Rukun Shalat #14 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (3/3)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Cara Shalat (Rukun Shalat) - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(وَ كُرِهَ فِيْهَا) أَيِ الصَّلَاةِ، (اِلْتِفَاتٌ) بِوَجْهٍ بِلَا حَاجَةٍ. وَ قِيْلَ: يَحْرُمُ. وَ اخْتِيْرَ لِلْخَبِرِ الصَّحِيْحِ: “لَا يَزَالُ اللّهُ مُقْبِلًا عَلَى الْعَبْدِ فِيْ مُصَلَّاهُ أَيْ بِرَحْمَتِهِ وَ رِضَاهُ مَا لَمْ يَلْتَفِتْ، فَإِذَا الْتَفَتَ أَعْرَضَ عَنْهُ”. فَلَا يُكْرَهُ لِحَاجَةٍ، كَمَا لَا يُكْرَهُ مُجَرَّدُ لَمْحِ الْعَيْنِ (وَ نَظَرٌ نَحْوِ سَمَاءٍ) مِمَّا يُلْهِيْ، كَثَوْبٍ لَهُ أَعْلَامٌ لِخَبَرِ الْبُخَارِيِّ: “مَا بَالُ أَقْوَامٍ يَرْفَعُوْنَ أَبْصَارَهُمْ إِلَى السَّمَاءِ فِيْ صَلَاتِهِمْ”. فَاشْتَدَّ قَوْلُهُ فِيْ ذلِكَ حَتَّى قَالَ: “لِيَنْتَهُنَّ عَنْ ذلِكَ أَوْ لَتُخْطَفَنَّ أَبْصَارَهُم”. وَ مِنْ ثَمَّ كُرِهَتْ أَيْضًا فِيْ مُخَطَّطٍ أَوْ إِلَيْهِ أَوْ عَلَيْهِ لِأَنَّهُ يَخِلُّ بِالْخُشُوْعِ.

(Dimakruhkan) di dalam shalat (menolehkan) wajah (1601) tanpa ada hajat, sebagian pendapat menghukumi haram dan pendapat tersebut dipilih sebab ada sebuah hadits yang shaḥīḥ: Allah akan selalu memperhatikan terhadap hamba-Nya di tempat shalat – maksudnya dengan rahmat dan ridha-Nya. – selama hamba tersebut tidak menoleh, maka jika hamba tersebut menoleh, maka Allah-pun akan berpaling dari hamba tersebut. Tidak dimakruhkan bila ada hajat seperti tidak dimakruhkannya sekedar lirikan mata. (1612) (Makruh melihat semacam langit) (1623) ya‘ni dari setiap hal yang dapat melupakan seperti baju yang bergambar sebab hadits yang diriwayatkan oleh Imām Bukhārī: “Bagaimana keadaan para kaum yang mengangkat pandangan matanya ke langit saat shalat!” lantas Rasūl s.a.w. mempertajam sabdanya itu sampai Rasūl bersabda: “Sebaiknya mereka menghentikan hal itu atau ingin disambar matanya.” Oleh karena itu, dimakruhkan juga baju yang bergaris-garis di depannya atau yang digunakan untuk shalat sebab hal itu dapat mengganggu kekhusyū‘an.

 

