Rukun Shalat #2 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Cara Shalat (Rukun Shalat) - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(وَ) ثَانِيْهَا: (تَكْبِيْرُ تَحَرُّمٍ) لِلْخَبَرِ الْمُتَّفَقَ عَلَيْهِ: “إِذَا قُمْتَ إِلَى الصَّلَاةِ فَكَبِّرْ”. سُمَّيَ بِذلِكَ لِأَنَّ الْمُصَلِّيْ يَحْرُمُ عَلَيْهِ بِهِ مَا كَانَ حَلَالًا لَهُ قَبْلَهُ مِنْ مُفْسِدَاتِ الصَّلَاةِ، وَ جُعِلَ فَاتِحَةَ الصَّلَاةِ لِيَسْتَحْضِرَ الْمُصَلِّيْ مَعْنَاهُ الدَّالُّ عَلَى عَظَمَةِ مَنْ تَهَيَّأَ لِخِدْمَتِهِ حَتَّى تَتِمَّ لَهُ الْهَيْبَةُ وَ الْخُشُوْعُ، وَ مِنْ ثَمَّ زِيْدَ فِيْ تِكْرَارِهِ لِيَدُوْمَ اسْتِصْحَابَ ذَيْنِكَ فِيْ جَمِيْعِ صَلَاتِهِ. (مَقْرُوْنًا بِهِ) أَيْ بِالتَّكْبِيْرِ، (النِّيَّةُ) لِأَنَّ التَّكْبِيْرَ أَوَّلُ أَرْكَانِ الصَّلَاةِ فَتَجِبُ مُقَارَنَتُهَا بِهِ، بَلْ لَا بُدَّ أَنْ يَسْتَحْضِرَ كُلُّ مُعْتَبَرٍ فِيْهَا مِمَّا مَرَّ وَ غَيْرِهِ. كَالْقَصْرِ لِلْقَاصِرِ، وَ كَوْنِهِ إِمَامًا أَوْ مَأْمُوْمًا فِي الْجُمْعَةِ، وَ الْقُدْوَةِ لِمَأْمُوْمٍ فِيْ غَيْرِهَا، مَعَ ابْتِدَائِهِ. ثُمَّ يَسْتَمِرُّ مُسْتَصْحِبًا لِذلِكَ كُلِّهِ إِلَى الرَّاءِ. وَ فِيْ قَوْلٍ صَحَّحَهُ الرَّافِعِيُّ، يَكْفِيْ قَرْنُهَا بِأَوَّلِهِ. وَ فِي الْمَجْمُوْعِ وَ التَّنْقِيْحِ الْمُخْتَارِ مَا اخْتَارَهُ الْإِمَامُ وَ الْغَزَاليُّ: أَنَّهُ يَكْفِيْ فِيْهَا الْمُقَارنَةُ الْعُرْفِيَّةُ عِنْدَ الْعَوَامِ بِحَيْثُ يُعَدُّ مُسْتَحْضِرًا لِلصَّلَاةِ. وَ قَالَ ابْنُ الرِّفْعَةِ: إِنَّهُ الْحَقُّ الَّذِيْ لَا يَجُوْزُ سِوَاهُ. وَ صَوَّبَهُ السُّبْكِيُّ، وَ قَالَ: مَنْ لَمْ يَقُلْ بِهِ وَقَعَ فِي الْوَسْوَاسِ الْمَذْمُوْمِ. وَ عِنْدَ الْأَئِمَّةِ الثَّلَاثَةِ: يَجُوْزُ تَقْدِيْمُ النِّيَّةِ عَلَى التَّكْبِيْرِ بِالزَّمَنِ الْيَسِيْرِ. (وَ يَتَعَيَّنُ) فِيْهِ عَلَى الْقَادِرِ لَفْظُ: (اللهُ أَكْبَرُ) لِلْاِتِّبَاعِ، أَوِ اللهُ الْأَكْبَرْ. وَ لَا يَكْفِيْ أُكَبِّرُ اللّهَ، وَ لَا اللّهُ كَبِيْرٌ، أَوْ أُعَظِّمُ، وَ لَا الرَّحْمنُ أَكْبَرُ. وَ يَضُرُّ إخْلَالٌ بِحَرْفٍ مِنَ اللّهُ أَكْبَرُ. وَ زِيَادَةُ حَرْفٍ يُغَيِّرِ الْمَعْنَى، كَمَدِّ هَمْزَةِ اللهِ، وَ كَأَلِفٍ بَعْدَ الْبَاءِ، وَ زِيَادَةُ وَاوٍ قَبْلَ الْجَلَالَةِ، وَ تَخْلِلُ وَاوٍ سَاكِنَةٍ وَ مُتَحَرِّكَةٍ بَيْنَ الْكَلِمَتَيْنِ، وَ كَذَا زِيَادَةُ مَدِّ الْأَلِفِ الَّتِيْ بَيْنَ اللَّامِ وَ الْهَاءِ إِلَى حَدٍّ لَا يَرَاهُ أَحَدٌ مِنَ الْقُرَّاءِ. وَ لَا يَضُرُّ وَقْفَةٌ يَسِيْرَةٌ بَيْنَ كَلِمَتَيْهِ، وَ هِيَ سَكْتَةُ التَّنَفُّسِ، وَ لَا ضَمُّ الرَّاءِ.

