Rukun Shalat #4 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (5/5)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Cara Shalat (Rukun Shalat) - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(وَ) يُسَنُّ لِلْحَاضِرِ (فِيْ) صَلَاتِه (جُمْعَةٍ وَ عِشَائِهَا) سُوْرَةُ (الْجُمْعَةِ وَ الْمُنَافِقُوْنَ أَوْ سَبِّحْ وَ هَلْ أَتَاكَ وَ) فِيْ (صُبْحِهَا) أَيِ الْجُمْعَةِ إِذَا اتَّسَعَ الْوَقْتُ (آلم تَنْزِيْلٌ) السَّجْدَةِ (وَ هَلْ أَتَى. وَ) فِيْ مَغْرِبِهَا (الْكَافِرُوْنَ وَ الْإِخْلَاصُ). وَ يُسَنُّ قِرَاءَتُهُمَا فِيْ صُبْحِ الْجُمْعَةِ وَ غَيْرِهَا لِلْمُسَافِرِ، وَ فِيْ رَكْعَتَيِ الْفَجْرِ وَ الْمَغْرِبِ وَ الطَّوَافِ وَ التَّحِيَّةِ وَ الْاِسْتِخَارَةِ وَ الْإِحْرَامِ، لِلْاِتِّبَاعِ فِي الْكُلِّ.

(Disunnahkan) bagi seorang yang bukan musāfir (di dalam) shalat (Jum‘at dan shalat ‘Isyā’-nya) untuk membaca surat (al-Jum‘ah dan al-Munāfiqūn atau surat al-A‘lā dan al-Ghāsyiyyah.) Disunnahkan di dalam (shalat Shubuḥ hari Jum‘at) ketika waktunya masih longgar (untuk membaca surat Alif Lām Mīm) as-Sajdah (dan Hal Atā). (671). Sedangkan di salam shalat Maghribnya disunnahkan (membaca surat al-Kāfirūn dan al-Ikhlāsh). Disunnahkan membaca dua surat tersebut (682) di shalat Shubuḥ hari Jum‘at dan selainnya bagi seorang musāfir dan di dua raka‘at shalat Shubuḥ, Maghrib, Thawāf, tahiyyat, istikhārah, dan shalat akan iḥrām. Semua itu sebab mengikuti Nabi s.a.w.

 

[فَرْعٌ]: لَوْ تَرَكَ إِحْدَى الْمُعَيَّنَتَيْنِ فِي الْأُوْلَى أَتَى بِهِمَا فِي الثَّانِيَةِ، أَوْ قَرَأَ فِي الْأُوْلَى مَا فِي الثَّانِيَةِ قَرَأَ فِيْهَا مَا فِي الْأُوْلَى. وَ لَوْ شَرَعَ فِيْ غَيْرِ السُّوْرَةِ الْمُعَيَّنَةِ، وَ لَوْ سَهْوًا، قَطَعَهَا وَ قَرَأَ الْمُعَيَّنَةَ نَدْبًا. وَ عِنْدَ ضِيْقِ وَقْتٍ: سُوْرَتَانِ قَصِيْرَتَانِ أَفْضَلُ مِنْ بَعْضِ الطَّوِيْلَتَيْنِ الْمُعَيَّنَتَيْنِ، خِلَافًا لِلْفَارَقِيْ. وَ لَوْ لَمْ يَحْفَظْ إِلَّا إِحْدَى الْمُعَيَّنَتَيْنِ قَرَأَهَا وَ يُبْدِلُ الْأُخْرَى بِسُوْرَةٍ حَفِظَهَا وَ إِنْ فَاتَهُ الْوَلَاءُ. وَ لَوِ اقْتَدَى فِيْ ثَانِيَةِ صُبْحِ الْجُمْعَةِ مَثَلًا، وَ سَمِعَ قِرَاءَةَ الْإِمَامِ {هَلْ أَتَى} فَيَقْرَأُ فِيْ ثَانِيَتِهِ إِذَا قَامَ بَعْدَ سَلَامِ الْإِمَامِ الم تَنْزِيْلٌ. كَمَا أَفْتَى بِهِ الْكَمَالُ الرَّدَادُ وَ تَبِعَهُ شَيْخُنَا فِيْ فَتَاوِيْهِ. لكِنْ قَضِيَّةُ كَلَامِهِ فِيْ شَرْحِ الْمِنْهَاجِ أَنَّهُ يَقْرَأُ فِيْ ثَانِيَتِهِ إِذَا قَامَ هَلْ أَتَى، وَ إِذَا قَرَأَ الْإِمَامُ غَيْرَهَا قَرَأَهُمَا الْمَأْمُوْمُ فِيْ ثَانِيَتِهِ. وَ إِنْ أَدْرَكَ الْإِمَامَ فِيْ رُكُوْعِ الثَّانِيَةِ فَكَمَا لَوْ لَمْ يَقْرَأْ شَيْئًا فَيَقْرَأُ السَّجْدَةَ وَ هَلْ أَتَى فِيْ ثَانِيَتِهِ. كَمَا أَفْتَى بِهِ شَيْخُنَا.

