Rukun Shalat #14 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (2/3)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

(وَ) سُنَّ (ذِكْرٌ وَ دُعَاءٌ سِرًّا عَقِبَهَا) أَيِ الصَّلَاةِ. أَيْ يُسَنُّ الْإِسْرَارُ بِهِمَا لِمُنْفَرِدٍ وَ مَأْمُوْمٍ وَ إِمَامٍ لَمْ يُرِدْ تَعْلِيْمَ الْحَاضِرِيْنَ وَ لَا تَأْمِيْنَهُمْ لِدُعَائِهِ بِسَمَاعِهِ. وَ وَرَدَ فِيْهِمَا أَحَادِيْثٌ كَثِيْرَةٌ ذَكَرْتُ جُمْلَةً مِنْهَا فِيْ كِتَابِيْ إِرْشَادُ الْعِبَادِ فَاطْلُبْهُ فَإِنَّهُ مُهِمٌّ. وَ رَوَى التِّرْمِذِيُّ عَنْ أَبِيْ أُمَامَةَ قَالَ: “قِيْلَ لِرَسُوْلِ اللهِ: أَيُّ الدُّعَاءِ أَسْمَعُ؟ أَيْ أَقْرَبُ إِلَى الْإِجَابَةِ؟ قَالَ: جَوْفُ اللَّيْلِ، وَ دُبُرُ الصَّلَوَاتِ الْمَكْتُوْبَاتِ”. وَ رَوَى الشَّيْخَانِ عَنْ أَبِيْ مُوْسَى قَالَ: “كُنَّا مَعَ النَّبِيِّ فَكُنَّا إِذَا أَشْرَفْنَا عَلَى وَادٍ هَلَّلْنَا وَ كَبَّرُنَا وَ ارْتَفَعَتْ أَصْوَاتُنَا، فَقَالَ النَّبِيُّ: يَأَيُّهَا النَّاسُ اِرْبِعُوْا عَلَى أَنْفُسِكُمْ فَإِنَّكُمْ لَا تَدْعُوْنَ أَصَمَّ وَ لَا غَائِبًا، إِنَّهُ حَكِيْمٌ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ”. اِحْتَجَّ بِهِ الْبَيْهَقِيُّ وَ غَيْرُهُ لِلْإِسْرَارِ بِالذِّكْرِ وَ الدُّعَاءِ. وَ قَالَ الشَّافِعِيُّ فِي الْأُمِّ: أَخْتَارُ لِلْإِمَامِ وَ الْمَأْمُوْمِ أَنْ يَذْكُرَا اللهَ تَعَالَى بَعْدَ السَّلَامِ مِنَ الصَّلَاةِ، وَ يُخْفِيَا الذِّكْرَ، إِلَّا أَنْ يَكُوْنَ إِمَامًا يُرِيْدُ أَنْ يُتَعَلَّمَ مِنْهُ فَيَجْهَرُ حَتَّى يَرَى أَنَّهُ قَدْ تُعَلِّمَ مِنْهُ ثُمَّ يُسِرُّ، فَإِنَّ اللهَ تَعَالَى يَقُوْلُ: {وَ لَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَ لَا تُخَافِتْ بِهَا} يَعْنِيْ  وَ اللهُ أَعْلَمُ الدُّعَاءُ، وَ لَا تَجْهَرْ حَتَّى تُسْمِعَ غَيْرَكَ، وَ لَا تُخَافِتْ حَتَّى لَا تُسْمِعَ نَفْسَكَ. اِنْتَهَى.