(Rukun shalat yang kedua adalah takbīrat-ul-iḥrām) (81) sebab hadits yang telah disepakati: Jikalau engkau mengerjakan shalat, maka bertakbirlah. Takbīr ini dinamakan demikian sebab dengan takbīrat-ul-iḥrām orang yang shalat diharamkan melakukan seseuatu yang sebelumnya halal yakni dari melakukan hal-hal yang dapat merusak keabsahan shalat. Takbīrat-ul-iḥrām dijadikan sebagai pembuka shalat, supaya orang yang shalat dapat menghadirkan makna yang terkandung di dalamnya, yakni makna keagungan dzāt yang ia persiapkan untuk melayaninya hingga sempurnalah makna merasa takut dan khusū‘. Oleh sebab itu, takbīrat-ul-iḥrām ditambah dengan mengulanginya supaya dua hal tersebut selalu ada di dalam seluruh shalatnya. (Takbir tersebut wajib dilaksanakan bersamaan dengan sebuah niat) sebab takbir adalah awal dari rukun-rukun shalat, maka wajib untuk membarengkan niat dengannya, bahkan wajib untuk menghadirkan setiap komponen penting dalam niat yakni dari keterangan yang telah lewat (92) dan selainnya (103) seperti menghadirkan qashar bagi orang yang meringkas shalat, menjadi imām atau ma’mūm di dalam shalat jum‘at dan niat mengikuti imām bagi ma’mūm di selain shalat jum‘at yang disertakan di permulaan takbīrat-ul-iḥrām kemudian seluruh niat yang dihadirkan ikut berlangsung terus sampai lafazh rā’ dari takbīrat-ul-iḥrām. Dalam satu pendapat yang dibenarkan oleh Imām Rāfi‘ī disebutkan: Cukup untuk membarengkan niat di awal takbīr. Imām Nawawī dalam Majmū‘ dan Taḥqīq-nya menyatakan: Pendapat yang dipilih adalah pendapat yang telah dipilih oleh Imām al-Ḥaramain (114) dan Imām al-Ghazalī bahwa cukup membarengkan niat secara umumnya bagi orang awam. (Dan cukup pula menghadirkan niat secara umumnya) (125) sekira seorang yang shalat dianggap telah menghadirkan shalat. Imām Ibnu Rif‘ah mengatakan bahwa pendapat itu adalah pendapat yang benar yang tidak boleh selain itu, hal itu juga dibenarkan oleh Imām Subkī dan beliau berkata: Siapapun yang tidak berpendapat demikian, maka ia akan terjerumus dalam waswas yang dihina. Sedang menurut tiga imām selain Syāfi‘iyyah diperbolehkan mendahulukan niat atas takbīrat-ul-iḥrām dengan jarak yang sedikit. (Diharuskan dalam takbīrat-ul-iḥrām) – bagi orang yang mampu (136)- , untuk menggunakan lafazh (Allāhu Akbar) karena mengikuti Nabi s.a.w. atau Allāh-ul-Akbar, tidak cukup lafazh Akbarullāh atau U‘azhimu dan juga tidak lafazh ar-Raḥmānu Akbar. Merusak (147) satu huruf dari lafazh Allāhu Akbar dapat menjadi masalah, begitu pula menambah huruf yang dapat merubah makna seperti memanjangkan hamzah dari lafazh Allah dan seperti alif setelah bā’ dan menambahi wāwu sebelum lafazh jalālah, menyela-nyelai wāwu yang mati dan berharakat di antara dua kalimat, begitu pula menambah panjang alif yang berada di antara lām dan hā’ sampai dengan panjang yang tidak dibenarkan oleh ‘ulamā’ pun dari ahli membaca al-Qur’ān. (158) Tidak masalah berhenti sejenak di antara dua kalimat takbīr ya‘ni sebatas diam untuk mengambil nafas dan juga tidak masalah membaca dhammah rā’ dari lafazh akbar.

