Perkara Yang Membatalkan Shalat – FIQH Populer Terjemah FATHUL MU’IN (2/2)

FIQH Populer
Terjemah Fath-ul-Mu‘in
Penulis: Syaikh Zainuddin bin ‘Abdul-‘Aziz al-Malibari
(Judul Asli: Fatḥ-ul-Mu’īni Bi Syarḥi Qurrat-il-‘Aini Bi Muhimmāt-id-Dīn)

Penerjemah: M. Fikril Hakim, S.H.I. dan Abu Sholahuddin.
Penerbit: Lirboyo Press.

(Lanjutan)

(أَوْ) بِنُطْقٍ (بِحَرْفٍ مُفْهِمٍ), كَفِ, وَ عِ, وَ قِ, أَوْ بِحَرْفٍ مَمْدُوْدٍ, لِأَنَّ الْمَمْدُوْدَ فيِ الْحَقِيْقَةِ حَرْفَانِ. وَ لَا تَبْطُلُ الصَّلَاةٌ بِتَلَفُّظِهِ بِالْعَرَبِيَّةِ بِقُرْبَةٍ تَوَقَّفَتْ عَلَى اللَّفْظِ, كَنَذْرٍ وَ عِتْقٍ, كَأَنْ قَالَ: نَذَرْتُ لِزَيْدٍ بِأَلْفٍ, أَوْ اَعْتَقْتُ فُلَانًا. وَ لَيْسَ مِثْلُهُ التَّلَفُّظُ بِنِيَّةِ صَوْمٍ أَوْ اعتكاف, لِأَنَّهَا لَا تَتَوَقَّفُ عَلَى اللَّفْظِ, فَلَمْ تَحْتَجْ إِلَيْهِ, وَ لَا بِدُعَاءٍ جَائِزٍ, وَ لَوْ لِغَيْرِهِ بِلَا تَعْلِيْقٍ, وَ لَا خِطَابٍ لِمَخْلُوْقٍ فِيْهِمَا, فَتَبْطُلُ بِهِمَا عِنْدَ التَّعْلِيْقِ, كَإِنْ شَفَى اللهُ مَرِيْضِيْ فَعَلَيَّ عِتْقُ رَقَبَةٍ, أَوْ: اَللّٰهُمَّ اغْفِرْلِيْ إِنْ شِئْتَ, وَ كَذَا عِنْدَ خِطَابِ مَخْلُوْقٍ غَيْرِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ.
وَ لَوْ عِنْدَ سَمَاعِهِ لِذَكَرَهُ عَلَى الْأَوْجَهِ, نَحْوُ: نَذَرْتُ لَكَ بِكَذَا, أَوْ رَحِمَكَ اللهُ, وَ لَوْ لِمَيِّتٍ. وَ يُسَنُّ لِمُصَلٍّ سُلِّمَ عَلَيْهِ الرَّدُّ وَ لَوْ نَاطِقًا, ثُمَّ بَعْدَ الْفَرَاغِ مِنْهَا بِاللَّفْظِ.
وَ يَجُوْزُ الرَّدُّ بِقَوْلِهِ: وَ عَلَيْهِ السَّلَامُ, كَالتَّشْمِيْتِ بِرَحِمَهُ اللهِ. وَ لِغَيْرِ مُصَلٍّ رَدُّ سَلَامِ تَحَلُّلِ مُصَلٍّ. وَ لِمَنْ عَطَسَ فِيْهَا أَنْ يَحْمَدَ وَ يُسْمَعَ نَفْسَهُ.