(Disunnahkan berdzikir dan berdoa dengan pelan setelah shalat). (1451) Maksudnya disunnahkan untuk melakukan keduanya dengan pelan bagi seorang yang shalat sendiri, ma’mūm dan imām yang tidak ingin mengajarkan ma’mūm yang hadir dan juga tidak ingin bacaan amin dari ma’mūm sebab mendengar doa dari sang imām. Dalam dzikir dan doa ini terdapat beberapa hadits yang banyak yang telah saya sebutkan sebagian darinya dalam kitabku yang bernama Irsyād-ul-‘Ibād, maka carilah kitab tersebut sebab kitab itu sangat penting. Imām Tirmidzī meriwayatkan dari Abū Umāmah yang berkata: Rasūl s.a.w. ditanya: Doa manakah yang lebih cepat dikabulkan? Rasūl menjawab: Doa di tengah malam dan setelah shalat fardhu Dua guru kita Imām Bukhārī (dan) Muslim meriwayatkan dari Abū Mūsā yang berkata: Kami bersama Nabi s.a.w., lalu sesampainya kami di dekat jurang, maka kami membaca tahlīl dan bertakbīr dan suara-suara kami sangat lantang, lantas Rasūl s.a.w. bersabda: Wahai manusia, kasihanilah diri kalian, sungguh kalian tidak berdoa terhadap Dzāt yang tuli dan Dzāt yang tidak hadir. Sesungguhnya Allah adalah Maha Bijaksana, Maha Mendengar dan Maha Dekat. Hadits itu dijadikan dasar oleh Imām Baihaqī dan selainnya untuk melirihkan suara terhadap dzikir dan doa. Imām Syāfi‘ī menyatakan dalam kitab al-Umm: Saya memilih bagi seorang imām dan ma’mūm untuk berdzikir kepada Allah setelah salām dari shalat dan melirihkan terhadap dzikir kecuali ia menjadi imām yang menghendaki untuk mengajari ma’mūm, maka imām mengeraskan suaranya sampai imām melihat bahwa ma’mūm telah mengikutinya lantas imām melirihkan suaranya, sesungguhnya Allah telah berfirman yang artinya: Janganlah kalian mengeraskan doa kalian dan janganlah melirihkannya. Maksudnya adalah doa, (1462) janganlah kamu mengeraskan doa sampai terdengar orang lain dan jangan melirihkannya sampai tidak terdengar olehmu. – selesai – Maqālah Imām Syāfi‘ī.

 

[فَائِدَةٌ]: قَالَ شَيْخُنَا: أَمَّا الْمُبَالَغَةُ فِي الْجَهْرِ بِهِمَا فِي الْمَسْجِدِ بِحَيْثُ يَحْصَلُ تَشْوِيْشٌ عَلَى مُصَلٍّ فَيَنْبَغِيْ حُرْمَتُهَا.

(Fā’idah) Guru kita berkata: Terlalu keras dalam berdzikir dan berdoa di dalam masjid sekira mengganggu terhadap orang yang shalat sebaiknya hukumnya haram.

 

[فُرُوْعٌ]: يُسَنُّ اِفْتِتَاحُ الدُّعَاءِ بِالْحَمْدِ للّهِ وَ الصَّلَاةِ عَلَى النَّبِيِّ، وَ الْخَتْمُ بِهِمَا وَ بِآمِيْنَ. وَ تَأْمِيْنُ مَأْمُوْمٍ سَمِعَ دُعَاءِ الْإِمَامِ، وَ إِنْ حَفَظَ ذلِكَ. وَ رَفْعُ يَدَيْهِ الطَّاهِرَتَيْنِ حَذْوَ مَنْكِبَيْهِ، وَ مَسْحُ الْوَجْهِ بِهِمَا بَعْدَهُ. وَ اسْتِقْبَالُ الْقِبْلَةِ حَالَةَ الذِّكْرِ أَوِ الدُّعَاءِ، إِنْ كَانَ مُنْفَرِدًا أَوْ مَأْمُوْمًا. أَمَّا الْإِمَامُ إِذَا تَرَكَ الْقِيَامَ مِنْ مُصَلَّاهُ الَّذِيْ هُوَ أَفْضَلُ لَهُ فَالْأَفْضَلُ جَعْلُ يَمِيْنِهِ إِلَى الْمَأْمُوْمِيْنَ وَ يَسَارِه إِلَى الْقِبْلَةِ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ لَوْ فِي الدُّعَاءِ. وَ انْصِرَافُهُ لَا يُنَافِيْ نَدْبُ الذِّكْرِ لَهُ عَقِبَهَا لِأَنَّهُ يَأْتِيْ بِهِ فِيْ مَحَلِّهِ الَّذِيْ يَنْصَرِفُ إِلَيْهِ، وَ لَا يَفُوْتُ بِفِعْلِ الرَّاتِبَةِ، وَ إِنَّمَا الْفَائِتُ بِهِ كَمَالُهُ لَا غَيْرُهُ. وَ قَضِيَّةُ كَلَامِهِمْ حُصُوْلُ ثَوَابُ الذِّكْرِ وَ إِن جَهَلَ مَعْنَاهُ، وَ نَظَرَ فِيْهِ الْأَسْنَوِيُّ. وَ لَا يَأْتِيْ هذَا فِي الْقُرْآنِ لِلتَّعَبُّدِ بِلَفْظِهِ فَأُثِيْبَ قَارِئُهُ وَ إِنْ لَمْ يَعْرِفْ مَعْنَاهُ، بِخِلَافِ الذِّكْرِ لَا بُدَّ أَنْ يَعْرِفَهُ وَ لَوْ بِوَجْهٍ. اِنْتَهَى.

