Rukun Shalat #4 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (4/5)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Cara Shalat (Rukun Shalat) - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(وَ) سُنَّ آيَةٌ فَأَكْثَر، وَ الْأَوْلَى ثَلَاثٌ (بَعْدَهَا) أَيْ بَعْدَ الْفَاتِحَةِ. وَ يُسَنُّ لِمَنْ قَرَأَهَا مِنْ أَثْنَاءِ سُوْرَةِ الْبَسْمَلَةِ. نَصَّ عَلَيْهِ الشَّافِعِيِّ. وَ يَحْصَلُ أَصْلُ السُّنَّةِ بِتَكْرِيْرِ سُوْرَةٍ وَاحِدَةٍ فِي الرَّكْعَتَيْنِ، وَ بِإِعَادَةِ الْفَاتِحَةِ إِنْ لَمْ يَحْفَظْ غَيْرَهَا، وَ بِقِرَاءَةِ الْبَسْمَلَةِ لَا بِقَصْدِ أَنَّها الَّتِيْ هِيَ أَوَّلُ الْفَاتِحَةِ، وَ سُوْرَةٍ كَامِلَةٍ حَيْثُ لَمْ يَرِدِ الْبَعْضُ، كَمَا فِي التَّرَاوِيْحِ أَفْضَلُ مِنْ بَعْضِ طَوِيْلَةٍ وَ إِنْ طَالَ. وَ يُكْرَهُ تَرْكُهَا رِعَايَةً لِمَنْ أَوْجَبَهَا. وَ خَرَجَ بِبَعْدِهَا مَا لَوْ قَدَّمَهَا عَلَيْهَا فَلَا تُحْسَبُ، بَلْ يُكْرَهُ ذلِكَ. وَ يَنْبَغِيْ أَنْ لَا يَقْرَأَ غَيْرَ الْفَاتِحَةِ مَنْ يَلْحَنُ فِيْهِ لَحْنًا يُغَيِّرُ الْمَعْنَى. وَ إِنْ عَجَزَ عَنِ التَّعَلُّمِ، لِأَنَّهُ يَتَكَلَّمُ بِمَا لَيْسَ بِقُرْآنٍ بِلَا ضَرُوْرَة. وَ تَرْكُ السُّوْرَةِ جَائِزٌ. وَ مُقْتَضَى كَلَامُ الْإِمَامِ: الْحُرْمَةُ.

(Dan) disunnahkan membaca satu ayat atau lebih, dan yang lebih utama adalah tiga ayat (setelah al-Fātiḥah). Disunnahkan bagi seorang yang membaca basmalah seperti yang telah dijelaskan oleh Imām Syāfi‘ī. Kesunnahan membaca surat akan di dapat dengan mengulang satu surat di dua rakaat, dengan mengulang sebagian al-Fātiḥah bagi orang yang tidak hafal (601) selain itu, dan dengan membaca basmalah namun tidak bertujuan menugucapkan basmalah dari awal surat al-Fātiḥah. Membaca surat yang sempurna – sekira tidak ada ajaran dari Nabi untuk membaca sebagian surat seperti shalat tarāwīḥ (612) – lebih utama dibanding dengan sebagian surat yang panjang walaupun panjang. Dimakruhkan untuk meninggalkan bacaan surat (623) untuk menjaga perselisihan ‘ulamā’ yang mewajibkannya. Dikecualikan dari setelah al-Fātiḥah adalah bacaan surat sebelum membaca al-Fātiḥah, maka bacaan tersebut tidaklah dianggap, bahkan hal itu hukumnya dimakruhkan. Sebaiknya tidak membaca selain al-Fātiḥah bagi seorang yang keliru dalam bacaan dengan kekeliruan yang dapat merubah makna – walaupun orang itu tidak mampu untuk belajar – sebab orang tersebut akhirnya berkata dengan sesuatu yang bukan al-Qur’ān tanpa ada darurat, sedangkan meninggalkan membaca surat-suratan, hukumnya diperbolehkan. Dan keterangan Imām Ḥaramain mengindikasikan hukum haram.