(Cabangan Masalah). Jika seorang yang shalat meninggalkan salah satu surat yang telah ditentukan di raka‘at awal, maka dua surat tersebut dibaca di raka‘at yang kedua atau surat yang semestinya dibaca di raka‘at yang kedua dibaca di raka‘at awal, maka di raka‘at kedua membaca surat yang seharusnya dibaca di raka‘at awal. Jika seseorang membaca surat selain yang telah ditentukan – walaupun lupa – maka baginya sunnah memotong surat tersebut dan membaca surat yang telah ditentukan. Membaca dua surat yang pendek di saat waktu shalat telah hampir habis, lebih utama dibanding dengan membaca sebagian surat yang panjang yang telah ditentukan. Berbeda dengan pendapat Imām al-Fāraqī. Jika seseorang tidak hafal kecuali salah satu surat yang telah ditentukan, maka baginya sunnah membaca salah satu surat tersebut dan mengganti surat yang lain dengan surat yang ia hafal walaupun tidak runtut dengan mushḥaf. Jika seseorang menjadi ma’mūm di raka‘at kedua dari shalat shubuh hari Jum‘at – sebagai contoh – dan ia mendengar bacaan Imām surat Hal Atā, maka sunnah baginya di raka‘at yang kedua – ketika ia telah berdiri setelah salam imam – untuk membaca surat Alif Lām Mīm Tanzīl seperti yang telah difatwakan oleh Imām al-Kamāl ar-Radād (693) dan pendapat ini diikuti oleh guru kita dalam kitab Fatāwā-nya, namun pendapat guru kita dalam Syaraḥ Minhāj lebih condong untuk membaca di raka‘at keduanya – setelah beranjak berdiri – surat Hal Atā. (704) Ketika seorang imam membaca selain dua surat yang telah ditentukkan, maka ma’mum membaca dua surat itu di raka‘at keduanya. Jika ma’mum menemukan imam di rukū‘ raka‘at kedua, maka imam dianggap tidak membaca sesuatu apapun hingga disunnahkan baginya untuk membaca surat as-Sajadah dan Hal Atā di raka‘at keduanya seperti yang telah difatwakan oleh guru kita.

 