 

[فَرْعٌ]: لَوْ كَبَّرَ مَرَّاتٍ نَاوِيًا الْاِفْتِتَاحَ بِكُلٍّ: دَخَلَ فِيْهَا بِالْوَتْرِ وَ خَرَجَ مِنْهَا بِالشَّفْعِ، لِأَنَّهُ لَمَّا دَخَلَ بِالْأُوْلَى خَرَجَ بِالثَّانِيَةِ، لِأَنَّ نِيَّةَ الْاِفْتِتَاحِ بِهَا مُتَضَمِّنَةٌ لِقَطْعِ الْأُوْلَى. وَ هكَذَا، فَإِنْ لَمْ يَنْوِ ذلِكَ، وَ لَا تَخَلَّلَ مُبْطِلٌ كَإِعَادَةِ لَفْظِ النِّيَّةِ، فَمَا بَعْدَ الْأُوْلَى ذِكْرٌ لَا يُؤَثِّرْ.

(Cabangan Masalah). Jikalau seseorang yang shalat melakukan takbīrat-ul-iḥrām berulang-ulang dengan niat memulai shalat di setiap takbīrnya, maka orang itu akan masuk shalat dengan takbīr yang ganjil dan akan keluar dari shalat dengan takbīr yang genap, (169) sebab jika seorang tersebut masuk dengan takbīr yang pertama, maka ia akan keluar dengan takbīr yang kedua karena niat memulai shalat dengan takbīr yang kedua menyimpan pemutusan terhadap yang awal dan begitu seterusnya. Jika orang tersebut tidak berniat seperti itu, dan tidak ada penyela-nyelaan perkara yang membatalkan sama sekali seperti mengulang lafazh niat, maka takbīr setelah yang pertama adalah dzikir yang tidak membawa pengaruh apa-apa. (1710).

 