 

(وَ) تُسَنُّ (فِي) الرَّكْعَتَيْنِ (الْأُوْلَيَيْنِ) مِنْ رُبَاعِيَّةٍ أَوْ ثُلَاثِيَّةٍ وَ لَا تُسَنُّ فِي الْأَخِيْرتَيْنِ إِلَّا لِمَسْبُوْقٍ بِأَنْ لَمْ يُدْرِكُ الْأُوْلَيَيْنِ مَعَ إِمَامِهِ فَيَقُرَؤُهَا فِيْ بَاقِيْ صَلَاتِهِ إِذَا تَدَارَكَهُ وَ لَمْ يَكُنْ قَرَأَهَا فِيْمَا أَدْرَكَهُ، مَا لَمْ تَسْقُطْ عَنْهُ لِكَوْنِهِ مَسْبُوقًا فِيْمَا أَدْرَكَهُ، لِأَنَّ الْإِمَامَ إِذَا تَحَمَّلَ عَنْهُ الْفَاتِحَةَ فَالسُّوْرَةَ أَوْلَى. وَ يُسَنُّ أَنْ يُطَوِّلَ قِرَاءَةَ الْأُوْلَى عَلَى الثَّانِيَةِ، مَا لَمْ يَرِدْ نَصٌّ بِتَطْوِيْلِ الثَّانِيَةِ. وَ أَنْ يَقْرَأَ عَلَى تَرْتِيْبِ الْمُصْحَفِ، وَ عَلَى التَّوَالِيْ، مَا لَمْ تَكُنِ الَّتِيْ تَلِيْهَا أَطْوَلُ وَ لَوْ تَعَارَضَ التَّرْتِيْبُ، وَ تَطْوِيْلُ الْأُوْلَى كَأَنْ قَرَأَ الْإِخْلَاصَ، فَهَلْ يَقْرَأُ الْفَلَقَ نَظَرًا لِلتَّرْتِيْبِ؟ أَوِ الْكَوْثَرِ نَظَرًا لِتَطْوِيْلِ الْأُوْلَى؟ كُلٌّ مُحْتَمِلٌ، وَ الْأَقْرَبُ الْأَوَّلُ. قَالَهُ شَيْخُنَا فِيْ شَرْحِ الْمِنْهَاجِ. وَ إِنَّمَا تُسَنُّ قِرَاءَةُ الْآيَةِ (لِ) إِمَامِ وَ مُنْفَرِدٍ وَ (غَيْرِ مَأْمُوْمٍ سَمِعَ) قِرَاءَةَ إِمَامِهِ فِي الْجَهْرِيَّةِ فَتُكْرَهُ لَهُ. وَ قِيْلَ: تَحْرُمُ. أَمَّا مَأْمُوْمٌ لَمْ يَسْمَعْهَا، أَوْ سَمِعَ صَوْتًا لَا يُمَيِّزُ حُرُوْفَهُ، فَيَقْرَأْ سِرًّا. لكِنْ يُسَنُّ لَهُ كَمَا فِيْ أُوْلَيِي السِّرِّيَّةِ تَأْخِيْرُ فَاتِحَتِهِ عَنْ فَاتِحَةِ إِمَامِهِ إِنْ ظَنَّ إِدْرَاكَهَا قَبْلَ رُكُوْعِهِ، وَ حِيْنَئِذٍ يَشْتَغِلُ بِالدُّعَاءِ لَا الْقِرَاءَةِ. وَ قَالَ الْمُتَوَلِّيْ، وَ أَقَرَّهُ ابْنُ الرِّفْعَةِ: يُكْرَهُ الشُّرُوْعُ فِيْهَا قَبْلَهُ وَ لَوْ فِي السَّرِّيَّةِ، لِلْخِلَافِ فِي الْاِعْتِدَادِ بِهَا حِيْنَئِذٍ، وَ لِجَرَيَانِ قَوْلٍ بِالْبُطْلَانِ إِنْ فَرَغَ مِنْهَا قَبْلَهُ.

