Rukun Shalat #4 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (3/5)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Cara Shalat (Rukun Shalat) - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(وَ سُنَّ) وَ قِيْلَ: يَجِبُ (بَعْدَ تَحَرُّمٍ) بِفَرْضٍ أَوْ نَفْلٍ، مَا عَدَا صَلَاةَ جَنَازَةٍ. (اِفْتِتَاحٌ) أَيْ دُعَاؤُهُ سِرًّا إِنْ أَمِنَ فَوْتَ الْوَقْتِ وَ غَلَبَ عَلَى ظَنِّ الْمَأْمُوْمِ إِدْرَاكُ رُكُوْعِ الْإِمَامِ، (مَا لَمْ يُشْرِعْ) فِيْ تَعَوُّذٍ أَوْ قِرَاءَةٍ وَ لَوْ سَهْوًا. (أَوْ يَجْلِسُ مَأْمُوْمٌ) مَعَ إِمَامِهِ، وَ إِنْ أَمَّنَ مَعَ تَأْمِيْنِهِ. (وَ إِنْ خَافَ) أَيِ الْمَأْمُوْمُ، (فَوْتَ سُوْرَةٍ) حَيْثُ تُسَنُّ لَهُ. كَمَا ذَكَرَ شَيْخُنَا فِيْ شَرْحِ الْعُبَابِ وَ قَالَ: لِأَنَّ إِدْرَاكَ الْاِفْتِتَاحِ مُحَقَّقٌ، وَ فَوَاتُ السُّوْرَةِ مَوْهُوْمٌ، وَ قَدْ لَا يَقَعُ. وَ وَرَدَ فِيْهِ أَدْعِيَةٌ كَثِيْرَةٌ. وَ أَفْضَلُهَا مَا رَوَاهُ مُسْلِمٌ، وَ هِيَ: وَجَّهْتُ وَجْهِيَ أَيْ ذَاتِيْ لِلَّذِيْ فَطَرَ السَّموَاتِ وَ الْأَرْضَ حَنِيْفًا أَيْ مَائِلًا عَنِ الْأَدْيَانِ إِلَى الدِّيْنِ الْحَقِّ مُسْلِمًا، وَ مَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ. إِنَّ صَلَاتِيْ وَ نُسُكِيْ وَ مَحْيَايَ وَ مَمَاتِيْ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَ بِذلِكَ أُمِرْتُ، وَ أَنَا مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ. وَ يُسَنُّ لِمَأْمُوْمٍ يَسْمَعُ قِرَاءَةَ إِمَامِهِ الْإِسْرَاعُ بِهِ، وَ يَزِيْدُ نَدْبًا الْمُنْفَرِدُ، وَ إِمَامُ مَحْصُوْرِيْنَ غَيْرَ أَرِقَّاءَ وَ لَا نِسَاءٌ مُتَزَوِّجَاتٍ رَضُوْا بِالتَّطْوِيْلِ لَفْظًا وَ لَمْ يَطْرَأْ غَيْرُهُمْ، وَ إِنْ قَلَّ حُضُوْرُهُ. وَ لَمْ يَكُنِ الْمَسْجِدُ مَطْرُوْقًا. وَ مِنْهُ مَا رَوَاهُ الشَّيْخَانِ: اللَّهُمَّ بَاعِدْ بَيْنِيْ وَ بَيْنَ خَطَايَايَ كَمَا بَاعَدْتَ بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَ الْمَغْرِبِ. اللَّهُمَّ نَقِّنِيْ مِنْ خَطَايَايَ كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الْأَبْيَضُ مِنَ الدَّنَسِ. اللَّهُمَّ اغْسِلْنِيْ مِنْ خَطَايَايَ كَمَا يُغْسَلُ الثَّوْبُ بِالْمَاءِ وَ الثَّلْجِ وَ الْبَرَدِ. (فَـــــ) بَعْدَ افْتِتَاحٍ وَ تَكْبِيْرِ صَلَاةِ عِيْدٍ إِنْ أَتَى بِهِمَا يُسَنُّ (تَعَوُّذٌ) وَ لَوْ فِيْ صَلَاة الْجَنَازَةِ، سِرًّا وَ لَوْ فِي الْجَهْرِيَّةِ. وَ إِنْ جَلَسَ مَعَ إِمَامِهِ (كُلَّ رَكْعَةٍ) مَا لَمْ يُشْرِعْ فِيْ قِرَاءَةٍ وَ لَوْ سَهْوًا. وَ هُوَ فِي الْأُوْلَى آكَدُ، وَ يُكْرَهُ تَرْكُهُ.