[تَنْبِيْهٌ]: يُسَنُّ الْجَهْرُ بِالْقِرَاءَةِ لِغَيْرِ مَأْمُوْمِ فِيْ صُبْحِ وَ أُوْلَيَي الْعِشَاءَيْنِ وَ جُمْعَةٍ وَ فِيْمَا يَقْضِيْ بَيْنَ غُرُوْبِ الشَّمْسِ وَ طُلُوْعِهَا، وَ فِي الْعِيْدَيْنِ قَالَ شَيْخُنَا: وَ لَوْ قَضَاءً وَ التَّرَاوِيْحِ وَ وِتْرِ رَمَضَانَ وَ خُسُوْفِ الْقَمَرِ. وَ يُكْرَهُ لِلْمَأْمُوْمِ الْجَهْرُ، لِلنَّهْيِ عَنْهُ. وَ لَا يَجْهَرُ مُصَلٍّ وَ غَيْرُهُ إِنْ شَوَّشَ عَلَى نَحْوِ نَائِمٍ أَوْ مُصَلٍّ، فَيُكْرَهُ. كَمَا فِي الْمَجْمُوْعِ. وَ بَحَثَ بَعْضُهُمُ الْمَنْعَ مِنَ الْجَهُرِ بِقُرْآنٍ أَوْ غَيْرِهِ بِحَضْرَةِ الْمُصَلِّيْ مُطْلَقًا، لِأَنَّ الْمَسْجِدَ وَقْفٌ عَلَى الْمُصَلِّيْنَ أَيْ أَصَالَةً دُوْنَ الْوُعَّاظِ وَ الْقُرَّاءِ، وَ يَتَوَسَّطُ بَيْنَ الْجَهْرِ وَ الْإِسْرَارِ فِي النَّوَافِلِ الْمُطْلَقَةِ لَيْلًا

(Disunnahkan untuk mengeraskan bacaan bagi selain ma’mūm di dalam shalat Shubuḥ, dua raka‘at awal shalat ‘Isyā’, shalat Jum‘at, shalat yang diqadhā’ di antara waktu tenggelam dan terbitnya matahari, (715) shalat dua hari-raya. – Guru kita berkata: Walaupun shalat Hari-raya tersebut adalah shalat qadhā’ – , shalat tarāwīḥ, witir malam bulan Ramadhān dan shalat Gerhana rembulan. Dimakruhkan bagi ma’mūm untuk mengeraskan bacaan sebab adanya larangan tentang hal itu. Orang yang shalat dan selainnya dilarang untuk mengeraskan bacaan (726) jika hal tersebut dapat mengganggu terhadap semacam orang yang tidur atau orang yang shalat, maka hukumnya makruh seperti keterangan dalam kitab Majmū‘. Sebagian ‘ulamā’ melarang mengeraskan bacaan al-Qur’ān atau selainnya disamping orang yang shalat secara mutlak, (737) sebab masjid adalah tanah waqaf untuk orang yang shalat secara hukum asalnya, bukan untuk penceramah, dan pembaca al-Qur’ān. Disunnahkan dalam shalat sunnah mutlak di malam hari untuk membaca di antara keras dan pelan. (748).

 

(وَ) سُنَّ لِمُنْفَرِدٍ وَ إِمَامٍ وَ مَأْمُوْمٍ (تَكْبِيْرٌ فِيْ كُلِّ خَفْضٍ وَ رَفْعٍ) لِلْاِتِّبَاعِ، (لَا) فِيْ رَفْعٍ (مِنْ رُكُوْعٍ)، بَلْ يَرْفَعُ مِنْهُ قَائِلاً: سَمِعَ اللّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ، (وَ) سُنَّ (مَدُّهُ) أَيِ التَّكْبِيْرِ إِلَى أَنْ يَصِلَ إِلَى الْمُنْتَقلِ إِلَيْهِ، وَ إِنْ فَصَلَ بِجَلْسَةِ الْاِسْتِرَاحَةِ. (وَ) سُنَّ (جَهْرٌ بِهِ) أَيْ بِالتَّكْبِيْرِ لِلْاِنْتِقَالِ كَالتَّحَرُّمِ (لِإِمَامٍ) وَ كَذَا مُبَلّغٍ اُحْتِيْجَ إِلَيْهِ، لكِنْ إِنْ نَوَى الذِّكْرَ أَوْ وَ الْإِسْمَاعَ، وَ إِلَّا بَطَلَتْ صَلَاتُهُ. كَمَا قَالَ شَيْخُنَا فِيْ شَرْحِ الْمِنْهَاجِ. قَالَ بَعْضُهُمْ: إِنَّ التَّبْلِيْغَ بِدْعَةٌ مُنْكَرَةٌ، بِاتِّفَاقِ الْأَئِمَّةِ الْأَرْبَعَةِ، حَيْثُ بَلَغَ الْمَأْمُوْمِيْنَ صَوْتُ الْإِمَامِ. (وَ كُرِهَ) أَيِ الْجَهْرُ بِهِ. (لِغَيْرِهِ) مِنْ مُنْفَرِدٍ وَ مَأْمُوْمٍ.