(Disunnahkan) membaca ayat al-Qur’ān (di dalam) dua raka‘at (awal) dari shalat yang ber-raka‘at empat atau tiga, tidak disunnahkan di dua raka‘at yang akhir, (634) kecuali bagi seorang ma’mūm masbūq yang tidak menemukan dua raka‘at awal bersamaan dengan imāmnya, maka diperbolehkan bagi ma’mūm itu untuk membaca ayat di sisa raka‘atnya, jika ia melanjutkan shalatnya sedang dirinya belum membaca surat tersebut di raka‘at yang ia dapatkan bersamaan imām dan selama ayat tersebut tidak gugur kesunnahannya sebab dirinya adalah ma’mūm masbūq dalam raka‘at yang ia dapatkan dari imām. Hal itu disebabkan ketika seorang imām mampu menanggung al-Fātiḥah dari seorang ma’mūm, maka bacaan surat-suratan lebih utama untuk ditanggung. Disunnahkan untuk memanjangkan bacaan surat raka‘at awal mengalahkan panjang raka‘at kedua selama tidak ada keterangan dari Nabi s.a.w. untuk memanjangkan raka‘at yang kedua. (645) Disunnahkan pula untuk membaca surat dengan tartib sesuai urutan mushḥaf dan secara beruntun, selama ayat yang setelah tidak lebih panjang. Jika mentartibkan surat berlawanan dengan memanjangkan surat di raka‘at awal seperti membaca surat al-Ikhlāsh pada raka‘at awal maka apakah pada raka‘at kedua membaca surat al-Falaq karena melihat tartib mushḥaf? atau membaca surat al-Kautsar agar bacaan raka‘at awal lebih panjang? Semuanya masih mungkin benar, sedang yang lebih dekat kebenarannya adalah yang awal yakni membaca al-Falaq seperti yang telah disampaikan oleh guru kita dalam Syaraḥ Minhāj. (656) Disunnahkannya membaca ayat hanyalah bagi seorang imām dan seorang yang shalat sendiri (dan selain ma’mūm yang mendengar bacaan) dari sang imām di dalam shalat yang disunnahkan membaca keras, maka dimakruhkan bagi ma’mūm untuk membaca surat. Sebagian pendapat menghukumi haram. (667) Sedangkan bagi ma’mūm yang tidak mendengar bacaan ayat dari imām atau mendengar suatu yang tidak dapat dibedakan huruf-hurufnya, maka diperbolehkan baginya untuk membaca surat dengan pelan, namun disunnahkan baginya – seperti di dua raka‘at awal shalat yang sunnah untuk membaca pelan – untuk mengakhirkan bacaan al-Fātiḥahnya dari al-Fātiḥah imāmnya jika ia menduga dapat menemukan rukū‘ besertaan imām. Di waktu menanti bacaan imām selesai, ma’mūm menyibukkan diri dengan berdoa bukan membaca surat. Imām al-Mutawallī berkata: – pendapat ini telah diakui oleh Imām Ibnu Rif‘ah – : Dimakruhkan untuk membaca al-Fātiḥah sebelum imāmnya walaupun di dalam shalat yang sunnah untuk melirihkan bacaan sebab keluar dari perselisihan ‘ulamā’ tentang dianggap sahnya bacaan al-Fātiḥah dengan kondisi demikian tersebut, dan sebab adanya shalat jika ma’mūm lebih dahulu selesai membaca al-Fātiḥah sebelum imāmnya.

 

[فَرْعٌ]: يُسَنُّ لِمَأْمُوْمٍ فَرَغَ مِنَ الْفَاتِحَةِ فِي الثَّالِثَةِ أَوِ الرَّابِعَةِ، أَوْ مِنَ التَّشَهُّدِ الْأوَّلِ قَبْلَ الْإِمَامِ، أَنْ يَشْتَغِلَ بِدُعَاءٍ فِيْهِمَا، أَوْ قِرَاءَةٍ فِي الْأُوْلَى وَ هِيَ أَوْلَى.

(Cabangan Masalah). Disunnahkan bagi seorang ma’mūm yang telah selesai membaca al-Fātiḥah di raka‘at yang ketiga atau keempat atau telah selesai membaca tasyahhud di raka‘at awal sebelum imāmnya, untuk menyibukkan diri membaca doa setelahnya atau membaca surat setelah raka‘at ketiga dan keempat dan itu lebih baik.

Catatan:

  1. 60). Bagi yang hafal selain itu maka tidak akan mendapat kesunnahan dengan mengulangnya sebab satu hal tidak dapat digunakan untuk menghasilkan kefardhuan dan kesunnahan. Ibnu Qāsim mengatakan bahwa selain surat mencakup terhadap dzikir dan doa. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 174 Darul Fikr.
  2. 61). Sebab dalam shalat tarawih disunnahkan untuk membaca seluruh al-Qur’an. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 175 Darul Fikr.
  3. 62). Selain shalat janazah dan shalat orang yang tidak menemukan dua alat bersuci ketika ia junub sebab hal itu hukumnya haram. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 173 Darul Fikr.
  4. 63). Sedang membacanya Nabi di dua rakaat akhir hanya menerangkan kalau hal tersebut diperbolehkan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 175 Darul Fikr.
  5. 64). Seperti jamā‘ah dalam kondisi berdesakan, maka disunnahkan bagi imām untuk memanjangkan surat raka‘at kedua agar ma’mūm yang tertinggal dapat menyusul imām. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 175 Darul Fikr.
  6. 65). Imām Bujairami mengatakam: Yang mu‘tamad adalah membaca di raka‘at yang kedua sebagian dari surat al-Falaq dengan jumlah lebih sedikit dari surat al-Iklāsh. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 176 Darul Fikr.
  7. 66). Ibnu Ḥajar dalam Tuḥfah mengataka: Pendapat ini dipilih jika sampai mengganggu jamā‘ah lain. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 176 Darul Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.