(وَ بُصَقٌ) فِيْ صَلَاتِهِ، وَ كَذَا خَارِجِهَا، (أَمَامًا) أَيْ قِبَلَ وَجْهِهِ، وَ إِنْ لَمْ يَكُنْ مَنْ هُوَ خَارِجِهَا مُسْتَقْبِلًا، كَمَا أَطْلَقَهُ النَّوَوِيُّ (وَ يَمِيْنًا) لَا يَسَارً، لِخَبَر الشَّيْخَيْنِ: “إِذَا كَانَ أَحَدُكُمْ فِي الصَّلَاةِ فَإِنَّهُ يُنَاجِيْ رَبَّهُ عَزَّ وَ جَلَّ، فَلَا يَبْزُقَنَّ بَيْنَ يَدَيْهِ وَ لَا عَنْ يَمِيْنِهِ، بَلْ عَنْ يَسَارِهِ أَوْ تَحْتَ قَدَمِهِ الْيُسْرَى أَوْ فِيْ ثَوْبٍ مِنْ جِهَةِ يَسَارِهِ”. وَ هُوَ أَوْلَى. قَالَ شَيْخُنَا: وَ لَا بُعْدَ فِيْ مَرَاعَاةِ مَلَكِ الْيَمِيْنِ دُوْنَ مَلَكِ الْيَسَارِ إِظْهَارًا لِشَرَفِ الْأَوَّل، وَ لَوْ كَانَ عَلَى يَسَارِهِ فَقَطْ إِنْسَانٌ بَصَقَ عَنْ يَمِيْنِهِ، إِذَا لَمْ يُمْكِنْهُ أَنْ يُطَأْطِىءَ رَأْسَهُ، وَ يَبْصُقَ لَا إِلَى الْيَمِيْنِ وَ لَا إِلَى الْيَسَارِ. وَ إِنَّمَا يَحْرُمُ الْبِصَاقُ فِي الْمَسْجِدِ إِنْ بَقِيَ جُرْمُهُ لَا إِنِ اسْتُهْلِكَ فِيْ نَحْوِ مَاءِ مَضْمَضَةٍ وَ أَصَابَ جُزْءًا مِنْ أَجْزَائِهِ دُوْنَ هَوَائِهِ. وَ زَعْمُ حُرْمَتِهِ فِيْ هَوَائِهِ وَ إِنْ لَمْ يُصِبْ شَيْئًا مِنْ أَجْزَائِهِ بَعِيْدٌ غَيْر مُعَوَّلٍ عَلَيْهِ، وَ دُوْنَ تُرَابٍ لَمْ يَدْخُلْ فِيْ وَقْفِهِ. قِيْلَ: وَ دُوْنَ حُصُرِهِ، لكِنْ يَحْرُمُ عَلَيْهَا مِنْ جِهَةِ تَقْذِيْرِهَا كَمَا هُوَ ظَاهِرٌ. اه. وَ يَجِبُ إِخْرَاجُ نَجَسٍ مِنْهُ فَوْرًا عَيْنِيًّا عَلَى مَنْ عَلِمَ بِهِ، وَ إِنْ أَرْصَدَ لِإِزَالَتِهِ مَنْ يَقُوْمَ بِهَا بِمَعْلُوْمٍ، كَمَا اقْتَضَاهُ إِطْلَاقُهُمْ. وَ يَحْرُمُ بَوْلٌ فِيْهِ وَ لَوْ فِيْ نَحْوِ طِشْتٍ. وَ إِدْخَالُ نَعْلٍ مُتَنَجِّسَةٍ لَمْ يَأْمَنِ التَّلْوِيْثَ. وَ رَمْيُ نَحْوِ قَمْلَةٍ فِيْهِ مَيْتَةٍ وَ قَتْلُهَا فِيْ أَرْضِهِ وَ إِنْ قَلَّ دَمُهَا، وَ أَمَّا إِلْقَاؤُهَا أَوْ دَفْنُهَا فِيْهِ حَيَّةً، فَظَاهِرُ فَتَاوِي النَّوَوِيِّ حِلُّهُ، وَ ظَاهِرُ كَلَامِ الْجَوَاهِرِ تَحْرِيْمُهُ، وَ بِهِ صَرَّحَ ابْنُ يُوْنُسٍ. وَ يُكْرَهُ فَصْدٌ وَ حِجَامَةٌ فِيْهِ بِإِنَاءٍ، وَ رَفْعُ صَوْتٍ، وَ نَحْوُ بَيْعٍ وَ عَمْلُ صِنَاعَةٍ فِيْهِ.