(Dan) disunnahkan bagi orang yang shalat sendiri, imām dan ma’mūm (untuk membaca takbīr di setiap turun dan bangun) sebab mengikuti Nabi s.a.w., (bukan) bangun (dari rukū‘) akan tetapi bangunlah dari rukū‘ dengan mengucapkan (سَمِعَ اللّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ) – semoga Allah menerima pujian dari hamba yang memujinya – . (Disunnahkan untuk memanjangkan bacaan takbīr) (759) sampai ke tempat yang dituju, walaupun dipisah dengan duduk istirahat. (7610) (Disunnahkan) untuk membaca keras dengan bacaan takbīr) untuk berpindah rukun seperti halnya takbīrat-ul-iḥrām (bagi seorang imām) begitu pula bagi seorang penyampai suara yang dibutuhkan, namun jika berniat dzikir atau niat dzikir dan memberi pendengaran orang lain. Jika tidak berniat sedemikian itu, maka shalat penyampai suara tersebut batal seperti yang telah disampaikan oleh guru kita dalam Syaraḥ Minhaj. Sebagian ‘ulamā’ mengatakan: Bahwa menyampaikan suara imām adalah bid‘ah yang diingkari (7711) menurut kesepakatan ‘ulamā’ madzhab empat sekira suara imām masih dapat sampai pada para ma’mūm. Dimakruhkan mengeraskan takbīr (bagi selain imām) ya‘ni bagi orang yang shalat sendiri dan berma’mūm (sebagai sebagai ma’mūm).

Catatan:

  1. 67). Disunnahkan untuk melanggengkan dua surat tersebut di setiap shalat Shubuh hari Jum‘at. Pendapat yang menyatakan untuk meninggalkan dua surat tersebut di sebagian waktu agar orang umum tidak meyakini kewajibannya tidaklah benar dan telah menyimpang dari kesunnahan Nabi s.a.w. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 177 Darul Fikr.
  2. 68). Sebagian riwayat hadits menganjurkan pula untuk membaca surat mu‘awwidzatain di shalat-shalat tersebut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 178 Darul Fikr.
  3. 69). Sebab bacaan imām yang telah didengar ma’mūm seperti bacaan ma’mūm itu sendiri. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 178 Darul Fikr.
  4. 70). Agar seluruh shalatnya tidak sepi dari dua surat tersebut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 178 Darul Fikr.
  5. 71). Sebab yang menjadi penilaian adalah pada waktu qadhā’ bukan waktu adū’ (tunai) kecuali pada shalat ‘īd, maka tetap disunnahkan untuk mengeraskan suara secara mutlak sebab mengamalkan hukum asal yang mengatakan bahwa qadhā’ menceritakan adā’. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 178 Darul Fikr.
  6. 72). Kecuali pada shalat-shalat fardhu yang disunnahkan untuk mengeraskan suara, maka hukumnya tetap sunnah mengeraskan suara. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 180 Darul Fikr.
  7. 73). Baik mengganggu orang lain ataupun tidak. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 180 Darul Fikr.
  8. 74). Yang paling baik dalam mengartikan suara di antara pelan dan keras adalah satu tempo membaca keras dan satu tempo yang lain membaca pelan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 180 Darul Fikr.
  9. 75). Agar seluruh shalatnya terisi dengan dzikir. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 181 Darul Fikr.
  10. 76). Namun sekira tidak melebihi dari tujuh alif. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 181 Darul Fikr.
  11. 77). Maksudnya adalah hukum makruh saja. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 181 Darul Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.