(Atau) berucap (satu huruf yang memahamkan) seperti lafazh (181) (فِ) dan (عِ) dan (قِ) atau huruf yang dibaca panjang sebab huruf yang dibaca panjang secara hakikatnya dua huruf. Shalat tidaklah batal dengan berucap dengan bahasa ‘Arab, (192) berma‘na ibadah yang harus diucapkan seperti nadzar dan memerdekakan budak, semisal ucapan: “Saya nadzar pada Zaid seribu atau saya memerdekakan Fulan. Tidak sama dengan masalah nadzar mengucapkan niat puasa atau i‘tikaf sebab niat tersebut tidak harus diucapkan, maka hal itu tidak dibutuhkan. Dan tidak batal dengan berucap doa (203) yang diperbolehkan walaupun berdoa untuk orang lain dengan tanpa menggantungkan dan tanpa mengkhithābi makhlūq, maka batal shalat dengan ucapan ibadah dan doa ketika digantungkan seperti contoh: Jika Allah menyembuhkan sakitku, maka aku akan memerdekakan budak atau doa: Ya Allah, ampunilah dosaku jika Engkau berkehendak. Begitu pula ketika ada unsur mengkhithābi kepada makhlūq selain Nabi s.a.w. walaupun saat mendengar namanya disebut menurut pendapat yang awjah. Contoh: Aku bernadzar kepadamu sekian, dan contoh: Semoga Allah mengsihimu, – walaupun untuk mayit – . Disunnahkan bagi seorang yang shalat yang disalami untuk menjawabnya dengan isyarat tangan atau kepala walaupun ia dapat berucap, lantas setelah selesai shalat ia menjawab dengan menggunakan ucapan. Diperbolehkan menjawab salam dengan ucapan (عَلَيْهِ السَّلَامُ) seperti mendoakan orang yang bersin dengan doa: (رَحِمَهُ اللهِ). Diperbolehkan bagi seorang yang tidak berada dalam shalat untuk menjawab salam akhir shalat, dari orang yang shalat. (214) Sunnah bagi seorang yang bersin di dalam shalat untuk memuji Allah dan memperdengarkan pujian tersebut pada dirinya sendiri.

 

(لَا) تَبْطُلُ (بِيَسِيْرِ نَحْوِ تَنَحْنُحٍ) عُرْفًا, (لِغَلَبَةٍ) عَلَيْهِ. (وَ) لَا بِيَسِيْرِ (كَلَامٍ) عُرْفًا, كَاْلكَلِمَتَيْنِ وَ الثَّلَاثِ. قَالَ شَيْخُنَا: وَ يَظْهَرُ ضَبْطُ الْكَلِمَةِ هُنَا بِالْعُرْفِ. (بِسَهْوٍ), أَيْ: مَعَ سَهْوِهِ عَنْ كَوْنِهِ فِي الصَّلَاةِ, بِأَنْ نَسِيَ أَنَّهُ فِيْهَا, لِأَنَّهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَ سَلَّمَ لَمَّا سَلَّمَ مِنْ رَكْعَتَيْنِ تَكَلَّمَ بِقَلِيْلٍ مُعْتَقِدًا الْفَرَاغَ, وَ أَجَابُوْهُ بِهِ مُجَوِّزِيْنَ النَّسْخَ, ثُمَّ بَنَى هُوَ وَ هُمْ عَلَيْهَا, وَ لَوْ ظَنَّ بُطْلَانَهَا بِكَلَامِهِ الْقَلِيْلِ سَهْوًا فَتَكَلَّمَ كَثِيْرًا لَمْ يُعْذَرْ.
وَ خَرَجَ بِ”يَسِيْرِ تَنَحْنُحٍ” لِغَلَبَةٍ وَ كَلَامٍ بِسَهْوٍ كَثِيْرُهُمَا, فَتَبْطُلُ بِكَثْرَتِهِمَا, وَ لَوْ مَعَ غَلَبَةٍ وَ سَهْوٍ وَ غَيْرِهِ. (أَوْ) مَعَ (سَبْقِ لِسَانٍ), إِلَيْهِ, (أَوْ) مَعَ (جَهْلِ تَحْرِيْمِهِ) أَيْ: الْكَلَامُ فِيْهَا. (لِقُرْبِ إِسْلَامٍ), وَ إِنْ كَانَ بَيْنَ الْمُسْلِمِيْنَ. (أَوْ بُعْدَ عَنِ الْعُلَمَاءِ), أَيْ: عَمَّنْ يَعْرِفُ ذلِكَ.
وَ لَوْ سَلَّمَ نَاسِيًا, ثُمَّ تَكَلَّمَ عَامِدًا, أَيْ: يَسِيْرًا, أَوْ جَهِلَ تَحْرِيْمَ مَا أَتَى بِهِ مَعَ عِلْمِهِ بِتَحْرِيْمِ جِنْسِ الْكَلَامِ, أَوْ كَوْنِ التَّنَحْنُحِ مُبْطِلًا مَعَ عِلْمِهِ بِتَحْرِيْمِ الْكَلَامِ, لَمْ تَبْطُلْ لِخَفَاءِ ذلِكَ عَلَى الْعَوَامِ.