(Disunnahkan) – sebagian pendapat menghukumi wajib – (setelah takbīrat-ul-iḥrām) shalat yang wajib ataupun sunnah selain shalat janazah (501) (untuk membaca doa iftitāḥ) dengan pelan. Doa itu dibaca jika orang yang shalat tidak takut habisnya waktu shalat, ada dugaan kuat dari ma’mūm menemukan rukū‘nya imām, (dan selama ia belum membaca) ta‘awwudz atau membaca surat – walaupun ia lupa – , (atau selama ma’mūm belum duduk) bersama imām – walaupun ma’mūm telah membaca amin bersama aminnya imām – (dan walaupun ma’mūm takut kehilangan waktu membaca surat-suratan) (512) jika bacaan surat tersebut disunnahkan baginya seperti yang telah disampaikan oleh guru kita dalam syarḥ ‘ubāb. Guru kita berkata: Sebab menemukan doa iftitāḥ ini dapat dipastikan, sedangkan hilangnya waktu membaca surat masih praduga dan terkadang tidak terjadi. Doa iftitāḥ yang telah diajarkan oleh Nabi s.a.w. banyak sekali, yang paling utama adalah doa yang telah diriwayatkan oleh Imām Muslim yakni doa: (وَجَّهْتُ وَجْهِيَ) sampai selesai. Maksudnya adalah: “Saya hadapkan diriku kepada Dzāt pencipta langit dan bumi dengan condong menjauhi semua agama menuju kepada agama yang benar dengan pasrah. Dan aku bukanlah sebagian dari orang-orang yang menduakan Allah, sesungguhnya shalat, ibadah, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam, tidak ada sekutu bagi-Nya dan dengan itu aku diperintahkan dan Aku adalah sebagian dari orang-orang yang muslim.” Disunnahkan bagi seorang ma’mūm yang mendengar bacaan imāmnya untuk mempercepat bacaan doa iftitāḥnya. Disunnahkan pula untuk menambahkan doa iftitāḥ bagi seorang yang shalat sendiri dan imām yang teringkas jamā‘ahnya (523) – selain pada budak dan wanita yang telah menikah – dengan catatan ma’mūm telah menyatakan dengan ucapan (534) kerelaannya dengan panjangnya bacaan doa tersebut, jamā‘ah tidak diisi dengan selain jamā‘ahnya – walaupun jumlahnya sedikit dan selama masjid tempat jamā‘ah tidak berada di tepi jalan tempat lalu-lalang, dengan doa yang telah diajarkan oleh Nabi s.a.w. Sebagian doa itu adalah doa yang diriwayatkan oleh Bukhārī-Muslim: (اللَّهُمَّ بَاعِدْ) sampai akhir. Artinya: Ya Allah jauhkanlah di antara diriku dan kesalahan-kesalahanku seperti halnya engkau telah menjauhkan di antara arah timur dan barat, Ya Allah, bersihkanlah diriku dari kesalahan-kesalahanku seperti dibersihkannya baju putih dari kotoran. Ya Allah, basuhlah semua kesalahanku seperti halnya baju yang dibasuh dengan air, salju dan embun. (Kemudian) setelah membaca doa iftitāḥ dan takbīr dari shalat hari-raya – jika dua hal tersebut dikerjakan – disunnahkan (untuk membaca ta‘awwudz) – walaupun di dalam shalat jenazah – secara pelan walaupun dalam shalat yang sunnah untuk mengeraskan bacaan dan walaupun setelah duduk bersamaan dengan imam, (di setiap rakaat) selama belum membaca surat al-Fātiḥah (545) – walaupun lupa – Membawa ta‘awwudz di raka‘at pertama hukumnya lebih dianjurkan dan makruh untuk meninggalkannya.

 

