Prinsip Hidup Wahab ibn Munabbih – Al-Hilm – Ibnu Abid-Dunya

MENJINAKKAN MARAH DAN BENCI
NASIHAT-NASIHAT TENTANG KESABARAN DAN MURAH HATI

 
Diterjemahkan dari al-Hilm
Karya Ibnu Abid-Dunya
 
Penerjemah: Nani Ratnasari
Penyunting: Toto Edidarmo
 
Penerbit: AL-BAYAN MIZAN

من حكم وهب بن منبه

Prinsip Hidup Wahab ibn Munabbih

50 – حدثني محمد بن إدريس، نا حسان بن عبد الله المصري، نا السري بن يحيى قال: وجدت كتابا فيه قول قاله وهب بن منبه: «من يرحم يرحم، ومن يصمت يسلم، ومن يجهل يغلب، ومن يعجل يخطئ، ومن يحرص على الشر لا يسلم، ومن لا يدع المراء يشتم، ومن لا يكره الشتم يأثم، ومن يكره الشر يعصم، ومن يتبع وصية الله يحفظ، ومن يحذر الله يأمن، ومن يتول الله يمتنع، ومن لا يسأل الله يفتقر، ومن لا يكن مع الله يخذل، ومن يستعن بالله يظفر»

Muḥammad ibn Idrīs meriwayatkan dari Ḥasan ibn ‘Abdillāh al-Mishrī, dari as-Sarrī ibn Yaḥyā yang berkata: “Aku menemukan sebuah catatan yang di dalamnya terdapat perkataan Wahab ibn Munabbih: (11)

Penyayang akan disayang. Pendiam akan selamat. Pembual akan kalah. Yang tergesa-gesa akan salah. Penjahat tidak akan selamat. Pendebat suka mencaci. Pencaci akan berdosa. Pembenci keburukan akan terjaga. Pengikut wasiat Allah akan terpelihara. Orang yang takut kepada Allah akan aman. Orang yang berpaling dari Allah akan tertolak. Orang yang tidak meminta kepada Allah akan miskin. Orang yang tidak bersama Allah akan terlantar. Dan, orang yang meminta tolong hanya kepada Allah akan memperoleh yang dia inginkan.

Catatan:

  1. (1). Wahab ibn Munabbih, berasal dari Yaman, adalah seorang Yahudi yang masuk Islam. Dia termasuk seorang ‘ālim yang berpengaruh, wara‘, dan zuhud. Dia meriwayatkan hadis dari Mu‘ādz dan Abū Hurairah. ‘Umar ibn Dīnār meriwayatkan hadis darinya. ‘Umar ibn al-Waqidī berkata: “Wahab ibn Munabbih meninggal di Sha‘a pada 110 H.” Lihat biografinya dalam Ḥilyat-ul-Auliyā’, juz 4, h. 23; Shafwat-ush-Shafwah, juz 2, h. 291; dan Aḥāsin-ul-Maḥāsin, h. 208.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.