Rukun Shalat #11,12 – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

Rangkaian Pos: Tentang Cara Shalat (Rukun Shalat) - FIQH Populer Terjemah FATHUL MU'IN

(وَ) حَادِيْ عَشَرَهَا: (صَلَاةٌ عَلَى النَّبِيِّ) (بَعْدَهُ) أَيْ بَعْدَ تَشَهُّدٍ أَخِيْرٍ، فَلَا تُجْزِىءُ قَبْلَهُ. (وَ أَقَلُّهَا: اللّهُمَّ صَلِّ) أَيْ اِرْحَمْهُ رَحْمَةً مَقْرُوْنَةً بِالتَّعْظِيْمِ، أَوْ صَلَّى اللهُ (عَلَى مُحَمَّدٍ)، أَوْ عَلَى رَسُوْلِهِ، أَوْ عَلَى النَّبِيِّ، دُوْنَ أَحْمَدَ. (وَ سُنَّ فِيْ) تَشَهُّدٍ (أَخِيْرٍ) وَ قِيْلَ: يَجِبُ. (صَلَاةٌ عَلَى آلِهِ) فَيَحْصُلُ أَقَلُّ الصَّلَاةِ عَلَى الْآلِ بِزِيَادَةِ وَ آلِهِ، مَعَ أَقَلِّ الصَّلَاةِ لَا فِي الْأَوَّلِ عَلَى الْأَصَحِّ، لِبِنَائِهِ عَلَى التَّخْفِيْفِ، وَ لِأَنَّ فِيْهَا نَقْلُ رُكْنٍ قَوْلِيٍّ عَلَى قَوْلٍ، وَ هُوَ مُبْطِلٌ عَلَى قَوْلٍ. وَ اخْتِيْرَ مُقَابِلُهُ لِصِحَّةِ أَحَادِيْثَ فِيْهِ. (وَ يُسَنُّ أَكْمَلُهَا فِيْ تَشَهُّدٍ) أَخِيْرٍ، وَ هُوَ: اللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، وَ بَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِ مُحَمَّدٍ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَ السَّلَامُ تَقَدَّمَ فِي التَّشَهُّدِ فَلَيْسَ هُنَا إِفْرَادُ الصَّلَاةَ عَنْهُ، وَ لَا بَأْسَ بِزِيَادَةِ سَيِّدِنَا قَبْلَ مُحَمَّدٍ. (وَ) سُنَّ فِيْ تَشَهُّدٍ أَخِيْرٍ (دُعَاءٌ) بَعْدَ مَا ذُكِرَ كُلُّهُ. وَ أَمَّا التَّشَهُّدُ الْأَوَّلُ فَيُكْرَهُ فِيْهِ الدُّعَاءُ لبِنَائِهِ عَلَى التَّخْفِيْفِ، إِلَّا إِنْ فَرَغَ قَبْلَ إِمَامِهِ فَيَدْعُوْ حِيْنَئِذٍ. وَ مَأْثُوْرُهُ أَفْضَلُ، وَ آكِدُهُ مَا أَوْجَبَهُ بَعْضُ الْعُلَمَاءِ، وَ هُوَ: اللّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ، وَ مِنْ عَذَابِ النَّارِ، وَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَ الْمَمَاتِ، وَ مِنْ فِتْنَةِ الْمَسِيْحِ الدَّجَّالِ. وَ يُكْرَهُ تَرْكُهُ. وَ مِنْهُ: اللّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ مَا قَدَّمْتُ وَ مَا أَخَّرْتُ، وَ مَا أَسْرَرْتُ وَ مَا أَعْلَنْتُ، وَ مَا أَسْرَفْتُ، وَ مَا أَنْتَ أَعْلَمُ بِهِ مِنِّيْ. أَنْتَ الْمُقَدِّمُ وَ أَنْتَ الْمُؤَخِّرُ، لَا إِلهَ إِلَّا أَنْتَ. رَوَاهُمَا مُسْلِمٍ. وَ مِنْهُ أَيْضًا: اللّهُمَّ إِنِيْ ظَلَمْتُ نَفْسِيْ ظُلْمًا كَبِيْرًا كَثِيْرًا وَ لَا يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلَّا أَنْتَ، فَاغْفِرْ لِيْ مَغْفِرَةً مِنْ عِنْدِكَ، إِنَّكَ أَنْتَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ. رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ. وَ يُسَنُّ أَنْ يَنْقُصَ دُعَاءُ الْإِمَامِ عَنْ قَدْرِ أَقَلِّ التَّشَهُّدِ، وَ الصَّلَاةِ عَلَى النَّبِيِّ. قَالَ شَيْخُنَا: تُكْرَهُ الصَّلَاةُ عَلَى النَّبِيِّ بَعْدَ أَدْعِيَةِ التَّشَهُّدِ.