(Shalat tidaklah batal dengan sebab sedikit semacam berdehem (225) secara umumnya (sebab tidak mampu) menahannya (dan) tidak batal pula dengan sedikit (ucapan) (236) secara umumnya seperti dua dan tiga kalimat. Guru kita berkata: Batasan kalimat dalam bab ini adalah dengan umumnya (besertaan lupa) bahwa dirinya di dalam shalat dengan gambaran orang tersebut tidak ingat bahwa ia di dalam shalat. Sebab Nabi s.a.w. saat dalam dari dua raka‘at, beliau berkata sedikit dengan meyakini telah usainya shalat dan para jama‘ah menjawab ucapan Nabi dengan menduga telah disalinnya kewajiban shalat empat raka‘at menjadi dua raka‘at, lantas Nabi dan para sahabat meneruskan shalat. Jikalau ada seseorang yang menduga batalnya shalat dengan ucapan yang sedikit saat lupa lantas ia berucap banyak, maka ia tidak diampuni. Dikecualikan dengan sedikitnya dehem sebab tidak mampu menahan, dan ucapan yang sedikit sebab lupa adalah banyaknya dua hal itu, maka shalat hukumnya batal walaupun saat tidak mampu menahan, lupa dan selainnya. (Atau) besertaan (mendahuluinya lidah) terhadap ucapan (atau) besertaan (tidak tahu terhadap keharaman) berucap dalam shalat meskipun orang yang shalat tersebut bergaul di antara orang-orang muslim (atau jauh dari ‘ulamā’ (247). Maksudnya jauh dari orang yang mengerti dalam permasalahan itu. Jikalau seseorang salām dengan lupa lantas ia berkata sedikit dengan sengaja atau tidak tahu keharaman hal yang telah dilakukan besertaan dengan mengertinya keharaman jenis ucapan atau tidak tahu adanya dehem membatalkan shalat besertaan mengerti keharaman berbicara, maka shalat hukumnya tidak batal sebab samarnya permasalahan tersebut bagi orang-orang awam.

 

وَ تَبْطُلُ بِمُفْطِرٍ وَصَلَ لِجَوْفِهِ, وَ إِنْ قَلَّ, وَ أُكُلٍ كَثِيْرٍ سَهْوًا, وَ إِنْ لَمْ يَبْطُلْ بِهِ الصَّوْمُ, فَلَوِ ابْتَلَغَ نُخَامَةً نَزَلَتْ مِنْ رَأْسِهِ لِحَدِّ الظَّاهِرِ مِنْ فَمِهِ, أَوْ رِيْقًا مُتَنَجِّسًا بِنَحْوِ دَمِ لَثَّتِهِ وَ إِنِ ابْيَضَّ, أَوْ مُتَغَيِّرًا بِحُمْرَةِ نَحْوِ تَنْبُلٍ, بَطَلَتْ.
أَمَّا الْأُكُلُ الْقَلِيْلُ عُرْفًا, وَ لَا يَتَقَيَّدُ بِنَحْوِ سِمْسِمَةٍ مِنْ نَاسٍ أَوْ جَاهِلٍ مَعْذُوْرٍ, وَ مِنْ مَغْلُوْبٍ, كَأَنْ نَزَلَتْ نُخَامَتُهُ لِحَدِّ الظَّاهِرِ وَ عَجَزَ عَنْ مَجِّهَا, أَوْ جَرٰى رِيْقُهُ بِطَعَامٍ بَيْنَ أَسْنَانِهِ وَ قَدْ عَجَزَ عَنْ تَمْيِيْزِهِ وَ مَجِّهِ, فَلَا يَضُرُّ لِلْعُذْرِ.