(Makruh meludah) di dalam shalat begitu pula di luar shalat (ke arah depan), walaupun orang yang berada di luar shalat tidak menghadap qiblat seperti yang telah dimutlakkan oleh Imām Nawawī (dan ke arah kanan) bukan arah kiri (1634) sebab hadits yang diriwayatkan oleh dua guru kita Imām Bukhārī (dan) Muslim: Ketika salah satu di antara kalian berada dalam shalat, maka sungguh ia adalah orang yang sedang berbisik dengan Tuhannya yang Maha Mulia dan Agung, maka janganlah meludah ke arah depan atau kanannya, namun ke arah kiri atau di bawah telapak kaki kiri atau pada baju dari sisi kirinya. Meludah pada baju dari arah kirinya lebih utama. Guru kita berkata: Tidak jauh dari kebenaran dalam menjaga malaikat yang berada di arah kanannya, bukan malaikat arah kiri sebab untuk memperlihatkan kemuliaan malaikat yang awal. Jika manusia hanya berada di arah kirinya, maka meludahlah ke arah kanan ketika tidak mungkin untuk menundukkan kepala dan meludah tidak ke arah kanan dan tidak ke arah kiri. Diharamkannya meludah di masjid hanyalah terjadi jika bentuk ludah itu masih ada, bukan bila telah larut di dalam semacam air berkumur, dan ketika mengenai bagian dari masjid bukan langit-langitnya. Praduga keharaman meludah pada langit-langit masjid walaupun tidak mengenai bagian dari masjid sangat jauh dari kebenaran yang tidak berarti. Tidak haram meludah pada debu (1645) yang tidak masuk dalam pewakafan masjid, sebagian pendapat menyatakan: Tidak haram pada tikar masjid, namun hal itu haram dari sisi mengotori masjid seperti yang telah jelas. – Selesai – . Wajib ‘ain hukumnya untuk mengeluarkan najis dari masjid dengan segera bagi orang yang mengetahui najis tersebut walaupun telah ada petugas khusus yang digaji untuk membersihkan najis seperti komentar para ‘ulamā’. Haram kencing di dalam masjid walaupun di dalam semacam wadah, (1656) memasukkan sandal yang terkena najis yang tidak aman dari mengenai masjid, melempar semacam kutu yang mati (1667) dan membunuh kutu di tanah masjid walaupun darahnya sedikit. Sedangkan melempar kutu atau menguburnya dalam keadaan hidup di dalam masjid dalam Fatāwā Nawawī hukumnya halal, sedang dalam kitab Jawāhir hukumnya haram. Keharaman ini juga telah dijelaskan oleh Imām Yūnus. Dimakruhkan untuk tusuk jarum dan bekam di dalam masjid dengan menggunakan wadah, (1678) mengeraskan suara, melakukan transaksi semacam berdagang dan melakukan pertukangan di dalamnya.

 

(وَ كَشْفُ رَأْسٍ وَ مَنْكِبٍ) وَ اضْطِبَاعٌ وَ لَوْ مِنْ فَوْق الْقَمِيْصَ. قَالَ الْغَزَالِيُّ فِي الْإِحْيَاءِ: لَا يَرُدُّ رِدَاءَهُ إِذَا سَقَطَ، أَيْ إِلَّا لِعُذْرٍ، وَ مِثْلُهُ الْعَمَامَةَ وَ نَحْوُهَا. (وَ) كُرِهَ (صَلَاةٌ بِمُدَافَعِةِ حَدَثٍ) كَبَوْلٍ وَ غَائِطٍ وَ رِيْحٍ، لِلْخَبَرِ الْآتِيْ، وَ لِأَنَّهَا تُخِلُّ بِالْخُشُوْعِ. بَلْ قَالَ جَمْعٌ: إِنْ ذَهَبَ بِهَا بَطَلَتْ. وَ يُسَنُّ لَهُ تَفْرِيْغُ نَفْسِهِ قَبْلَ الصَّلَاةِ وَ إِنْ فَاتَتِ الْجَمَاعَةُ، وَ لَيْسَ لَهُ الْخُرُوْجُ مِنَ الْفَرْضِ إِذَا طَرَأَتْ لَهُ فِيْهِ، وَ لَا تَأْخِيْرُهُ إِذَا ضَاقَ وَقْتُهُ. وَ الْعِبْرَةُ فِيْ كَرَاهَةِ ذلِكَ بِوُجُوْدِهَا عِنْدَ التَّحَرُّمِ. وَ يَنْبَغِيْ أَنْ يُلْحِقَ بِهِ مَا لَوْ عَرَضَتْ لَهُ قَبْلَ التَّحَرُّمِ فَزَالَتْ وَ عَلِمَ مِنْ عَادَتِهِ أَنَّهَا تَعُوْدُ إِلَيْهِ فِي الصَّلَاةِ. وَ تُكْرَهُ بِحَضْرَةِ طَعَامٍ أَوْ شَرَابٍ يُشْتَاقُ إِلَيْهِ، لِخَبَرِ مُسْلِمٍ: “لَا صَلَاةَ أَيْ كَامِلَةً بِحَضْرَةِ طَعَامٍ، وَ لَا صَلَاةَ وَ هُوَ يُدَافِعُهُ الْأَخْبَثَانِ أَيِ الْبَوْلُ وَ الْغَائِطُ”.