(Cabangan Masalah). Disunnahkan untuk mengawali doa dengan memuji Allah dan shalawat atas Nabi s.a.w. dan mengakhiri dengan keduanya dan dengan amin. Sunnah membaca amin bagi ma’mūm yang mendengar doa sang imām walaupun ma’mūm hafal dengan doa tersebut. Sunnah mengangkat kedua tangan yang suci (1473) sejajar dengan kedua pundaknya, mengusap wajah dengan keduanya setelah berdoa, menghadap qiblat saat berdzikir dan doa, jika shalat sendiri atau menjadi seorang ma’mūm. Sedangkan imam, jika tidak beranjak dari tempat shalatnya, maka yang lebih utama baginya adalah menjadikan sisi tubuh sebelah kanannya menghadap ma’mūm dan sisi kirinya menghadap qiblat. (1484) Guru kita berkata: Walaupun pada waktu berdoa. Beranjaknya imām tidak menghilangkan kesunnahan dari dzikir baginya setelah itu (1495) sebab imām dapat mengerjakan dzikir tersebut di tempat yang dituju. Dzikir tidak hilang kesunnahannya dengan melakukan shalat rawātib, sedang yang hilang hanyalah kesempurnaannya, bukan selain itu. (1506) Komentar dari para ‘ulamā’ memberikan pemahaman bahwa pahala dzikir dapat didapat walaupun tidak mengerti ma‘nanya. Imām Asnawī membuat penyamaan hukum dalam masalah ini dan penyamaan ini tidak akan terjadi dalam kasus membaca al-Qur’ān sebab al-Qur’ān memang difungsikan untuk dibuat ibadah bagi pembacanya walaupun tidak mengerti ma‘nanya berbeda dengan masalah dzikir yang diharuskan mengetahui ma‘nanya, walaupun dari satu sisi. (1517). – Selesai.

 

وَ يُنْدَبُ أَنْ يَنْتَقِلَ لِفَرْضٍ أَوْ نَفْلٍ مِنْ مَوْضِعِ صَلَاتِهِ لِيَشْهَدَ لَهُ الْمَوْضِعُ حَيْثُ لَمْ تُعَارِضْهُ فَضِيْلَةٌ، نَحْوِ صَفٍّ أَوَّلٍ، فَإِنْ لَمْ يَنْتَقِلْ فَصَلَ بِكَلَامِ إِنْسَانٍ. وَ النَّفْلُ لِغَيْرِ الْمُعْتَكِفِ فِيْ بَيْتِهِ أَفْضَلُ إِنْ أَمِنَ فَوْتَهُ، أَوْ تَهَاوُنًا بِهِ، إِلَّا فِيْ نَافِلَةِ الْمُبْكِرِ لِلْجُمْعَةِ، أَوْ مَا سُنَّ فِيْهِ الْجَمَاعَةُ، أَوْ وَرَدَ فِي الْمَسْجِدِ كَالضُّحَى، وَ أَنْ يَكُوْنَ انْتِقَالُ الْمَأْمُوْمِ بَعْدَ انْتِقَالِ إِمَامِهِ.