(5. Setiap perkara yang membatalkan puasa yang masuk ke dalam lubang tubuh) (258) – walaupun hanya sedikit – dan lupa makan dengan kadar yang banyak walaupun tidak membatalkan puasa. (269) Jikalau seseorang menelan dahak yang turun dari kepalanya menuju batas zhahir dari mulutnya atau menelan ludah yang terkena najis berupa sejenis darah gusinya atau air ludah berubah menjadi warna merah dengan semacam kinang, maka shalatnya batal. (2710) Sedangkan makan sedikit secara umumnya – sedikit ini tidak dibatasi dengan semisal biji – dari orang yang lupa atau bodoh yang dima‘afkan, dan dari orang yang terpaksa seperti mengalirnya air dahak menuju batasan zhahir dan tidak mampu untuk dikeluarkan atau air ludah yang mengalir besertaan makanan yang menyelip disela giginya dan tidak mampu untuk membedakan dan mengeluarkannya, maka hukumnya tidak masalah sebab adanya ‘udzur.

 

(وَ) تَبْطُلُ (بِزِيَادَةِ رُكْنٍ فِعْلِيٍّ عَمْدًا) لِغَيْرِ مُتَابَعَةٍ, كَزِيَادَةِ رُكُوْعٍ أَوْ سُجُوْدٍ وَ إِنْ لَمْ يَطْمَئِنَّ فِيْهِ. وَ مِنْهُ كَمَا قَالَ شَيْخُنَا أَنْ يَنْحَنِيَ الْجَالِسُ إِلَى أَنْ تَحَاذِيَ جَبْهَتُهُ مَا أَمَامَ رُكْبَتَيْهِ, وَ لَوْ لِتَحْصِيْلِ تَوَرُّكِهِ أَوِ افْتِرَاشِهِ الْمَنْدُوْبِ, لِأَنَّ الْمُبْطِلَ لَا يُغْتَفَرُ لِلْمَنْدُوْبِ.
وَ يُغْتَفَرُ الْقُعُوْدُ الْيَسِيْرُ بِقَدْرِ جِلْسَةِ الْاِسْتِرَاحَةِ قَبْلَ السُّجُوْدَ, وَ بَعْدَ سَجْدَةِ التِّلَاوَةِ, وَ بَعْدَ سَلَامِ إِمَامِ مَسْبُوْقٍ فِيْ غَيْرِ مَحَلِّ تَشَهُّدِهِ.
أَمَّا وُقُوْعُ الزِّيَادَةِ سَهْوًا أَوْ جَهْلًا عُذِرَ بِهِ, فَلَا يَضُرُّ كَزِيَادَةِ سُنَّةِ, نَحْوِ: رَفْعِ الْيَدَيْنِ فِيْ غَيْرِ مَحَلِّهِ, أَوْ رُكْنٍ قَوْلِيٍّ كَالْفَاتِحَةٍ, أَوْ فِعْلِيٍّ لِلْمُتَابَعَةِ, كَأَنْ رَكَعَ أَوْ سَجَدَ قَبْلَ إِمَامِهِ ثُمَّ عَادَ إِلَيْهِ.