(Di waktu shalat makruh hukumnya membuka penutup kepala dan pundak), memakai selendang walaupun dari atas baju kurung. Imām Ghazālī mengatakan dalam kitab Iḥyā’-nya: Jangan mengembalikan selendang ketika jatuh. (1689) Maksudnya ketika tidak ada ‘udzur. Seperti halnya selendang adalah serban dan sejenisnya. (Dimakruhkan shalatnya seseorang yang menahan hadats) seperti kencing, berak dan kentut sebab hadits Nabi yang akan dipaparkan nanti dan sebab hal itu dapat mengganggu kekhusyū‘an bahkan sebagian ‘ulamā’ mengatakan jika kekhusyū‘an hilang sebab menahan hadats, maka shalatnya batal. Disunnahkan untuk mengosongkan dirinya dari hadats sebelum melaksanakan shalat walaupun kehilangan shalat jamā‘ah. Tidak diperkenankan keluar dari shalat fardhu (16910) jika hadats tersebut tiba-tiba terasa akan keluar dan juga tidak boleh mengakhirkan shalat jika waktu shalat hampir habis. Tolok-ukur dimakruhkannya hal itu adalah adanya hadats sebelum takbīrat-ul-iḥrām dan sebaiknya disamakan dengan waktu itu adalah jikalau hadats tersebut ada sebelum takbīrat-ul-iḥrām kemudian hilang dan secara adat hadats tersebut diketahui akan kembali lagi di waktu shalat. Dimakruhkan shalat di hadapan makanan dan minuman yang disukai sebab hadits yang diriwayatkan oleh Imām Muslim: Tidaklah sempurna shalat di hadapan makanan, dan tidaklah sempurna shalat sedang orang yang shalat menahan dua hadats. Maksudnya kencing dan berak.

 

(وَ) كُرِهَ صَلَاةٌ فِيْ طَرِيْقِ بُنْيَانٍ لَا بَرِّيَّةٍ، وَ مَوْضِعِ مَكْسٍ، وَ (بِمَقْبَرَةٍ) إِنْ لَمْ يَتَحَقَّقْ نَبْشَهَا، سَوَاءٌ صَلَّى إِلَى الْقَبْرِ أَمْ عَلَيْهِ أَمْ بِجَانِبِهِ، كَمَا نَصَّ عَلَيْهِ فِي الْأُمِّ. وَ تَحْرُمُ الصَّلَاةُ لِقَبْرِ نَبِيٍّ أَوْ نَحْوَ وَلِيٍّ تَبَرُّكًا أَوْ إِعْظَامًا. وَ بَحَثَ الزَّيْنُ الْعِرَاقِيُّ عَدَمَ كَرَاهَةِ الصَّلَاةِ فِيْ مَسْجِدٍ طَرَأَ دَفْنُ النَّاسِ حَوْلَهُ وَ فِيْ أَرْضٍ مَغْصُوْبَةٍ. وَ تَصِحُّ بِلَا ثَوْبِ كَمَا فِيْ ثَوْبٍ مَغْصُوْبٍ، وَ كَذَا إِنْ شَكَّ فِيْ رِضَا مَالِكِهِ لَا إِنْ ظَنَّهُ بِقَرِيْنَةٍ. وَ فِي الْجِيْلِيِّ: لَوْ ضَاقَ الْوَقْتُ وَ هُوَ بِأَرْضٍ مَغْصُوْبَةٍ أَحْرَمَ مَاشِيًا. وَ رَجَّحَهُ الْغَزِّيُّ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ الَّذِيْ يَتَّجِهُ أَنَّهُ لَا يَجُوْزُ لَهُ صَلَاةُ شِدَّةِ الْخَوْفِ وَ أَنَّهُ يَلْزَمُهُ التَّرْكُ حَتَّى يَخْرُجَ مِنْهَا، كَمَا لَهُ تَرْكُهَا لِتَخْلِيْصِ مَالِهِ لَوْ أُخِذَ مِنْهُ، بَلْ أَوْلَى.