(وَ) يُسَنُّ (وَقْفٌ عَلَى رَأْسِ كُلِّ آيَةٍ) حَتَّى عَلَى آخِرِ الْبَسْمَلَةِ، خِلَافًا لِجَمْعٍ (مِنْهَا) أَيْ مِنَ الْفَاتِحَةِ، وَ إِنْ تَعَلَّقَتْ بِمَا بَعْدَهَا، لِلْاِتِّبَاعِ. وَ الْأَوْلَى أَنْ لَا يَقِفَ عَلَى {أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ} لِأَنَّهُ لَيْسَ بِوَقْفٍ وَ لَا مُنْتَهَى آيَةٍ عِنْدَنَا، فَإِنْ وَقَفَ عَلَى هذَا لَمْ تُسَنَّ الْإِعَادَةُ مِنْ أَوَّلِ الْآيَةِ. (وَ) يُسَنُّ (تَأْمِيْنٌ) أَيْ قَوْلُهُ: آمِيْنَ. بِالتَّخْفِيْفِ وَ الْمَدِّ. وَ حَسُنَ زِيَادَةُ: رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، (عَقِبَهَا) أَيِ الْفَاتِحَةِ وَ لَوْ خَارِجَ الصَّلَاةِ بَعْدَ سَكْتَةٍ لَطِيْفَةِ، مَا لَمْ يَتَلَفَّظْ بِشَيْءٍ سِوَى رَبِّ اغْفِرْ لِيْ. وَ يُسَنُّ الْجَهْرُ بِهِ فِي الْجَهْرِيَّةِ، حَتَّى لِلْمَأْمُومِ لِقِرَاءَةِ إِمَامٍ تَبْعًا لَهُ. (وَ) سُنَّ لِمَأْمُوْمِ فِي الْجَهْرِيَّةِ تَأْمِيْنٌ (مَعَ) تَأْمِيْنِ (إِمَامِهِ إِنْ سَمِعَ) قِرَاءَتَهُ، لِخَبَرِ الشَّيْخَيْنِ: “إِذَا أَمَّنَ الْإِمَامُ أَيْ أَرَادَ التَّأْمِيْنَ فَأَمِّنُوْا. فَإِنَّهُ مَنْ وَافَقَ تَأْمِيْنُهُ تَأْمِيْنَ الْمَلَائِكَةِ غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ”. وَ لَيْسَ لَنَا مَا يُسَنُّ فِيْهِ تَحَرِّيْ مُقَارَنَةَ الْإِمَامِ إِلَّا هذَا. وَ إِذَا لَمْ يَتَّفِقْ لَهُ مُوَافَقَتَهُ أَمَّنَ عَقِبَ تَأْمِيْنِهِ. وَ إِنْ أَخَّرَ إِمَامُهُ عَنِ الزَّمَنِ الْمَسْنُوْنِ فِيْهِ التَّأْمِيْنُ أَمَّنَ الْمَأْمُوْمُ جَهْرًا. وَ آمِيْنٌ اِسْمُ فِعْلٍ بِمَعْنَى اسْتَجِبْ، مَبْنِيْ عَلَى الْفَتْحِ، وَ يُسَكَّنُ عِنْدَ الْوَقْفِ.

(Dan) disunnahkan (untuk berhenti di setiap akhir ayat) sampai di akhir bismillāh, berbeda dengan pendapat sekelompok ‘ulamā’, (dari surat al-Fātiḥah) – walaupun ayat itu masih berhubungan dengan ayat setelahnya – sebab mengikuti Nabi s.a.w. Yang lebih utama adalah tidak berhenti pada ayat (أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ) sebab ayat tersebut bukanlah tempatnya berhenti dan bukan akhir ayat menurut kita madzhab Syāfi‘iyyah. Maka jika berhenti pada ayat tersebut tidaklah disunnahkan untuk mengulangi dari awal ayat. (Dan) disunnahkan (membaca amin). Lafazh amin dibaca ringan dan panjang, dan bagus bila ditambah lafazh (رَبِّ الْعَالَمِيْنَ) (setelah bacaan al-Fātiḥah) – walaupun di luar shalat – setelah berhenti sebentar selama belum mengucapkan sesuatu apapun selain lafazh (رَبِّ اغْفِرْ لِيْ) – Ya Tuhan ampunilah diriku. Disunnahkan mengeraskan bacaan amin dalam shalat yang disunnahkan untuk membaca keras, – sampai pada ma’mūm -, karena bacaan al-Fātiḥahnya imam sebab mengikuti sang imām. (Disunnahkan) bagi ma’mūm – di dalam shalat yang sunnah untuk mengeraskan suara – untuk membaca amin (besertaan) aminnya (imām jika ma’mūm mendengar) bacaan al-Fātiḥah (556) sebab hadits yang diriwayatkan Bukhārī-Muslim: Jika imām membaca amin – maksudnya imām mengharapkan membaca amin – maka aminlah kalian semua. Sebab siapapun yang mencocoki (567) aminnya dengan amin malaikat, maka dosanya yang telah lewat akan diampuni. (578) Tidaklah bagi kita ada sesuatu hal yang disunnahkan untuk menunggu untuk membarengi imām, kecuali bacaan amin ini. Jika bacaan aminnya imām tidak cocok dengan bacaan amin ma’mūm, maka ma’mūm membaca setelah aminnya imām. Jikalau imām mengakhirkan dari waktu disunnahkannya membaca amin, maka mu’mūm membaca amin dengan keras sebelumnya imām. Lafazh amin adalah nama fi‘il dengan makna (اسْتَجِبْ) – kabulkanlah doa kami -, yang dimabnikan fatḥah dan dibaca sukūn ketika berhenti.