(Rukun shalat yang kesebelas) adalah (membaca shalawat pada Nabi) (1171) s.a.w., (setelah tasyahhud akhir). Tidaklah cukup membaca sebelumnya. (1182) (Minimalnya adalah: (اللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ) – Ya Allah berikanlah rahmat kepada Nabi disertai dengan pengagungan – atau menggunakan lafazh (صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّدٍ), atau (عَلَى رَسُوْلِهِ) atau (عَلَى النَّبِيِّ) bukan lafazh (أَحْمَدَ). (Disunnahkan di dalam) tasyahhud akhir – sebagian pendapat menghukumi wajib – (1193) (untuk bershalawat kepada keluarganya Nabi) maka kesunnahan shalawat kepada keluarga Nabi akan didapat dengan menambahkan lafazh (وَ آلِهِ) besertaan minimal shalawat. Tidak sunnah menambahi pada tasyahhud awal menurut pendapt yang ashaḥḥ sebab tasyahhud awal dikerjakan secara cepat, dan satu pendapat mengatakan bahwa membaca shalawat pada keluarga Nabi termasuk memindah rukun yang berakibat membatalkan shalat. Sedang perbandingan dari pendapat yang ashaḥḥ ini lebih dipilih sebab beberapa hadits yang shaḥīḥ tentang disunnahkannya hak itu. (Disunnahkan untuk menyempurnakan bacaan tasyahhud) akhir ya‘ni: (اللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ) – sampai akhir – . Ya Allah, berikanlah rahmat kepada Muḥammad dan keluarganya seperti Engkau memberi rahmat kepada Ibrāhīm dan keluarganya, barakahilah Muḥammad dan keluarganya seperti Engkau telah memberi barakah terhadap Ibrāhīm dan keluarganya. Sesungguhnya Engkau adalah Dzāt yang terpuji dan agung. Lafazh salam telah disebutkan sebelumnya di dalam shalawat ini menyendirikan lafazh shalawat darinya. (1205). Tidak masalah menambahi lafazh (سَيِّدِنَا) sebelum lafazh (مُحَمَّدٍ). (Disunnahkan di dalam tasyahhud akhir untuk berdoa) setelah membaca itu semua. Sedangkan tasyahhud awal hukumnya makruh untuk membaca doa sebab tasyahhud awal dikerjakan dengan cepat kecuali ma’mūm telah selesai membaca tasyahhud sebelum imāmnya, maka saat itulah diperbolehkan berdoa. Berdoa dengan doa yang telah diajarkan Nabi s.a.w. itu lebih utama dan yang paling dianjurkan adalah doa yang telah ditetapkan oleh sebagian ‘ulamā’ ya‘ni: (اللّهُمَّ إِنِّيْ أَعُوْذُ بِكَ) – Ya Allah, sesungguhnya aku meminta perlindungan dari-Mu dari siksa kubur, dari siksa neraka, dari fitnah kehidupan dan kematian, (1216) fitnah al-Masīḥ-ud-Dajjāl. Dimakruhkan untuk meninggalkan doa tersebut. Sebagian doa lagi adalah: (اللّهُمَّ اغْفِرْ لِيْ) – Ya Allah, ampunilah dosaku yang telah lewat dan dosaku yang akhir, dosa yang aku sembunyikan dan yang tampak, dosa yang melampaui batas, dan dosa yang Engkau lebih tahu daripada diriku. Engkaulah Maha Awwal dan Maha Akhir, tiada tuhan selain Engkau. Dua Hadits di atas adalah hadits riwayat Muslim. Sebagian lagi adalah: (اللّهُمَّ إِنِيْ ظَلَمْتُ) – Ya Allah, sesungguhnya aku adalah orang yang zhalim terhadap diriku dengan kezhaliman yang besar dan banyak. Tiadalah yang dapat mengampuni dosa kecuali Engkau, maka ampunilah dosaku dengang pengampunan dari sisi-Mu. Sesungguhnya Engkau adalah Maha Pengampun dan Maha Penyayang. Hadits riwayat Bukhārī. Disunnahkan bagi imām untuk mengurangi doa dari kadar minimal bacaan tasyahhud dan shalawat Nabi s.a.w. Guru kita berkata: Dimakruhkan membaca shalawat Nabi s.a.w. setelah membaca doa-doa tasyahhud.