Disunnahkan untuk berpindah tempat karena melaksanakan shalat fardhu ataupun shalat sunnah dari tempat shalatnya supaya tempat tersebut menjadi saksi baginya sekira tidak menghilangkan fadhīlah semacam shaf awal. Jika tidak mau berpindah tempat, maka pisahlah dengan menggunakan ucapan manusia. (1528) Shalat sunnah di rumah bagi selain orang yang i‘tikāf lebih utama – dibanding dilaksanakan di masjid – jika tidak khawatir habisnya waktu atau mengabaikannya, kecuali shalat yang disunnahkan untuk berada di awal waktu di hari Jum‘at, (1539) yang disunnahkan berjamā‘ah atau shalat yang Nabi s.a.w. laksanakan di masjid seperti shalat Dhuḥā. Disunnahkan berpindahnya ma’mūm setelah berpindahnya imām.

 

(وَ نُدِبَ) لِمُصَلٍّ (تَوَجُّهٌ لِنَحْوُ جِدَارٍ) أَوْ عَمُوْدٍ مِنْ كُلِّ شَاخِصٍ طُوْلُ ارْتِفَاعِهِ ثُلُثَا ذِرَاعٍ فَأَكْثَرَ. وَ مَا بَيْنَهُ وَ بَيْنَ عَقِبِ الْمُصَلِّيْ ثَلَاثَةُ أَذْرُعٍ فَأَقَلَّ، ثُمَّ إِنْ عَجِزَ عَنْهُ (فَــــ) لِنَحْوِ (عَصًا مَغْرُوْزَةً) كَمَتَاعٍ، (فَـــــ) إِنْ لَمْ يَجِدْهُ نُدِبَ (بَسْطُ مُصَلًّى) كَسَجَّادَةٍ، ثُمَّ إِنْ عَجِزَ عَنْهُ خَطَّ أَمَامَهُ خَطًّا فِيْ ثَلَاثَةِ أَذْرُعٍ عَرْضًا أَوْ طُوْلًا، وَ هُوَ أَوْلَى، لِخَبَرِ أَبِيْ دَاودَ: “إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ فَلْيَجْعَلْ أَمَامَ وَجْهِهِ شَيْئًا، فَإِنْ لَمْ يَجِدْ فَلْيَنْصِبْ عَصًا، فَإِنْ لَمْ يَكُنْ مَعَهُ عَصًا فَلْيَخُطَّ خَطًّا، ثُمَّ لَا يَضُرُّهُ مَا مَرَّ أَمَامَهُ”. وَ قِيْسَ بِالْخَطِّ الْمُصَلَّى، وَ قُدِّمَ عَلَى الْخَطِّ لِأَنَّهُ أَظْهَرُ فِي الْمُرَادِ. وَ التَّرْتِيْبُ الْمَذْكُوْرُ هُوَ الْمُعْتَمَدُ، خِلَافًا لِمَا يُوْهِمهُ كَلَامُ ابنُ الْمُقْرِيِّ. فَمَتَى عَدَلَ عَنْ رُتْبَةٍ إِلَى مَا دُوْنَهَا مَعَ الْقُدْرَةِ عَلَيْهَا كَانَتْ كَالْعَدَمِ. وَ يُسَنُّ أَنْ لَا يَجْعَلَ السُّتْرَةَ تَلْقَاءَ وَجْهِهِ بَلْ عَنْ يَمِيْنِهِ أَوْ يَسَارِهِ، وَ كُلُّ صَفٍّ سُتْرَةٌ لِمَنْ خَلْفَهُ إِنْ قَرُبَ مِنْهُ. قَالَ الْبَغَوِيُّ: سُتْرَةُ الْإِمَامِ سُتْرَةُ مَنْ خَلْفَهُ. اِنْتَهَى.