(Dimakruhkan) shalat di tengah jalan ramai bukan jalan di hutan, (17011) di tempat menarik pajak, (di pemakaman). Jika tidak jelas telah digali, baik shalat menghadap maqam, di atasnya atau di sampingnya seperti yang telah dijelaskan dalam al-Umm. Haram shalat di pemakaman Nabi atau semacam wali untuk mencari barakah atau mengagungkan. Imām Zain-ud-Dīn al-‘Irāqī membahas tentang tidak dimakruhkannya shalat di masjid yang di sekitarnya dibangun pemakaman setelah berdirinya masjid, di bumi yang dighashab, namun hukumnya sah tanpa pahala seperti sahnya shalat menggunakan baju ghashaban, begitu pula jika masih ragu kerelaan dengan adanya pertanda. Dalam kitab al-Jailī disebutkan: Jikalau waktu shalat hampir habis sedang dirinya masih berada di tanah yang dighashab, maka baginya harus takbīrat-ul-iḥrām dengan berjalan, dan ini diunggulkan oleh Imām Ghazālī. Guru kita berkata: Yang lebih unggul adalah tidak diperbolehkan shalat dengan cara shalat syiddat-ul-khauf dan wajib baginya untuk meninggalkan shalat sampai ia keluar dari tempat ghashaban tersebut seperti halnya diperbolehkan untuk meninggalkan shalat untuk menyelamatkan harta jikalau harta tersebut diambil darinya bahkan meninggalkan shalat di tanah yang dighasab lebih utama.

Catatan:

  1. 160). Berbeda bila menolehkan dada dan memalingkannya dari arah qiblat, maka shalatnya batal, begitu pula batal dengan memalingkan wajah besertaan niat bermain-main. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 223 Darul Fikr.
  2. 161). Sebab lirikan mata bukanlah menoleh. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 223 Darul Fikr.
  3. 162). Sedangkan melihat langit di selain shalat seperti pada saat berdoa, maka hukumnya boleh menurut mayoritas ‘ulamā’. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 223 Darul Fikr.
  4. 163). Imām Jamāl ar-Ramlī mengatakan: Hukum ini selain di Masjid Nabawī sebab Nabi berada di arah kiri, maka yang lebih bagus adalah meludah ke arah kanan. Sedangkan Imām Ibnu Ḥajar masih bimbang dengan permasalahan Masjid Nabi. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 224 Darul Fikr.
  5. 164). Kecuali masih menyisakan bentuk atau bekas ludah tersebut dan jamā‘ah terganggu dengan ludah tersebut walaupun hanya sekedar mengenai baju atau yang lainnya, maka hukumnya haram. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 225 Darul Fikr.
  6. 165). Sebab hal itu melecehkan masjid dan terkadang dapat mengenai masjid. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 225 Darul Fikr.
  7. 166). Sebab dengan demikian kutu tersebut menjadi bangkai dan hukumnya najis. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 225 Darul Fikr.
  8. 167). Perbedaan bekam yang darahnya ditampung dalam wadah dan kencing dalam wadah pula adalah bahwa hukum darah lebih ringan dibanding dengan air kencing. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 225 Darul Fikr.
  9. 168). Sebab dapat mengganggu kekhusyu‘an. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 226 Darul Fikr.
  10. 169). Selama tidak ada dugaan terjadinya bahaya yang memperbolehkan tayammum bila ditahan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 226 Darul Fikr.
  11. 170). Bukanlah batasan pasti namun penilaiannya adalah ramai tidaknya tempat yang dilalui. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 227 Darul Fikr.

3 Komentar

  1. MARWAN berkata:

    DI TUNGGU LANJUTANYA,JILID 2

    1. Muslim berkata:

      Baik, in sya Allah. Mohon doanya ya. Terima kasih.

      1. H. Samsul Rijal berkata:

        Alhamdulillah Semoga Ilmu pengetahuan saya bertambah dan saya merasa puas dengan adanya terjemah kitab Fathul Muin ini

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.