 

(وَ) ثَانِيَ عَشَرَهَا: (قُعُوْدٌ لَهُمَا) أَيْ لِلتَّشَهُّدِ وَ الصَّلَاةِ، وَ كَذَا لِلسَّلَامِ. (وَ سُنَّ تَوَرُّكٌ فِيْهِ) أَيْ فِيْ قُعُوْدِ التَّشَهُّدِ الْأَخِيْرِ، وَ هُوَ مَا يَعْقِبُهُ سَلَامٌ. فَلَا يَتَوَرَّكُ مَسْبُوْقٌ فِيْ تَشَهُّدِ إِمَامِهِ الْأَخِيْرِ، وَ لَا مَنْ يَسْجُدُ لِسَهْوٍ. وَ هُوَ كَالْاِفْتِرَاشِ، لَكِنْ يُخْرِجُ يُسْرَاهُ مِنْ جِهَةِ يُمْنَاهُ وَ يُلْصِقُ وَرَكَهُ بِالْأَرْضِ. (وَ وَضْعُ يَدَيْهِ فِيْ) قَعُوْدِ (تَشَهُّدَيْهِ عَلَى طَرَفِ رُكْبَتَيْهِ) بِحَيْثُ تُسَامِتُهُ رُؤُوْسُ الْأَصَابِعِ، (نَاشِرًا أَصَابِعَ يُسْرَاهُ) مَعَ ضَمَ لَهَا، (وَ قَابِضًا) أَصَابِعَ (يُمْنَاهُ إِلَّا الْمُسَبِّحَةَ) بِكَسْرِ الْبَاءِ، وَ هِيَ الَّتِيْ تَلِي الْإِبْهَامَ فَيُرْسِلُهَا. (وَ) سُنَّ (رَفْعُهَا) أَيِ الْمُسَبِّحَةَ مَعَ إِمَالَتِهَا قَلِيْلًا (عِنْدَ) هَمْزَةِ (إِلَّا اللهَ) للاِتِّبَاعِ. (وَ إِدَامَتُهُ) أَيِ الرَّفْعِ. فَلَا يَضَعْهَا بَلْ تَبْقَى مَرفُوْعَةً إِلَى الْقِيَامِ أَوِ السَّلَامِ، وَ الْأَفْضَلُ قَبْضُ الْإِبْهَامِ بِجَنْبِهَا، بِأَنْ يَضَعَ رَأْسَ الْإِبْهَامِ عِنْدَ أَسْفَلِهَا عَلَى حَرْفِ الرَّاحَةِ، كَعَاقِدِ ثَلَاثةٍ وَ خَمْسِيْنَ. وَ لَوْ وَضَعَ الْيُمْنَى عَلَى غَيْرِ الرُّكْبَةِ يُشِيْرُ بِسَبَّابَتِهَا حِيْنَئِذٍ، وَ لَا يُسَنُّ رَفْعُهَا خَارِجَ الصَّلَاةِ عِنْدَ إِلَّا اللهُ. (وَ) سُنَّ (نَظَرٌ إِلَيْهَا) أَيْ قَصْرُ النَّظَرِ إِلَى الْمُسَبِّحَةِ حَالَ رَفْعِهَا، وَ لَوْ مَسْتُوْرَةً بِنَحْوِ كَمٍّ، كَمَا قَالَ شَيْخُنَا.