(6. Menambah rukun fi‘li dengan sengaja) selain mengikuti imam seperti menambah rukū‘ dan sujūd walaupun tidak sampai tuma’ninah. Sebagian hal yang membatalkan shalat seperti yang telah dikatakan oleh guru kita adalah membungkuknya orang yang duduk sampai keningnya melurusi tempat yang berada di depan dua lututnya, walaupun untuk mendapatkan kesunnahan duduk tawarruk, atau duduk iftirāsy sebab perkara yang membatalkan tidak diampuni sebab perkara sunnah (2811). Tidak masalah duduk sebentar dengan kadar duduk istirahat sebelum sujūd, setelah sujūd tilāwah dan setelah salamnya imam masbūq di selain tempat tasyahhudnya. Sedangkan terjadinya tambahan dengan sebab lupa atau sebab bodoh yang dimaklumi, maka tidaklah masalah seperti halnya kasus menambahi sunnah semacam mengangkat dua tangan di selain tempatnya atau menambah rukun qaulī atau fi‘lī sebab mengikuti imam seperti halnya rukū‘ dan sujūd sebelum imamnya kemudian kembali lagi.

 

(وَ) تَبْطُلُ (بِاعْتِقَادِ) أَوْ ظَنِّ (فَرْضٍ) مُعَيَّنٍ مِنْ فُرُوْضِهَا (نَفْلًا), لِتَلَاعُبِهِ, لَا إِنِ اعْتَقَدَ اْلعَامِّيُّ نَفْلًا مِنْ أَفْعَالِهَا فَرْضًا, أَوْ عَلِمَ أَنَّ فِيْهَا فَرْضًا وَ نَفْلًا وَ لَمْ يُمَيِّزْ بَيْنَهُمَا, وَ لَا قَصَدَ بِفَرْضٍ مُعَيَّنِ النَّفْلِيَّةِ, وَ لَا إِنِ اعْتَقَدَ أَنَّ الْكُلَّ فُرُوْضٌ.

(7. Meyakini atau menduga satu fardhu) tertentu dari kefardhuan shalat (sebagai kesunnahan) sebab bermainnya seorang yang shalat, bukan jika seorang yang awam (2912) meyakini kesunnahan pekerjaan shalat sebagai kefardhuan atau ia tahu bahwa di dalam shalat terdapat kefardhuan dan kesunnahan, sedang ia tidak mampu untuk membedakan di antara keduanya dan tidak ada penyengajaan terhadap satu fardhu tertentu sebagai kesunnahan. Tidak batal pula dengan meyakini seluruh yang ada dalam shalat sebagai kefardhuan.

 

(تَنْبِيْهٌ): وَ مِنَ الْمُبْطِلِ أَيْضًا حَدَثٌ وَ لَوْ بِلَا قَصْدٍ, وَ اتِّصَالُ نَجَسٍ لَا يُعْفَى عَنْهُ, إِلَّا إِنْ دَفَعَهُ حَالًا, وَ انْكِشَافُ عَوْرَةٍ إِلَّا إِنْ كَشَفَهَا رِيْحُ فَسَتَرَ حَالًا, وَ تَرْكُ رُكْنٍ عَمْدًا, وَ شَكٌّ فِيْ نِيَّةِ التَّحَرُّمِ, أَوْ شَرْطٍ لَهَا مَعَ مُضِيَّ رُكْنٍ قَوْلِيٍّ أَوْ فِعْلِيٍّ أَوْ طُوْلُ زَمَنٍ, وَ بَعْضُ الْقَوْلِيِّ كَكُلِّهِ مَعَ طُوْلِ زَمَنِ شَكٍّ أَوْ مَعَ قِصَرِهِ وَ لَمْ يُعِدْ مَا قَرَأَهُ فِيْهِ.

(Peringatan). Sebagian dari perkara yang membatalkan shalat lagi adalah hadats walaupun tanpa penyengajaan, bertemu najis yang tidak dima‘fu (3013) kecuali langsung dihilangkan seketika, (3114) terbukanya aurat kecuali terbuka oleh angin lantas langsung ditutup seketika. Meninggalkan rukun dengan sengaja, ragu terhadap niat atau syarat dari niat besertaan lewatnya satu rukun qaulī, fi‘lī atau waktu yang lama. Sebagian rukun qaulī seperti seluruh rukun qaulī besertaan dengan lamanya waktu (3215) keraguan atau waktu yang singkat, namun tidak mengulangi lafazh yang dibaca saat ragu.