(وَ يَجِبُ إِسْمَاعُهُ) أَيِ التَّكْبِيْرِ، (نَفْسَهُ) إِنْ كَانَ صَحِيْحَ الْسَّمْعِ، وَ لَا عَارِضَ مِنْ نَحْوِ لَغَطٍ. (كَسَائِرِ رُكْنٍ قَوْلِيٍّ) مِنَ الْفَاتِحَةِ وَ التَّشَهُّدِ وَ السَّلَامِ. وَ يُعْتَبَرُ إِسْمَاعُ الْمَنْدُوْبِ الْقَوْلِيِّ لِحُصُوْلِ السُّنَّةِ. (وَ سُنَّ جَزْمُ رَائِهِ) أَيِ التَّكْبِيْرِ، خُرُوْجًا مَنْ خِلَافِ مَنْ أَوْجَبَهُ وَ جَهْرٌ بِهِ لِإِمَامٍ كَسَائِرِ تَكْبِيْرَاتِ الْاِنْتِقَالَاتِ، (وَ رَفْعُ كَفَّيْهِ) أَوْ إِحْدَاهُمَا إِنْ تَعَسَّرَ رَفْعُ الْأُخْرَى، (بِكَشْفٍ) أَيْ مَعَ كَشْفِهِمَا، وَ يُكْرَهُ خِلَافُهُ. وَ مَعَ تَفْرِيْقِ أَصَابِعِهِمَا تَفْرِيْقًا وَسَطًا، (خَذْوَ) أَيْ مُقَابِلَ (مِنْكَبَيْهِ) بِحَيْثُ يُحَاذِيَ أَطْرَافُ أَصَابِعِهِ عَلَى أُذُنَيْهِ، وَ إِبْهَامَاهُ شُحْمَتَيْ أُذُنَيْهِ، وَ رَاحَتَاهُ مَنْكِبَيْهِ، لِلْاِتِّبَاعِ. وَ هذِهِ الْكَيْفِيَّةُ تُسَنُّ (مَعَ) جَمِيْعِ تَكْبِيْرِ (تَحَرُّمٍ) بِأَنْ يُقْرِنَهُ بِهِ ابْتِدَاءً وَ يُنْهِيْهِمَا مَعًا. (وَ) مَعَ (رُكُوْعٍ) لِلاِتِّبَاعِ الْوَارِدِ مِنْ طُرُقٍ كَثِيْرَةٍ. (وَ رَفْعٍ مِنْهُ) أَيْ مِنَ الرُّكُوْعِ. (وَ) رَفْعً (مِنْ تَشَهُّدٍ أَوَّلٍ) لِلاِتِّبَاعِ فِيْهِمَا. (وَ وَضْعُهُمَا تَحْتَ صَدْرِهِ) وَ فَوْقَ سُرَّتِهِ لِلاِتِّبَاعِ. (آخِذًا بِيَمِيْنِهِ) كُوْعَ (يَسَارِهِ) وَ رَدُّهُمَا مِنَ الرَّفْعِ إِلَى تَحْتَ الصَّدْرِ أَوْلَى مِنْ إِرْسَالِهِمَا بِالْكُلِّيَّةِ، ثُمَّ اسْتِئْنَافِ رَفْعِهِمَا إِلَى تَحْتِ الصَّدْرِ. قَالَ الْمُتَولّي، وَ اعْتَمَدَهُ غَيْرُهُ: يَنْبَغِيْ أَنْ يَنْظُرَ قَبْلَ الرَّفْعِ وَ التَّكْبِيْرِ إِلَى مَوْضِعِ سُجُوْدِهِ وَ يُطْرِقَ رَأْسَهُ قَلِيْلًا ثُمَّ يَرْفَعَ.

(Wajib untuk memperdengarkan) takbīr (terhadap dirinya sendiri), jika pendengarannya normal dan tidak ada hal yang menghalangi seperti suara gaduh. (1811) (Kewajiban itu seperti halnya rukun-rukun lain yang diucapkan atau rukūn qaulī) yakni fātiḥah, tasyahhud dan salām. Mendengarkan bacaan yang sunnah dipertimbangkan untuk mendapatkan kesunnahan. (Disunnahkan untuk membaca sukūn dari rā’) (1912) lafazh takbir agar keluar dari perselisihan ‘ulamā’ yang mewajibkannya. Sunnah mengeraskan takbir bagi imām seperti takbīr-takbīr untuk berpindah rukun. (Sunnah mengangkat kedua telapak tangan) atau salah satunya jika yang lain sulit diangkat (dengan membuka keduannya). Dimakruhkan dengan selain cara itu, dan besertaan dengan merenggangkan jari-jari keduanya dengan renggang yang sedang, serta (sejajar) dengan (dua pundak) sekira ujung jari-jarinya sejajar di atas kedua telinganya dan kedua ibu jari sajajar pada putik telinga, sedang kedua telapak tangan sejajar pada dua pundaknya sebab mengikuti Nabi s.a.w. Tata cara ini disunnahkan (besertaan) dengan seluruh takbīrat-ul-(iḥrām) dengan cara membarengkan permulaan mengangkat kedua tangan dengan permulaan takbīr dan mengakhir keduanya bersamaan. (Dan besertaan pula dengan rukū‘) sebab mengikuti Nabi s.a.w. dari hadits yang diriwayatkan oleh berbagai rawi yang sangat banyak, (beranjak dari) rukū‘, (bangun dari tasyahhud awal) sebab mengikuti Nabi s.a.w. dalam dua permasalahan tersebut. (Disunnahkan meletakkan keuda telapak tangan di bawah dada) dan di atas pusar (2013) sebab mengikuti Nabi s.a.w. (dengan posisi tangan kanan) meraih (pergelangan tangan kirinya). Mengembalikan kedua telapak tangan di bawah dada saat beranjak bangun, itu lebih utama dibanding dengan melepaskannya secara keseluruhan, (2114) kemudian mengulangi mengangkat kedua telapak tangan itu di bawah dada. Imām Mutawallī mengatakan – dan pendapat beliau dipakai pedoman oleh ‘ulamā’ lain – bahwa sebaiknya sebelum mengangkat kedua tangannya dan takbīr untuk melihat arah sujūdnya (2215) dan menundukkan sedikit kepalanya lalu baru mengangkat keduanya.

