni: (اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْتَعِيْنُكَ) – sampai akhir – . Artinya: Ya Allah sesungguhnya kami meminta pertolongan, meminta ampun dan meminta petunjuk kepada-Mu, kami beriman dan pasrah kepada-Mu, kami memuji-Mu dengan seluruh kebagusan, kami bersyukur dan tidak mengkufuri-Mu, kami melepaskan dan meninggalkan orang yang mendurhakai-Mu. Ya Allah, hanya kepada-Mu kami menyembah, bagi-Mu, kami shalat dan sujud, kepada-Mu kami melangkah dan bersegera dengan mengharapkan rahmat-Mu dan kami takut akan siksa-Mu. Sesungguhnya siksamu yang pedih terhadap orang-orang kafir akan terjadi. Ketika doa qunut Shubuḥ yang telah disebutkan pertama kali adalah doa dari Nabi s.a.w., maka doa qunut tersebut didahulukan dari doa yang terakhir ini. Oleh karena itu, jika ingin berdoa dengan salah satunya saja, maka pakailah hanya doa yang awal. Kalimat-kalimat doa qunut tidaklah tertentu, maka mencukupi sebagai pengganti doa qunut ayat yang mencakup doa jika berniat menjadikannya doa qunut. (897) Seperti ayat dari akhir surat al-Baqarah. (908). Begitu pula cukup dengan murni sebuah doa (919) walaupun doa yang tidak diajarkan oleh Nabi s.a.w. Guru kita berkata: Pendapat yang dapat dipertimbangkan adalah bahwa qunut sebab bencana yang menimpa menggunakan doa qunut shalat Shubuḥ lantas diakhiri dengan meminta dihilangkan bencana tersebut. (Sunnah bagi imām untuk mengeraskan suara dengan doa qunut) walaupun di dalam shalat yang disunnahkan melirihkan bacaan, bukan bagi seorang ma’mūm yang tidak mendengar doa qunut imām dan bukan bagi seorang yang shalat sendiri, maka keduanya sunnah melirihkan bacaan doa qunut secara mutlak. (Dan sunnah membaca amin) dengan keras (bagi seorang ma’mūm) yang mendengar bacaan qunut imāmnya karena doa darinya. Sebagian dari doa adalah shalawat Nabi s.a.w., maka ma’mūm membaca amin sebab bacaan shalawat tersebut menurut pendapat yang aujah. Sedangkan pujian – ya‘ni lafazh (فَإِنَّكَ تَقْضِيْ) – sampai selesai – dibaca dengan pelan. Adapun ma’mūm yang tidak mendengar bacaan doa qunut imām atau mendengar suara yang tidak dapat difahami, maka ma’mūm tersebut mambaca doa qunut dengan pelan.

 

(وَ كُرِهَ لِإِمَامٍ تَخْصِيْصُ نَفْسِهِ بِدُعَاءٍ) أَيْ بِدُعَاءِ الْقُنُوْتِ، لِلنَّهْيِ عَنْ تَخْصِيْصِ نَفْسِهِ بِالدُّعَاءِ. فَيَقُوْلُ الْإِمَامُ: اهْدِنَا، وَ مَا عُطِفَ عَلَيْهِ بِلَفْظِ الْجَمْعِ. وَ قَضِيَّتُهُ أَنَّ سَائِرَ الْأَدْعِيَةِ كَذلِكَ، وَ يَتَعَيّنُ حَمْلُهُ عَلَى مَا لَمْ يَرِدْ عَنْهُ وَ هُوَ إِمَامٌ بِلَفْظِ الْإِفْرَادِ وَ هُوَ كَثِيْرٌ. قَالَ بَعْضُ الْحُفَّاظِ: إِنَّ أَدْعِيَتَهُ كُلُّهَا بِلَفْظِ الْإِفْرَادِ، وَ مِنْ ثَمَّ جَرَى بَعْضُهُمْ عَلَى اخْتِصَاصِ الْجَمْعِ بِالْقُنُوْتِ.

(Dimakruhkan bagi seorang imām mengkhususkan doa qunut untuk dirinya sendiri) sebab ada larangan dari hal itu, maka imam mengucapkan dengan doa: (اهْدِنَا) – berilah petunjuk pada kami – dan lafazh yang disambung dengan lafazh tersebut dengan menggunakan bentuk jama‘. (9210) Larangan tersebut memberi pengertian bahwa seluruh doa hukumnya juga seperti itu, (9311) namun hal itu diarahkan kepada doa yang tidak diajarkan dari Nabi s.a.w. sebab Nabi ketika menjadi imām berdoa dengan bentuk mufrad sangatlah banyak. Sebagian ‘ulamā’ ahli hadits mengatakan bahwa doa-doa Nabi seluruhnya memakai bentuk mufrad, oleh karenanya sebagian ‘ulamā’ menentukan bentuk jama‘ pada doa qunut.

Catatan:

  1. 83). Pendapat yang membandingi pendapat mu‘tamad mengatakan hukumnya tidak wajib untuk i‘tidāl di shalat yang sunnah, begitu pula duduk di antara dua sujūd. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 183 Darul Fikr.
  2. 84). Namun dengan syarat yang telah lalu ya‘ni berniat dzikir saja atau besertaan dengan niat mendengarkan yang lain. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 184 Darul Fikr.
  3. 85). Ini adalah pendapat dari Imām Ibnu Ḥajar dalam Tuḥfah dan Syarḥ Irsyād, sedangkan dalam I‘āb-nya beliau berkata: Tidak melebihi dari lafazh (رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ). I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 185 Darul Fikr.
  4. 86). Walaupun bukan daerahnya yang terkena musibah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 185 Darul Fikr.
  5. 87). Tidak disunnahkan mengusap wajah setelah selesai dari doa qunut, bahkan segolongan ‘ulamā’ menghukumi makruh mengusap dada. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 186 Darul Fikr.
  6. 88). Jika doa qunut dari Nabi digabung dengan doa qunut sahabat ‘Umar, maka akhirnya adalah akhir keduanya bukan di tengah-tengah dari keduanya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 187 Darul Fikr.
  7. 89). Disyaratkan untuk sebuah lafazh yang dijadikan doa qunut haruslah sebuah lafazh yang mencakup doa dan pujian kepada Allah seperti yang telah disampaikan oleh al-Burhān al-Bajūrī dan telah difatwakan oleh ayah dari Imām Ramlī. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 188 Darul Fikr.
  8. 90). Ya‘ni: (رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَ لِإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِالْإِيْمَانِ وَ لَا تَجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِنَا غِلًّا لِلَّذِيْنَ آمَنُوْا رَبَّنَا إِنَّكَ رَؤُوْفٌ رَّحِيْمٌ.). (59: 10)
  9. 91). Yang berkaitan dengan dunia atau akhirat. Berbeda dengan pendapat Imām al-Adra’ī yang tidak mencukupkan dengan murni sebuah doa apalagi sekedar masalah dunia bahkan wajib untuk berisikan tentang pengagungan dan pujian. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 188 Darul Fikr.
  10. 92). Maksud dari lafazh jama‘ adalah lafazh yang menunjukkan kumpulan seperti dhamīr . I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 189 Darul Fikr.
  11. 93). Selain doa qunut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 189 Darul Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.