(Disunnahkan) bagi seorang yang shalat (untuk menghadap sejenis dinding) atau tiang ya‘ni dari setiap perkara yang tampak dengan tinggi 2/3 hasta lebih, dan jarak antara dinding dengan tumit orang shalat 3 hasta ke bahwa. Lantas jika tidak mampu dari sejenis dinding, maka dengan sejenis tongkat yang ditancapkan seperti perkakas. Jika tidak menemukannya, maka disunnahkan membentangkan tempat shalat seperti sajadah, lantas jika tidak mampu maka menggaris di depannya dengan panjang dan lebar 3 hasta. Menggaris dengan memanjang ini lebih utama dibanding melebar sebab hadits yang diriwayatkan oleh Abū Dāwūd: Ketika salah satu di antara kalian shalat, maka jadikanlah di depan wajah kalian sesuatu, jika tidak ditemukan, maka tegakkanlah tongkat, jika ia tidak membawa tongkat, maka garislah, kemudian tidak akan membahayakan sesuatu yang melintas di depannya. Disamakan dengan garis adalah tempat shalat, dan ia lebih didahulukan dari pada garis sebab tempat shalat seperti sajadah tersebut lebih jelas dari yang dikehendaki. (15410). Tartib yang telah disebutkan adalah pendapat yang mu‘tamad, berbeda dengan pendapat dari pemahaman komentar Imām Ibn-ul-Muqrī. (15511) Jika seseorang beralih dari penggunaan tingkat teratas menuju tingkat sebawahnya besertaan mampu untuk tingkat teratas tersebut, maka penggunaan itu dianggap seperti tidak ada. (15612) Disunnahkan untuk tidak menjadikan sutrah atau penghalang tepat di depan wajahnya, namun jadikanlah di samping kanan atau kirinya. Setiap barisan merupakan sutrah bagi orang yang berada di belakangnya jika jaraknya dekat. Imām Baghawī menyatakan: Sutrah-nya imām adalah sutrah-nya ma’mūm yang ada di belakangnya. – Selesai – .

 

وَ لَوْ تَعَارَضَتِ السُّتْرَةُ وَ الْقُرْبُ مِنَ الْإِمَامِ أَوِ الصَّفِّ الْأَوَّلِ فَمَا الَّذِيْ يُقَدَّمُ؟ قَالَ شَيْخُنَا: كُلٌّ مُحْتَمَلٌ وَ ظَاهِرُ قَوْلِهِمْ يُقَدَّمُ الصَّفُّ الْأَوَّلُ فِيْ مَسْجِدِهِ وَ إِنْ كَانَ خَارِجَ مَسْجِدِهِ الْمُخْتَصِّ بِالْمُضَاعَفَةِ تَقْدِيْمُ نَحْوِ الصَّفِّ الْأَوَّلِ. اِنْتَهَى.

Jikalau terjadi pertentangan di antara sutrah dengan dekat terhadap imām atau dengan barisan awal maka manakah yang harus didahulukan? Guru kita mengatakan: Semuanya masih mungkin benar dan kejelasan komentar para ‘ulamā’ yang lebih mendahulukan barisan awal di masjid Nabi s.a.w., walaupun barisan awal itu berada di luar masjid yang ditertentukan dengan berlipat pahalanya menyimpulkan lebih didahulukannya semacam barisan awal. – Selesai – .

وَ إِذَا صَلَّى إِلَى شَيْءٍ مِنْهَا فَيُسَنُّ لَهُ وَ لِغَيْرِهِ دَفْعُ مَارٍّ بَيْنَهُ وَ بَيْنَ السُّتْرَةِ الْمُسْتَوْفِيَةِ لِلشُّرُوْطِ، وَ قَدْ تَعَدَّى بِمُرُوْرِهِ لِكَوْنِهِ مُكَلَّفًا. وَ يَحْرُمُ الْمُرُوْرُ بَيْنَهُ وَ بَيْنَ السُّتْرَةِ حِيْنَ يُسَنُّ لَهُ الدَّفْعُ، وَ إِنْ لَمْ يَجِدِ الْمَارُّ سَبِيْلًا مَا لَمْ يُقَصِّرْ بِوُقُوْفٍ فِيْ طَرِيْقٍ أَوْ فِيْ صَفٍّ مَعَ فُرْجَةٍ فِيْ صَفٍّ آخَرَ بَيْنَ يَدَيْهِ فَلِدَاخِلٍ خَرْقَ الصُّفُوْفِ وَ إِنْ كَثُرَتْ حَتَّى يَسُدَّهَا.