Catatan:

  1. 8). Dalam kitab Baḥr terdpat satu keterangan bahwa takbīrat-ul-iḥrām bukanlah rukun shalat, namun syarat shalat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 152 Darul Fikr.
  2. 9). Dari menyengaja melakukan shalat, menertentukan niat dan berniat fardhu. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 154 Darul Fikr.
  3. 10). Seperti shalat Jum‘at yang diulangi dan shalat yang dinadzari secara jama‘ah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 154 Darul Fikr.
  4. 11). Beliau berkata bahwa membarengkan dan menghadirkan niat secara hakikat tidaklah mungkin dilakukan oleh manusia kecuali orang tertentu seperti Imām Syāfi‘ī. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 153 Darul Fikr.
  5. 12). Lafazh dalam kurung tersebut merupakan keterangan dalam I‘ānah Thālibīn-nya sebab jikalau tidak ditampilkan, maka pembaca akan mengira bahwa lafazh setelah dalam kurung merupakan penjelasan muqāranah ‘urfiyyah, padahal yang dimaksud adalah keterangan dari istaḥdhirah atau menghadirkan niat secara umumnya. (pen.)
  6. 13). Jika tidak mampu, maka wajib menerjemahkannya dengan bahasa apapun. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 155 Darul Fikr.
  7. 14). Maksud merusak dalam hal ini adalah mengerjakan takbīr tidak semestinya dengan tidak mengerjakan sama sekali atau mengerjakan, namun tidak sesuai makhrajnya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 156 Darul Fikr.
  8. 15). Batas panjang yang dikutib dari ‘ulamā’ ahli bacaan al-Qur’ān adalah sepanjang tujuh alif, setiap satu alif dikira-kirakan dua ḥarakat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 156 Darul Fikr.
  9. 16). Hal ini berlaku bila ia tidak berniat memutus shalat di antara dua takbīr. Jika ia berniat memutusnya, maka ia akan masuk shalat dengan takbīr setelahnya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 156 Darul Fikr.
  10. 17). Dalam Nihāyah disebutkan: Jikalau seseorang ragu apakah takbīrat-ul-iḥrām sudah pas atau belum lantas ia melakukan takbīrat-ul-iḥrām sebelum berniat keluar dari shalat, maka shalatnya tidak sah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 157 Darul Fikr.
  11. 18). Jika pendengarannya tidak normal atau terdapat suara gaduh, maka kewajibannya adalah mengeraskan suara sekira terdengar diri sendiri bila kondisinya normal. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 157 Darul Fikr.
  12. 19). Hukumnya tidak wajib, sedang ‘ulamā’ yang mewajibkannya adalah keliru besar. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 157 Darul Fikr.
  13. 20). Dan agak condong ke arah kiri sebab hati bertempat di situ. Hikmahnya agar imām dapat terjaga. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 158 Darul Fikr.
  14. 21). Bahkan Imām Baghawī menghukumi makruh untuk melepaskannya bagi seorang yang tidak aman dari memainkan tangannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 159 Darul Fikr.
  15. 22). Sebab hal tersebut lebih mengantarkan kesifat khusyū‘. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 159 Darul Fikr.

2 Komentar

  1. Ibnu mutoriq berkata:

    Apakah rangkaian penjelasan pemjelasan ini di terangkan oleh yang ahli? Seperti guru guru pesantren? Saya suka dengan penerangan penerangan ini,namun ada satu kejanggalan,yaitu sanad

    1. Muslim berkata:

      Buku ini adalah terbitan Lirboyo Press. Oleh karena itu untuk sanad ilmunya harus ditanyakan kepada mereka yang berkaitan dari Pondok Pesantren Lirboyo. Lepas dari itu, untuk sanad guru kami hanya ada sanad thariqah yang dapat dilihat dengan jelas di sini https://jaringanparawali.com/mursyid/syaikh-husain-asy-syadzili-ad-darqawi/. Demikian penjelasan dari kami.

Tinggalkan Balasan ke Muslim Batalkan balasan

You have to agree to the comment policy.