 

[فَرْعٌ]: يُسَنُّ لِلْإِمَامِ أَنْ يَسْكُتَ فِي الْجَهْرِيَّة بِقَدْرِ قِرَاءَةِ الْمَأْمُوْمِ الْفَاتِحَةَ إِنْ عَلِمَ أَنَّهُ يَقْرَؤُهَا فِيْ سَكْتَةٍ كَمَا هُوَ ظَاهِرٌ، وَ أَنْ يَشْتَغِلَ فِيْ هذِهِ السَّكْتَةِ بِدُعَاءٍ أَوْ قِرَاءَةٍ، وَ هِيَ أَوْلَى. قَالَ شَيْخُنَا: وَ حِيْنَئِذٍ فَيَظْهَرُ أَنَّهُ يُرَاعِي التَّرْتِيْبَ وَ الْمُوَالَاةَ بَيْنَهَا وَ بَيْنَ مَا يَقْرَؤُهَا وَ بَعْدَهَا.

(Cabangan Masalah). Disunnahkan bagi seorang imām untuk diam (589) dalam shalat yang sunnah membaca keras dengan kadar bacaan al-Fātiḥah seorang ma’mūm. Hal itu dilakukan jika imām tahu bahwa ma’mūm membaca al-Fātiḥah di waktu diamnya imām seperti hukum yang telah jelas. Dan disunnahkan bagi imām untuk menyibukkan di saat diam tersebut dengan doa atau membaca surat-suratan, sedang membaca surat lebih utama. Guru kita berkata: Dengan demikian maka jelaslah bahwa imām harus menjaga tartib dan kesinambungan di antara ayat yang dibaca dan ayat setelahnya.

 

[فَائِدَةٌ]: يُسَنُّ سَكَتَةٌ لَطِيْفَةٌ بِقَدْرِ سُبْحَانَ اللّهِ، بَيْنَ آمِيْنَ وَ السُّوْرَة، وَ بَيْنَ آخِرِهَا وَ تَكْبِيْرَةِ الرُّكُوْعِ، وَ بَيْنَ التَّحَرُّمِ وَ دُعَاءِ الْاِفْتِتَاحِ وَ بَيْنَهُ وَ بَيْنَ التَّعَوُّذِ وَ بْيْنَهُ وَ بَيْنَ الْبَسْمَلَةِ.

(Fā’idah). Disunnahkan untuk diam sejenak dengan kadar bacaan (سُبْحَانَ اللّهِ) di antara bacaan amin dan surat-suratan, antara akhirnya amin dan takbīr untuk rukū‘, di antara takbīrat-ul-iḥrām dan doa iftitāḥ, di antara doa iftitāḥ dan ta‘awwudz, dan di antara bacaan ta‘awwudz dan bacaan bismillāh. (5910).

Catatan:

  1. 50). Untuk shalat janazah hukumnya tidak disunnahkan sebab shalat janazah disunnahkan untuk dipercepat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 169 Darul Fikr.
  2. 51). Kesimpulannya bahwa doa iftitāḥ disunnahkan dibaca dengan lima syarat: Selain di shalat janazah, tidak takut habisnya waktu shalat, tidak takut kehilangan waktu membaca al-Fātiḥah bagi ma’mūm, tidak menemukan imam di selain berdiri, dan belum membaca ta‘awwudz atau surat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 170 Darul Fikr.
  3. 52). Imām yang teringkas jamā‘ahnya atau imām maḥshūrīn adalah imām yang ma’mūmnya selalu sama jumlah dan orangnya di setiap waktu walaupun banyak. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 171 Darul Fikr.
  4. 53). Ini menurut Imām Ibnu Ḥajar, sedang menurut Imām Ramlī boleh juga dengan diam bila telah diketahui kerelaannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 171 Darul Fikr.
  5. 54). Dan selama waktunya tidak hampir habis sekira sebagian shalat dapat berada di luar waktunya jikalau membaca ta‘awwudz dan selama tidak ada dugaan kuat tidak menemukan al-Fātiḥah sebelum rukū‘nya imām. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 172 Darul Fikr.
  6. 55). Dalam kitab Lubāb: Jikalau ma’mūm tidak mendengar bacaan imām, namun mendengar amin dari ma’mūm yang lain, maka disunnahkan untuk membaca amin. Ḥāsyiyah Jamāl. Juz 1, hal. 355 Darul Fikr.
  7. 56). Imām Jamāl ar-Ramlī mengatakan: Maksud cocok adalah cocok dalam waktunya. Sedangkan yang dimaksud dengan malaikat adalah malaikat penjaga manusia atau hafazhah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 173 Darul Fikr.
  8. 57). Ya‘ni dari dosa-dosa kecil walaupun Imām Subkī dalam Asybāh wan-Nazhā’ir mengatakan bahwa hal itu mencakup dosa besar. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 173 Darul Fikr.
  9. 58). Maksud dari diam bukanlah diam secara totalitas namun maksudnya adalah tidak membaca keras. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 174 Darul Fikr.
  10. 59). Yang disebutkan hanya lima ditambah satu lagi ya‘ni di antara bacaan al-Fātiḥah dan amin. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 174 Darul Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.