(Rukun shalat yang kedua belas) adalah (duduk untuk membaca tasyahhud dan shalawat Nabi) begitu pula untuk salam. (Disunnahkan duduk tawarruk) di dalam tasyahhud akhir (1227) ya‘ni duduk yang diiring-iringi dengan salam, maka tidak disunnahkan untuk duduk tawarruk bagi ma’mūm masbūq di dalam tasyahhudnya imām yang akhir dan juga tidak sunnah bagi seseorang yang akan sujud sahwi. (1238) Duduk tawarruk seperti halnya duduk iftirāsy namun kaki kirinya dikeluarkan dari arah kaki kanannya dan pantatnya ditempelkan di tanah. (Sunnah untuk meletakkan dua lengannya di dalam) dua (tasyahhudnya di atas ujung lututnya) sekira ujung jari-jarinya sejajar dengan ujung lutut (dengan membentangkan jari-jari kirinya) besertaan dengan merapatkannya (dan mengepalkan) jari-jari (tangan kanannya kecuali jari penunjuk). Lafazh (الْمُسَبِّحَةَ) dengan membaca kasrah huruf (الْبَاءِ)-nya memiliki ma‘na jari yang berada di samping ibu jari – maka lepaskanlah jari penunjuk tersebut. (Dan) disunnahkan (untuk mengangkat jari penunjuk) (1249) dengan agak condong (ketika) sampai ucapan ḥamzah (lafazh (إِلَّا اللهَ)) sebab mengikuti Nabi s.a.w. (Sunnah melanggengkannya), maka jangan meletakkannya namun biarkan jari tersebut terangkat sampai berdiri (12510) atau salām. Yang lebih utama adalah dengan menggenggam ibu jari di samping jari penunjuk dengan cara meletakkan ujung ibu jari di bawah jari penunjuk di atas pinggir telapak tangan seperti orang yang membentuk angka 53. Jikalau seorang yang shalat meletakkan telapak tangan kanan di selain lutut, (12611) maka baginya disunnahkan untuk memberi isyārah dengan jari penunjuknya pada saat sampai lafazh (إِلَّا اللهَ), tidak sunnah mengangkat jari penunjuk ketika sampai pada lafazh itu di luar shalat. (Disunnahkan untuk melihat jari penunjuk) maksudnya hanya melihat jari itu saat jari diangkat walaupun tertutup dengan semacam lengan baju seperti yang telah diungkapkan oleh guru kita.

Catatan:

  1. 117). Para ‘ulamā’ sepakat bahwa shalawat kepada Nabi tidaklah wajib selain di dalam shalat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 199 Darul Fikr.
  2. 118). Sebab keharusan tartib di antara tasyahhud dan shalawat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 200 Darul Fikr.
  3. 119). Ya‘ni dari qaul qadīm Imām Syāfi‘ī. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 201 Darul Fikr.
  4. 120). Akhirnya hukumnya tidak makruh, sebab menyendirikan lafazh shalawat dengan salam hukumnya 4makruh. (pen.)
  5. 121). Imam Qulyubi menyatakan: Fitnah kehidupan dengan dunia dan syahwat, sedang fitnah kematian dengan saat akan meninggal atau fitnah qubur seperti pertanyaan dua malaikat. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 202 Darul Fikr.
  6. 122). Begitu pula sujūd syukur dan sujūd tilāwah. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 203 Darul Fikr.
  7. 123). Sebab tasyahhudnya tidak diiring-iringi salam bahkan sunnah baginya adalah duduk iftirāsy. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 203 Darul Fikr.
  8. 124). Kesunnahan ini bersifat ta‘abbudi yang tidak dapat disamakan dengan permasalahan lainnya. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 203 Darul Fikr.
  9. 125). Maksudnya sampai akan berdiri. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 204 Darul Fikr.
  10. 126). Maksudnya selain dekat dengan lutut. I‘ānah Thālibīn Juz 1, Hal. 204 Darul Fikr.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.