Ketika seseorang shalat dengan sesuatu dari sutrah tersebut, maka disunnahkan baginya untuk mencegah orang yang lewat di antara dirinya dan sutrah yang memenuhi persyaratan, (15713) dan orang tersebut telah ceroboh dengan lewat di depan orang yang shalat sebab dirinya adalah orang mukallaf. (15814) Haram untuk lewat di antara orang yang shalat dan sutrah-nya saat disunnahkan baginya untuk menolak yang lewat (15915) walaupun tidak menemukan jalan selama ia tidak ceroboh dengan shalat di jalan atau berada di barisan padahal masih ada tempat kosong di barisan lain atau di depannya. Maka bagi seorang yang masuk boleh untuk menerobos barisan walaupun sangat banyak sampai ia menutup tempat kosong tersebut.

Catatan:

  1. 145). Imām ‘Alī Sibramalisī mengatakan bahwa: Kesunnahan berdoa dan dzikir harus dilakukan setelah shalat dan sebelum melakukan shalat sunnah atau yang lainnya, jika tidak, maka kesunnahannya hilang. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 216 Darul Fikr.
  2. 146). Sesuai dengan qaul dari dewi ‘Ā’isyah, sedangkan menurut Ibnu ‘Abbās maksud dari shalat adalah bacaan yang ada di dalamnya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 217 Darul Fikr.
  3. 147). Dikecualikan dengan tangan yang suci adalah tangan yang najis, maka hukumnya makruh walaupun memakai sarung tangan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 217 Darul Fikr.
  4. 148). Hal itu dilakukan bila ma’mumnya bukanlah wanita. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 217 Darul Fikr.
  5. 149). Maksud dari setelah adalah tidak berbicara selain dengan doa dan dzikir walaupun ia berdiri dan berpindah ke tempat yang lain. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 218 Darul Fikr.
  6. 150). Selama tidak terlalu lama hingga tidak disebut doa dan dzikir setelah shalat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 218 Darul Fikr.
  7. 151). Seperti mengerti bahwa tasbīḥ dan taḥmīd dan selainnya berma‘na mengagungkan Allah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 210 Darul Fikr.
  8. 152). Ucapan manusia bukanlah keharusan, namun boleh dipisah dengan dzikir atau yang lainnya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 219 Darul Fikr.
  9. 153). Maksudnya adalah sunnah Qabliyyah Jum‘at. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 220 Darul Fikr.
  10. 154). Yang dikehendaki adalah mencegah lewatnya seseorang di depannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 221 Darul Fikr.
  11. 155). Yang tidak mensyaratkan harus tartib. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 221 Darul Fikr.
  12. 156). Maka tidak akan didapatkan kesunnahan membuat sutrah dan tidak haram lewat di depannya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 221 Darul Fikr.
  13. 157). Ya‘ni tinggi minimal 2/3 hasta, jarak antara dirinya dan sutrah tidak lebih dari 3 hasta, dan sesuai dengan tartib yang telah disebutkan. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 222 Darul Fikr.
  14. 158). Ini merupakan pendapat dari Ibnu Ḥajar dalam Tuḥfah sedang Imām Ramlī mengatakan bahwa tidak ada perbedaan antara orang mukallaf atau tidak, maka diperbolehkan menolak setiap orang yang lewat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 222 Darul Fikr.
  15. 159). Ibnu Qāsim membatasi hukum haram tersebut bila hal tersebut menyakitkan, namun bila ringan saja dan secara adatnya dima‘afkan, maka tidaklah haram. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 222 Darul Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *