Riwayat Perjalanan Nur Nabi Muhammad S.A.W. – Nur-ul-Mushthafa

نُوْرُ الْمُصْطَفى
صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ آلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ

CAHAYA AGUNG BAGINDA NABI BESAR MUHAMMAD S.A.W.
جَمَعَهَا وَ رَتَّبَهَا الْفَقِيْرُ إِلَى اللهِ وَاسِعِ الأَلْطَافِ
الْحَبِيْبُ مُرْتَضَى بْنُ عَبْدِ اللهِ الْكَافُ

Dirangkum Oleh:
Al-Habib Murtadho Bin Abdullah Al-Kaf
Jakarta, 12 Rabi‘ul Awal 1429 H.
20 Maret 2008 M.

Rangkaian Pos: Cahaya Agung Muhammad s.a.w. - Nur-ul-Mushthafa

RIWAYAT PERJALANAN NŪR NABI MUHAMMAD S.A.W.

Dan di sini kami ingin melanjutkan tentang riwayat Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. dimulai dari diletakkannya Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. di punggungnya Nabi Adam a.s. hingga lahirnya Baginda Nabi Muhammad s.a.w., dan tentang betapa agungnya penghormatan Nabi Adam a.s. kepada Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Sebagaimana telah kita ketahui bahwa Nabi Adam a.s. telah mendapati keistimewaan-keistimewaan berkat Nūr Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Di antaranya disahkannya pernikahan Beliau dengan Ibu Hawwā’ dengan mahar mengucapkan salawat kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w. Dan diterimanya taubat beliau oleh Allah s.w.t. berkat tawassul kepada Baginda Nabi Muhammad s.a.w.

Oleh sebab itulah demi memuliakan Nūr agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. yang ada dalam dirinya, maka setiap Nabi Adam a.s. akan berhubungan dengan Ibu Hawwā’ maka beliau bersuci terlebih dahulu, memakai wangi-wangian dan memerintahkan Ibu Hawwā’ untuk melakukan hal yang sedemikian rupa.

Dan suatu saat Nūr tersebut benar-benar telah pindah dalam diri Ibu Hawwā’, sehingga kecantikan Ibu Hawwā’ tambah bersinar luar biasa. Tidak lama kemudian beliau melahirkan anak laki-laki dan diberinya nama Syīts. Dan Nūr tersebut telah pindah dalam diri Nabi Syīts a.s.

Dengan adanya Nūr yang terlihat oleh Nabi Adam a.s. di muka Nabi Syīts, maka Nabi Adam a.s. selalu memperhatikan dan menjaga Nabi Syīts a.s., demi memuliakan dan mengagungkan Nūr Nabi Muhammad s.a.w. yang ada dalam diri Nabi Syīts a.s tersebut.

Setelah Nabi Syīts a.s. dewasa dan Nabi Adam a.s. merasa telah dekat ajalnya untuk menghadap kepada Allah s.w.t., maka beliau Nabi Adam a.s. memanggil putranya (Nabiyullāh Syīts a.s.) dan memberikan wasiat/amanat kepadanya:

“Wahai anakku (Syīts), sesungguhnya Allah s.w.t. telah mengambil perjanjian kepadamu untuk senantiasa menjaga “Nūr Agung Nabi Muhammad s.a.w., Janganlah engkau letakkan kecuali pada wanita yang paling suci nan mulia nasabnya.”

Maka Nabi Syīts a.s. menjaga teguh amanat yang paling suci saat itu yang bernama Baidhā’. Dan setelah dianugerahi putra, maka beliau Nabi Syīts a.s. memberikan wasiat kepada putranya agar jangan meletakkan Nūr Agung tersebut kecuali pada wanita yang paling suci nan mulia nasabnya. Demikian pula putranya melakukan hal yang sama hingga Nūr Agung tersebut sampai pada Nabi Idrīs a.s. Dan Nabi Idrīs a.s. juga melakukan hal yang sama, beliau a.s. mewasiatkan kepada putranya agar jangan meletakkan Nūr Agung tersebut kecuali pada wanita yang paling suci dan mulia nasabnya. Hingga sampailah Nūr Agung tersebut pada Nabi Nūh a.s. Begitu pula Nabi Nūh a.s. beliau juga melakukan hal yang sama. Beliau berwasiat kepada putra beliau (Sām) untuk menjaga Nūr tersebut, dan jangan diletakkan kecuali pada wanita yang paling suci nan mulia nasabnya. Dan Sayyiduna Sām putra Nabi Nūh a.s. juga mewasiatkan kepada putranya sebagaimana wasiat tersebut di atas, hingga sampailah silsilah mata rantai Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. kepada Nabi Ibrāhīm a.s. Dan kemudian dari Nabi Ibrāhīm a.s., Nūr tersebut turun kepada Nabi Ismā‘īl a.s. Dan Nabi Ismā‘īl a.s. juga telah menjaga teguh Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. tersebut, beliau telah mewasiatkan kepada putranya agar jangan meletakkan Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. kecuali pada wanita yang paling suci nan mulia nasabnya. Maka, wasiat tersebut senantiasa terpelihara secara berkesinambungan. Dan Nūr Agung Baginda Nabi Muhammad s.a.w. senantiasa berpindah dari seorang ayah yang suci nan agung, ke ibu yang paling suci nan mulia nasabnya, dengan ikatan pernikahan islami yang diridai Allah s.w.t. Hingga sampailah perjalanan Nūr Agung tersebut kepada Sayyidinā ‘Adnān. Dari Sayyidinā ‘Adnān ke Sayyidinā Ma‘ād. Dari Sayyidinā Ma‘ād ke Sayyidina Nizār.

2 Komentar

  1. FAHMI berkata:

    Saya mau pesan buku Cahaya Agung Baginda Nabi Muhammad Saw, Kemana saya harus menghubungi, mohon kiranya informasi nya.. Terimakasih

    1. Kami cek ada yang jual di Bukalapak. Berikut linknya silakan: https://bit.ly/36iu6WB ?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.