 

(فَرْعٌ) لَوْ أَخْبَرَهُ عَدْلُ رِوَايَةٍ بِنَحْوِ نَجَسٍ أَوْ كَشْفِ عَوْرَةٍ مُبْطِلٍ لَزِمَهُ قَبُوْلُهُ أَوْ بِنَحْوِ كَلَامٍ مُبْطِلٍ فَلَا.

(Cabangan Masalah). Jikalau seseorang diberi kabar oleh orang yang adil riwayat (3316) bahwa dirinya terkena najis atau terbukanya aurat yang membatalkan, maka wajib untuk menerima ucapannya atau kabar tentang ucapan yang membatalkan, maka tidak harus menerimanya. (3417).

 

(وَ نُدِبَ لِمُنْفَرِدٍ رَاٰى جَمَاعَةً)مَشْرُوْعَةً (أَنْ يَقْلِبَ فَرْضَهُ) الْحَاضِرَ لَا الْفَائِتَ (نَفْلًا) مُطْلَقًا, وَ يُسَلِّمَ مِنْ رَكْعَتَيْنِ إِذَا لَمْ يَقُمْ لِثَالِثَةٍ ثُمَّ يَدْخُلُ فِي الْجَمَاعَةِ. نَعَمْ إِنْ خَشِيَ فَوْتَ الْجَمَاعَةِ إِنْ تَمَّمَ رَكَعَتَيْنِ اُسْتُحِبَّ لَهُ قَطْعُ الصَّلَاةِ وَ اسْتِئْنَافُهَا جَمَاعَةً ذَكَرَهُ فِي الْمَجْمُوْعِ وَ بَحَثَ الْبُلْقِيْنيْ أَنَّهُ يُسَلِّمُ وَ لَوْ مِنْ رَكْعَةٍ. أَمَّا إِذَا قَامَ لِثَالِثَةٍ أَتَمَّهَا بَدْبًا إِنْ لَمْ يَخْشَ فَوْتَ الْجَمَاعَةِ ثُمَّ يَدْخُلُ فِي الْجَمَاعَةِ.

(Disunnahkan bagi seorang yang shalat sendirian yang melihat jamā‘ah) sedang dilaksanakan (untuk merubah shalat fardhu) yang adā’ bukan qadhā’ menjadi shalat sunnah) (3518) mutlak (dan salam setelah mendapat dua raka‘at) ketika belum berdiri menuju raka‘at yang ketiga, lantas masuk ke dalam jamā‘ah. Benar sunnah merubah shalatnya menjadi sunnah dan salām dari dua raka‘at, namun jika ia takut habisnya jamā‘ah jika menyempurnakan dua raka‘at, maka disunnahkan untuk memutus shalat dan mengawali shalat dengan jamā‘ah – hal ini telah disampaikan dalam kitab Majmū‘– . Imām Bulqīnī telah membahas bahwa diperbolehkan untuk langsung salām walaupun dari satu raka‘at. Jika orang tersebut telah beranjak menuju raka‘at yang ketiga, maka baginya sunnah untuk menyempurnakannya jika tidak khawatir habisnya jamā‘ah, kemudian masuk ke dalam jamā‘ah tersebut.

Catatan:

  1. 18). Contoh lafazh-lafazh tersebut dapat membatalkan shalat, sebab setiap satu contoh dari lafazh itu merupakan kalām yang sempurna secara bahasa dan umumnya. Contoh yang awal berasal dari lafazh: (الوقاية) yang kedua dari: (الوعي) yang ketika dari: (الوفاء). I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 254. Dār-ul-Fikr.
  2. 19). Jika selain bahasa ‘Arab, maka hukumnya batal jika bukan terjemah dari doa yang diajarkan dari Nabi atau terjemah dari doa Nabi, namun pandai bahasa ‘Arab. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 255. Dār-ul-Fikr.
  3. 20). Dengan bahasa ‘Arab dan doa yang diperbolehkan. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 255. Dār-ul-Fikr.
  4. 21). Tidak diwajibkannya menjawab salām dari orang yang shalat adalah sebab tujuan salām shalat ya‘ni untuk mengakhiri shalat bukan salām mendoakan yang wajib dijawab dan sebab di saat salam tujuannya hanya untuk dikhususkan kepada Allah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 256. Dār-ul-Fikr.
  5. 22). Maksudnya adalah sedikit mengeluarkan huruf, bukan hanya berdehem saja sebab berdehem saja tanpa mengeluarkan huruf tidaklah membatalkan shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 256. Dār-ul-Fikr.
  6. 23). Ya‘ni enam kalimat ke bawah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 257. Dār-ul-Fikr.
  7. 24). Batasan jauh dari ‘ulamā’ adalah dengan tidak ditemukannya biaya yang wajib untuk dikeluarkan dalam ibadah haji yang dapat menyampaikan ke tempat tersebut. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 257. Dār-ul-Fikr.
  8. 25). Sebab hal itu telah mengindikasikan berpaling dari shalat. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 259. Dār-ul-Fikr.
  9. 26). Perbedaannya sebab shalat adalah tempat untuk mengingat, shalat itu sendiri berbeda dengan puasa. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 259. Dār-ul-Fikr.
  10. 27). Imām ‘Alī Sibramalisī justru memilih tidak batalnya hal tersebut seperti warna hitam bekas kopi sebab jika hanya sekedar warna atau rasa tidaklah masalah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 259. Dār-ul-Fikr.
  11. 28). Berbeda dengan Imam Ramli dan selainnya yang menyatakan tidak batal dengan hal tersebut. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 260. Dār-ul-Fikr.
  12. 29). Orang awam adalah seseorang yang tidak memilihi ‘ilmu fiqh yang dapat menunjukkan ‘ilmu fiqh yang lain. Sebagian pendapat mengatakan: Orang awam adalah orang yang tidak dapat membedakan kefardhuan shalat dan kesunnahannya, sedangkan orang ‘alim adalah orang yang dapat membedakan hal tersebut. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 261. Dār-ul-Fikr.
  13. 30). Sedangkan untuk yang dima‘fu disyaratkan dengan syarat yang telah dijelaskan sebelumnya ya‘ni dari umumnya terjadi, tidak menyengaja shalat di tempat tersebut, dan tidak dalam keadaan basah. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 262. Dār-ul-Fikr.
  14. 31). Caranya bila najis basah adalah dengan melepas bajunya dan bila kering adalah dengan membuang najisnya. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 262. Dār-ul-Fikr.
  15. 32). Imam Syarqawi mengatakan bahwa lama waktu dibatasi dengan memuatnya waktu tersebut untuk melakukan satu rukun dan yang sebentar adalah yang tidak cukup melakukan satu rukun seperti keraguan yang langsung hilang. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 262. Dār-ul-Fikr.
  16. 33). Perbedaan adil riwayat dan syahadat adalah: Bahwa adil riwayat mencakup wanita dan budak, sedangkan adil syahadat hanya mencakup lelaki merdeka saja.
  17. 34). Perbedaan ucapan dan najis adalah bahwa ucapan merupakan pekarjaan sendiri yang tidak perlu pertimbangan orang lain. I‘ānat-uth-Thālibīn juz 1 hal. 256. Dār-ul-Fikr.
  18. 35). Syarat disunnahkannya mengganti shalat fardhu menjadi sunnah terdapat 7 syarat: Shalat sendiri, melihat jamā‘ah, jama‘ah tersebut disyarī‘atkan, imam adalah orang yang tidak makruh diikuti, berada di raka‘at kedua atau keempat, tidak berdiri menuju raka‘at yang ketiga, dan waktu masih lama.

Komentar

Belum ada komentar. Mengapa Anda tidak memulai diskusi?

Tinggalkan Balasan

You have to agree to the comment policy.